.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Thursday, June 24, 2010

Dimana hartamu=Dimana hatimu

“Karena dimana hartamu berada, di situlah hatimu berada.” (bdk Mat 6:21)

Dulu banget, baca ayat itu yang kupikir, o ya..... bener juga, di mana/di bagian/bidang apa aku menghabiskan uangku ato hartaku, di situ menunjukkan hal apa yang paling aku sukai/cintai/hal2 yang aku concern banget. Jadi, aku sempat menganalisa pengeluaranku, kemana aja aku naroh uangku. Dan lagi-lagi.....oh...berarti

disadari ato ngga, ini hal-hal yang penting buatku ^^’

Trus akhir-akhir ini aku dapat pengertian baru, ternyata kalimat tadi juga bisa diartikan secara singkat, padat dan jelas, tanpa mengubah arti sebelumya, dibalik aja, bahasanya jadi gini lo:

HATIMU MENGIKUTI HARTAMU

Beberapa bulan lalu, temenku Fani minta tolong aku njualin baju-baju yang dia beli di Jakarta. Akhirnya tu baju-baju aku promosikan ke teman mamah, temanku, dan teman tanteku. Kalo ada yang beli, Puji Tuhan, kalo ngga pun...Puji Tuhan juga, hehehehehe. Secara, nothing to lose gitu loh, aku kan cuma nolongin Fani aja. Kejual gak kejual pun gak ada beban buatku, aku gak rugi apa-apa kalo tu barang gak kejual sekalipun (sori Fan…..aku jujur. Btw, dagangannya lumayan sukses kok. Iya kan Fan?).


Nah, baru-baru ini, aku ma Fani join beli tas sebanyak 20 biji trus kami jual lagi. Jadi modalnya kita separo-separo gitu. Mungkin buat beberapa orang, itu bukan uang yang banyak, tapi buatku itu lumayan, hehehehehe. Wah, begitu tas itu dah kebeli, di pikiranku langsung gimana caranya tuh tas terjual, mau jual ke sapa, dengan harga berapa, mau ambil untung berapa, dll. Dan sampe sekarang belom habis tuh tas terjual, sakit banget hatiku….Hohohohoho…… Aku mikirin tuh tas melulu lohhh…..Hahahahaha. Aku berdoa lo supaya ada yang beli tuh tas, wekekekekek! Beneran deh. Serius. Gak lebay. Aku jadi ngerti gimana jalan pikiran pedagang, aku jadi ngerti perasaan mereka saat uang berubah jadi barang dan blom juga berubah jadi uang lagi… Aaarrrggghhhh….!!!Sebal! ^^’


Aku gak doyan berdagang. Aku bukan pedagang. Gak punya bakat dagang. Hobi pun ngga. Tapi, sekarang jadi mikirin dagang tu tas mlulu coba. Fiuhh.......(Aku mengerti dirimu akhirnya Bob.....hehehehehe.Piss Bob..... ^^V)


Terbukti, hati dan pikiranku ngikutin hartaku, hohohoho……..


Jadi ngerti juga kenapa orang-orang MLM ato dagang pake katalog-katalog gitu harus bayar keanggotaan ato apapun lah namanya buat pertama kali gabung. Coz logika sederhana tadi, karena kita ngerasa dah naroh uang disitu, kita jadi mikirin hal itu kan..??? Hmmm....I see...I see..... (Baru tau kamu Meg?Hehehehehe)


Nah......Kamu yang selama ini gak pernah punya hati buat anak-anak terlantar ato anak yatim, coba.....berikan hartamu ke mereka. Ambil waktu buat bersama-sama dengan mereka, habiskan waktumu dengan mereka, traktir mereka, belikan mereka barang-barang yang mereka perlukan dan......... Pasti, kamu jadi mikirin mereka! Dizamin deh......


Yang gak peduli sama Gereja tempatnya berjemaat, yang selama ini cuma jadi simpatisan di gereja tersebut. Ayo, berikan persembahan yang lebih besar dari biasanya, berikan perpuluhanmu disitu dan kamu pasti tar mikirin gereja itu, gimana visi misinya, pelayanannya, pendetanya, program-programnya, dll. Kamu mulai mengarahkan hati dan pikiranmu kesana. Yang awalnya cuma cuek dan asal datang tiap Minggu, bisa jadi ntar jadi jemaat tetap, ato bahkan pelayan disitu.


Jadi, kalo kamu ngerasa gak punya hati buat suatu kegiatan ato orang ato apapun,. coba taroh hartamu disitu, yakin deh, mau gak mau tar kamu mikirin hal itu terus. Kamu bilang gak punya hati buat pelayanan misi? Nah, itu karena kamu blom pernah naroh hartamu disitu. Coba aja kalo udah, beehhhhhh...gak pake acara lama, kamu pasti akan mulai mendoakan pelayanan misi, kamu akan mulai terlibat mendoakan mereka, bahkan berangkat sendiri ntar ^^V


Jangan sekedar menunggu punya hati baru kamu naroh hartamu disitu. Mau kapan?


”Nunggu Tuhan menggerakkan hatiku”, dulu aku pernah bilang gitu, biarpun dalam hati aja bilangnya. Dan kalo sampe sekarang gak tergerak-gerak, gimana dunk? huhuhuhuhuhuhu.......


Dengan gampang kita bisa berikan apapun yang kita miliki kalo kita punya hati buat hal tersebut. Kalo kita mencintainya, kalo kita menyukainya, berkorban harta apapun yang kita miliki kita rela-rela aja. Nah, hukum tersebut juga berlaku sebaliknya (ceileh...hukum, gayamu Meg, hohohohoho), kalo kamu mau punya hati buat sesuatu hal ato seseorang, mulailah berikan hartamu dan cepat ato lambat hatimu mengikuti hartamu.


Hati dan pikiranmu ngikutin hartamu, trust me!!! ^_^’



Kasongan, 17 Juni 2010

JEILU

M E G A

No comments:

blog comments powered by Disqus

FoLLoWeRs