.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Thursday, June 24, 2010

terBang tiNGGi

Jalani saja hidup ini apa adanya, gak usah punya mimpi/harapan tinggi-tinggi,gak usah terbang tinggi-tinggi, tar kalo gak terwujud, kalo jatuh, sakit lho..... Pernah gak punya pikiran gitu? Aku pernah. Pernah males berharap tinggi-tinggi, gak tewujud malah bikin sakit hati rasanya, jadi ya udahlah, biar aja hidup ini mengalir seperti air sungai Katingan yang mengalir (mentang-mentang dah kerja di Kabupaten Katingan yang dipake Sungai Katingan, coba kalo masi di Palangka Raya, yang dipake Sungai Kahayan, wekekekek).

Salah satu film yang kutonton waktu zaman kuliah bareng Rida dan anak kampus dulu juga bilang gitu, lupa aku judul filmnya, pokoknya yang maen Rachel Maryam sama Marcell (Marcell yang penyanyi itu lhooo.....), Andai Dia Tahu apa ya judulnya....(bagi yang tau, tolong diralat kalo aku salah, hehehehe).

Di salah satu adegan film itu, juga ada tokohnya bilang (mengilustrasikan harapan juga ceritanya waktu itu), ”Udahlah.....jangan terlalu tinggi kalo terbang, tar sakit lo kalo jatuh”.

Trus dijawab temannya,”Iya sih....pasti sakit. Tapi kalo gak terbang tinggi kan kita gak liat pemandangan bagus”.

Sampe sekarang kata-kata itu yang paling aku ingat dari film itu, terkesan sangat sih. Jadi waktu kita terbang (berharap ato bermimpi ato apapun yang sejenis) seolah-olah pilihannya, mau liat pemandangan bagus ato gak nih? Kalo mau ya, terbanglah yang tinggi dengan resiko jatuh dan SAKIT. Ato kalo takut sakit waktu jatuh, ga usah terbang aja deh sekalian, ngelompat aja kaleee.....Hahahahahaha. Lucu banget aku membayangkan ilustrasi gitu. Wekekekekek.

Waktu papahku baru meninggal, aku ngerasa rencana-rencanaku, harapanku, semua seperti dihempaskan aja. Wuihhh....... Sakit! Beneran aja. Beda waktu aku ngeliat orang lain ngalamin dan aku ngerasain sendiri. Ngerasain sendiri sakitnya lebih berasa dan lebih nendang pastinya....^^’

Aku percaya TUHAN pasti memelihara hidupku dan keluarga tapi tetap aja ada ketakutan, kekuatiran, dll campur aduk, lebaydotcom, hehehehehe. Dan aku diingatkan lewat sms oleh Pdt.Ari, dia kasih ayat dari Amsal: ”Karena masa depan sungguh ada dan harapanmu tidak akan pernah hilang”.

Sekalipun terbang tinggi lalu jatuh, Tuhan sendiri yang sembuhkan luka-lukanya kok, hehehehe. Jadi gak usah takut bermimpi tinggi, berharap banyak hal, merencanakan segalanya. ASALKAN, taroh semua mimpi dan pengharapan kita ke dalam tanganNya. Yang kulakukan sekarang, aku bilang ke Tuhan: ”Tuhan, ini mimpiku, harapanku, rencanaku, jadilah sesuai kehendakMu aja. Apapun yang Kau mau dalam hidupku, kasih dahhh.........” ^^V

Sekarang aku ga takut berharap, biarpun ntar aku harus jatuh dan ngerasain sakit, ga papa, tar sembuh juga kok.Hohohohohoho



Kasongan, 18 Juni 2010
JEILU

M E G A

No comments:

blog comments powered by Disqus

FoLLoWeRs