.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Monday, November 29, 2010

Teruntuk Widhi Handoyo

Persahabatan kan kekal bila Yesus beserta….
Persahabatan tak kenal perasaan kecewa
Sampai waktunya tiba pulang ke rumah Bapa
Waktu hidup tak panjang, PERSAHABATAN

Ingat gak de’, kita bener-bener baru dekat kurang lebih sebulan sebelon aku pergi dari Jogja. Waktu yang bentar buanget ya? Sampe-sampe kita sempat berkhayal, seandainya kita lebih cepat ketemu gimana ya… Secara, kamu seharusnya kuliah ikut angkatan 2004 dan aku angkatan 2003. Tapi kenyataannya, kamu 2005 dan aku 2002. Fiuhh…..Jauhnya, waktu berapa tahun terbentang. Coba kita kuliah ngikut angkatan sebenarnya, pasti lebigh lama ya barengnya. Hahahaha, maunya….. Tapi waktu TUHAN selalu tepat lah ya de’. Sebulan aja kita dekat tu berasa dah kawan lama banget. Aneh juga, gimana bisa ngerasa sedekat ini seperti kenalan lama. Sungguh sebulan yang berharga dan penuh kenangan. Sepanjang jalan di Jogja penuh kenangan kita kali (huahahahahaha, lebayyyy…………!!!tapi so swit kan???)

Banyak banget kenangan kita berdua :
Latihan choir lustrum….
Renang bareng Philip di UNY…
Makan bareng (dengan menu paling sering tentu saja PECEL di dekat Ambarukmop, hahahahahaha)…..
Duduk-duduk bareng di lembah UGM….
Aku nangis2 di ALKID dan kamu diem ga tau mau ngapain, hahahahaha….
Sesi curhat di ruko dekat Jambusari (trus tiap jam 23.30 WIB adekku miskol aku. Bah, macam Cinderella sudah aku dibuatnya!!! Harus buruan pulang seblom jam 12, gkgkgkgkgkgk)…..
Belanja bareng Agung n Ria di AMPLAZ trus nggoreng2 nugget gak jelas itu….hihihihihi
Ingat gak waktu aku ngamuk di PKL samamu Cuma gara-gara kamu gak makan, dan lalu aku ngambek, berakhir dengan makan nasi goreng hati di Gejayan yang katamu gak enak itu, huhuhuhuhuu……
Ngumpulin Koran bekas buat cari dana, udah panas2, bocor pula ban motor, hiks…..
Datengin pameran komputer di JEC Cuma buat nyari kertas, wkwkwkwkwk…..
SMS2mu yang nyeleneh….
Tlponan dari jam 12 malam ampe jam 5 pagi, heran juga, apa aja yang kita omongin tuh, kok tahan-tahannya….Tapi aku kangen lo saat-saat kupingku jadi panas gitu, hohohoho…..
Maem kodok di dekat SADAR….
Jagain stan di Kementrian Prindustrian….
Nyaris nyasar waktu mau ke Atrium Senen….
Sepayung berdua, dan kamu yang ngangkat ranselku yang yang segede gaban…..co cwiittt…..
Apalagi ya….
Haduh, kalo diingat-ingat makin panjang ni daftarnya…… Cape euy ngetiknya……

Makasih banyak ya de’ buat semua kenangan yang pernah ada dan yang akan kita buat nanti, hohohohoho….. Aku sangat bersyukur mempunyai kamu dalam hidupku. Kamu tuh baek hati, tidak pelit, pengalah (karena kalah ato emang kalah ya??^^’), kadang jadi pendengar yang baek, bijak (cuihhh….), dan banyak lagi hal baek di kamu yang kalo kusebutin semua disini berarti nambah daftar kebohonganku, huahahahahaha…….! Yang jelas aku belajar banyak hal dari kamu. Kamu bnar-bnar sempurna dalam segala kelebihan dan kekuranganmu. Makasih ya udah jadi Widhi yang seperti ini.Aku diberkati dengan keberadaanmu….. Uhhh…. Only God knows that I’m lying now, gkgkgkgkgk, piss de’…….^^V

Mengenal seorang Widhi Handoyo, berbagi bersamanya, dan menjadi saudaranya adalah salah satu berkat hebat yang TUHAN kasih buatku.Terima kasih Tuhan……

Selamat ulang tahun Widhi Handoyo…!!! e”,)
Aku sangat mengasihimu….
Aku selalu berdoa dan mengharapkan yang terbaik bagimu de’…
Digenapilah rencana TUHAN dalam hidupmu de’
Tetap menjadi Widhi yang luar biasa, yang makin mengasihi ALLAH, dan memuliakan ALLAH dalam setiap hembusan nafasmu.
Selamat ulang tahun adekku sayang, Widhi Handoyo.
Tuhan Yesus memberkatimu

Palangkaraya, 29 November 2010
-Mega Menulis-

Saturday, November 27, 2010

Jangan Mengingini Milik Sesamamu

”Jangan mengingini milik sesamamu”

Dulu waktu kecil, sebagai anak yang rajin sekolah Minggu, waktu dengar perintah Tuhan yang ke-10 di atas untuk pertama kali, yang terpikirkan adalah aku gak boleh menginginkan barang-barang yang dimiliki orang lain, misal: mainan temanku yang lebih bagus dariku itu. Hohohohoho.....

Bahkan uda sampe segede ini, waktu ingat perintah yang di atas, yang kubayangkan adalah barang-barang berwujud yang yang dimiliki sesamaku. Jangan kamu mengingininya, dosa tuh Meg.....

Nah, seorng temanku pernah bercerita kalau dia ingin berada dalam situasi yang dialami temannya yang lain, dan itu membuatnya sedih, dia down, karena dia tau, saat itu dia gak mungkin mengalami apa yang dialami temannya.

Oh, bahkan waktu aku nulis ini aku jadi menyadari betapa besarnya Tuhan kita, betapa Dia punya maksud, dan dalam banget hikmatNya. Aku baru ngeh saat aku nulis ni knapa Dia tidak ingin kita mengingini apa yang dimiliki sesama kita. Saat kita melakukan itu, itu akan mengakibatkan penyakit kronis, gangguan kehamilan, jantung, dan sakit paru-paru, husss.....itu akibat ngerokok kaleeee...!!! Gkgkgkgkgkgk

Gak deng. Kali ni serius, kusadari, waktu aku mengingini apa yang dimiliki orang lain, itu akan mengakibatkanku susah bersukacita. Orang lain punya dan aku gak punya. Sebenarnya gak papa sih kalo ngeliat apa yang dimiliki orang lain trus berusaha supaya punya juga tapi dengan cara yang benar, nah...kalo caranya salah, apa gak kacau? Gimana kalo aku ngeliat orang lain lalu aku ngiri, berharap hal buruk untuk orang itu, ato bahkan melakukan hal-hal yang buruk supaya juga bisa memiliki apa yang dimiliki orang lain. ^^’

Yang lucu, dulu aku juga sering banget mengingini milik sesamaku kayak gini, ”Aduhhh...pengen banget punya bodi kurus kayak temanku si A, enak banget dia, gampang nyari baju, gak kayak aku...fiuhhhh....” (curhat dikit). Trus, bukannya menjaga pola makan alias diet, aku malah mengharapkan hal-hal yang konyol dan gak masuk akal, misal : ada box telepon seandainya kayak di kartun Doraemon, jadi aku bisa minta, seandainya gemuk tu jadi trend, hahahahahahaha, nggilani.

Tapi yang terpenting, dan kupikir sebenarnya inilah alasan Tuhan gak mau aku mengingini milik sesamaku ialah karena gara-gara pengen punya orang lain, aku jadi susah mensyukuri apa yang dah kumiliki, aku sibuk ngeliat apa yang dimiliki orang lain sampe aku gak nyadar aku juga memiliki apa yang gak dimiliki orang lain, huahahahahahaha..... nyombongdikit.com. Emang apaan Meg? Apa yang kamu miliki yang gak dimiliki orang lain? Hmmm..... Apa ya??? Oke, biarkan aku berpikir, besok aku kasih jawabannya, hohohohoho....

Bukannya bersyukur atas hal-hal baik yang udah Tuhan kasih ke aku, aku malah sibuk protes ke Tuhan ato minta-minta apa yang blom tentu merupakan bagianku. Parah kan????

Ccckkkk...cckkk...cckkk.....Benar-benar panjang dan lebar, luas dan dalam maksud Tuhan bilang ’milik sesamaku’ itu. Aku yang dulu Cuma mikirnya itu barang-barang fisik doang, sekarang jadi mikir ’milik sesamaku’ itu banyak banget. Milik sesamaku bisa juga berarti bakat-bakatnya, kepandaiannya, kecantikannya, sifatnya, kemampuannya, karakternya, keberhasilannya, kesuksesannya, kebahagiannya, situasi yang dimilikinya atopun tubuhnya yang kurus itu, hahahahaha.....

Almarhum papahku pernah bilang sama aku, ”Jangan ngeliat ke atas terus, gak akan ada habisnya nanti kamu mau apa yang dipunya orang lain. Jangan juga ngeliat ke bawah terus, nanti kamu jadi sombong karena merasa lebih dari orang lain. Udah, syukuri ja apa yang ada. Belajar bersyukur nak.....”. Aku masih ingat kata-kata papahku itu. Hiks, jadi kangen papah..... :’( Miss u so Pah.....

So, jangan mengingini milik sesamamu lagi Meg! Pikirkan semua hal baik yang kamu miliki, dan bersyukurlah kepada Tuhan yang dah begitu baiknya memberikan semua itu padamu! He is so good to you...

Kasongan, 27 November 2010
-Mega Menulis-

Ku Kan Slalu Ada Untukmu

Apapun yang terjadi, ku kan slalu ada untukmu…
Janganlah kau bersedih, coz everything is gonna be okay….
(Ya Sudahlah by Bondan &Fade 2 Black)

Sering banget dengar lagu ini akhir-akhir ini, apalagi kalo udah nonton TV ada iklan salah satu operator seluler yang make lagu ini sebagai theme songnya. Emang si easy listening banget, gak heran kalo banyak yang suka. Tapi kalo keseringan denger!!??? Halah-halah….. agak bosan dah aku dengarnya, too much…!!! ^^’ Yang awalnya seneng dengernya, jadi agak-agak ilpil (ilang piling) sekarang, hufffttt…..

But (sok Nginggris bentar), penggalan kalimat dari lagu di atas mengingatkanku pada seseorang yang slalu ada untukku. Dia gak cuma berjanji untuk slalu bersamaku dalam susah maupun senang, sehat maupun sakit, kaya maupun miskin, bahkan maut pun gak bisa memisahkan aku dari Dia (kayak janji pernikahan aja Meg….:p bahkan ini lebih hebat, kami gak akan terpisahkan lo…..!). No! Dia gak OMDO (omong doang). Dia dah terbukti benar-benar ada dalam setiap moment di hidupku. Dia memberikan bukti bukan janji.

Yes, He is my Lord, Yesusku…..
Kupikir hanya Dia yang bisa berjanji seperti di lagu itu dan benar-benar sanggup memenuhi yang dijanjikanNya.

Kalo manusia yang nyanyi lagu itu, mau gak mau aku jadi mikir,”Sumpe loe? Beneran tuh? Yakin? Ga boong? ”. Manusia gitu lohhhh…… !!! Mau po bner-bner hadir dan ga pernah ninggalin kita. Kalopun mau, trus mampu gak???? Secara, untuk memenuhi yang kita janjikan, kita harus punya kemauan dan kemampuan. Ya kan??!!!

Beda kalo Tuhan Yesus yang nyanyi lagu itu. Saat Dia berkata A, ya A lah yang akan dilakukannya. Gak akan ada tuh ingkar janji. Dia selalu menepati janjiNya. Gak ada juga tuh yang namanya boong-boongan, coz Dia ga pernah berdusta. Secara, Dia ga bisa berdusta kok. Dia adalah kebenaran ^^

Hmmm..... Eniwei, aku jadi ngebayangin Tuhan Yesus nyanyi “Ya Sudahlah” lengkap dengan gitarnya segala. Suara n gayanya pasti keren banget, TE O PE be ge te dah….Huahahahaha……. Cckkk…cckkk…cckkkk.....Bondan lewat dah!!!! Hahahahaha……. Trus pake acara nge-rap pula! Astagaaaaaaa…… That’s very cool……!!! d^^b

Gila kamu Meg!!! Over banget tuh imajinasimu, gkgkgkgkgkgkgk……. Piss God….. ^^V
Ku sangat bersyukur karena Kau benar-benar selalu ada untukku. Lopyu sangat....

Kasongan, 26 November 2010
-Mega Menulis-

Kata-Kata Mutiara Hari Ini

Kata-kata Mutiara Hari Ini :

MUTIARA berasal dari kerang yang dihasilkan dengan cara alami atau buatan. MUTIARA alami berasal dari zat-zat yang menggumpal dalam cangkang dan mengendap menjadi bulatan yang disebut MUTIARA. Sedangkan MUTIARA buatan disuntikkan ke dalam cangkang. Indonesia adalah pengekspor MUTIARA nomor 4 di dunia.

Hehehehe……. ^^V

Kasongan, 25 November 2010
-Mega Menulis-

You're my Boss, Lord Jesus

Bayangkan pelan-pelan situasi di bawah ini…..

Kamu melakukan suatu pekerjaan dengan sukacita, benar-benar ikhlas dah kamu ngerjainnya. Kamu mengerjakannya di waktumu yang kosong, dan karena kamu emang berniat menolong. It has done! Udah selesai semua! Kamu senang karena dah bisa menolong orang lain, dan orang yang kamu tolong pun senang (ya iyalah Meg, dah ditolongin ya senanglah, masa marah??!!! Hahahahaha). Kemudian, karena merasa tertolong, orang yang dah kamu tolong tau-tau berjanji AKAN melakukan sesuatu untukmu. Dan kamu pun senang mendengar janji itu. Nah, yang terjadi kemudian, ternyata dia gak menepati janjinya.

Sudah dibayangkan?

Nah, tolong ceritakan, apa yang kamu rasakan?

.............................

Oww......belum dibayangkan to....Cuman ngebaca doang barusan? ^^’ Oke deh...biar aku yang ceritakan gimana rasanya. Aku dah ngerasain, dan rasanya di awal-awal sangat mengecewakan, SAKIITTT buanget.....!!! Rasanya seperti kehilangan sesuatu yang belum pernah kamu miliki.Hahahahaha, ini ma bukan rasanya, emang kayak gitu yang terjadi Meg. Ngapain juga sedih karena sesuatu yang bukan milikmu (yah...tapi kan udah dijanjiin bakal jadi milikku, jadi aku dah ngebayangin jadi milikku gitu loh, masa tau-tau diambil......ngeles.com)

Saking sakitnya, aku langsung SMS sahabatku Ria dan bilang: Ternyata mengerjakan segala sesuatu untuk Tuhan tu gak segampang kedengarannya, aku dah ngerjakan sesuatu dengan sukacita, tapi waktu apa yang dijanjikan gak dilakukan orang buatku aku kecewa Ya, ternyata aku masih ngarepin pamrih... Cape deh....!!!

Waktu nulis SMS tu aku benar-bener ngerasa sakit karena ngerasa ditipu, ngerasa dimanfaatkan, dan lagi terlihat dengan jelas kalo aku NGEREPIN PAMRIH juga ternyata. Kenyataan yang gak enak banget kan??? ^^

Padahal kalo dipikir-pikir sekarang, ngapaen juga kecewa, toh dari awal aku nolong ga ngarepin apa-apa, trus aku dah bersukacita, masa sukacitaku terampas cuma gara-gara hal sepele gitu. Come on Meg, ini urusanmu sama Tuhan lohhhh.... Lupa ya???!!! Iya nih, aku benar-benar lupa nih GOD, karena yang aku rasain pertama kali adalah kekecewaan waktu tau kenyataan yang terjadi ^^’ Alih-alih minta penghiburan dari Tuhan waktu dikecewain, aku malah menggarami lukaku sendiri, makin ngerasani sakitku, ya udahlah....makin sakit jadinya...Huh!!! Cape dehhh......

Thanks’ God, aku punya sahabat yang bijak seperti Ria, dia balas SMSku dengan kata-kata yang menyejukkan hati (cieeee....). (Kalo gak salah) dia bilang gini: Kamu bekerja di dunia, trus dapat upah, ya wajarlah. Kalo apa yang jadi hakmu gak dikasih padahal kamu dah lakukan kewajibanmu, ya proteslah...

Makasih Ya....karena mengingatkan aku kalo aku masih di dunia, hahahahahaha...... Aje gila kamu Meg, emang selama ni kamu pikir kamu ada dimana? Surga? Ato neraka? ^^’

Tapi serius, aku bersyukur karena Ria ingatin aku kayak gitu. Dia ingatin aku untuk realistis, bukannya mistis, apalagi autis, hohohohoho...... Jadi ingat tujuan awalku waktu ngerjain itu apa, kan aku ngerjainnya karena pengen nolong, bukan karena minta upah. Hehehehehe...... Jadi malu......

Waktu SMSan ma Ria ku juga jadi diingatin sama Tuhan, He asked me, ”Who’s ur Boss Meg?”
Dengan malu-malu dan wajah tersipu aku jawab, “You’re my Boss, Lord….”
“Really Meg?”

Cukup dah God ^^’ Understood….. Only You’re My Big Boss

Tiap aku mengerjakan apapun harusnya aku berpaling kepadaNya dan bertanya, “How is my work?Do You like it?”. Then finish. Uda deh, ga usah mikir macam-macam lagi. Hehehehehe…….


Kasongan, 24 November 2010
-Mega Menulis-

Berurusan dengan TUHAN

Beberapa hari lalu aku dapat SMS dari Pdt.Ari yang menjadi berkat buatku, dulu sempat juga aku pernah baca di bukunya John Maxwell, yang judulnya (kalo gak salah) Be A People Person). Trus sms itu sempat aku teruskan juga ke beberapa orang teman (semoga juga jadi berkat buat mereka ^^’).

Gini SMSnya :
Kalau kamu baik hati, bisa saja orang lain menuduhmu berpamrih-tapi bagaimanapun, berbaik hatilah.
Kalau kamu jujur dan terbuka,mungkin saja orang lain menipumu-tapi bagaimanapun, tetaplah jujur dan terbuka.
Kalau kamu mendapat kebahagiaan, mungkin orang lain menjadi iri-tapi tetaplah berbahagia
Kalau kamu sukses, kamu mendapat banyak teman palsu dan beberapa sahabat sejati-tapi bagaimanapun, berusahalah untuk sukses
Apa yang kamu bangun bertahun-tahun mungkin saja dihancurkan orang lain dalam semalam-tapi bagaimanapun, teruslah membangun
Kebaikan yang kamu lakukan hari ini mungkin saja besok dudah dilupakan orang-tapi bagaimanapun, berbuat baiklah…..
Bagaimanapun, berikan yang terbaik! Pada akhirnya, kamu akan tahu bahwa ini adalah urusan antara kamu dan Tuhan, ini bukan urusan kamu dan mereka!

Terdengar baik dan keren banget kan? Pengen banget aku jadi orang seperti itu. Orang yang benar-benar melakukan segala sesuatu dengan usahanya yang terbaik, yang gak terlalu memikirkan pikiran orang lain apa. Rindu sangat menjadi orang yang menjadikan apapun yang diperbuatnya sebagai urusannya dengan Tuhan. Oh susah banget tu..... !!! Perlu perjuangan dan benar-benar fokus memandang Tuhan aja, karena aku sadari waktu aku mulai alihkan pandanganku ke orang, aku akan kecewa pangkat n (Meniru bahasanya Erwan yang bilang ”Bukan kecewa kuadrat lagi Meg, tapi kecewa pangkat n”, hahahhahaha...nice Wan!! Bahasa Matematik banget tuh, kamu anak eksak ya?:p )

Benar-benar proses belajar yang luar biasa dan latihan ekstra untuk menjadikan segala sesuatu urusan Tuhan dan aku aja. Tiap akan melakukan apapun, belajar membiasakan diri bertanya,”God, aku harus gimana nih?”, lalu melakukan keinginanNya dengan taat. Gak kan bisa dilakukan kalo kita gak benar-benar peduli pada pendapatNya.

Yang sering terjadi adalah I did what I want, not what Jesus want. Then, I say to God to bless what I did. How stupid I am….

Aku sering juga melakukan kekacauan, lalu berharap dan berdoa kuat-kuat supaya Tuhan membereskan kekacauan yang aku buat. Hufffttttt…… Kok gak tobat-tobat kamu Meg ??!!!! ^^’

Aku perlu belajar, dari hal yang paling kecil sekalipun, kalo apapun yang kulakukan akan jadi urusanku dan Tuhan. Bukan dengan manusia, karena Kristus adalah Tuan dan aku hambaNya.
So, selamat berurusan dengan Tuhan ya Meg……!!!! e”,)


Kasongan, 21 November 2010
-Mega Menulis-

Wednesday, November 24, 2010

SMS Yeti

Tadi malam, udah sempat ketiduran tau2 ada SMS masuk. Kubaca nama pengirimnya, oh Yeti-temanku di Pemuda Remaja Gerejaku.

Ada apa nih malam-malam gini, tumben pikirku. Aku baca SMS Yeti, dan baru beberapa kalimat awalnya, aku tertawa. Hahahaha, mabok nih Yeti, masa dia kirimin aku SMS yang pernah aku kirimin ke dia, aku ingat kok kalo aku pernah kirimin SMS ini ke dia. Tapi aku teruskan membaca sampai akhir, dan begitu membaca sampai selesai aku tersenyum. Senang banget. Feel so blessed dah pokoknya.......

SMS Yeti berbunyi seperti ini:
Mngapa qt jrg brsyukur? Krn qt anggap stiap hal yg qt miliki PANTAS qt dptkn!Pndgl
setiap yg qt pny itu sbg anugrah yg tdk pnts qt dpt&qr akn brsyukur. Met tdr! (ini sms
dah 2 thn kusimpan). Gbu

Astagaaa.......!!!! Udah 2 tahun...! Iya sih, aku ingat kalo aku yang kirimin ke dia, tapi aku gak nyangka aja udah 2 tahun!!!!! Cckkk...cckkk...cckkk.....

Wah, jadi tersandung n terharu juga nih. SMS bisa disimpan selama itu, kupikir penyebabnya cuma 2 sih. Kalo gak karena isi SMSnya penting buanget, kemungkinan lain ialah karena SMS itu berasal dari orang yang kita anggap penting, hehehehehe.

Gak tau alasan Yeti apa, tapi yang mana pun, tetap aja menyenangkan mendapatkan SMS dari Yeti itu ^^’ Mengingatkanku lagi untuk bersyukur. Makasih ya Yet buat SMSnya.....Lopyu sis......!!!



Kasongan, 24 November 2010
-Mega Menulis-

(Cerpen) Si Jelek&Si Ndut episode:NANGIS

Aku pulang ke rumah dengan mata berkaca-kaca, pengen banget cerita apa yang aku rasakan sekarang, nangis sepuas-puasnya, biar lega! Entah sejak kapan kelenjar air mataku ni gampang banget bocor. Kalo marah dan gak bisa ngomel-ngomel ke orangnya-aku nangis, nonton film yang menyentuh-nangis, kecewa sama orang-nangis, pendeknya...banyak hal yang bisa membuat aku menangis. Hiks.....

Seperti hari ini, seorang sahabatku mengecewakan aku..... Uh, sakit banget rasanya!!! Dikecewakan sapapun pasti sakit, tapi coba kalo yang ngecewain kamu adalah sahabat terdekatmu, orang yang kamu anggap lebih dari seorang saudara, rasa sakitnya berlipat ganda. Serius....!!! Tadi aja, begitu mendengar pengakuannya, aku terdiam, dan dalam hitungan detik, air mataku langsung menetes. Padahal tadi kami berada di tempat umum T_T

Dan sekarang, aku masih sedih, butuh banget cerita ke seseorang. Aku raih Hpku dan kucari sebuah nama, Si Jelek.....Gak berapa lama

”Halo Ndut.....”, sapanya ceria.

”Iya...”, jawabku pelan.

”Hei, kok suaramu gitu. Ada apa nih? Tumben nelepon siang-siang gini?”

”Aku mau cerita.” Dan mulailah aku bercerita, tapi belum selesai aku bercerita, mulailah aku terisak-isak.

”Udah...udah...!!! Jangan nangis!”, tiba-tiba si Jelek membentakku.

Gubrak!!! Aku yang lagi menghayati tangisku langsung jengkel mendengar nada suaranya, gila ya ni orang, gak atau apa kalo aku lagi sedih.
”Kenapa?”

”Kamu mau cerita atau nangis sih?”

”Ya ceritalah...”, jawabku sambil terisak, ”Tapi aku emang gini kalo sedih”.

”Jangan nangis Ndut! Ywd, cerita aja...! Gak usah pake nangis.”

Aku menghapus air mataku dan mulai marah, ”Emang mauku apa mewek-mewek gini?Aku sedih, trus pengen cerita samamu. Trus tau-tau nangis, ya gimana? Kalo kamu gak mau aku kayak gitu, ywd, mulai sekarang aku gak akan cerita apa-apa lagi samamu. Udah, tutup aja tleponnya.”, kataku sengit.

Diam. Gak ada bunyi telepon ditutup. Tau aja si Jelek kalo aku bner-bner marah. Sempat aja dia tutup tleponnya bneran. Awas aja......

”Ayo tutup!”, tantangku lagi.

”Ngga.”

”Katanya gak mau dengar aku nangis, aku pengen nangis sekarang. Ywd, tutup aja!”

”Ngga.”

”Kenapa gak ditutup tleponnya? Udah tutup aja, aku gak perlu cerita apa-apa lagi samamu!”, tantangku lagi.

Terdengar dia menghela napas, ”Ngga Ndut....Udah...kamu cerita aja.Lanjutin yang tadi.”, jawabnya sabar.

”Ngga. Udah gak perlu.”

Klik. Langsung kumatikan telepon.

Tangisku langsung pecah lagi. Masa sih, hari ni dikecewain dua orang yang kusayang? Aku gak suka keadaan seperti ini lama-lama.Kalau ada masalah dengan orang lain, aku mau segera selesai. Nanti sore emang aku janji ketemu lagi dengan sahabatku, kayaknya disitu ntar bakal pemberesan semua masalah kami. Bakal banjir air mata nih nanti sore.

Tapi urusan sama si Jelek blom selesai. Kutelepon lagi dia.

”Ya Ndut...?”

”Aku jengkel samamu.” kataku langsung tanpa basa-basi.

”Kenapa?”

”Lah kamu....Orang mau cerita, orang sedang sedih, malah kamu gituin. Emang kenapa sih kalo aku nangis?”

Dia menarik napas dan berkata, ”Aku pernah bilang kan sama kamu Ndut.”

”Bilang apa?”

”Aku gak bisa ngeliat orang yang kusayang nangis. Apalagi kamu.”

Wajahku langsung memanas mendengar kata-kata ”apalagi kamu” darinya. Dasar gombal si Jelek ni!!

”Halah.....lebay kamu ni!!”, kataku menyembunyikan rasa senangku.

”Ya udah kalo gak percaya. Emang gitu kok.”

”Trus gimana dong tiap aku sedih dan pengen cerita sama kamu?”

”Ya ga papa, cerita aja. Tapi gak usah pake nangis”

”Lalu kalo aku gak tahan gimana? Kalo aku tau-tau nangis gimana?”, kataku lagi dengan agak jengkel.

”Ywd, tak tinggal aja.”, katanya sambil tertawa. Tau aja dia kalo aku udah mulai luluh. Udah berani ketawa segala. Huh...... Heran. Aku kok gak bisa marah lama-lama.

”Jahat....!!!!!!”,seruku dengan gemas. Tapi tak urung aku tertawa juga membayangkan kalo benar-benar kejadian kayak gitu. Masa ntar tiap aku nangis trus dia langsung maen tinggal aja, hahahahahaha......Orang yang aneh emang si Jelek ni. Cape deh........

”Ndut...?”

”Ya...?”

”Gimana?”

Aku bingung, ”Gimana apanya?”

”Udahan nih nangisnya?”, godanya lagi.

”JELEEEEEKKKKKKKKKKKKKKK......................!!!!!!!!!”



Kasongan, 24 November 2010
-Mega Menulis-

Enjoy Aja

Dalam acara DIARY IMB (Indonesia Mencari Bakat) di Trans TV yang kutonton, diceritakan kegiatan Rumingkang (grup penari yang terdiri dari 5 orang penari) setelah tersingkir dari ajang IMB. Salah satu kegiatan mereka yang diangkat waktu itu adalah waktu mereka diwawancara dalam acara Bukan 4 Mata yang dibawakan Tukul. Tukul menyemangati mereka dan bilang kalo mereka harus tetap berkarya walaupun sudah tersingkir dari IMB, dan Tukul bilang “Kegagalan adalah keberhasilan yang tertunda.”.

Ccckk…..cckkk…. Aku bengong sesaat. Gak nyangka dari mulut Tukul yang ngakunya katro bin ndeso itu keluar kata-kata sebijak itu….Hahahahaha…Luar biasa!!! Hidup Tukul!!! Salut euy.....

Sebenarnya, udah sering si dengar kata-kata itu dari banyak orang, dan aku masih ingat sampe sekarang. Benar-benar menguatkan sih buatku. Sangat menghibur waktu aku gagal dan aku bisa bilang,”Tenang Meg,coba lagi!Berikutnya pasti berhasil!!”. Aku sering melakukan itu ^^ Menghibur diri gitu lohhh....... Huhuhuhuhuhu......

Gara-gara kata-kata Tukul kemaren, aku mulai mengingat-ingat kegagalan-kegagalanku di masa lalu, banyak banget ternyata. Emang sih, dalam beberapa kasus, pada akhirnya aku mencapai keberhasilan. Dalam beberapa kasus lain, aku berhenti mencoba, dan itu kuanggap kegagalan. Ada juga hal yang masih kulakukan dan belum kelihatan hasilnya.

Lalu kemaren aku membaca quote dari Oprah yang bunyinya kurang lebih gini :
“I do not believe in failure. It is not failure if I you enjoyed the process.”

Wow…. !!! Benar-benar menginspirasi kan? Nyampe di aku, olahannya jadi gini: ENJOY AJA.....!!!! ^^’, kalo kita menikmati setiap proses yang kita alami selama usaha yang kita lakukan, itu bukan kegagalan. So, ENJOY AJA !!!!



Kasongan, 4 Oktober 2010
-Mega Menulis-

Wednesday, November 17, 2010

Kita Membutuhkan Saingan

Alkisah, semalam aku nginap di tempat Fani, konon, misiku nginap di tempatnya awalnya adalah nemenin Fani begadang ngedownload lagu buat dia siaran di radio, ternyata eh ternyata, misi tinggallah misi, yang kami alkukan ampe jam 2 subuh pagi tadi adalah ngenet bareng!!! Fani nge-fluff,sedangkan aku posting tulisanku, hahahaha. Ngedownload lagu pun terlupakan, fiuhhhhh…… ^^’

Bangun tidur jam 9 pagi, tanpa mandi, kami harus menghadapi pertempuran dahsyat. Buanyak buanget musuh yang minta dihabisi di medan pertempuran alias meja makan. Saking banyaknya musuh, 3 jenderal langsung turun menghadapi musuh-musuh ini. Tiga jenderal ini adalah aku, Fani n Bu Djono (emaknya Fani), xixixixixixixi…..

Tiba-tiba di tengah pertempuran kami, Jenderal Fani mendapatkan kabar tak terduga dari batalyonnya. Kabar yang diterima tak ayal membuat Jenderal Fani menghentikan aksinya di medan pertempuran, tinggal dua jenderal yang terus berjuang sampai titik darah penghabisan. Tak lama, jenderal Fani pun bergabung kembali, musuih berhasil kami tuntaskan hingga tak bersisa.

Sembari menikmati kemenangannya, ketiga jenderal duduk dan beristirahat untuk memulihkan tenaganya….Hmmm……

Huahahahaha, nggilani, gak usah dipedulikan bagian di atas, aku sedang error waktu nulisnya, makanya gak karuan gitu, gkgkgkgkgkgkgkg…….

Tadi pagi ngobrol berdua dengan mamahnya Fani sehabis sarapan, sementara Fani dah duluan ngacir ke lantai atas ngelanjutin berdagang n ngefluff…hohohohoho. Lupa dimulai darimana awal obrolan kami kok tau-tau ngomong tentang saingan. And I learn something, ternyata kita memerlukan saingan lo………

Seandainya di suatu daerah hanya ada satu Rumah Sakit (seperti yang dulu terjadi di tempat kami), gak ada RS lain, gak ada pesaing lain.Kira-kira apa yang akan terjadi? Yang terjadi di tempat kami adalah, pelayanan di RS kami benar-benar seadanya (kalo gak mau dibilang suangat mengecewakan). Toh, gimana pun orang-orang pasti datang ke RS ini kan kalo sakit? Ya iya lah. Secara, mereka gak punya pilihan gitu loh……

Kemudian, RS ini akan lambat banget perkembangannya, baik dalam hal sarana prasarana maupun teknologi dan inovasi yang diterapkan di dalam RS itu. RS itu akan merasa cukup puas dengan apa yang dimiliki, dan kurang termotivasi untuk terus memajukan RS. Maklumlah…..toh dengan apa yang ada aja, mereka merasa sudah mampu memenuhi keperluan masyarakat. Dan (lagi-lagi), masyarakat juga gak punya pilihan lain, apa yang ada aja lah….. (dengan asumsi masyarakat ini punya kemampuan merata alias gak mampu berobat ke luar daerah).

Kalo dianalogikan, sama aja, kita perlu saingan untuk membuat kita jadi lebih baik. Iya kan? ^^’

Kata Fani aku maksa banget, apa hubungannya sama RS????? Gitu dia bilang.

Trus aku bilang, ya terserah aku dunk Fan, ini kan tulisanku, kalo mau protes, ywd buat tulisan sendiri, huahahahahhhahahahhaaaaaa………

Begini Fan, misalkan kamu jualan tempe sendirian di pasar, trus semua orang butuh tempe n pengen makan tempe. Nah, jadi gimana pun tempemu, enak apa gak, bagus apa gak, orang-orang bakal beli kan? Kamu gak akan ngadain riset ato pnelitian buat meningkatkan cita rasa tempemu kan kalo gitu? Trus biarpun kamu ngelayani pembeli dengan merengut pun, mereka tetap datang ke kamu kan untuk beli tempe? Lalu, kalo kamu mandi ato gak mandi, gimanapun penampilanmu sebagai penjual, mereka gak bisa protes kan? Ya iyalah, they have no choice gitu loh…….

Nah, gimana kalo tau-tau muncul penjual tempe lain bernama Mega yang baek hati dan tidak sombong, melayani dengan ramah-tamah, menjual tempe enak dengan berbagai rasa (ada rasa stroberi,nenas, coklat, keju, dll-tempe apa roti bakar tu Meg), lah……apa langgananmu gak kabur ke aku Fan??? Gkgkgkgkgkg….stillmaksa.com

Kalo kamu mau tetap jualan tempemu laris kan mau gak mau kamu harus memberikan sesuatu yang lebih dari yang aku berikan kan? Yah, minimal sama lah…… Mau gak mau, kamu harus berusaha untuk berubah menjadi lebih baik ^^’ Ato, cari usaha lain dah…..Jualan tahu mungkin, wkwkwkwkwkwk…..

Itulah gunanya pesaing, memotivasi kita menjadi lebih baik, hehehehehe. Mantap kan????

Yah, itulah yang kupelajari di meja makan Fani pagi ini….huhuhuhuhuhu……

Palangkaraya, 17 November 2010
-Mega Menulis-

Pelajaran dari Candra Lie

Saat berada di pesawat Sriwijaya Air, dalam perjalanan Jakarta-Palangkaraya pada tanggal 13 November 2010 lalu, aku melihat sebuah majalah. Oh, rupanya majalah khusus yang dibuat dalam rangka merayakan ulang tahun ke-7 maskapai penerbangan ini yang jatuh pada tanggal 10 November 2010. Dalam salah satu artikelnya, dimuat profil tentang pendiri maskapai penerbangan ini yang bernama Candra Lie.

Bapak Candra Lie ditanya, apa alasan pemberian nama Sriwijaya Air bagai maskapai penerbangan yang didirikannya itu. Dan dia berkata bahwa dia terinspirasi dengan kebesaran Kerajaan Sriwijya yang sangat terkenal di zamannya, dan konon wilayah kekuasaannya meliputi wilayah yang sangat luas. Pak Candra berharap bahwa Srwijaya Air akan dapat menyaingi kebesaran dan kemashyuran kerajaan Sriwijaya, bahkan melebihinya, toh bukankah segala kebesaran yang dicapai maskapai ini nantinya adalah BAGI KEMULIAAN TUHAN dan kebanggan negeri ini.

WOW…!!!! Membaca kata-kata BAGI KEMULIAAN TUHAN tadi aku terharu looooo…Bangga dan bersuka cita untuk visi yang aku yakin TUHAN sendiri yang kasih ke Pak Candra ini, Berapa banyak sih orang yang mendirikan sebuah maskapai penerbangan bagi kemuliaan TUHAN. Kereeeeeeennnnnnnnnnn!!!!!!!!!

Hoping n pray so much TUHAN juga kasih visi yang jelas seperti yang Dia kasih ke Pak Candra ini buatku. Pasti memberikan sukacita tersendiri mengerjakan sesuatu yang kita tau dengan pasti untuk itulah aku ada. Menyenangkan hidup dalam kehendak-Nya dan tau pasti kalo apa yang aku lakukan ini akan menyenangkan Dia dan memuliakan Dia…..Hmmm……Show me Ur willing, my Lord……

O, iya….Bagian yang juga gak kulupakan dari artikel yang aku baca itu adalah ketika di akhir wawancara, pak Candra ditanyai apa hal yang penting baginya di dalam hidup. Dan tau kah kalian apa ya jawaban Pak Candra? Dia bilang ada 3 hal yang dia anggap penting dalam hidupnya, yakni :
1. TUHAN
2. Keluarga
3. Pekerjaan/ Bisnis

Menurutnya 3 hal ini yang penting, dan urutan yang diberikannya MEMANG menunjukkan perioritasnya, jangan sampai dibalik-balik, karena memang yang paling pertama dan utama dalam hidupnya adalah Tuhan,kemudian keluarganya, baru pekerjaannya. Jika urutannya terbalik, maka kekacauan yang akan terjadi. Mantap kan????!!!! d^^b

Palangkaraya, 13 November 2010
-Mega Menulis-

Keadilan Tuhan

Lagi nunggu pesawat untuk pulang ke Palangkaraya, tau-tau di ruang tunggu masuklah sosok yang familiar, jrengggg…jrengggg…….ternyata ada pelawak NARJI yang juga masuk ke ruang tunggu tempat aku nunggu juga. Dengan celana warna item selutut, kaos warna merah, kacamata item, plus gayannya yang sok COOL dia langsung duduk di kursi yang gak terlalu jauh dari tempatku duduk, sehingga aku bisa tetap mengamati gerak-geriknya yang mencurigakan itu, huahahahahhaha. Btw, tau Narji kan? Bagi yang gak tau berarti gak punya TV kaleeeee, hahahhahahha…..

Melihat Narji, aku langsung teringat Adi, adekku yang ada di Jogja, aku langsung SMS Adi. Kira-kira beginilah sms kami hari itu.

ME : De’, ada kembaranmu- Narji nih di bandara, lagi nunggu pesawat juga di ruang tunggu tempat aku juga nunggu pesawat.

ADI : Hah? Iya kah? Sana mba kamu minta foto bareng, bilangin kalo adekmu ngefans sama dia.

ME : Ngga ah, buat apa? Aku gak ngefans sama dia kok. Iya juga kalo ganteng diajak fotoan bareng, ini…..buat apa coba?

ADI : Jelek-jelek gitu nah dia tu artis tauk! Lagian Narji tu salah satu bukti keadilan TUHAN lohhhh…. :-D

Huahahahahaha, baca sms terakhir adekku itu aku langsung ngakak-ngakak sambil guling-guling di lantai. Dasar adekku nih!!! Pake bilang keadilan Tuhan segala. Tapi kalo dipikir, bener juga lo. Wajah ato tampang Narji bolehlah dibilang pas-pasan (kalo ngga dibilang kurang), tapi sapa yang gak kenal dia? Dikit aja kali yang gak kenal!! Dia termasuk pelawak yang lucu buanget, banyak job, punya istri cuantttiiiiikkkkkk pol (istrinya mantan pramugari boooo), blom lagi talentanya nghibur banyak orang!

Bneran dah, Narji adalah salah satu bukti keadilan TUHAN. Hari ni, gara-gara kata-kata adekku yang aku tau maksudnya Cuma buat ngece doang, aku akan memandang Narji dengan cara yang beda. Dia bukan sekedar pelawak yang lucu aja buatku. Narji adalah bukti keadilan TUHAN.

Jakarta, 13 November 2010
-Mega Menulis-

Bangga dengan Bupati Katingan

Hahahahaha, bagi yang baca judul ini jangan ngira aku sok-sok an cari muka ya ama bos besar di Kabupaten tempaku bekerja, Kabupaten Katingan! Hahahahaha, serius gak ada maksud gitu. Karena, baru hari ini kok aku ngerasain rasa bangga itu. Itupun timbul gara-gara perkataan Elis sama Kak Mary.

Waktu kami cerita-cerita di KFC Atrium Senen, mereka nanyain aku, berapa orang anggota rombongan dari Kabupaten kami yang mengikuti Pameran Furniture Kayu dan Rotan ini.

Ywd, aku cerita, kalo yang berangkat 6 orang dari Dinas perindustrian Perdagangan Koperasi dan UMKM Kabupaten Katingan (termasuk kepala Dinasku) trus Bupati bersama ajudannya. Trus aku jelasin kalo yang bakal mengikuti acara sampai akhir Cuma kami berlima dari dinas, sedangkan Bupati kami beserta ajudannya Cuma mengikuti acara pembukaan. Sore tadi mereka sudah kembali ke Palangkaraya dengan pesawat sore Lion Air.

Elis sama Kak Mary heran gitu dengar ceritaku, masa sih ada bupati mau naik pesawat selaen Garuda.

Loh, emang kenapa kataku, toh kemaren juga berangkatnya bareng kok naik Sriwijaya Air barengan kami, gitu aku jelasin. Dalam hati aku heran juga, emang ada aturannya gitu kalo Bupati harus naik Garuda dan ga boleh naek maskapai lain ^^’

Mereka ketawa dan bilang bener-bener salut sama Bupatiku, soalnya mereka banyak denger cerita, dan setau mereka dari pengalaman di daerahnya, rata-rata para Bupati ini gak mau naik maskapai lain selain Garuda. Gengsi gitu katanya kalo naek pesawat selaen Garuda. Malah ada bupati yang tiap minggu ke Jakarta Cuma buat maen golf! Aje gile tuhhhhh….

Dengar gitu, aku jadi geleng-geleng kepala. Cckckckckckc, giloooooooooo…………..!!!!!
Wah, hebat juga ni Pak Duwel, gak ada tuh acara gengsi-gengsian harus naek maskapai tertentu, malah kalo aku ingat-ingat lagi, gayanya sederhana dan gak terkesan berlebihan seperti bupati lain yang pernah aku liat. Iya….ya….. beneran deh, jadi timbul rasa banggaku pada Pak Duwel ^^
Hidup Bupati Katingan!!!!! ^^
GOD bless ur work Mr. Duwel. Amen.


Jakarta, 9 November 2010
-Mega Menulis-

Cerita Mereka tentang Jakarta

Ketemu akhirnya aku n Widi ma Kak Mary, Elis n Adi di Atrium Senen, rame banget kami cerita-cerita, maklum dah lama gak ketemu, jadi keluar deh gilanya. Kami makan bareng di KFC trus cerita n ngakak sepuasnya dah disitu. Nah, di antara cerita-cerita yang buanyak buanget ini, cerita mereka tentang kehidupan copet dan perampok-perampok di Jakarta termasuk cerita yang berkesan buatku. Aku kira kesadisan n kengerian yang pernah kudengar tu Cuma isapan jempol doang, tapi begitu yang nyeritain orang-orang yang udah aku kenal, efeknya emang beda, lebih nendang rasanya.

Apalagi cerita kak Mary tentang apa yang dia alami suatu hari di bis. Alkisah, ada seekor eh seorang yang diyakini Kak Mary sebagai seorang copet mencoba menghalangi kak Mary turun dari bis, udah diminta dengan sopan tapi tu orang gak minggir-minggir, malah nyuruh kak Mary naik taksi aja kalo gak mau desak-desakan di bis. Akhirnya kak Mary bilang gini dengan keras sampe kedengaran orang satu bis (kalo gak sala ingat) : JADI COPET AJA KOK SOMBONG!!!

Alamakkkkkk…… kata kak Mary.langsung lah satu bis tu pada ngeliatin tu orang, karena malu (mungkin), akhirnya tu orang minggir dan kak Mary bisa turun. Mantap!
Aku bengong dengar cerita kak Mary tu, aku ngeliat tu kakak dengan tampang heran yang nyata jelas benar keliatan, dan berucap, “ Ya ampun kak…beneran kakak kayak gitu? Hebat ya…….Beraninya…….”

Langsung aja kak Mary, Adi n Elis senyum-senyum dan bilang, “Harus gitu Meg kalo di Jakarta, harus berani, kalo ngga, kita yang habis dikerjain orang.”

Jadi salut lagi euy sama kawan-kawanku yang dah hidup di Jakarta kayak mereka. Hebat……!!!! Blom lagi dengar cerita Adi yang bilang di 1 bis tu bisa lo ternyata , para perampoknya se-RT n kerja sama gitu-hiii……serem, cerita Elis tentang taksi-taksi yang aman n gak aman, cerita tentang jalur-jalur bis atawa angkot atawa bus way yang aje gile buanyak n panjang gitu-kok bisa ya mereka hapal buanget dari mana mau kemana harus naik apa aja-alamaaakkkkkk, de el el dah…… Wah…….I heard so much from them. Bersyukur banget TUHAN jagai saudara-saudaraku ini selama di Jakarta, jadi mereka gak ngalamin sesuatu yang buruk ato mengerikan kayak yang mereka ceritain tentang orang lain. Kiranya TUHAN trus jagai saudara-saudara terkasihku yang tinggal di Jakarta. Amin

Makasih ya Adi, Kak Mary, Elis…buat cerita-cerita kalian. Kalian luar biasa banget,,,,

Hmmmm……Pasti karena kita punya Allah yang luar biasa kan?! Hehehehehehe……..

Selamat berkarya ya buat teman-teman yang tinggal di Jakarta ini, emang Jakarta tempat yang mengerikan ya ternyata…..^^’ Syukur kepada Allah, yang selalu menjaga kita. Sungguh Penjaga kita gak pernah terlelap ya……. (walopun kita pulang malam habis karaokean, huahahahahahhaaa).


Jakarta, 9 November 2010
-Mega Menulis-

Perjalanan ke Atrium Senen

Pulang dari Pameran di Kementerian Perindustrian, dengan gagah berani, aku dan Widi menerobos hujan berbekalkan ransel di punggung masing-masing dan sebuah payung menunggu bis KOPAJA P 20 yang katanya bisa membawa kami nyampe Atrium Senen (janjian mau ketemu ma Kak Mary, Elis n Adi disitu). Katanya sihhhhh……Secara, aku n widi blom pernah, yah….dengan doa dan iman pasti nyampe deh. Doaku dalam hati, “Plis God, jangan permalukan aku, masa nyasar sih di Jakarta?! Emang si bisa buat cerita anak cucu, tapi ujan-ujan gini pake nyasar??? Jangan ya God……!!Plisss……”

Sok-sokan aku ngeliatin pemandangan dari luar jendela, sok meninjau Jakarta, padahal diam-diam melototin angkot atawa bis atawa alat angkut apapun yang bertuliskan Pasar Senen n Pasar Baru, biar tar bisa pulang dengan selamat ampe hotel gitu lohh…

Napa gak naek taksi Meg, kan gampang, tinggal naik, bilang mau kemana, nyampe dah….!!! Iye, gampang, tapi bayarnya gak gampang kan? (Secara waktu itu, aku gak tau kalo Pasar Baru n Atrium Senen tu dekat, tau gitu ma aku gak usah kuatir ongkos, huhuhuhuhuhuhuhuhu).

Di jalan aku rada stress, udah macet (maklum jam orang pulang kantor) trus berisik sangat bunyi klakson di jalan, tempat yang dekat pun baru bisa dicapai setelah berapa jam di jalan, wah, tua di jalan aku kalo gini,fiuhhhhh…… Ga kuat euy kalo aku harus ngeliat gini tiap hari kayaknya. Salut sangat aku sama orang-orang yang hidup di Jakarta. Keren!!! Tuhan kasi ketahanan yang luar biasa buat mereka ngadepin yang kayak gini tiap hari, kalo aku? Wah, ga tau deh…aku gak yakin bisa tahan. Udah terbiasa banget dengan jalan yang lengang di Palangkaraya, dan Kasongan tentunya. Tempat yang gak kenal namanya macet, jalanan yang bisa membuat aku memacu motorku sampe kecepatan 100 km/jam. Uhhh…..I love my place. Beneran, daripada hujan emas di negri orang, lebih enak hujan emas di negri sendiri (huahahahahaha, ya iya lah Meg….).

Tau-tau nyampe mana gitu, buanyak orang pada turun n Widi  gak ngomong apa-apa, oh….berarti blom waktunya kami turun, gitu pikirku. Ywd, tu P 20 belok ntah kmana, udah jauh belokannya  tau-tau sisa penumpang  yang sedikit ini (termasuk kami) disuruh turun sama keneknya. Aku kira udah nyampe, TERNYATAAAAAA…….tempat orang-orang banyak turun sebelumnya tu yang uda dekat Pasar Senen!!!!! Cape deeehhhhhh…!!!!

Akhirnya, kami berjalan lagi ke arah orang-orang banyak turun tadi yang lumayan jauhnya itu, hujan-hujan pula, bawa ransel berat buanget…..!!! Payung Cuma satu. Sepayung berdua romantis ya? Apalagi kami berdua tukaran ransel, jadi Widi bawa ranselku yang aje gile beratnya itu, Huahahahahaha!!!

Dengan wajah tak tau diri si Widi ngomong gini, “Pantas aja tadi perasaanku gak enak Mba Meg pas orang-orang banyak turun, tapi aku gak ngomong aja. Aku emang sering gitu, kalo ada yang aneh ato ada yang salah gitu, perasaanku pasti gak enak”.

“Yey, telat de’! Udah kejadian baru bilang. Bilang aja kamu mau ngerjain aku. Kalo mau ngerjain jangan gini dong caranya!!”, jawabku lagi.

Widi senyum-senyum aja,duasarrrrr!!!!!! Tapi emang udah kayak orang apa aja kami berdua jalan sepayung berdua gitu di tengah-tengah hujan badai demi mencapai tempat yang namanya Atrium Senen, fiuhhhh…… Nggilani tenan, hehehehehe.

Tapi sengsara membawa nikmat loh, pas di jembatan penyebrangan ada orang yang jualan casing HP, dan aku menemukan casing buat HP 3315 ku! Ya ampun, thx God…… Aku dah keliling Palangkaraya nyari casing kayak gitu gak nemu, udah gak ada yang jual. Tiap aku nanyain casing HP itu di Palangkaraya sambil mbawa HPku, orang-orang dah pasang tampang heran, seakan-akan mereka bilang, kok ada ya yang masih mau make HP kayak ulekan gitu, hiks….Maklumlah, HP zaman pra sejarah gitu dicari casingnya, sama aja kan kayak nyari fosil atawa artefak zaman Batu. Dan sekarang, tau-tau gak diniatin nyari eh malah dapat huga tuh casing. Yaelah God, selera humorMu emang ampun dahhhh….TOP MARKOTOP!!! ASLI. Senang buangeeetttttt, akhirnya HP jadulku bisa berfungsi lagi dengan sempurna…….. Tengkyu sangat  God…..!!! Sweneng.Sweneng.Sweneng………. (“,)

Hmmm…emang aneh ya aku ni, orang udah pada pake BB, tapi kok aku masi pengen ngaktipin HP gitu, yah..that’s me. Hehehehehe. Beneran dah, puas banget ngeliat tuh HP bisa berfungsi dengan PERFECTO (yah, perfect menurut ukuranku lahhhhhhh, gak masuk akal juga ngarepin perfect yang asli perfect mengingat HP itu umurnya uda 8 tahun lebih, trus dah kejatuh n kebanting-banting entah berapa kali, hihihihihi).

Finally, setelah perjalanan panjang yang penuh derai air mata, nyampe juga aku ma Widi ke Atrium Senen, dan tempat yang kami cari pertama kali adalah TOILET, huahahahahaha, maklumlah udah mau bocor ni klepku ^^’. Makasih Tuhan, kami dah nyampe Atrium Senen dengan selamat dan kekurangan beberapa ribu kalori sepanjang perjalanan, I like this jorney..,..hohohoho.

Jakarta, 9 November 2010

-Mega Menulis-

Friday, November 5, 2010

Untuk Apa Saya Hidup?

A : “Untuk apa saya hidup? Sejak saya lahir hingga tua seperti sekarang, hidup saya penuh dengan penderitaan. Setiap ada masalah datang menghampiri saya, saya selalu bersabar dan berkata kepada diri saya. Ayo, hadapi saja, bersabarlah, ini semua akan berakhir, sebentar lagi kebahagiaan yang akan datang. Tapi kenyataannya, kebahagiaan itu hanya datang dalam mimpi. Saya lelah.”




B : “ Mungkin hidup ini bukan untuk anda sendiri, tapi untuk orang lain.”



A : “Apa gunanya hidup saya bagi orang lain?”



B : “Siapa tahu? Kesaksian hidup anda yang penuh penderitaan dan membutuhkan kesabaran hati luar biasa itu saja sudah menjadi pelajaran yang sangat berharga bagi dunia yang dipenuhi ketidaksabaran ini."





Kasongan, 27 September 2010

-Mega Menulis-

SMS Renungan

Beberapa tahun lalu, lupa tepatnya kapan, hiks.... Tahun 2008 kalo gak salah, di KALTENG POS ada iklan yang bilang, sapa yang mau mendapatkan renungan harian gratis via sms bisa menguhubungi nomor yang ada di situ. Kan lagi rame-ramenya tuh layanan yang REG(spasi)something gitu, dan biasanya yang pake REG2an gitu gak gratis. Nah ini, ada yang nawarin gratis, gimana aku gak tertarik coba, hahahahahaha...... Ywd, aku kirimkan nomorku via sms ke nomor itu, dan BENER!! Aku dapat.




Besoknya aku tunggu lagi lah ya renungan itu, ehhhh...aku tunggu dari pagi sampe malam gak ada. Aku tunggu lagi besoknya, eh...gak ada juga. ASLI, aku kecewa banget. Sakit kali pun hatiku, hiks.....Lebayyyyy. Serius,karena aku kira sekali kirim tu bakal dapat gratis tiap hari si, makanya Meg, jangan berasumsi seenaknya,wkwkwkwkwkwkwk.



Pikirku waktu itu, yeeeeeee....kalo tiap mau dapat renungan harus kirim SMS dulu, sama aja kan gak gratis. Naluriku yang senang mendapatkan gratisan protes habis-habisan. Tiba-tiba muncul kesombongan, kalo cuman sekali-kali kirim gitu aku juga bisa, lalu aku mutusin mau komitmen bakal share ayat saat teduhku ato apa yang kudapat hari itu (biasanya kalo aku baca buku dan nemukan kata-kata yang bagus, aku suka catat ato simpan di HP buat aku baca-baca lagi kapan-kapan untuk nguatuin ato ingatin aku) setiap hari. Cuma 5 SMS setiap hari sih... Tapi keputusan yang gak gampang, secara zaman itu SMS gak semurah sekarang.



Awalnya aku Cuma kirim buat adek-adek KTBku, kadang ditanggapin, mereka juga share, kadang juga ngga. Ga papa, yang jelas aku menikmati saat-saat itu, ternyata biarpun jauh aku masih bisa berbagi sama mereka. Tuhan baek baenget ya...!!??? Senang banget kalo mereka sms dan bilang, ih ka....pas banget sama pergumulanku nah, doain ya, aku lagi gini.... Wah, luar biasa Tuhan kasih aku pelayanan ini. Walaupun kami jauh, kami gak kehilangan kontak, masi dikasi kontak hati pula, cieee...... Kadang mereka juga share apa yang mereka dapat, senengnya......



Trus tau-tau IM3 promo gitu, kalo kirim 10 sms bakal dapat 10 sms. Wah..... TUHAN perluas daerahku pikirku (gaya banget aku waktu itu, mentang2 habis baca tentang Doa Yabes). Aku dapat kesempatan kirim sms ke banyak orang, piye iki? Banyak banget yang aku pikirin. Kirim...ngga...kirim...ngga....kirim...ngga.... Bingung! Tapi dengan pertolongan TUHAN, aku belajar percaya dah.... Kalo emang Tuhan gak berkenan, apa yang aku lakukan ini gak akan lama, bentar aja pasti berhenti. Entah aku gak bisa SMS lagi, ato aku gak mau SMS lagi. Karena kemauan untuk mengerjakan ini sampai sekarang pun, bukan karena aku semata, aku yakin itu. Kalo dari aku doang kemauan ini, mungkin aku bakal ngelakuinnya bentar aja, hehehehe.....



Aku bersyukur banget. Tuhan tu luar biasa banget, dari 5 sms sehari, jadi 20 sms, jadi 50, wow....gak nyangka! Ini bukan karena aku. Thank’s God, karena sudah beri aku pelayanan ini.



Suatu hari Mas Coco nanya aku kenapa aku kirimin SMS gitu (coz dia juga aku kirimin) ya udah, aku ceritain sejarah perjuangan bangsa Indonesia dalam mencapai kemerdekaannya (ngawurdotcom kamu Meg!hehehehe) Dia cuma manggut-manggut gak jelas. Eh ngga deng, dia sempat bilang: ooooo.......gitu to..... Hahahaha, asli Cuma gitu doang komentarnya, Gubrak!!!!



Pagi-pagi tanggal 17 November 2008, Mas Coco sms aku. BTW, hebat kan aku ingat ampe tanggalnya? Hahaha, jangankan tanggalnya, jam dia kirim SMSpun aku tau, secara SMSnya masih aku simpan di hapeku sampe sekarang. Isi SMSnya persisnya gini: Mega thx to ayatx. Aq trsentuh dgn ayatmu hr jmt 14 nov lalu (Mat 10:8). Mulai bsk aq akan forwat ke tmen-tmenku (tp g janji lho) Doakan y Mega. Qt wujudkan visi qt.



Aku ketawa-ketawa baca smsnya, gimana gak ketawa, seneng gitu loh, dapat rekan pelayanan kayak dia, gilanya gak ketulungan dah mas yang satu ini. Piss Mas..... ^^’ Senang membayangkan bisa melayani lebih banyak orang (biarpun gak langsung). Trus baca bagian ’g janji lo’nya Mas Coco ni looo....gimana aku gak ngakak, hahahahaha..... Membaca kata visi itu juga aku membuatku tertawa, tertawa lah...secara aku emang gak punya visi apa-apa tentang hal ini, (jujur) awalnya gara-gara sakit hati doang, hahahaha...Tuhanku emang luar biasa. Dari apapun Dia bisa kerjakan hal yang baik. Sapa kira sakit hatiku bisa jadi pelayanan gini.



Trus Mas Coco kasih nomor teman-temannya buat diSMS, aku jadi punya banyak teman, adek n kakak baru, luar biasa dah... Bisa dikuatkan dan menguatkan orang lain. Pernah Mas Coco bilang, ayo Mega, target kita 1000 orang kita SMS per hari. Oke deh mas, tapi begitu nyampe 1000 orang kita berhenti lah ya? Trus kami ketawa ngakak-ngakak. Aje gilee......dari mana dapat 1000 orang, trus pulsa dari Hongkong, pake mau kirim ke 1000 orang, hahahaha. Beneran kami ketawa. Ih, seneng banget bisa punya teman pelayanan, bisa share suka dan dukanya kami, bisa saling nguatin pula. Kupikir-pikir, that’s why Tuhan Yesus dulu ngutus murid-muridnya berdua-dua. Emang beda kerja sendiri sama ada temannya. Susah jadi single fighter, apalagi coba-coba jadi The Lone Ranger, heheheheheee....... Bisa, bisa…tapi susssssssaaaaaaaahhhhhhhhhhh….. ^^



Teringat juga aku pernah ngobrol ma Mas Coco dan ngobrolin tarif SMS, trus dia bilang gini: Mbok ada yang promo, seribu tu bisa buat 1000 sms kan enak ya Mega? Kita kan bisa hemat?! Dengar dia ngomong gitu, aku ketawa ngakak sambil guling-guling (sedikitlebaydotcom) waktu itu, mana ada tarif promo segila dan sebodoh itu, ya gak mungkinlah mas.....Gila po?!!! Dan ternyata...TUHAN dengar yang dibilang Mas Coco kok. Hahahaha, apa yang gila menurutku, gak gila kok menurut Tuhan.



Terima kasih TUHAN, aku bersyukur buat pelayanan ini. Kau tau kebutuhanku akan pelayanan, dan Kau berikan ini untukku, luar biasa...Aku menikmatinya.



Kasongan, 26 Agustus 2010

-Mega Menulis-

My Reminder

Ngomong-ngomong tentang masalah ingat-mengingat kemaren, membuatku teringat 1 ayat yang pernah kubaca:


Tetapi Penghibur, yaitu Roh Kudus, yang akan diutus oleh Bapa dalam namaKu, Dialah yang akan mengajarkan segala sesuatu kepadamu dan akan MENGINGATKAN KAMU AKAN SEMUA YANG TELAH KUKATAKAN KEPADAMU. (Yoh 14:26)



WoW...!!! Roh Kudus gak cuma mengajar, Dia juga mengingatkan aku, SEMUA YANG TELAH DIKATAKAN BAPA KEPADAKU. Kalo gitu, aku jadi gak heran sih tentang:

-bagaimana aku bisa ingat khotbah yang aku dengar bertahun-tahun lalu (hitung aja kalo tiap hari Minggu kita ke Gereja sekali, setahun ada 52 minggu, trus kita bisa ingat khotbah bertahun-tahun lalu, apa itu gak amazing?)

- perkataan/kalimat baik yang diucapkan langsung ato lewat SMS dari teman-temanku

- ayat Alkitab yang pernah aku baca

- quote dari buku ato film yang pernah kutonton (karena aku merasa Tuhan juga sering kali berbicara kepadaku lewat media ini)



Pendeknya, apapun yang pernah dikatakan BAPA kepadaku melalui apapun ato sapapun, saat aku memerlukannya, Roh Kudus akan selalu mengingatkanku. Roh Kudus tu Reminder yang luar biasa, Dia mengingatkanku akan hal-hal yang benar-benar aku perlukan saat ini dan bukannya apa yang gak aku perlukan. Saat aku memikirkannya sekarang, aku terkagum-kagum karena Dia sangat pemilih dan Dia sungguh mengerti aku.



Dia tau sekarang aku harus diingatkan akan khotbah Pendeta A 3 tahun lalu, dan bukannya khotbah Pendeta B 2 minggu lalu.



Roh Kudus tau ingatan akan perkataan temanku si C akan lebih memberiku semangat saat ini dibandingkan berkataan si D, walaupun aku tau mereka sama-sama mencoba menguatkanku.



Ayat tentang mengampuni yang mana yang benar-benar menolongku untuk belajar mengampuni sekarang, secara gak Cuma 1 ayat di Alkitab tentang mengampuni.



Kalimat mana dari buku Purpose Driven Life yang mana yang aku perlukan saat aku menghadapi situasi seperti ini.



Ato isi dialog dalam Facing The Giants yang mana yang membuatku belajar banyak dari Allah.



Untuk hal lain aku masih bingung bagaimana bisa kok aku mengingatnya atau melupakannya, tapi untuk hal-hal yang pernah dikatakan Allah kepadaku, aku gak perlu kuatir lagi. Aku punya Reminder yang luar biasa......



Terima kasih Roh Kudus, karena mengingatkanku akan banyak hal yang luar biasa, terlebih pada saat-saat aku merasa hampir binasa dan putus asa.



Makasih ya Roh Kudus, karena membuatku merasakan kasih BAPA yang luar biasa, bahkan saat aku tau aku tidak pantas dikasihi. Kau membuatku mengingat apa yang telah dilakukan BAPA bagiku sudah lebih dari cukup untuk membuktikan kasihNya.



Terima kasih karena Kau selalu mengingatkanku saat aku perlu peringatanmu, saat aku berbuat dosa, tergoda berbuat dosa, bahkan waktu aku dengan bodohnya melangkahkan kakiku sendiri dalam dosa.



Terima kasih ya Roh Kudus.......



Kasongan, 28 September 2010

-Mega Menulis-

Mengingat

Kita mengingat apa yang kita anggap penting.




Kalimat ini jadi dasar membela diri akhir-akhir ini untuk menutupi kelupaanku, kealpaanku, kepikunanku dan teman-teman sejenisnya. Saat aku kelupaan sesuatu, dengan gampangnya ngomong, ”Ah, gak penting sih!” Huuuu......gaya kamu Meg,sok-sokan, padahal emang pada dasarnya kamu pelupa kan?



Hmm....gak juga sih, tapi kalo dibilang pelupa ato parah dalam hal mengingat sih aku rasa tidak (hehehehe, sok baku banget bahasamu Meg), untuk beberapa hal ingatanku kadang bikin aku terkagum-kagum. Serius, bukannya aku narsis sama ingatanku ya, tapi aku kadang emang heran, kok bisa-bisanya sampe sekarang AKU INGAT:

- sajak AKUnya Chairil Anwar dengan lengkap (yang notabene aku baca zaman SD)

- bahasa isyarat tangan huruf A-Z dan angka 1-10 untuk orang bisu, yang aku pelajarin via majalah Bobo waktu aku kelas 5 SD

- nomor HP teman-teman dan beberapa anggota keluargaku (btw,emang list phone book HPmu rusak tah Meg, sampe ingat nomor HP gitu segala). Mending kalo Cuma 1 ato 2 nomor HP orang lain yang aku ingat, tapi aku bisa sebutkan paling gak minimal 20 nomor HP orang lain dengan tepat.



Dan mengherankan juga, kok bisa AKU GAK INGAT :

- dimana aku taruh charger HPku, padahal terakhir kali SEINGATKU aku taruh di kamar, dekat kipas anginku, tapi kok gak ada, dan orang rumah bilang gak ada yang make chargerku

- siapa yang pinjam buku komik Cat&Dog Theology-ku (bagi yang baca note ini dan emang pinjam, buruan euy balikin........!!! ^^’), padahal ni buku susah lagi nyarinya

- mana yang lebih enak di RM.Siantan, mie goreng ato nasi gorengnya

Yah, ingatanku memang aneh.... Hahahaha.....



Teringat juga dalam salah satu kasus di Novel Sherlock Holmes yang aku baca zaman SMP dulu, Mr. Holmes ni bilang ke sahabatnya dr.Watson kalo ingatannya ibarat gudang di sebuah rumah, dia menyimpan semua barang yang kemungkinan diperlukan suatu hari nanti, barang-barang yang kemungkinan besar masih kita pergunakan suatu saat ditaruh di tempat yang mudah kita capai sehingga mempermudah kita mencarinya saat akan digunakan lagi, begitu pula sebaliknya. Kalo barang-barang di gudang itu gak diperlukan lebih baik dibuang, daripada memenuhi gudang dengan barang-barang yang gak terpakai. Demikian juga dengan ingatan kita, ingatlah hal-hal yang penting saja daripada memenuhi otak kita dengan ’ingatan’ yang gak penting.



Ada-ada aja nih Mr. Holmes, emangnya segampang itu menyeleksi ingatan kita? Hahahaha.... Tapi satu hal yang aku dapat, ingatan kita memang selektif. Entah selektif yang bagaimana aku masih gak tau. Aku masih gak tau bagaimana sesuatu hal yang sudah belasan tahun terjadi masih aku ingat, dan bagaimana hal yang seminggu lalu terjadi gak aku ingat sama sekali. Aneh memang......



Kalo cuma hal penting yang kita ingat, kenapa aku ingat bahasa isyarat tangan buat orang bisu yang aku pelajari lebih dari 10 tahun lalu, apa pentingnya buatku? Secara aku gak bisu, aku juga gak memerlukan keahlian itu untuk berkomunikasi dengan orang bisu, aku tidak memakai keahlian itu tiap hari juga, lalu apa pentingnya buatku? Kenapa aku masih ingat sampe sekarang?



Benarkah kita hanya mengingat sesuatu yang kita anggap penting? Lalu, pentingnya ini dilihat kapan? Sekarang? Besok? Minggu depan? Tahun depan? Karena ada kalanya apa yang kita anggap penting sekarang, minggu depan bukanlah hal yang penting. Terkadang juga apa yang tidak penting sekarang, tahun depan tiba-tiba menjadi hal yang kita anggap penting, dan saat kita tidak bisa mengingatnya....percaya aja sama aku, itu sangat menjengkelkan!Fiuhhh..... Masih merupakan misteri buatku bagaimana cara otak kita mengingat, bagaimana dia memutuskan sesuatu ini perlu diingat atau ngga. Karena sebenarnya buatku, gak Cuma hal-hal penting aja yang aku ingat, dan gak semua hal penting aku ingat ^^’



Untuk hal lain aku masih bingung bagaimana bisa kok aku mengingatnya atau melupakannya, tapi untuk hal-hal yang pernah dikatakan Allah kepadaku, aku gak perlu kuatir lagi. Aku punya Reminder yang luar biasa lo......Hehehehehe



Kasongan, 27 September 2010

-Mega Menulis-

Mengapa Memberi?

Memberi bisa dilakukan dalam bentuk apapun, materi atau non materi, bisa kita berikan kepada siapapun yang kita inginkan. Dan Tuhan senang bila kita memberi, Dia ingin kita memberi. Emang kenapa sih Tuhan segitunya ingin kita memberi?




Banyak jawaban yang mungkin diberikan jika pertanyaan ini diajukan, tapi beberapa yang terpikirkan di kepala mungilku (halah......halah.....) ini adalah:



1. Memberi menyatakan ketaatan kita kepada Allah

Kalo Allah bilang ”Berikan sekarang”, trus kita bilang ”Nanti”, itu sama aja kita udah gak taat. Ditunda aja udah berarti kita gak taat, apalagi kalo kita gak mau berikan, hehehehe.....Berkali –kali Tuhan bilang tentang hal memberi ini di dalam Alkitab. Sudahkah kita taat dalam hal memberi?



2. Memberi adalah wujud kasih kita

Pernah dengar kan kalimat yang berbunyi: Kita dapat memberi tanpa mengasihi, tetapi kita tidak dapat mengasihi tanpa memberi. Itu benar banget loooo....Karena saat kita mengasihi seseorang, kita pasti ingin memberi atau melakukan yang terbaik baginya.



3. Memberi merupakan pernyataan iman kita kepada Allah

Seringkali memberi menunjukkan seberapa besar iman kita kepada Allah Saat kondisi sulit dan Allah ingin kita memberi, apakah kita percaya Allah sanggup memelihara kita di tengah kesulitan, apakah kita yakin Allah akan menolong kita. Saat Allah ingin kita memberi maaf kepada orang yang telah menyakiti kita, apakah kita mau memberikannya dan percaya bahwa Allah sanggup mengubahkan hidup orang tersebut.



4. Kita diberkati untuk menjadi berkat

Saat kita membagikan apa yang sudah kita dapat dari Allah, kita sedang menjadi saluran berkatNya. Dia tidak ingin kita hanya mengunpulkan berkat-berkatNya, tanpa mau berbagi. Itu akan menjadikan kita orang yang tidak pernah puas, menjadi orang yang egois dan tidak peka terhadap kebutuhan orang lain. Seringkali kita berdoa agar Allah menolong tetangga kita yang kesusahan, itu tidak salah, tapi ada sesuatu yang kurang. Dari dulu kita sudah hapal dengan kalimat Ora et Labora, berdoa dan berusaha. Kita sudah berdoa untuk tetangga kita tersebut, tapi sudahkah kita berusaha untuk menolongnya? Usaha tanpa doa itu sia-sia, tapi doa tanpa usaha itu bohong.







Kasongan, 29 September 2010

-Mega Menulis-

Memberi dengan Ketaatan

Aku bukan termasuk orang yang memberi dengan spontan, kalo pun aku memberi, aku dah punya perencanaan, punya jadwal, punya perhitungan, pos-pos mana dari yang ada, berapa jumlahnya, kepada siapa, untuk apa. Sebelumnya aku sudah memikirkan dan memperhitungkan segalanya, aku sudah konsultasi dulu sama konsultan keuanganku yang sudah berpengalaman (Roh Kudus) tiap awal bulan ato pas dapat duit, jadi hasil konsultasi itulah yang akan aku berikan, jarang aku nanya-nanya lagi sesudahnya. Bukannya aku hitung-hitungan sama Tuhan, hehehe, tapi aku suka keteraturan. Dan kupikir dalam memberi pun kita harus teratur, harus dipersiapkan, jadi gak asal memberi. Iya kan? Hohohohoho.....



Hmm, jadi...kalo merujuk pada tipe2 memberi yang pernah diajarkan kak Johan, aku termasuk orang yang memberi dengan keteraturan. That’s me....hehehehehe.....



O, iya, jadi aku kadang jengkel kalo ngeliat orang yang pas kantong persembahan diedarkan eh dianya baru sibuk nyari uang persembahannya, udah dekat kolektannya dia masih sibuk nyari-nyari gitu, apalagi ngeliat orang yang sibuk nukar uang buat persembahan sesaat sebelum persembahan diedarkan. Cape decchhh.....



Tapi aku mengalami sendiri, memberi di luar jadwal ato perencanaan yang aku buat ternyata merupakan pengalaman yang menarik. Melakukan sesuatu di luar kebiasan memberikan hal-hal yang di luar dugaan , ada unsur kejutan di dalamnya, hohohohoho.



Sewaktu aku mengunjungi keluargaku di kota lain, hari Minggunya aku beribadah di Gereja setempat. Aku selalu menyiapkan persembahan yang akan aku berikan dari rumah. Jadi gak pernah aku nanya lagi, Tuhan, sebenarnya saat ini Kau ingin aku memberikan berapa? Secara, aku kan udah konsultasi di awal bulan, hehehehe. Tapi hari itu ada yang berbeda, khotbah pendetanya bilang, kalo mau dengar suara Tuhan kita harus mau taat dengan apapun yang dikatakanNya. Mulailah dengan tanya apa yang Tuhan mau, dengan hati yang bertekad untuk melakukan apapun perkataanNya. Seringkali kita gak mau nanya apa yang Tuhan mau karena kita takut apa yang Tuhan mau beda dengan apa yang kita mau. Padahal, ngapain takut, toh gak mungkin Tuhan ingin hal yang buruk-buruk kan?



Oke deh, aku mau coba, aku mau taat. Jadi sebelum kantong persembahan diedarkan aku nanya: Tuhan, sebenarnya kali ini Tuhan mau aku memberikan persembahan berapa? Diam. Hening. Gak ada tuh suara Tuhan ato suara dari sorga yang tiba-tiba muncul dan bilang nominal yang harus aku berikan. Aku tersenyum. Oke deh..... Berarti jumlah yang biasanya kan God?



Dan saat aku mau ngambil persemabahan yang dah aku siapkan, aku malah ngerasain dorongan untuk memberikan nominal yang berbeda dari yang biasanya aku berikan, lebih besar.... Gubrak!!! Hadoh, kalo ini benar apa yang Tuhan mau, berarti benar dah kejadian yang dibilang pendeta tadi, emang beda nih sama yang aku mau. Sampe sempat berucap dalam hati, serius nih God, masa sih segitu, ntar aku gimana jajan pas jalan-jalan (itu kan hari Minggu, jadi kami mau jalan-jalan pulang dari gereja, mana ada jalan-jalan gak perlu duit kan?^^’). Masi sempat juga bilang ke diri sendiri, berhikmat Meg.....



Setelah baku hantam dalam diriku antara the dark side dan the bright side, akhirnya dengan berat hati aku serahkan nominal yang gede tadi, hikssss.....Jadi kapok nih nanya lagi God. Sekali-kalinya nanya gitu, kok langsung Tuhan jawab gueeedeeee gitu. Hiks.....



Saat pulang dari Gereja aku masih meratapi kejadian tadi, tragis..... Melayanglah rencana jalan-jalan ntar. Emang sih ada perasaan bangga dalam diriku karena berhasil taat dan mengalahkan keinginanku. Kenapa bangga? Karena ternyata taat tu gak gampang, sekalinya kita berniat taat, Tuhan gak nanggung-nanggung loooo...... Itu pelajaran yang aku dapat, hehehehehe......



Pulang dari Gereja, aku dipanggil sama omku dan tiba-tiba dikasih uang yang nilainya 4x lipat dari persembahan yang tadi aku berikan di Gereja. Aku sampe bengong, gak percaya. Hadohh...... Tuhan pasti lagi bercanda kan sama aku? Kok bisa-bisanya sih, hehehehe. Ada-ada aja nih..... Thank’s God. Aku senang banget. Tuhan ternyata gak pernah ngutang ya? Wekekekekekkkk. Aku senang bukan main.



Pelajaran lagi,ternyata apa yang kita tabur, kita tuai berlipat ganda, hohohohoho. Gak deng, pelajaran yang gak aku lupakan sampai sekarang dari apa yang aku alamin hari itu bukan sekedar tabur-tuai gitu kok. Tuhan memperhitungkan setiap ketaatan kita, itu yang aku pelajari.





Kasongan, 29 September 2010

-Mega Menulis-

Kesel Denger Orang Ngeluh Mlulu

Pagi-pagi datang ke kantor dapat sms dari Sovia, isinya gini :


Hr ni kurir di kantorq cuti mpe jumat..jdlah tgg jwb sang kurir otmatis dialhkn ke OB..pgi2 dtg aq dh dger keluhan dr sang OB krn mlas ngantar2 surat dsb, cape d..!! s4 ksel jg, pdhl yg diantar hr ne gag byk..Tp aq pngn slalu skcita n smgt, hehe. Hr ne msi pjg lyn! Cayo 4 u too sist..Gb



Hahahaha...aku ketawa-ketawa baca sms sisterku yang satu ini, kalo dipikir-pikir emang bener si Sof kayak yang kau bilang, denger orang ngeluh tu bikin kita cape juga, padahal kita gak ngapa-ngapain, Cuma ndengerin doang, tapi berasa sukacita dan energi kita pelan-pelan ngilang, pegel juga denger orang kebanyakan ngeluh mlulu gitu. Hellloooooowww......!!!! Gak bisa ya tenang aja n kerjain tugas dengan tersenyum, wkwkwkwkwkwk.....



Sama aja, aku juga sering gitu kok, maksudnya gak Cuma sering denger orang ngeluh-ngeluh, tapi aku juga sering kok ngeluh.... jadi ketampar-tampar dah. Ternyata waktu aku ngeluh gitu, aku juga nyusahin orang lain, bikin yang denger juga ikutan cape, ngilangin sukacita dan energi orang lain juga, blom lagi bikin orang pegel kupingnya denger aku ngeluh. Hufftt...!!! Ampun dah..... Aku mau belajar untuk gak banyak ngeluh ah....



Iya juga sih ya..... Aku membayangkan kalo di kantor ada sesosok orang yang always semangat n ngerjain dengan sukacita tiap kerjaannya, jarang ada keluhan dari mulutnya. Wah....kayaknya aku yang Cuma ngeliat aja jadi ikut senang, jadi ikutan semangat juga deh kayaknya kerja. Aku pengen banget jadi orang yang kayak gitu, kayaknya jadi berkat banget deh..... Help me God......!!! Gak bisa aku kayak gitu kao dengan kekuatanku sendiri, secara kayaknya banyak banget yang ’harus’ dikeluhkan, hohohoo...Tobat kamu Meg!!! ^^’



Ternyata jadi berkat di tempat kerja tu gampang ya, cukup kerjakan tanggung jawab kita sebaik-baiknya dengan tersenyum dan gak ngeluh. Hahahaha, gampang dari Hongkong Meg, kalo emang ’harus’ ada yang dikeluhkan piye? Piye ya? Hmm.... Gimana kalo ngeluhnya dalam hati aja dengan BAPA kita, trus bibir tersenyum, karena kita tau all is under control our God. Mari kita coba.......!!! Cayooo..........!!!!!



Kasongan, 13 Oktober 2010

-Mega Menulis-

Kapan Perfectnya?

Pernah gak sih, waktu share FirTu yang didapat ato nasehatin orang lain, tiba-tiba (cieeee...) dalam hati ada suara yang menghakimi bilang, ”Emang kamu gimana? Piye? Udah ngelakuin? Udah baek? Udah kudus po? Sok-sokan share gitu?” DENGGG!!!




Aku pernah. Sering malah. Kalo udah gitu aku terdiam. Sadar banget, secara aku juga masi bisa jatuh, sering juga berbuat kesalahan. Kadang-kadang mencoba kompromi dengan Tuhan dan bilang, ga papa ya Tuhan, kali ini aja, lagian aku terpaksa. Bah !! Alasan kali pun. God knows ur heart Meg!



Sempat juga berpikir, ya udah, aku gak akan share tentang sesuatu yang blom aku lakuin. Ga usah sok-sok nasehatin. Ngaca dulu lah...... Misalkan aku suka nggosip trus aku bilang supaya jangan nggosip lagi, sama aja kan aku munafik, daripada ngerasa gak damai dan ngerasa dihakimi, mending diam dah. Daripada ternyata aku masih ngelakuin. Iya gak sih? Itu menurutku.



Trus pernah share sama seseorang dan dia bilang kalo nunggu kamu baek banget, nunggu kamu perfect, trus kapan Meg? Kalo nunggu kamu kudus, KAPAAANNNNN???? DENGGGG!!!! Speechless.



Akhirnya, daripada aku sok-sok nasehatin orang dan dihakimi suara hatiku sendiri, aku memilih untuk tetap share dan belajar terbuka. Belajar jujur. Kalo emang aku masih bergumul dengan suatu hal yang sama dengan orang lain, kenapa juga gak belajar ceritakan apa yang aku alamin, saling ngaku dosa supaya sembuh (hehehe), supaya bisa saling nguatin, saling ingatin, saling doakan.





Kasongan, 30 Agustus 2010

-Mega Menulis-

Habis Makan Kok Ngantuk Ya...???

”Hadoh.....Habis makan kok ngantuk ya......???’, sering banget kalimat tersebut aku dengar, apalagi aku ucapkan. Secara gitu loh, emang itu yang sering terjadi. Habis makan-terutama siang-siang saat tak ada kerjaan di kantor, tinggal nunggu jam pulang. Ccckkk...cckk...cckkk...gimana gak ngantuk coba? Huahahahahahaha. Kalo mau jujur si gak Cuma pas jam makan siang si, kadang di jam-jam makan yang lain pun, ngantuk habis makan ni tak terhindarkan.




Kalimat itu awalnya cuma buat menyatakan keadaan ngantuk habis makan doang, gak benar-benar menanyakan KENAPA itu terjadi, karena itu hal yang udah biasa terjadi. Wajar aja kaleee habis makan trus ngantuk. Itu alami. That’s normal kan?!



Tapi, ada gak sih yang tau gak jawaban sebenarnmya dari pertanyaan di atas? Aku dah tau looo..... Hahahaha, nyombong dikit lah gara-gara dah tau. Jadi sodara-sodara, tulisan ini dibuat bertujuan untuk memamerkan apa yang aku ketahui baru-baru ini, huhuhuhuhuhuu. Norak banget ya aku?!! ^^’ Ga papa lah, sekali-kali norak-norak bergembira (”,)



Aku baru tau jawabannya beberapa waktu lalu, dan believe it or not, ada jawaban yang ilmiah kenapa itu bisa terjadi (Gaya kamu Meg, sok ilmiah kali pun.....!!! Wekekekekek).



Saat aku makan dengan seorang teman, sesudah makan aku mengeluarkan kalimat anadalan, ”Hadoh.....Habis makan kok ngantuk ya......???’.



Tiba-tiba tu teman nanggapin, ”Emang gitu Meg.....”



”Halah, jawaban standar”, kataku dalam hati.



”Soalnya sel-sel darah yang dipakai untuk membantu pencernaan sebenarnya mengurangi jatah yang untuk ke otak, nah kalo otak kita kekurangan sel darah, jadinya ngantuk deh.”, kata temanku melanjutkan dengan penuh kesabaran bak menjelaskan pelajaran Biologi ke muridnya yang oon.



Ccckkk...cckk..ccckk....Terkagum-kagum aku mendengarkan guru dadakan ini menjelaskan, luar biasa banget buatku, betapa fenomena ngantuk habis makan yang dianggap dah biasa pun ternyata ada alasannya mengapa terjadi, dan alasannya ilmiah, gak asal. Masuk akal. Hebat banget temenku ini bisa tau, salut euy......



Thank’s banget teman buat share ilmunya.

So, aku mau makan dulu, trus ngantuk ahhh.......

Hohohohohoho......



Kasongan, 28 September 2010

-Mega Menulis-

GiVinG

I don't think you ever stop giving. I really don't. I think it's an on-going process. And it's not just about being able to write a check. It's being able to touch somebody's life. Oprah Winfrey




Kamu boleh berhenti memberi bila Allah berhenti memberi kepadamu.



Aku lupa pernah membaca kalimat itu dimana, tapi saat itu aku berpikir, “Waduh, kalo gitu aku gak boleh berhenti memberi dong.....” Secara gitu loh, hidup yang aku hidupi sekarang pun adalah pemberian Allah. Hahahahaha... Iya kan? Berarti seharusnya kita tidak pernah berhenti memberi kan? Seharusnya sih gitu, tapi kenyataannya, banyak orang yang berhenti memberi, banyak orang lebih suka menerima daripada memberi.



Mengapa demikian? Yah......Seperti kita ketahui bersama, suatu pekerjaan hanya dapat kita lakukan bila kita memiliki KEMAMPUAN dan KEMAUAN untuk melakukannya. Hal yang sama juga berlaku dalam ”doing GIVING”.



Mengapa harus punya ’kemampuan memberi’ untuk memberi? Karena tidak mungkin bagi kita untuk memberikan sesuatu yang tidak kita miliki. Bagaimana kita dapat memberikan uang 1 juta kepada seseorang kalau kita tidak punya sepeser pun, ato bagaimana kita memberikan uang 1 juta kalau kita hanya memiliki Rp. 10.000,- ? Bagaimana kita dapat mengajarkan membaca jika kita tidak mampu membaca?



Allah gak pernah menyuruh kita memberikan sesuatu yang gak kita miliki. Dia sangat tau apa yang ada pada kita. Believe me!!



Sekarang, KEMAUAN untuk memberi, hmm....gak ada lagi yang bisa aku katakan tentang hal ini, hanya sebuah pertanyaan, maukah kita memberi?







Kasongan, 29 September 2010

-Mega Menulis-

BH

Entah kenapa, hari ni aku teringat suatu kejadian di siang hari yang panas, hampir 10 tahun yang lalu, waktu aku SMA di kelas tercintaku II-3, ingat banget waktu itu sedang pelajaran Sejarah. O, iya sebelum aku ceritakan yang terjadi. Perlu aku jelaskan sesuatu supaya kalian bisa bayangkan dengan jelas situasinya. Jadi gini, jumlah siswa di kelas kami 32 orang, dengan 25 makhluk berjudul wanita dan 7 doang yang berjudul pria. Hahahahaha, kaum pria jadi kaum minoritas di kelas kami kala itu.




Guru Sejarah kami, pak Suryani sedang sibuk menjelaskan pelajaran favoritnya, Sejarah (ya iya lah Meg, masa pelajaran favoritnya Matematika). Uh, mantap kali pun Bapak ini kalo menjelaskan. Serius, aku gak Cuma menyanjung, tapi juga tersandung loooo....hehehe..... Gak deng, beneran aja, aku benar-benar suka pelajaran Sejarah sejak Bapak ini yang ngajar. Dia gak sekedar baca buku, ato text book doang, dia ngajar seperti mendongeng, jadi setiap kejadian yang terjadi tu saling berkaitan dan dia menjelaskan dengan urut. Jalan cerita dari 1 bab ke bab yang lain tu jelas, kenapa suatu hal terjadi mengakibatkan hal lain ,dsb-nya, menyenangkan mendengar dongengnya,apalagi di siang hari yang panas, angin semilir, sementara waktu berjalan menuju jam pulang, gimana kami gak melayang meninggalkan bumi menuju planet impian, hehehehehe....



Nah.....lagi ngantuk-ngantuknya kami, mulailah bapak ini beraksi, dia mulai mengeluarkan joke-jokenya, ato ngomongin hal-hal yang ga terlalu berhubungan dengan Sejarah, supaya kami kembali ke bumi dan berkonsentrasi, hehehehe. Nah, bapak itu bilang gini: kadang kita terbiasa dengan hal-hal yang ada di sekeliling kita, saking biasanya sampe gak ngerti apa-apa.



Halah-halah, bapak ngomong apa sih barusan? Asli, aku gak mudeng!!



PS (pak Suryani) : Disini banyak yang putri ya (sambil memandang isi kelas) coba sekarang saya tanya, saya gak bermaksud porno ya, saya Cuma mau bertanya, ada gak yang tau kepanjangan BH?



Siswi2 : (bengong, saling pandang) Apa ya?



Hahahahaha, disinilah kami, para siswi putri kelas 2 SMA yang semua (aku yakin) memakai barang yang namanya BH tu tadi entah sejak berapa tahun yang lalu, tapi pada gak tau kepanjangan BH tu apa....Kami, para siswi bengong, saling menatap, bingung blass!!! Gubrak!!! Siang yang tragis.......



Oooo.....Ini to rupanya maksud omongan bapak sebelumnya, kami gak ngerti apa-apa,, bahkan tentang barang yang setiap hari kami pakai. Sungguh terlalu kami ni.Trus tu bapak senyum-senyum, mungkin karena dah terbukti apa yang dikatakannya tadi.



PS : Yang putra? Ada yang tau kepanjangan BH?



Kelas pun ribut oleh suara kami, cewek-cewek, secara gitu loh, kami yang make aja kagak tau, apalagi cowok-cowok ini? Teorinya gitu kan....????? Hehehehe....



Di tengah keributan itu, aku liat mulut temanku yang namanya Ferry komat-kamit gak jelas, ga tau, baca mantera kali ni anak, gitu pikirku. Gimana aku gak mikir gitu, wong dia ngomong suaranya gak kedengaran gitu kok. Cape deehhhhh....



Nah, ternyata gak Cuma tu aku yang ngeliat Ferry komat-kamit, tu bapak juga pasti ngeliat, karena gak lama tu bapak memandangi si Ferry dan bertanya.



PS : Ada apa Fer? Kamu bilang apa?



Ferry : auauauua …. (alias gak jelas kedengarannya apa, saking pelannya)



PS : Tolong bicara yang jelas Fer..!!



Ferry : Breast Holder pak…..



PS : Apa itu?



Ferry : Kepanjangan BH



HAH???? Kami sekelas, termasuk Pak Suryani memandang Ferry dengan takjub, gimana ngga, pertanyaan sulit di bumi kelas kami barusan dijawab Ferry yang notabene pasti gak pernah kan pake BH?? Hahahhahaha, ada yang gak beres nih...Weeekekekekek....Piss Fer.....



Olala.....Ternyata BH tu kependekan dari Breast Holder, alias penyangga dada......Masuk akal sih. Nyambung aja kan dengan fungsinya? Terlepas dari benar apa gak jawaban Ferry tapi karena BH, siang itu Ferry secara mutlak kami nobatkan sebagai siswa terpandai di bumi kelas II-3. Luar biasaaaa.........Thank’s Fer, because of you dan Pak Suryani tentunya, di siang hari, kelas 2 SMA, di usiaku yang ke-16 aku tau makna dari BH yang sesungguhnya, wkwkwkwkwkwkw……..





Kasongan, 28 September 2010

-Mega Menulis-

Someone Special

To make something special you just have to believe it's special. (Mr. Ping in Kungfu Panda)


Kalo aku bole ngedit dikit kata-kata Mr.Ping, versiku kira-kira bakal kayak gini :

To make someone being special for you, you just have to believe his special. (Alphaomega P.Rambang)

Maksa banget kamu Meg, intinya sama aja kayak Mr. Ping lah ya…..Teutep aja kamu cuman nyontek doang dari Mr.Ping, wekekekekekkk…..Iya neh, aku ngaku…..Mr. Ping lah pemilik tu quote, aku njiplak doang, hikssss.

You’re right Mr. Ping. Saat dalam pikiran aku menganggap seseorang tu istimewa, pastinya aku akan memperlakukannya dengan berbeda.

Sebaik apapun seseorang, tapi kalo di pikiran kita menganggap dia biasa aja, dia gak akan pernah jadi istimewa bagi kita. Sehebat apapun seseorang di mata dunia, tapi kalo kita gak ’nganggap’ dia istimewa, ya bagi kita ga ada yang istimewa. Oke dia hebat, so what gitu loh? Biasa aja kaleeee…..Wekekekekek. Semua dimulai dari pikiran.

Saat aku menganggap seseorang itu spesial ato istimewa buatku, itu bukan sekedar karena dia baik (banyak kok orang baik yang lain) ato bukan karena dia cantik ato cakep (buanyak yang lebih cantik ato cakep, tapi aku gak menganggap mereka spesial). Dia menjadi istimewa karena aku berpikir, dan aku (sadar gak sadar) sudah memutuskan, OKE! Dia orang yang istimewa buatku. Dia menjadi orang yang istimewa buatku karena dia adalah dia. Dia cukup menjadi dia, karena aku sudah memutuskan dia istimewa buatku. Dan karena dia istimewa, aku pasti (sadar gak sadar) memperlakukannya berbeda dengan orang lain.

Makanya kan, sering banget terjadi someone special buat tiap orang berbeda-beda, bukannya apa, tapi kan pikiran tiap orang emang beda. Siapa yang spesial buatku, blom tentu juga spesial buat orang lain. Gitu juga sebaliknya.

But now, I just want to say: JESUS......You are really special for me.

Kasongan, 24 Agustus 2010

-Mega Menulis-

Something Special

Mr. Ping: The secret ingredient is... nothing!


Po: Huh?

Mr. Ping: You heard me. Nothing! There is no secret ingredient.

Po: Wait, wait... it's just plain old noodle soup? You don't add some kind of special sauce or something?

Mr. Ping: Don't have to. To make something special you just have to believe it's special.

Po: There is no secret ingredient...

Itu quote yang aku suka banget dari film Kungfu Panda, hehehehe, maklumlah…kalo aku nonton film biasanya pas ada bagian yang berkesan aku coba tanya Mbah Google gimana lengkapnya, biasanya pas ketemu quotenya jadi makin tersepona. Hebat banget orang-orang yang nulis skenario film ni, bisa menyampaikan pesan-pesan yang dalem gitu....

Waktu si Po nanya sama bapaknya apa bumbu rahasia Mi Kuah buatannya yang enak itu, ternyata bapaknya gak ada memasukkan saus istimewa ato apa gitu, Mr. Ping ternyata cuma memakai resep biasa aja. Ga perlu bumbu rahasia kata Mr.Ping. Untuk membuat sesuatu yang spesial, kamu harus percaya kalo apa yang kamu buat itu emang spesial. Itu doang.

Apa yang kita buat jadi istimewa karena kita percaya itu istimewa, kalo dari awal kita anggap yang kita buat itu biasa aja, ya...itu emang biasa aja. Istimewa ato ngga sesuatu, spesial ato gak sesuatu seringkali bukan karena ada tambahan ato aksesoris yang menyertainya, ato karena ada resep rahasianya (seperti kata Mr.Ping). Semua dimulai dari pikiran kita. Percayalah kalo yang kau buat itu istimewa…dan itu akan jadi istimewa.

To make something special you just have to believe it's special. (Mr. Ping in Kungfu Panda)



Kasongan, 24 Agustus 2010

-Mega Menulis-

Pekerjaan Terbaik Di Seluruh Dunia

Tadi sebelum berangkat ke kantor aku nyempetin nonton SpongeBob, ceritanya SpongeBob kedatangan saudaranya yang namanya Stanley. Dia ni mirip SpongeBob, tapi bedanya dia tu ngga bisa ngelakuin apa-ada. Dia curhat sama SpongeBob kalo apa yang dia kerjakan selama ini pasti gagal, karena itu dia minta saran dari SpongeBob, dia harus gimana, dia sedih coz gak bisa ngelakuin apa-apa, apa yang dia lakukan biasanya gagal(hahahahaha, kayak Patrick banget gitu loh...tapi si Patrick ma udah pasrah).
















Lalu SpongeBob bercerita hal apa yang dia lakukan selama ini, dengan bangganya dia menunjukkan foto-foto kegiatan yang dia lakukan di Krusty Krab. Dia bangga menyatakan dirinya sebagai asisten manajer umum yang pekerjaannya di foto tuh ternyata bikin aku ngakak,dia 'cuma' ngelayanin tamu di Krusty Krab, bersih-bersih WC di sana, membukakan pintu buat Mr. Krab, dll, pokoknya gak banget dah.....Kayaknya bukan kerjaan yang gak bisa dibanggakan deh, hehehehe.... Tapi SpongeBob bercerita dengan penuh kebanggaan lohhhhh...Gila ni si SpongeBob pikirku.















Trus tau-tau ada foto SpongeBob lagi masak di Krusty Krab.







Stanley : (gak percaya)SpongeBob,kau memasak di Krusty Krab?







SpongeBob: (denganpenuh kebanggaan) Iya Stanley, aku koki di Krusty Krab, itu PEKERJAAN TERBAIK DI SELURUH DUNIA.















Astagaaaa.....Aku ngakak-ngakak dah sambil guling-guling. Si SpongeBob ni emang gak ketulungan naifnya. Gimana bisa dia bilang itu pekerjaan terbaik di seluruh dunia? How can? Dengan bos sepelit Mr.Krab yang suka memanfaatkan SpongeBob, gaji yang kecil, teman kerja yang rese kayak Squidward-mau enaknya doang, trus dia jadi koki merangkap pekerjaan-pekerjaan lain selain memasak (coz saking pelitnya Mr.Krab ga mau nambah karyawan), dan kupikir banyak penderitaan lainlah kerja disitu. Tapi dia bisa bilang gitu. Heran deh......















Kupikir SpongeBob ni terlalu polos, dia selalu bekerja keras dan menikmati apa pun yang dia kerjakan, dia kerjakan semua hal dengan senang hati, gak pernah si dia membandingkan kerjaannya dengan Squidward, pokoknya dia bersenang-senang dengan apa yang dia kerjakan, dia gak anggap itu beban. KOK BISAAAA??? Huufffttt,padahal kalo mau dibandingkan ma keenakan banget si Squidward, nyantai banget dia. Kalo aku jadi SpongeBob mungkin aku dah protes-protes lah ya...Aku gak terima!! Tapi si SpongeBob ngga!! Di pasti benar-benar menyukai pekerjaannya sampe bisa ngomong gitu, gak ada keraguan pula dia ngomongnya! Orang ehhh spons yang aneh! Hehehehehe....















Kapan ya..... aku bisa seperti SpongeBob, benar-benar menikmati semua yang aku kerjakan,bersenang-senang dengan pekerjaan yang aku lakukan dan bisa dengan bangga bilang ke semua orang kalo apa yang aku kerjakan adalah pekerjaan terbaik diseluruh dunia.....^^V























Kasongan, 24Agustus 2010















-Mega Menulis-

Jangan Jadi Koruptor di Cina

Baru kemaren aku cerita dah gak ada TV di rumah selama 2 minggu, eh...tau-tau kmaren sore minaku dan om tau-tau pulang bawa TV ke rumah, huahahahaha, boleh juga tuh,besok-besok kalo ada apa yang gak ada, aku bikin note, sapa tau langsung dateng barangnya, hehehehehe.... Wah,kurcaci-kurcaci di rumah senengnya, langsung deh tu TV ditonton dari sore sampe jam 12an malam. Aku? Aku di kamar aja, baca buku sambil maenan HP,hmmmm....amanlah diriku. Gak tau napa, lagi males aja ngerayen TV baru,hehehehe......








Baru tadi pagi aku mulai nonton TV, biasalah orang intelek, yang dicari berita,hoohohohohoho...Boong banget intelek! Padahal gara-gara kalo pagi ma acaraTV berita doang, wekekekekek..... Yaelaaaahhhh, beritanya gak banget lah, di Metro ribut-ribut nayangin berita koruptor yang udah dihukum cuman bentar(rata-rata 4,5 tahun) ehhhh...trus dapat remisi pula. Menyebalkan memang!!! Gak adil banget.Padahal udah ada KPK, tapi korupsi bukannya berkurang, dibandingkan setahun lalu, jumlah koruptor pada periode yang sama malah meningkat. Bah!!! Kacau.....Koruptor ni pada gak jera aja! Gimana bisa jera, hukuman cuman bentar, dapat diskon besar-besaran pula. Huh!







Trus mulailah pemberantasan korupsi di Indonesia dibandingkan sama 2 negara, Latvia dan Cina.Wuihhhhh.....Mantap kali pun cara mereka memberantas korupsi. Apa bisa kita kayak mereka. Tegas banget gituloh!!







Kebayang gak sih,di Latvia tu (aku lupa tadi tahun berapa) pernah memberhentikan satu generasi pejabatnya secara bersamaan untuk memotong rantai korup. Konon katanya, semua pejabat eselon 2 semasa itu diberhentikan semua lohhh... Hadohhh..... Berani juga ya pemerintahnya kayak gitu. Katanya sih berhasil cara itu. Anyway, ada yang tau ga Latvia tu Eropa bagian mana? Hehehehe...oke, geografiku jelek boo....^^







Di Cina lebih sadis lagi, koruptor disana bakal dihukum mati, untuk memberikan efek jera buat 'calon' koruptor yang laen.Dilakukan pemutihan untuk kasus korupsi sebelum tahun1998 (gak dibilang tanggal tepatnya). Artinya, diampuni dah semua kasus korupsiyang terjadi sebelum tanggal itu, nah begitu ada kasus yang lewat tanggal itu sehari aja, hukuman mati dah menanti. Ccckkk..ccckk...cckk.....Ngeri kali punya.....







Bagaimana dengan negara kita? Ada usul harus gimana?







Kasongan, 24 Agustus 2010



-Mega Menulis-

TV oh TV......

Hampir 2 minggu aku gak nonton TV, coz TV di rumah minaku di Kasongan lagi rusak, errrr... gak terlalu ngefek sih buatku coz aku ngerasa bisa ngelakuin hal lain selain nonton TV...... Sepupu-sepupuku yang masih kecil yang pada bingung, don't know what to do dah mereka. Mending lah ya kalo siang, mereka bisa main di luar, jadi gak terlalu ngerasa kehilangan TV. Tapi kalo udah malam, behhh...udah deh, pada bengong.Kasian juga ngeliatnya, tapi gimana lagi? ^^'








Ternyata keberadaan TV dah begitu pentingnya ya??!!! Ya iyalah Meg, hahahahaha..... Jadi ingat mamahku di rumah, gak kebayang dah kalo gak adaTV di rumah, piye tuh mamah nonton sinetron, secara, sehari gak ketemu sinetron aja dah bingung, cape deccchhhhh....sinetron gitu loh!!!! Ga penting banget kan? Mendinglah kalo nonton apa gitu, iniiiiii......tiap hari, dari jam 6 sore sampe jam 11 malam, TV ada di bawah kekuasaan mamahku, acara full sinetron doang.Aaarrrgggghhh....!!!!!! Geregetan dah!







Jadi sombongdotcom gitu aku dalam hati, ngerasa hebat, coz tanpa TV pun aku ngerasa baik-baik aja,beda sama mereka yang di rumah, yang pada bingung n rada stress gitu. Gimana kalo mereka harus hidup di tempat yang gak ada TV ya? Ato tiba-tiba terlempar ke masa lalu dimana TV blom ditemukan (Doraemon bangetttttsss....) Huahahahahahahaha........*sombong mode:on*







Btw, apa dunk yang kamu lakuin kalo gak ada TV Meg? Apa aja dah, asal ada bacaan ato HP, aku aman tentram sejahtera dah....... Hehehehehe. *makinsombong mode:on*







Eitttsss......Tunggu dulu Meg, trus piye kamu kalo gak ada buku bacaan ato HP?



Denngggg!!!! *akuterdiam* Tiba-tiba jadi ngerasa stres sendiri. Huahahahahahahahahaha......











Kasongan, 23Agustus 2010



-Mega Menulis-

Ketakutanku Mengambil Keputusan

Dalam salah satu episode Grey’s Anatomy, di bagian narasinya Meredith Grey (tokoh utama) bilang:




Aku tidak tahu kenapa kita menunda sesuatu, tetapi jika aku harus menebak,mungkin itu karena kita takut.Kita takut gagal, takut ditolak, dan banyak ketakutan yang lain. Terkadang ketakutan kita yang terbesar adalah bagaimana memutuskan sesuatu, karena, bagaimana kalau kita salah? Bagaimana jika kita membuat kesalahan dan kita tidak bisa membatalkan keputusan yang sudah kita buat? Kita tidak bisa berpura-pura kita tidak diberitahu Kita semua pernah mendengar peribahasa, mendengar filsuf, kakek-nenek kita memberikan peringatan kepada kita tentang membuang-buang waktu.Tapi tetap saja suatu hari kita berbuat kesalahan. Seringkali kita harus pelajar dari pengalaman kita sendiri. Sampai akhirnya kita mengalami sendiri kalau mengetahui dengan pasti labih baik daripada bertanya-tanya, berjalan lebih baik dari sekedar tidur, bahkan jika itu kesalahan terbesar yang pernah kita lakukan. Jika itu yang terburuk sekalipun, lebih baik mencoba daripada tidak pernah mencoba sama sekali.







Wahhhh.....Gilaaa!!! Dalam banget kan kata-katanya? Kapan ya film ato sinetron Indonesia bisa sedalam ini? Fiuhh..... ^^’







Waktu nonton episode itu, aku ‘kena’ banget. Kenapa? Karena aku termasuk orang yang ‘buang banyak waktu’ kalo mau ngambil suatu keputusan. Aku bukan orang yang bisa dengan gampangnya memutuskan sesuatu, banyak banget faktor yang aku pertimbangkan, apa kebaikan dan keburukannya, apa aja akibat yang bakal terjadi, apa aja yang mungkin terjadi, gimana kalo begini, gimana kalo begitu, gimana kalo tiba-tiba ada faktor tak terduga, gimana kalo gini, seandainyagini......dll dah. Intinya aku bukan orang yang bisa ngambil keputusan dengan cepat. Jarang banget aku ngambil keputusan spontan, biasanya apa yang aku perbuat udah aku pikirin matang-matang sampe kematangan dah....







Kenapa aku segitunya? Ya kayak dibilang Meredith tadi, aku takut banget berbuat kesalahan, aku maunya, apa yang kukerjakan langsung benar, langsung jadi tanpa harus ngalamin yang namanya salah ato gagal, hehehehe..... Takutnya lagi kalo keputusan yang aku ambil itu berakibat fatal dan aku gak bisa ngelakuin apa-apa piye?







Pernah dulu, kak Deddy ngomong gini, aku lupa persisnya piye, tapi intinya yang aku ingat gini: Jangan takut ngambil keputusan Mog, Allah berdaulat dalam setiap keputusan yang kamu ambil, jadi apapun yang terjadi ntar, percaya aja Dia bisa datangkan kebaikan dari keputusan terburukmu sekalipun.







Woowwww......thank’s kak Ded, benar-benar melegakan banget kata-katamu tuh, jadi tenang rasanya saat menyadari Allah peduli pada kesalahan yang aku lakukan, dan lalu bisa pakai itu buat kebaikan. Dia gak lepas tangan dan bilang:Urus sendiri semua Meg. Aku gak mau campur tangan lagi, kamu sudah mengacaukan semuanya.Goodbye Meg.....







Gak kebayang deh kalo Dia sampe ngomong gitu, hiks......







But, thank’s God.....Yang aku rasakan sekarang, saat aku ngambil keputusan yang salah dan ngadu lagi ke Dia, memohon pertolongannya, Dia bilang:Oke Meg,ayo kita bereskan. Tenang aja, all is under My control. Jangan berbuat bodoh lagi ya...!!!^^’







Bukan berarti sekarang dengan gampangnya aku bisa memutuskan sesuatu tanpa takut berbuat kesalahan. Aku masih takut salah, masih mikir lama juga. Tapi pada akhirnya, sekarang aku percaya dengan segenap hatiku, waktu aku membuat keputusan bersama-sama Allah, apapun yang terjadi nanti, aku akan baik-baik saja, gak ada penyesalan kenapa begini kenapa begitu, ato terus-terusan mikir seandainya begini ato seandainya begitu. Aku mengambil keputusan yang salah, so what? Yang penting aku belajar dari kesalahan yang kuperbuat dan gak mengulang lagi kebodohan itu. Kalo ngutip salah satu iklan Rinso di TV: Gak kotor, gak belajar. Hahahahahaha…maksaaa………







Alangkah baiknya kalo bisa langsung benar tanpa berbuat salah, tapi aku bersyukur untuk kesalahan yang pernah kubuat. Karena, serius, itu benar-benar jadi pelajaran yang gak akan pernah aku lupakan. Trima kasih BAPA, buat kesalahan yang Kau izinkan untuk aku lakukan, terima kasih karena Kau tunjukkan kalau itu salah, Kau tunjukkan bagaimana yang benar, DAN Kau pakai kesalahan itu untuk datangkan kebaikan.







Hmmmm...... Kupikir sekarang aku melakukannya dengan benar dan lebih baik dari sebelumnya BAPA, hehehee.....Lopyu sangatttt......











Kasongan,21 Agustus 2010



-Mega Menulis-

Biarpun Invisible, Tapi Online

Saat aku online di fesbuk, jarang banget aku aktifin chatku, gak tau neh, males banget keliatan kalo lagi online, bukannya apa, tapi seringkali pas online di fesbuk, aku juga lagi googling ato nulis email ato cuman mau masukin catatan doang ke fesbuk, dan itu bentar doang, gak enak kan kalo aku keliatan lagi online tapi begitu ada yang nyamperin ngajak ngobrol, aku ngobrol bentar terus aku kabur, hahahahaha. Kecuali kalo aku emang niat lama online, baru aku aktifin chatku. Sekian penjelasanku kenapa aku jarang banget keliatan aktifin chatku, hehehehe. (Gaya kamu Meg, alasan doang tuh padahal kamu gak aktifin melulu gara-gara takut tar ketauan kalo gak kerja, fesbukan mlulu, huahahahahaha……. Ngaku aja!!!! ^^V)








Pernah suatu hari online, aku beraktivitas di fesbuk (entah posting tulisan ato upload foto ato ganti profil pic, dll) tapi gak aktifin chatku, tau-tau dapat sms dari mas Coco, isinya gini: diaktifin dunk bu chatnya. Mungkin dia liat tulisan terbaruku, ato aktivitas lain yang aku lakuin, yang jelas aku seharusnya invisible, tapi dia tau aku online, mungkin dia melototin wallku jadi tau aktivitasku, hehehehe geerdotcom kamu Meg.Btw, gaya ah mas Coco ni, padahal dia jarang juga ngaktifin chatnya ^^’ Gak sopan kamu mas!! ^^’







Tau gak sih, dari kebiasaanku yang sering online tapi kadang invisible gitu, jadi teringat sesosok pribadi yang punya kebiasaan sama kayak aku, bahkan PARAHNYA lagi statusnya Dia ni INVISIBLE melulu, padahal Dia ONLINE melulu, 24/7-24 jam sehari selama seminggu Dia online melulu tanpa henti tapi invisible melulu juga, cckkk...cckkk..cckk.....parah banget yah??!!! Hahahahaha, sorry God..... ^^V







Dah tau kan sapa yang aku maksud? Iya... Our GOD!! Hehehehe, sadar gak sadar, kita liat ato gak liat, Dia mah online mlulu. Yakin dah! Biarpun Dia invisible, alias gak bisa kita liat, Dia sedang online tuh. Mungkin kita pikir Dia gak keliatan (entah lagi kemana), tapi kalo kita mau melototin(baca:memperhatikan) sekeliling kita-seperti Mas Coco yang melototin wallku (still GR aja kamu Meg!)-pasti kita bisa melihat aktivitasNya!







Orang-orang yang ada di TV, di rumah kita, kantor, kampus, dll- semua ada karena hembusan napasNya.



Suara burung yang bernyanyi itu paduan suara yang sedang dipimpinNya loh.....^^



Awan dengan berbagai macam bentuk, itu lukisan tanganNya, uhhh...He always painting His clouds, hahahaha......



Angin yang terasa berhembus di kulit kita, itu Dia yang sedang mengipasi kita, hehehehe



Pekerjaan yang sedang kita kerjakan sekarang adalah karena Dia yang memberikan kita kemauan dan kemampuan untuk mengerjakannya



Senyuman indah dari orang terkasih yang kita liat hari ini adalah Dia yang sedang tersenyum kepada kita melalui mereka.



Kehidupan di sekeliling kita adalah hasil pekerjaan tanganNya











”Walaupun statusNya invisible, tapi Tuhan selalu online.”



Thank’s GOD, biarpun Kau invisible, tapi Kau selalu online. Aku gak perlu meragukannya, aku hanya perlu melihat sekelilingku dengan jelas, dan aku bisa tau kalo Kau selalu online. Lopyu sangat Lord......







Kasongan, 21 Agustus 2010



-Mega Menulis-
blog comments powered by Disqus

FoLLoWeRs