.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Wednesday, November 24, 2010

(Cerpen) Si Jelek&Si Ndut episode:NANGIS

Aku pulang ke rumah dengan mata berkaca-kaca, pengen banget cerita apa yang aku rasakan sekarang, nangis sepuas-puasnya, biar lega! Entah sejak kapan kelenjar air mataku ni gampang banget bocor. Kalo marah dan gak bisa ngomel-ngomel ke orangnya-aku nangis, nonton film yang menyentuh-nangis, kecewa sama orang-nangis, pendeknya...banyak hal yang bisa membuat aku menangis. Hiks.....

Seperti hari ini, seorang sahabatku mengecewakan aku..... Uh, sakit banget rasanya!!! Dikecewakan sapapun pasti sakit, tapi coba kalo yang ngecewain kamu adalah sahabat terdekatmu, orang yang kamu anggap lebih dari seorang saudara, rasa sakitnya berlipat ganda. Serius....!!! Tadi aja, begitu mendengar pengakuannya, aku terdiam, dan dalam hitungan detik, air mataku langsung menetes. Padahal tadi kami berada di tempat umum T_T

Dan sekarang, aku masih sedih, butuh banget cerita ke seseorang. Aku raih Hpku dan kucari sebuah nama, Si Jelek.....Gak berapa lama

”Halo Ndut.....”, sapanya ceria.

”Iya...”, jawabku pelan.

”Hei, kok suaramu gitu. Ada apa nih? Tumben nelepon siang-siang gini?”

”Aku mau cerita.” Dan mulailah aku bercerita, tapi belum selesai aku bercerita, mulailah aku terisak-isak.

”Udah...udah...!!! Jangan nangis!”, tiba-tiba si Jelek membentakku.

Gubrak!!! Aku yang lagi menghayati tangisku langsung jengkel mendengar nada suaranya, gila ya ni orang, gak atau apa kalo aku lagi sedih.
”Kenapa?”

”Kamu mau cerita atau nangis sih?”

”Ya ceritalah...”, jawabku sambil terisak, ”Tapi aku emang gini kalo sedih”.

”Jangan nangis Ndut! Ywd, cerita aja...! Gak usah pake nangis.”

Aku menghapus air mataku dan mulai marah, ”Emang mauku apa mewek-mewek gini?Aku sedih, trus pengen cerita samamu. Trus tau-tau nangis, ya gimana? Kalo kamu gak mau aku kayak gitu, ywd, mulai sekarang aku gak akan cerita apa-apa lagi samamu. Udah, tutup aja tleponnya.”, kataku sengit.

Diam. Gak ada bunyi telepon ditutup. Tau aja si Jelek kalo aku bner-bner marah. Sempat aja dia tutup tleponnya bneran. Awas aja......

”Ayo tutup!”, tantangku lagi.

”Ngga.”

”Katanya gak mau dengar aku nangis, aku pengen nangis sekarang. Ywd, tutup aja!”

”Ngga.”

”Kenapa gak ditutup tleponnya? Udah tutup aja, aku gak perlu cerita apa-apa lagi samamu!”, tantangku lagi.

Terdengar dia menghela napas, ”Ngga Ndut....Udah...kamu cerita aja.Lanjutin yang tadi.”, jawabnya sabar.

”Ngga. Udah gak perlu.”

Klik. Langsung kumatikan telepon.

Tangisku langsung pecah lagi. Masa sih, hari ni dikecewain dua orang yang kusayang? Aku gak suka keadaan seperti ini lama-lama.Kalau ada masalah dengan orang lain, aku mau segera selesai. Nanti sore emang aku janji ketemu lagi dengan sahabatku, kayaknya disitu ntar bakal pemberesan semua masalah kami. Bakal banjir air mata nih nanti sore.

Tapi urusan sama si Jelek blom selesai. Kutelepon lagi dia.

”Ya Ndut...?”

”Aku jengkel samamu.” kataku langsung tanpa basa-basi.

”Kenapa?”

”Lah kamu....Orang mau cerita, orang sedang sedih, malah kamu gituin. Emang kenapa sih kalo aku nangis?”

Dia menarik napas dan berkata, ”Aku pernah bilang kan sama kamu Ndut.”

”Bilang apa?”

”Aku gak bisa ngeliat orang yang kusayang nangis. Apalagi kamu.”

Wajahku langsung memanas mendengar kata-kata ”apalagi kamu” darinya. Dasar gombal si Jelek ni!!

”Halah.....lebay kamu ni!!”, kataku menyembunyikan rasa senangku.

”Ya udah kalo gak percaya. Emang gitu kok.”

”Trus gimana dong tiap aku sedih dan pengen cerita sama kamu?”

”Ya ga papa, cerita aja. Tapi gak usah pake nangis”

”Lalu kalo aku gak tahan gimana? Kalo aku tau-tau nangis gimana?”, kataku lagi dengan agak jengkel.

”Ywd, tak tinggal aja.”, katanya sambil tertawa. Tau aja dia kalo aku udah mulai luluh. Udah berani ketawa segala. Huh...... Heran. Aku kok gak bisa marah lama-lama.

”Jahat....!!!!!!”,seruku dengan gemas. Tapi tak urung aku tertawa juga membayangkan kalo benar-benar kejadian kayak gitu. Masa ntar tiap aku nangis trus dia langsung maen tinggal aja, hahahahahaha......Orang yang aneh emang si Jelek ni. Cape deh........

”Ndut...?”

”Ya...?”

”Gimana?”

Aku bingung, ”Gimana apanya?”

”Udahan nih nangisnya?”, godanya lagi.

”JELEEEEEKKKKKKKKKKKKKKK......................!!!!!!!!!”



Kasongan, 24 November 2010
-Mega Menulis-

No comments:

blog comments powered by Disqus

FoLLoWeRs