.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Wednesday, November 17, 2010

Perjalanan ke Atrium Senen

Pulang dari Pameran di Kementerian Perindustrian, dengan gagah berani, aku dan Widi menerobos hujan berbekalkan ransel di punggung masing-masing dan sebuah payung menunggu bis KOPAJA P 20 yang katanya bisa membawa kami nyampe Atrium Senen (janjian mau ketemu ma Kak Mary, Elis n Adi disitu). Katanya sihhhhh……Secara, aku n widi blom pernah, yah….dengan doa dan iman pasti nyampe deh. Doaku dalam hati, “Plis God, jangan permalukan aku, masa nyasar sih di Jakarta?! Emang si bisa buat cerita anak cucu, tapi ujan-ujan gini pake nyasar??? Jangan ya God……!!Plisss……”

Sok-sokan aku ngeliatin pemandangan dari luar jendela, sok meninjau Jakarta, padahal diam-diam melototin angkot atawa bis atawa alat angkut apapun yang bertuliskan Pasar Senen n Pasar Baru, biar tar bisa pulang dengan selamat ampe hotel gitu lohh…

Napa gak naek taksi Meg, kan gampang, tinggal naik, bilang mau kemana, nyampe dah….!!! Iye, gampang, tapi bayarnya gak gampang kan? (Secara waktu itu, aku gak tau kalo Pasar Baru n Atrium Senen tu dekat, tau gitu ma aku gak usah kuatir ongkos, huhuhuhuhuhuhuhuhu).

Di jalan aku rada stress, udah macet (maklum jam orang pulang kantor) trus berisik sangat bunyi klakson di jalan, tempat yang dekat pun baru bisa dicapai setelah berapa jam di jalan, wah, tua di jalan aku kalo gini,fiuhhhhh…… Ga kuat euy kalo aku harus ngeliat gini tiap hari kayaknya. Salut sangat aku sama orang-orang yang hidup di Jakarta. Keren!!! Tuhan kasi ketahanan yang luar biasa buat mereka ngadepin yang kayak gini tiap hari, kalo aku? Wah, ga tau deh…aku gak yakin bisa tahan. Udah terbiasa banget dengan jalan yang lengang di Palangkaraya, dan Kasongan tentunya. Tempat yang gak kenal namanya macet, jalanan yang bisa membuat aku memacu motorku sampe kecepatan 100 km/jam. Uhhh…..I love my place. Beneran, daripada hujan emas di negri orang, lebih enak hujan emas di negri sendiri (huahahahahaha, ya iya lah Meg….).

Tau-tau nyampe mana gitu, buanyak orang pada turun n Widi  gak ngomong apa-apa, oh….berarti blom waktunya kami turun, gitu pikirku. Ywd, tu P 20 belok ntah kmana, udah jauh belokannya  tau-tau sisa penumpang  yang sedikit ini (termasuk kami) disuruh turun sama keneknya. Aku kira udah nyampe, TERNYATAAAAAA…….tempat orang-orang banyak turun sebelumnya tu yang uda dekat Pasar Senen!!!!! Cape deeehhhhhh…!!!!

Akhirnya, kami berjalan lagi ke arah orang-orang banyak turun tadi yang lumayan jauhnya itu, hujan-hujan pula, bawa ransel berat buanget…..!!! Payung Cuma satu. Sepayung berdua romantis ya? Apalagi kami berdua tukaran ransel, jadi Widi bawa ranselku yang aje gile beratnya itu, Huahahahahaha!!!

Dengan wajah tak tau diri si Widi ngomong gini, “Pantas aja tadi perasaanku gak enak Mba Meg pas orang-orang banyak turun, tapi aku gak ngomong aja. Aku emang sering gitu, kalo ada yang aneh ato ada yang salah gitu, perasaanku pasti gak enak”.

“Yey, telat de’! Udah kejadian baru bilang. Bilang aja kamu mau ngerjain aku. Kalo mau ngerjain jangan gini dong caranya!!”, jawabku lagi.

Widi senyum-senyum aja,duasarrrrr!!!!!! Tapi emang udah kayak orang apa aja kami berdua jalan sepayung berdua gitu di tengah-tengah hujan badai demi mencapai tempat yang namanya Atrium Senen, fiuhhhh…… Nggilani tenan, hehehehehe.

Tapi sengsara membawa nikmat loh, pas di jembatan penyebrangan ada orang yang jualan casing HP, dan aku menemukan casing buat HP 3315 ku! Ya ampun, thx God…… Aku dah keliling Palangkaraya nyari casing kayak gitu gak nemu, udah gak ada yang jual. Tiap aku nanyain casing HP itu di Palangkaraya sambil mbawa HPku, orang-orang dah pasang tampang heran, seakan-akan mereka bilang, kok ada ya yang masih mau make HP kayak ulekan gitu, hiks….Maklumlah, HP zaman pra sejarah gitu dicari casingnya, sama aja kan kayak nyari fosil atawa artefak zaman Batu. Dan sekarang, tau-tau gak diniatin nyari eh malah dapat huga tuh casing. Yaelah God, selera humorMu emang ampun dahhhh….TOP MARKOTOP!!! ASLI. Senang buangeeetttttt, akhirnya HP jadulku bisa berfungsi lagi dengan sempurna…….. Tengkyu sangat  God…..!!! Sweneng.Sweneng.Sweneng………. (“,)

Hmmm…emang aneh ya aku ni, orang udah pada pake BB, tapi kok aku masi pengen ngaktipin HP gitu, yah..that’s me. Hehehehehe. Beneran dah, puas banget ngeliat tuh HP bisa berfungsi dengan PERFECTO (yah, perfect menurut ukuranku lahhhhhhh, gak masuk akal juga ngarepin perfect yang asli perfect mengingat HP itu umurnya uda 8 tahun lebih, trus dah kejatuh n kebanting-banting entah berapa kali, hihihihihi).

Finally, setelah perjalanan panjang yang penuh derai air mata, nyampe juga aku ma Widi ke Atrium Senen, dan tempat yang kami cari pertama kali adalah TOILET, huahahahahaha, maklumlah udah mau bocor ni klepku ^^’. Makasih Tuhan, kami dah nyampe Atrium Senen dengan selamat dan kekurangan beberapa ribu kalori sepanjang perjalanan, I like this jorney..,..hohohoho.

Jakarta, 9 November 2010

-Mega Menulis-

No comments:

blog comments powered by Disqus

FoLLoWeRs