.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Friday, November 5, 2010

StoP aiR eS

Biasanya setiap aku pergi makan sama sapa, dimana aja, kalo ditanya mau makan apa, aku liat menu dengan seksama, ngeliat apa aja yang di situ, mana yang sesuai selera, ngeliat harganya, mengingat sisa duit di dompet, mikir…mikir…dan mikir….akhirnya, baru mesan deh! Hehehehe. Pesanan tergantung mood juga sih, lagi pengen apa. Nah, itu kalo makanan….




Kalo minuman, ceritanya agak beda, kalo ditanya mau minum apa, aku liat menu, ngeliat harga, mikir bentar, trus biasanya yang keluar, “Es the 1, air es 1” . Serius, hamper selalu begitu, hehehehe, kecuali kalo ke tempat yang khusus depot minuman, baru lah bisa mesan es campur ato apa gitu. Tapi kalo teman makan di luar biasanya gitu. Inti sebenarnya adalah-minuman dingin..... Dan gak cukup 1 gelas, hohohohoho



Jadi ingat komentar Hery tiap jalan makan sama aku. Tiap aku pesan es teh 1, air es 1, dia bakal komentar, ”Kamu manusia ato unta Ga? Banyak betul minummu”, Hiks.....mana ada unta secantik aku....?Iya kan?! ^^’



Nah, dah 2 minggu ini gak terdengar deh aku mesan minuman wajib di atas, yang terdengar adalah suara pelanku, pasrah, bilang, ”Teh hangat.” Hiks, mengingatnya aja aku sedih buanget. Gimana ngga, aku dan es hampir ga bisa dipisahkan, lebih dari separoh hidupku kuhabiskan banyak air es,entah dah berapa galon, dan sekarang? Aku terpisahkan dari es, what should I do? LEBAAAAYYYYYYYYYY.......



Terpaksa sih, mau gak mau aku harus membiasakan diri berpisah dari es, masa ntar aku tuli Cuma gara-gara air es, gak lucu kan? Emang apa hubungannya tuli sama air es Meg? Ada lho.....*maksadotcom* Ingat gak apa kata dokter THTku sama aku, aku harus jauhin minuman dingin kalo gak mau telingaku terganggu. Terpaksa dehhh...Dengan berat hati. Dengan perjuangan yang amat teramat sangat berat...kucoba meninggalkan air es, hiksss....



Susah banget ngubah kebiasaanku yang satu ini, masalahnya udah lama banget aku minum air es, dah bertahun-tahun, trus tau-tau disuruh berhenti. Masih mending kalo sikon mendukung aku ngubah kebiasaanku ini (misal,kayak di rumah Fani yang notabene gak bakal kamu nemuin air dingin ato es di kulkasnya), lah ini.....sekelilingku pada minum air es, ato es teh...aku harus cukup puas dengan teh hangat ato air biasa, hiks......



Paling jengkel kalo udah siang-siang. Puanase polll.......Orang kantor pada mesan es teh di kantin dan aku Cuma bisa memandang mereka dengan MUPENG... Duh GOD, berat banget badai hidup yang harus kuhadapi. LEBAAAYYYYYYYYY........!!



Sempat sih terpikir, bodo amat, ga papa lah, cuek aja, bodo teuing....(sok Sunda kamu Meg....), pesan aja es teh gak papa lah sekali-kali. Tapi aku ingat, seperti pernah dibilang Tambiku (bhs dayak untuk Nenek) dulu, sekali-kali, nanti jadi dua kali, jadi tiga kali, dst.....Huh.....Bener banget Mbi.....^^’ Aku dah ngalamin juga, untuk hal lain si, tapi tetap aja sama, hehehe.....



Gak terasa si udah 2 minggu aku gak ktemu air es gitu, udah gak terlalu berat kayak di awal-awal aku coba menghindar darinya yang selalu menghantuiku si, hohohoho, tapi aku merasakan manfaatnya kok, pagi-pagi bersinku udah ga terlalu parah. Trus aku dah bisa dengar dengan jelas lho.....Hohohoohohoo...... Ntah sampai kapan aku bisa kabur dari air es, butuh perjuangan tiap hari nih kayaknya.



GOD help me dunk....lepaskan aku dari air es kalo emang ini gak baik buatku. Gak ada larangan si minum air es, tapi kalo itu emang mengganggu kesehatanku, mampukan aku lepaskan kebiasaanku ini ya Tuhan.... Masa aku gak jaga baik-baik kesehatanku, hehehehe...Really need Your help GOD.......



Kasongan, 16 Juli 2010

JEILU





M E G A

No comments:

blog comments powered by Disqus

FoLLoWeRs