.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Friday, November 5, 2010

TaRuhan (cerpen ngawur)

Lagi BT di rumah. ML lagi neh….Fiuh…..Cape deh!!! Hus….Bukan ML yang itu tapi ML yang kumaksud Mati Listrik. Payah ni PLN. Gelap. Panas. Ribut banget pula, kurcaci-kurcaci (3 ekor keponakanku yang masih kecil) ini dari tadi rebutan mainan. Pake bonus nangis-nangis pula si bungsu. Aaarrrggghhhh.........!!! Tiba-tiba Hpku berbunyi. SMS masuk. Hehehehe, si jelek sms. Pas banget. Tau aja dia.



GI NGAPAIN NDUT?



”Jelek, kau gak punya panggilan yang lain ya untukku?”, rutukku dalam hati, tapi tetap aja kubalas smsnya.



BT. ML. GELAP. PANAS. ^^’



Gak lama, dia menelponku. Aku tersenyum. Dasar jelek, pasti cuman mau ngejekin doang. Senang banget dia kalo aku menderita.



”Halo Ndut...”



”Napa Jelek? Tumben nelepon?”



”Ga papa. Cuma mau bilang turut berduka ya....mati listrik kan? Ga bisa nonton bola dunk....”, dia tertawa bahagia.



Astaga. Aku lupa, hari ini Piala Dunia, Jerman maen ngelawan Inggris. Emang sih aku gak terlalu ngikutin Piala Dunia tahun ini, tapi kan itu pertandingan seru. Sial banget sih aku hari ini. Aaarrrggghhhh.... BT kuadrat dah.



”Sial! Seharusnya kamu gak ngomong. Jadi tambah BT kan aku. Jahat!”



Si jelek tertawa lagi, kali ini lebih panjang ketawanya, ” Emang sengaja kok, biar kamu tambah kesel. Piye? Megang sapa?”



”Gak megang sapa-sapa. Gimana mereka mau main kalo aku pegang-pegang.”, jawabku lagi, masih kesel.



”Hahahaha, marah nih.....Serius Ndut, kamu pilih Inggris apa Jerman? Harus mulih salah satu ya!”



Ampun, kok maksa gitu sehhhhh.....Setengah hati kujawab, ”Jerman.”



”Ywd, aku megang Inggris. Kita taruhan ya...???”



”Halah!Nelpon Cuma mau ngajak taruhan po? Males ah....Tak guna. Buang-buang duit. Judi. Haram tuh…..”, jawabku .Bukannya apa sih, aku udah lama gak taruhan, dulu waktu SMP-SMA sering juga, tapi sekarang males. Di usia kepala 2 sekarang aku mulai sayang banget ma duit, sakit hati bo kalo kalah....



Jelek terdiam, hahahahaha, dia pasti hapal kebiasaanku, kalo aku udah bilang gak, susah membujukku untuk berubah pikiran, pasti lagi mutar otak dia, hehehehehe.



Akhirnya dia bersuara, ”Ndut, kalo kamu menang kamu boleh minta apa aja.”



Hah? Apa aja? Beneran nih? Hehehehe, kalo si jelek disini dia pasti bisa liat aku dah senyum-senyum gak jelas, tapi aku pura-pura gak antusias, ”Apa aja? Kayaknya aku gak perlu apa-apa deh. Lagian kalo kamu yang menang, kamu bisa minta apa aja juga? Gak ah....”



Aku bisa dengar dia menarik napas, ”Aku cuma minta 1 hal kok. Plisss.....”



”Emang kalo menang, kamu mau minta apa?”, penasaran juga aku, kok pake plas plis segala.



”Kalo aku menang, kita tunangan.”, jawabnya dengan tenang.



WHAT?TUNANGAN?Ini udah yang kedua kali dalam minggu ini dia ngajak aku tunangan. Apaan sih? Gila ya ni orang.



” Gak ah, aneh-aneh aja, aku gak mau, apaan tunangan dijadikan mainan. Emoh.”, jawabku jengkel. Emang sih aku sayang sama dia. Tapi masa baru di umur gini aku dah janji bakal nikah sama seseorang. Tidaaakkkkkkkk........Aku gak siap!



”Ayo Ndut, plisss......lagian kan belom tentu aku menang. Kalo kamu menang, aku janji gak bakal ngomong masalah tunangan lagi. Lagian kamu bisa minta apa aja looo........”



Hmmm........Ya juga sih, blom tentu dia menang. Kalo aku menang, aku gak bakal dengar kata ’t’ ini lagi kan? Trus aku boleh minta apa aja. Kalo pun tunangan masi bisa ga jadi kan, hahahahaha, jahat banget aku! Errr....Jadi gak salah kan kalo aku taruhan? Iya gak sih? Aku bener kan? ^^’ Stop it! Jangan cari pembenaran diri. Kalo kamu kalah piye? Yakin kamu mau tunangan? Arrrggggghhhhh.........



”Piye Ndut?”



”Oke. Kalo aku menang aku minta apa aja ya?” OMG. I lose my mind. Ini pasti gara-gara ML. Tapi mau bilang gak jadi gak mungkin, mau taroh dimana mukaku.



Aku bisa dengar Jelek menahan tawanya di sana. Sial. Aku kena. Hadoooohhhhhh......Piye iki?



”Sip dehhhh......Ywd, aku nonton dulu ya. Kamu dengar kabar aja ntar kalo kamu kalah ya.....Oke?”, kali ini dia benar-benar gak menyembunyikan tawanya. Sial.



”Ywd, nonton sana, pasti Jerman menang....”, jawabku sok yakin, padahallllll......



Klik. Hubungan telepon kami terputus saat itu juga. OMG, apa yang dah kulakukan. I did something stupid. Fiuh......



Teringat kejadian beberapa hari lalu, di studio tempatnya mengajar, si Jelek bertanya, ”Ndut, kalo aku kasih kamu cincin, kamu mau gak?”



Helllooooo.......!!!!! Cincin? Apa neh maksudnya? Aku dilamar? Hus! GR kamu! Aku berlagak cuek, ”Cincin apa? Emas apa gak?”



Jelek terkejut mendengar pertanyaanku, ” Hah? Emang kenapa kalo emas Ndut?”



Aku tertawa, ”Ya aku mau lah.....Kan lumayan bisa dijual tar kalo aku gak punya uang.”



Jelek bengong menatapku, dan gak lama dia ngomel, ”Astagaaaaaaaaaaaaaaa, sakit jiwa ya kamu ndut? Masa cincin tunangan mau dijual? Tega amat!!Aku serius samamu nih.”



”Lho? Kapan kamu bilang tu cincin tunangan? Kamu tadi kan cuma nanya aku mau apa gak dikasi cincin, aku udah jawab kan, trus teganya aku dimana?”, aku tertawa menutupi kegugupanku dan memasang tampang terpolosku. Gila bo...!!! Aku dilamar. Pasti dia bercanda kan?



Jelek menggeleng-geleng, ”Jadi piye ndut, kalo aku pengen tunangan beneran gimana? Kamu mau kan?”, sekarang dia menatapku penuh harap.



Aku diam. Aku gak siap. Okelah umurku udah waktunya buat serius dalam berhubungan, tapi aku blom siap.



”Aku blom siap.”, jawabku pelan.



Dia terdiam. Aku tahu dia kecewa dengan jawabanku, tapi gimana lagi.



”Kenapa Ndut?”, tanyanya lagi.



”Blom siap ya blom siap....”, jawabku jengkel. Gimana bisa siap, gak ada angin gak ada hujan, gak pernah ada omongan apa-apa sebelumnya trus tau-tau ngajak tunangan, piye coba?



Sejak itu pembicaraan tentang ’tunangan’ gak pernah muncul lagi sampai dia menelponku tadi. Fiuh........What should I do? Berjanji untuk menikah dengan seseorang adalah hal yang serius, aku bukan orang yang suka melanggar janji, gimana nanti kalo aku bilang iya dan pada akhinya aku gak menikah sama dia? Gimana kalo aku salah mengambil keputusan? Gimana aku bisa yakin kalo dia pasangan hidupku? Aku perlu waktu untuk berpikir.



Bah! Gawat nih kalo sampe Jerman kalah ^^’ Plis God, biarkan Jerman menang dunk.....Aku sibuk berdoa demikian berulang kali. Kurasa gak ada orang yang mendoakan kemenangan Jerman segitunya seperti yang kulakukan sekarang. Lebayyyyyyyyyyyyy..........



Pikiranku melayang-layang hingga akhirnya aku tertidur. Cape berdoa kali ya, huhuhuhuhuhuu.......



Antara sadar dan ga sadar (dah ngantuk booo.......), gak tau jam berapa, ada sms masuk di hapeku, kubuka ....



BAKALAN KALAH NI AKU NDUT, UDAH 4-1 MENANG JERMAN, BENTAR LAGI HABIS PERTANDINGANNYA.



Hahahahaha, aku tertawa ngakak. Thx God, tau aja kalo aku blum siap tunangan, makanya Jerman dikasi menang. Huuuuu....GR kamu, emangnya Cuma gara-gara doamu lalu hasil pertandingan bisa gini. Dasarrr.......!! Ah, gantian aku ah mau nggangguin jelek, aku meneleponnya.



”Jelek, makanya jangan berani taruhan sama aku. Kalah kan?”, aku tertawa lagi.



”Biarin, namanya juga usaha. Weee....”



”Berarti sesuai janjimu ya, kamu gak akan pernah ngajak aku tunangan lagi....”, aku senang mengingat hal ini, aku jadi gak usah mikir-mikir lagi kan, ngapain tunangan segala, kalo udah yakin, langsung aja nikah, huahahahahaha, khayalanku!



”Iya Ndut, gak usah pake tunangan, kita langsung nikah aja ya?Hahahahahaha...”, kali ini dia yang tertawa puanjanggg.



Hah?Tinggal aku yang bengong sendiri. Gila! He can read my mind!!!



“Jeleeeekkkkkkkkkkkkkkk…”











Kasongan, 14 Juli 2010

JEILU





M E G A

No comments:

blog comments powered by Disqus

FoLLoWeRs