.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Saturday, November 27, 2010

You're my Boss, Lord Jesus

Bayangkan pelan-pelan situasi di bawah ini…..

Kamu melakukan suatu pekerjaan dengan sukacita, benar-benar ikhlas dah kamu ngerjainnya. Kamu mengerjakannya di waktumu yang kosong, dan karena kamu emang berniat menolong. It has done! Udah selesai semua! Kamu senang karena dah bisa menolong orang lain, dan orang yang kamu tolong pun senang (ya iyalah Meg, dah ditolongin ya senanglah, masa marah??!!! Hahahahaha). Kemudian, karena merasa tertolong, orang yang dah kamu tolong tau-tau berjanji AKAN melakukan sesuatu untukmu. Dan kamu pun senang mendengar janji itu. Nah, yang terjadi kemudian, ternyata dia gak menepati janjinya.

Sudah dibayangkan?

Nah, tolong ceritakan, apa yang kamu rasakan?

.............................

Oww......belum dibayangkan to....Cuman ngebaca doang barusan? ^^’ Oke deh...biar aku yang ceritakan gimana rasanya. Aku dah ngerasain, dan rasanya di awal-awal sangat mengecewakan, SAKIITTT buanget.....!!! Rasanya seperti kehilangan sesuatu yang belum pernah kamu miliki.Hahahahaha, ini ma bukan rasanya, emang kayak gitu yang terjadi Meg. Ngapain juga sedih karena sesuatu yang bukan milikmu (yah...tapi kan udah dijanjiin bakal jadi milikku, jadi aku dah ngebayangin jadi milikku gitu loh, masa tau-tau diambil......ngeles.com)

Saking sakitnya, aku langsung SMS sahabatku Ria dan bilang: Ternyata mengerjakan segala sesuatu untuk Tuhan tu gak segampang kedengarannya, aku dah ngerjakan sesuatu dengan sukacita, tapi waktu apa yang dijanjikan gak dilakukan orang buatku aku kecewa Ya, ternyata aku masih ngarepin pamrih... Cape deh....!!!

Waktu nulis SMS tu aku benar-bener ngerasa sakit karena ngerasa ditipu, ngerasa dimanfaatkan, dan lagi terlihat dengan jelas kalo aku NGEREPIN PAMRIH juga ternyata. Kenyataan yang gak enak banget kan??? ^^

Padahal kalo dipikir-pikir sekarang, ngapaen juga kecewa, toh dari awal aku nolong ga ngarepin apa-apa, trus aku dah bersukacita, masa sukacitaku terampas cuma gara-gara hal sepele gitu. Come on Meg, ini urusanmu sama Tuhan lohhhh.... Lupa ya???!!! Iya nih, aku benar-benar lupa nih GOD, karena yang aku rasain pertama kali adalah kekecewaan waktu tau kenyataan yang terjadi ^^’ Alih-alih minta penghiburan dari Tuhan waktu dikecewain, aku malah menggarami lukaku sendiri, makin ngerasani sakitku, ya udahlah....makin sakit jadinya...Huh!!! Cape dehhh......

Thanks’ God, aku punya sahabat yang bijak seperti Ria, dia balas SMSku dengan kata-kata yang menyejukkan hati (cieeee....). (Kalo gak salah) dia bilang gini: Kamu bekerja di dunia, trus dapat upah, ya wajarlah. Kalo apa yang jadi hakmu gak dikasih padahal kamu dah lakukan kewajibanmu, ya proteslah...

Makasih Ya....karena mengingatkan aku kalo aku masih di dunia, hahahahahaha...... Aje gila kamu Meg, emang selama ni kamu pikir kamu ada dimana? Surga? Ato neraka? ^^’

Tapi serius, aku bersyukur karena Ria ingatin aku kayak gitu. Dia ingatin aku untuk realistis, bukannya mistis, apalagi autis, hohohohoho...... Jadi ingat tujuan awalku waktu ngerjain itu apa, kan aku ngerjainnya karena pengen nolong, bukan karena minta upah. Hehehehehe...... Jadi malu......

Waktu SMSan ma Ria ku juga jadi diingatin sama Tuhan, He asked me, ”Who’s ur Boss Meg?”
Dengan malu-malu dan wajah tersipu aku jawab, “You’re my Boss, Lord….”
“Really Meg?”

Cukup dah God ^^’ Understood….. Only You’re My Big Boss

Tiap aku mengerjakan apapun harusnya aku berpaling kepadaNya dan bertanya, “How is my work?Do You like it?”. Then finish. Uda deh, ga usah mikir macam-macam lagi. Hehehehehe…….


Kasongan, 24 November 2010
-Mega Menulis-

No comments:

blog comments powered by Disqus

FoLLoWeRs