.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Thursday, January 20, 2011

Susahnya (ato Mudahnya) Bilang Cinta

“Cinta itu buta dan aneh, bisa mengubah kebiasaan seseorang.”

Tadi pagi mendengar seorang temanku berkata-kata seperti itu aku langsung ngakak-ngakak, secara, gak kebayang kata-kata itu keluar dari mulutnya coba. Kayaknya ni orang jatuh cinta deh, tumben banget pagi-pagi jadi puitis gini.

Pas kutanya, emang kebiasaan yang gimana. Ya kalo orang gak suka baca berhubung yang dia suka orang yang hobi baca, dianya jadi tertarik mulai membaca juga. Trus pagi-pagi gini jadi suka ngelamun, mikirin si dia. Wah, sah dah ni pikirku, ni orang emang sedang jatuh cinta.

Trus dia nanya sama aku apa yang harus dilakukan supaya wanita itu tau perasaannya, ya, aku bilang ke dia, kalo dia emang yakin bener-bener suka sama wanita itu, ya tunjukin dengan sikapnya dan katakan perasaannya ke wanita itu dong.

Dia bilang kalo dengan sikap sih udah, tapi kalo dengan omongan blom, soalnya susah untuk ngomong ‘cinta’, gak gampang. Bahkan menurut pengakuannya, dia sudah berlatih untuk mengatakan perasaannya, tapi begitu ketemu langsung sama tuh cewek, susah buat ngungkapin perasaannya. Weleh-weleh......Segitunya ya susahnya, sampe dah berlatih berkali-kali tapi masih aja gak bisa dipraktekin. Ccckkk..cckkk...cckk....

Menurutnya, masi sih wanita itu gak tau perasaannya dia, apa sih yang kurang dengan sikapnya. Toh, dia sudah berusaha nunjukin dengan sikapnya kalo she’s so special for him. Apalagi? Ya gimana ya, berhubung aku seorang wanita, aku bilang aja prenz, wanita ni perlu mendengar kata cinta dan melihat bukti seorang pria yang sungguh-sungguh mencintainya dari sikap pria itu.

Kalo cuman dari sikapmu, okelah wanita itu jadi tau kamu punya perhatian buat dia, tapi kalo kamu gak ngomong, dia bisa ngira dia gr sendiri, makanya dia perlu kepastian dari omonganmu langsung. Soalnya apa? Setauku, sampe sekarang kami para wanita gak tau isi hatimu, kami blom bisa baca pikiranmu. Bagaimana kalo kamu bersikap baik pada semua orang, bagaimana kalo kami Cuma GR. Nah, makanya selain tindakanmu, kami juga butuh omonganmu. Ok prenz?

Nah, sebaliknya, kalo kamu cuman ngomong tapi gak pernah nunjukin dari sikapmu, dia kira kamu Cuma main-main, Cuma iseng ato kamu BOONG.

So, say and do love for her, okeh?! Hahahahahaha.

Oh man, kalo kupikir ironis banget situasimu sekarang dengan yang sering kita alami. Kita bisa menyanyikan puji-pujian yang isinya tentang cinta ke TUHAN ato bilang ke TUHAN: I LOVE YOU GOD ato AKU MENGASIHIMU TUHAN. Bilang gitu ma gampang, tapi apa sikap kita dah benar-benar nunjukin kalo kita mengasihi TUHAN? Ngomong ma gampang, prakteknya mana??? Harus melakukan tindakan cinta nih buat TUHAN biar gak dikira boong, hehehehe.

Dan sebenarnya, kalo berhubungan dengan TUHAN, tindakan lebih penting lo dari ucapan. Wong Dia tau isi hati kita kok. Sebenarnya kita melakukan sesuatu buat TUHAN gak sekedar untuk menunjukkan perasaan kita (wong TUHAN tau isi hati kita yang terdalam kok). Kita melakukan sesuatu buatNya untuk menyenangkan hati-Nya, dan tentunya kita bahagia kan melihat orang yang kita cintai bahagia? ^^’

Hmm.....Jadi perenungan hari ini.

So, say and do love, ok?!! Smangat prenz......!!!! Hahahahaha


Kasongan, 20 Januari 2011
-Mega Menulis-

No comments:

blog comments powered by Disqus

FoLLoWeRs