.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Sunday, February 27, 2011

Aku Memperhatikanmu (dan Coco),Meg!


Sabtu pagi, di kantor sepi, di ruangan Industri Cuma ada aku dan Mano, tiba-tiba Hpku  berbunyi, SMS masuk. Aku baca SMSnya, dari Mas Coco, isinya: kijang  1 kijang 1 apakah bisa ditlepon ato sedang nulis diary, hehehe. 

Dasar norak srigala 1 ni pikirku!!! Giloooo....

Kubales: Iya mas, tlepon aja.

Dan Mas Coco menelepon.

Seperti biasa, kalo dah ngobrol di telepon gitu, banyak hal kami omongin, sharing banyak hal, yang penting, yang gak penting, yang sedang kami pergumulkan, ngomongin sinetron (hahahaha, piss mas...), nyanyi lagu yang kami sukai sekarang, apapun lah yang terpikirkan dan pengen dishare. Gkgkgkgkgkgk, jadi ingat rekaman suaramu yang njiji’i itu mas, kapan lah ya, pengen tak publikasikan :p

Dan kemaren, aku bingung, have no idea tentang games yang bakal aku bawakan sorenya di kebaktian pemuda remaja di gerejaku, ya udah, aku tanya Mas Coco, soal games gini ma dia jagonya. Dia ngasi beberapa ide games yang langsung aku tolak, ya iyalah, ribet banget kudu pake properti, padahal aku gak punya waktu untuk nyiapin. Akhirnya, dia mengusulkan 1 games yang namanya pun kagak ada, hahahaha.

Cara main gamesnya gini:Semua yang hadir duduk rapat ato berdiri, trus secara bersamaan semua memukul pelan pahanya masing-masing 2x kemudian menjentikkan tangan kanannya  dan dilanjutkan menjentikkan tangan kirinya. Gerakan itu dilakukan bersamaan, tapi saat dimulai, yang memimpin games menjentikkan tangan kanan sambil menyebut namanya, lalu saat menjentikkan tangan kiri sambil menyebutkan nama seorang temannya, nantinya teman yang ditunjuk itu gantian menyebutkan namanya sendiri dan teman lain. Jadi semua harus siap dan gak boleh lengah, karena tau-tau bisa ditunjuk.

Oke, I got it mas, understood ^^

Sorenya, kami ibadah dan ibadah telat banget mulainya, gara-gara banyak teman yang gak tau rumah Sapta. Fiuuhhhh......Cape dechhhh.... Dan aku terkejut sewaktu tau yang mendampingi kami adalah Pendeta baru di gereja kami, errr...udah agak lama si, tapi baru kali ini dia kebagian mendampingi ibadah pemuda remaja. Aku jadi mikir-mikir nih mau bawain games tadi, bukannya apa, kami dah telat mulai, trus bapak pendeta ni kalo khotbah di Gereja agak lama (heheheheeh, piss pak...), jadi aku berpikir untuk mengcancel games itu, berhikmatlah, gitu pikirku, lagian tuan rumah ultah, bakal ada acara tambahan, trus kita mau makan coklat bareng-ngerayain Valentine, biarpun telat. Yo wes lah TUHAN, next time aja yo ngegamesnya..??? Hehehehe

Hmm....akhirnya aku bilang sama Devi yang jadi MC, kalo gamesnya dicancel aja.
Ibadah berlangsung, nah....giliran udah pembacaan Alkitab, dan Pak Pendeta menyampaikan FirTu, seblom FirTu, tau-tau pak Pendeta bilang:saya punya permainan. Wah...wah...dalam hatiku, untung tadi aku gak jadi nge-games, kalo gak dobel dong gamesnya,hehehehe. Pak Pendeta menjelaskan games nya. LOH?Aku melongo dalam hati (piye nih melongo dalam hati, gkgkgkgkgkgk), masa sihh.....gak salah nih, kok gamesnya sama kayak yang dijelasin Mas Coco.

GILOOOO.............Keren banget GOD!!! ^^’ Saat itu aku suenengggggg buangeet..... Wuihh....Kebayang gak sih, dari sekian banyak games, kok bisa Pak Pendeta pilih games itu, janjian sama Mas Coco po? 

Huahahahaha.  Aku ngerasa sukacita yang penuh banget, ampe mo meluap aja, I’m full. Like I don’t need anything else. Hanya karena ‘games’ gitu doang aku ngerasa gitu, lebay gak sih aku? 

Soalnya aku ngerasa GOD said: AKU memperhatikanmu Meg, Coco juga, seharian ni mataku tertuju pada kalian. Ini nih buktinya.....

Yes GOD. You really prove that You cares about us. Kau bnar-bnar tau saat aku duduk, saat aku berdiri, aku berbicara, aku diam. Dan, saat aku spending time with someone else, You’re there with us. Kau menikmati setiap percakapan kami. Aku suka banget kejutanMu hari ini ^^ Hari ni Kau nyatakan kalo Kau benar-benar peduli padaku dan Mas Coco.Iya..... bukannya kmaren-kmaren GOD gak pduli, hehehehe, tapi kali ini GOD tunjukkan kberadaan dan kpedulianNya lebih lagi. Sungguh Kau ALLAHku yang hidup. Menyukai sangat yang GOD perbuat hari ni. Huaaaaaaa...... Pengen triak aja rasanya, suenennnnggggggggggggg............

Pas kbaktian itu, aku diam dan menyimpan perkara ini dalam hati, padahal rasanya pengen banget cerita ke orang lain, ini menyenangkan, gak sabar pengen berbagi, hehehehehe.Tapi yang harus tau pertama kali menurutku Mas Coco menurutku, sabar Meg...... ^^ Akhirnya sepanjang ibadah Cuma bisa berucap berulang kali : Kau nyata GOD, Kau hadir, makasihhh.......makasihhh......Aku senang.

Malamnya aku ceritain ini sama Mas Coco, kami sama-sama heran...kagum.... takjub......terpesona... Biarpun aku Cuma cerita lewat tlepon, aku yakin, sempatlah ya pasti kamu geleng-geleng heran Mas, hehehehe, GOD luar biasa baiknya kan buat kita berdua? Senang banget boleh merasakan dan berbagi hal ini denganmu mas, makasih ya saran gamesnya, biarpun gak jadi kupake, tetap sangat memberkatiku.GOD keren ya? ^^V

Kalo boleh share dikit, hari itu aku dan Mas Coco mengalami hal yang gak menyenangkan sebenarnya, tapi Dia hibur kami dengan cara yang aneh, Dia nyatakan kehadiran-Nya,dan kami  menyaksikan keberadaanNya sungguh nyata dalam hidup kami.

Dan sekarang, sesudah tadi malam berbagi dengan Mas Coco, kutuliskan lagi kisah ini, supaya saat aku lupa kelak, saat aku membaca ini lagi, aku boleh bersyukur lagi buat keberadaan Allah yang sungguh nyata dalam hidupku. 

Terima kasih TUHAN, I love You more than before, makasih.... ^^ *hugs*

Palangkaraya, 27 Februari 2011
-Mega Menulis-

Saturday, February 26, 2011

Saat Aku Menulis (dan Membaca Lagi), I Find....


Sejak SMP aku mulai menulis yang namanya diary, hehehehehe, kalo dibaca lagi sekarang diary zaman SMP aku senyum-senyum sendiri, wow......lucu abis dah, cupu, abg banget, naksir si A lah, marahan sama si B lah, ngiri ma si C, kelakuan bodoh teman-teman sekelas, hal-hal yang berkesan hari itu, tertuang deh semua di diaryku, hmmm.....masa muda emang menyenangkan. Hahahahaha, gaya....sekarang udah tua nih aku ceritanya ^^’ Fiuhhh......Tapi, aku berhenti nulis diary waktu SMP juga, gara-garanya kebaca sama seseorang dan kau mualuuuuuuu...buanget, hiks, trauma dah nulis diary. Kebayang gak sih, semua rahasia hidup (cieeee....) dibaca ma orang lain? Maluuu......Stop deh, aku nulis yang namanya diary.Bukannya jadi pelajaran supaya lain kali nyimpan diary hati-hati,eh malah stop nulis ^^' Dasar anak kecil! Gkggkgkgkgkgk


Tapiiiiii.......emang dasarnya suka nulis, yo wes, SMA mulai lagi dah, hahahahahaha, tapi ini bukan personal diary, ini diary bersama. Alo Bobby, Sandro, Berry, Rio, Nona, Ria, Wenda, Kak Septi, Lira...!!! Masih ingatkah kalian kelakuan kita dulu? Hehehehehehe. Yes, waktu kelas 1 SMA, kami, beberapa orang menulis di 1 diary bergantian, it was so fun....!!! Tapi ya berhubung diary bareng, ya gak bisa dengan bebas ‘memuntahkan’ semua isi hati, paling curhatan yang umum-umum aja. Trus, besok-besok giliran sapa yang nulis ikut nanggapin, nguatin, ngetawain juga. Senang sih, jadi berasa persaudaraan kita ^^V Merindukan kalian temans.....

Pas udah kuliah, mulai KTB-an, sama Kak Titin(kakak KTBku) diwajibkan tiap hari harus kudu mesti nulis apa yang didapat waktu Saat Teduh di buku, tar pas KTB kita tukaran n saling cek, dah kayak guru meriksa PR aja nih, hehehehe. Awalnya aku Cuma nulis bacaan Alkitabku hari itu, ayat yang jadi rhema, trus aplikasinya dalam kehidupanku. Dari yang awalnya Cuma kewajiban n laporan doang, lama-lama aku mulai menikmati kegiatan nulis ni, aku jadi nulis apa yang aku doakan hari itu.

Tu buku dah kayak diaryku, curhatku sama TUHAN, kegiatanku seharian ato rencanaku seharian itu, I told to my GOD lewat tu buku. Semua yang kupikirkan, kualami, kurasakan, kuceritakan di buku itu. Gak Cuma ayat-ayat Sate aja. Gak jarang kata-kata indah yang kudapat dari teman ato buku yang kubaca, kuceritakan ke TUHAN di buku itu, kami bahas bareng. Pengalamanku dalam menghadapi banyak hal tertuang di buku itu.

Sekarang, tiap aku buka-buka buku dan baca lagi aku bisa ketawa n nangis sendiri, banyak hal yang menyenangkan dan menyedihkan aku alami. Ada pergumulan, kebingungan, kemarahan, kesedihan, kebahagiaan, kekecewaan, penantian, buanyak deh. Semua datang silih berganti. Tapi, ada 1 hal yang gak berubah, ada YESUS disana, every moment in my life, He’s there.

Menulis apa yang terjadi di hidupku, dan kemudian membacanya lagi, ternyata......
mengingatkan aku akan banyak hal yang berlalu dan mungkin dah aku lupakan
kenangan yang mulai memudar,
pelajaran yang dulu bgitu penting tapi sudah terlupa (jadi pas ujian sekarang, gagal lagi, fiuhhh...),
doa-doa yang ternyata sudah terjawab (ada juga yang blum terjawab),
kerinduan dan hasrat akan sesuatu yang kini mulai tiada (ato semakin kuat),
hal-hal yang berarti dan kini tak berarti (ato sebaliknya),
mimpi-mimpi dan harapanku,
penyesalanku dan kebanggaanku,
dan satu hal yang pasti, I find....
MY JOURNEY WITH MY LOVELY GOD IS BEAUTIFUL

Aku sering banget terjatuh, tus bangun, trus jatuh, trus bangun, trus.... STOP Meg! Dah kayak lagu dangdut aja nih, jatuh bangun....Hehehehe. Dan again n again, Dia tetap setia, gak pernah Dia tinggalkan aku, gak pernah Dia lupakan aku. Aku menemukan tangan kasih-Nya in every step I make.

Aku heran melihat betapa TUHAN selalu memberikan yang terbaik buatku, yang gak pernah terpikirkan, yang gak berani kuimpikan-KASIHNYA yang sempurna itu.
KASIH-Nya yang membuat aku hidup...
membuatku menikmati indahnya hari...
membuatku tersenyum di saat aku ingin menangis...
membuatku menangis bahagia, menyadari aku sangat dikasihi....
memampukanku untuk berani melangkah, bahkan di saat aku merasa gak sanggup berdiri...
mengajariku percaya, bahwa kasih masih ada...
dan, belajar mengasihi dari Dia...

Aku sangat bersyukur, selama ini aku boleh menyaksikan kasih-Nya lewat tulisan-tulisanku, 
melihat Allah berkarya di dalamku dan melaluiku seumur hidupku, 
menikmati setiap hal indah yang Dia kerjakan dalam hidupku. 
Walaupun banyak hal yang masih blom kumengerti, karena aku percaya pada hati-Nya, 
aku mau bilang SEMUANYA BAIK.

Terima kasih TUHAN....

Kasongan, 26 Februari 2011
-Mega Menulis-


Friday, February 25, 2011

Seperti Pohon di Tepi Aliran Air

tetapi yang kesukaannya ialah Taurat TUHAN, dan yang merenungkan Taurat itu siang dan malam. Ia seperti pohon yang ditanam di tepi aliran air, yang menghasilkan buahnya pada musimnya, dan yang tidak layu daunnya; apa saja yang diperbuatnya berhasil. (Mazmur 1:2-3)


Ini nehhh akibatnya kalo kita MENYUKAI Taurat TUHAN plus MERENUNGKANNYA :

  1. Kita dikatakan ‘seperti pohon yang ditanam di tepi aliran air’
Tau kan gimana pohon-pohon yang dekat aliran air kelihatannya, buatku sih, menurut pandangan mataku sihhhh....pohon-pohon itu nampak lebih SEGAR, ya to? ^^V Kedekatan si pohon dengan aliran air ni bicara tentang kedekatan kita dengan TUHAN.


Berbuah pada musimnya
Kita mungkin gak tiap saat menghasilkan buah, tapi apabila saatnya berbuah, kita pasti berbuah. Masa-masa dimana kita tidak/blom berbuah adalah masa dimana TUHAN menguatkan akar kita di dalam Dia, supaya kita melekat lebih kuat, masa dimana Dia meneguhkan kita, menumbuhkan batang dan daun kita (karakter kita, hehehe).

Dia mempersiapkan kita agar siap menghasilkan buah yang baik dan berlimpah-limpah. Kebayang gak sih kalo saat akar suatu pohon gak kuat dan batang blom besar, tau-tau TUHAN menumbuhkan banyak buah, apa gak tumbang ni pohon? ^^’

Kita sering memaksakan diri menghasilkan buah ‘sekarang’, padahal bisa saja sekarang Dia perlu memperkuat akar dulu. Percayalah teman, Dia tau waktu yang terbaik bagi kita untuk berbuah, kita perlu setia pada proses yang Allah kerjakan.  


Gak akan pernah layu

Layu : tidak segar lagi (tt tumbuhan, bunga, daun, dsb); lusuh; loyo: krn musim kemarau yg panjang, tumbuh-tumbuhan banyak yg --; 2 pucat dan lemah krn sudah tua, tidak sehat, dsb: badannya yg dulu menggairahkan, sekarang sudah –

Hmm.....artinya kita yang tinggal dekat TUHAN olwes segar dunk, hahahahaha....! ^^V Masalah boleh datang, tapi kita gak menjadi putus asa atau lemah, kita dimampukan untuk tetap bersukacita.


Apa saja yang diperbuat berhasil

Singkat, padat dan jelas-apa saja yang diperbuat berhasil!!! Gile ga sih? APA SAJA nya tu lho.....Bner-bner bikin hati bertanya: bneran nih GOD? Sumpe Loe? Gak masuk akal! Hahahahahah

Luar biasa banget kan? Errr...... kalo gitu aku gak mau ah jauh-jauh dariMu ^^V Aku mau blajar menyukai dan merenungkan FirTu ah.... Secara, sapa sih yang gak mau APA SAJA YANG DIPERBUATNYA BERHASIL? ^^’

So, mari kita menyukai FirTu dan merenungkannya siang dan malam.... !!!! (“,)/

Tapi, apakah segampang itu menyukai dan merenungkan FirTu? Siang dan malam pula, cckkk...cckk...cckk....mau ngalah-ngalahin pendeta Meg? Seorang teman pernah bilang kalo dia punya banyak pkerjaan penting dan bukan orang yang kerjaannya cuman bergulat siang dan malam membaca Alkitab kayak aku. Helloooooo.....Bukan!!! Aku gak gitu kok ^^’ Gak pernah tu aku baca Alkitab non stop siang malam. Come on...yang bner aja dunk....gak gitu juga kaleeee.....Simak ya Mazmur 1:2 dalam berbagai versi:

tetapi yang kesukaannya ialah Taurat TUHAN, dan yang merenungkan Taurat itu siang dan malam. (Alkitab Terjemahan Baru)

tetapi yang suka melakukan Perintah TUHAN dan merenungkannya siang malam. (Alkitab Kabar Baik-BIS)

melainkan yang bersukacita dalam mengerjakan segala sesuatu yang dikehendaki Allah dari mereka dan yang siang malam merenungkan hukum-hukum-Nya. (Firman Allah Yang Hidup)
See?
Yang dimaksud adalah :
Menyukai FirTu....
Melakukan FirTu....
Bersukacita mlakukan khendak TUHAN....
dan
Merenungkannya....

Kesimpulannya, kita akan seperti pohon yang ditanam di tepi aliran air apabila KITA SUKA MELAKUKAN KEHENDAK TUHAN. Hahahahaha, kalo yang kita lakukan bner-bner ALWAYS dan ONLY GOD’S WILL ya masuk akal dung kalo apa saja yang kita perbuat berhasil *ketawa keras-keras* Emang GOD ni keren banget ngerangkai kata ^^’ *terpesona*

Tuh, tadi liat kan di atas, dalam versi lain pun gak ada ditulis:
BACALAH FIRTU SIANG DAN MALAM....
Tapi RENUNGKANLAH.....!!!

Aneh bin ajaib, di semua versi gak ada ngasih kata lain selain RENUNGKANLAH, hanya kata ini aja kayaknya yang menggambarkan isi hati pemazmur.

Jadi, versiku bilang:
Pikirin tu perkataanNya Tuhan terus-terusan, then do it dengan sukacita, maka kamu akan seperti pohon di tepi aliran air ^^V
Yuuukkk, mariiii......!!!!! Hehehehehe

Kasongan, 25 Februari 2011
-Mega Menulis-


Tuesday, February 22, 2011

Selidiki aku, lihat hatiku, ya Tuhan...

Ujilah aku, ya TUHAN, dan cobalah aku, 
selidikilah batinku dan hatiku. 

(Mazmur 26:3)



Daud meminta TUHAN agar :
  1. Mengujinya
Ujian bertujuan untuk mengetahui apakah kita menguasai apa yang telah ajarkan pada kita, apakah kita sudah bisa dinyatakan lulus, atau harus diuji lagi. Dia ingin memurnikan kita.

Seperti pandai perak yang memurnikan peraknya, demikianlah Allah memurnikan kita. Tau gak sih kamu kalo pandai perak membakar peraknya untuk memurnikan peraknya, lalu, dia ‘bercermin’ di peraknya untuk melihat apakah peraknya dah murni blom, kalo dia bisa melihat bayangannya di perak itu, berarti tu perak dah murni.

Mungkin saat ini, kita merasa ‘dibakar’ dengan api yang kuat dan puanaaassss, masalah seperti gak berhenti hadir dalam hidup kita. Gak tau dah berapa derajat panas yang digunakan TUHAN untuk memurnikan kita, tapi itu semua karena Dia rindu melihat bayanganNya tercermin dalam hidup kita ^^

  1. Mencobainya
Pencobaan bertujuan untuk melihat bagaimana sikap hati dan keputusan kita sebenarnya, manakah yang lebih kita pilih, menyenangkan diri sendiri atau TUHAN. Apakah kita benar-benar memilih untuk taat dalam setiap kesempatan yang TUHAN beri atau hanya taat saat kehendak-Nya sama dengan kehendak kita. Pada masa sulit/sukar/terdesak/terhimpit biasanya baru keluar nih gimana sifat dan karakter kita sebenarnya.

  1. Menyelidikinya
Kita perlu diselidiki lebih lanjut untuk mengetahui siapa diri kita sebenarnya, menyingkapkan hal-hal yang selama ini kita sembunyikan, sadar ataupun gak sadar.  Kita perlu menyadari kerinduan kita yang terdalam apa, apakah hidup untuk diri sendiri atau TUHAN.
Selidikilah aku ya TUHAN....

Aku baru nyadar sesuatu nih.
Yang minta diuji sapa? Daud.
Yang minta dicobai sapa? Daud juga.
Yang minta diselidiki sapa? Again.... Daud lagi!

Daud tau, dia sendiri yang sangat memerlukan ketiga hal itu, dia perlu lebih mengenal siapa dirinya yang sebenarnya, bagaimana dia di hadapan TUHAN, apakah sungguh nyata dia hidup dalam kebenaran, apa sungguh dia mengasihi TUHAN dengan segenap apa yang dimilikinya. Daud yang perlu tau, supaya dia bisa mengoreksi dirinya, mengubah sikap hati dan hidupnya apabila selama ini ada yang masih tersembunyi dan tidak berkenan di hadapan TUHAN.

Kalo TUHAN sih sudah pasti mengenali siapa diri kita sebenarnya, tanpa menyelidiki atau mencobai atau menyelidiki kita sih Dia dah tau siapa kita, Dia tau kemampuan kita, Dia mengerti hati kita, Dia mengenali kelemahan kita, tak ada yang tersembunyi di hadapan-Nya. Kalopun TUHAN melakukan ini semua, Dia mau memurnikan kita dan agar kita makin mengenal siapa ALLAH yang kita sembah selama ini. Betapa Dia ALLAH yang kasih-Nya luar biasa ^^

Seperti Daud yang meminta ALLAH menyelidikinya, aku juga mau melakukan hal yang sama, supaya nyata benar siapa sebenarnya diriku sekarang. Silahkan ya TUHAN, singkapkan semua yang terselubung, semua kejahatan dan busuk-busuknya aku, siapa aku sebenarnya, silahkan TUHAN bukakan semuanya bagiku. Supaya aku kenal siapa diriku, dan aku bisa berubah menjadi lebih baik, hanya dan oleh karena pertolonganMu, untuk kemuliaanMu, ya TUHANku. Amin

This song is my prayer now :

Selidiki aku, lihat hatiku, 
apakah ku sungguh mengasihiMu Yesus
Kau Yang Maha Tau dan menilai hidupku
Tak ada yang tersembunyi bagiMu

Chorus :
Tlah kulihat kebaikanMu, yang tak pernah habis di hidupku
Ku berjuang sampai akhirnya, Kau dapati aku tetap setia


Kasongan, 22 Februari 2011
-Mega Menulis-


Monday, February 21, 2011

Tragedi Tiga Lampu Merah

Seperti biasa, tiap Senin aku bangun pagi dan bersiap-siap berangkat ke Kasongan, pokoke seblom jam 7 harus dah nyampe Kasongan dan ikut apel pagi, itu tekadku. Tapi, hari ni aku berangkat telat dari biasanya, hiks....Buru-buru, gak sempat sarapan, akhirnya dibawain bekal sama mamahku buat sarapan ntar di kantor. Aku berangkat.

Dan GOD ni luar biasa buanget, udah tau aku pengen cepat nyampe kantor ehhhh....masa dalam perjalanan ke Kasongan LAMPU LALU LINTAS pertama yang aku lewati, MERAH MERIAH warnanya. Hahahahaha, come on God...becandanya jangan sekarang dong, pikirku. Pengen cepat nyampe kantor nih ^^V Tergoda aku tuk berpikir menerobos lampu merah ini, mumpung sepi juga kok, ga ada yang liat, gak membahayakan juga kan? Hehehehe, tapi katanya kalo setia dalam perkara kecil, pasti setia dalam perkara besar, masa sih Cuma urusan lampu merah aja aku gak bisa taat, fiuuhhhh............^^’ Yo wes lah, aku menunggu aja dengan sabar sambil komat-kamit baca mantera: hijau...hijau...hijau....hijau...hijau...

Yes, hijau. Aku lanjutkan perjalananku dan ternyata eh ternyata, masa lampu kedua yang kutemui juga MERAH, weleh-weleh.....STOP deh aku, tertunda berapa menit sudah nih perjalananku, pikirku, tapi ya udah lah, toh ini lampu lalu lintas yang terakhir kok, sampe Kasongan ntar ga ada lagi. TAPIIIIII........aku lupa, ternyata ada lampu lalu lintas ketiga, dan tebaklah apa warnanya!!!

You’re right!!! RED again, huahahahaha. Duh GOD, becandanya kelewatan dah kali ini, aku senyum-senyum sendiri ngeliat lampu ketiga yang REALLY-REALLY RED ^^’ YOU make me smile this morning (sambil mesem-mesem bahasa Inggrisnya apa ya? :D) Haduhh.....Kok bisa  seeehhh? Maksudnya, kalo diitung secara peluang nih, berapa sih kmungkinannya 3 lampu tu merah semua? (Gaya banget kamu Meg, sok matematik, hahahahaha). Aku dah lupa persisnya piye ngitungnya, tapi aku tau peluangnya gak banyak. But, it really happen, all is RED.Emang sih MERAH warna favoritku juga, tapi gak untuk kali ni, ga enak banget pengen cepat nyampe tujuan malah harus berhenti mlulu, fiuuhhhh.............

Oke deh, biar cepat nyampe I will flying without wings kali  ni alias ngebut boooo.... Hahahaha.Kalo mau jujur, biasanya aku juga ngebut kok kalo bawa motor, sampe-sampe temenku di kantor bilang kalo aku dah kayak pembalap aja. Yeahhh, that’s me, I’m flying without wings! ^^ Tapi, kali ni aku emang bner-bner perlu ngebut kok, hahahahaha, membela diri ^^’ Bukannya apa, kalo cepet nyampe kantor kan aku bisa ikut apel trus, bisa prepare apa aja lah dulu, cooling down, denger mp3, nulis ato apa lah, gak wasting time di jalan. Lagian kan di jalan sepi, kalo rame juga aku gak bakal berani ngebut, hehehehehe.

Tau-tau di jalan aku teringat tulisanku tentang FOKUS, betapa pentingnya tau tujuan kita dan mengerahkan semua usaha kita tuk capai tujuan. Sama kan kayak sekarang, aku sedang mengerahkan semua kemampuanku mengendarai motor untuk mencapai tujuan (Kasongan), hahahaha, maksa banget ya!!! Tapi emang itu yang aku renungkan tadi di jalan ^^ TUHAN ajarin aku lagi lewat perjalananku hari ni. Ternyataa........

Seringkali, saat kita tau tujuan kita, kita melakukan APAPUN (dengan cara yang menurut kita paling baik) supaya tujuan CEPAT tercapai, lebih cepat lebih baik kan? Itu menurut kita, hehehehe, tapi pikiran TUHAN berbeda dengan pikiran kita. Nyatanya, terkadang, GOD tau-tau nyetopin kita sesaat ato Dia ingin kita memperlambat jalan kita. Dia ingin sepanjang perjalanan menuju tujuan, kita gak asal nyampe, tapi sungguh-sungguh menikmati perjalanan bersama Dia, mendengarkan Dia dan belajar dari Dia, melihat dan menikmati bagaimana Dia memproses kita, mengubahkan hati dan pikiran kita.

Seperti tadi pagi Dia ingatin aku lewat ‘tragedi 3 lampu merah’, He said into my heart clearly :
In My time Meg, not ur time. On My way Meg, not ur way.

Uh, terkagum-kagum dah dengan caraNya berbicara padaku hari ni. Dalam banyak usaha yang kulakukan untuk mencapai tujuan, tidak cukup hanya melakukan yang terbaik supaya cepat terwujud, tapi perlu banget menyelaraskan diri dengan kehendak TUHAN, menyadari kalo yang terbaik adalah caraNya TUHAN dan waktunya TUHAN.

Yes LORD, all will done only in Your time& on Your way, not mine.....
Ini bukan perjalananku sendiri, ini adalah perjalananku bersamaMu.

Kasongan, 21 Februari 2011
-Mega Menulis-


Saturday, February 19, 2011

The Power of FOCUS




Gak tau nih, hari ni tertarik banget dengan sebuah kata, dan kata itu adalah, jreng.....jreng...... FOKUS.
It’s a simple word, tapi artinya apa sih?
Aku googling n liat di http://pusatbahasa.depdiknas.go.id/kbbi/index.php, ternyata :
fo·kus n 1 Fis titik atau daerah kecil tempat berkas cahaya mengumpul atau menyebar setelah berkas cahaya itu menimpa sebuah cermin atau lensa, berkas cahaya yg datang berada dl keadaan paralel dng sumbu cermin atau lensa itu; titik api: tempatkan objek itu dl -- kalau menginginkan hasil pemotretan yg bagus; 2 pusat: -- perhatian dunia internasional tertuju ke kejuaraan sepak bola dunia di Prancis; 3 Ling a unsur yg menonjolkan suatu bagian kalimat sehingga perhatian pendengar (pembaca) tertarik pd bagian itu; b ciri predikat verbal yg menentukan hubungan semantis predikat verbal itu dng subjek, biasanya ditandai oleh afiks verbal; 

Hmm.....Got the point? Kalo mau gampangnya, FOKUS tu sodara kembarnya sebuah kata lain, yakni PUSAT.
  • Halah-halah, gitu aja pake googling Meg, hahahaha!
  • Ya ga papa to, biar puas, gkgkgkgkgkg.
Eniwei, ngebaca arti “FOKUS” dalam Fisika tadi, aku jadi ingat sebuah benda yang namanya LUP/KACA PEMBESAR dan (again...) aku googling dan nemu sesuatu yang menarik di Wikipedia.Check this out:
Dalam penggunaan sehari-hari jarak titik fokus dari sebuah lup dapat ditentukan dengan percobaan sederhana cahaya dapat dikumpulkan di satu titik yang berjarak tertentu dari lensa lup. Apabila cahaya mencapai tingkat energi yang tinggi maka kertas, serpih kayu, atau lainnya dapat terbakar ketika diletakkan di bawah lup tersebut. Dalam hal ini cahaya dikumpulkan di sebuah titik yang disebut titik fokus atau titik api yang sifatnya maya atau semu bukan nyata atau di belakang lensa tersebut. (Wikipedia)

Ingat banget kan, zaman sekolahan dulu pernah ada percobaan ngebakar kertas pake lup. Sapa yang pernah nyoba angkat tangan!! Hahahaha. Eit, ada yang blom pernah nyoba ya, kasian deh lu.... ^^V Seneng banget dulu kalo berhasil ngebakar kertas pake kaca pembesar tu, terkagum-kagum deh ngeliat kaca bisa ngebakar kertas, hahahahaha, lom tau cara kerjanya sih. Asal dah bisa ngebakar kertas ngerasa paling hebat dah, soalnya ada yang gak bisa juga lho waktu itu, hehehehehe (kamu termasuk yang mana Meg, yang bisa apa gak? ^^’).

Pas SMP, baru ngeh kalo tu kaca pembesar bisa ngebakar kertas kalo jarak kaca pembesar sama kertas mencapai jarak tertentu, dan difokuskan ke satu titik, n voila.....TERBAKAR dah tu kertas, hahahahaha.

Hmm...
ternyata kalo fokus n memusatkan pada satu titik, BISA MEMBAKAR ya.....
KEREEENNNNNNNNNNN..................

Sama halnya dengan hidup ini, cieee...hidup....Ngeri ya omonganku, gkgkgkgkgkgkgkgk

Iye, sama.....
Saat kita fokus pada satu titik, alias pada satu tujuan maka kita akan mampu membakar kertas, loh?!!! Hehehehe, maksudnya bakal ada sesuatu yang terjadi, ada akibat yang ditimbulkan dari KEFOKUSAN (yaelah, bahasa apa ini Meg!!!) kita ^^V

Kalo liat di kehidupan kita, mungkin Cuma sedikit dari kita yang bisa ‘membakar sebuah kertas’. Harusnya kita seperti kaca pembesar yang fokus di satu titik, fokus pada tujuan kalo kata AB ^^V. Masalahnya, kalo kita keseringan berganti fokus dan gak punya tujuan yang jelas, makin sedikit dampak kita dalam hidup orang lain. Blom sempat berdampak, eh, karena perhatian kita teralihkan ke hal lain, gak ada deh dampak yang sempat dihasilkan.

Aku ngaku deh, aku juga susah untuk fokus, hehehehe, perhatianku suangat gampang teralihkan. Sebabnya, karena aku SERAKAH.Gkgkgkgkgkgkgk. Iya, serius, pengen dapatin banyak hal, trus mlakukan semua aktivitas, yah....... gak ada yang jadi dah. 
Aku harus bner-bner blajar untuk fokus. 
Dan itu gak gampang, hiksss......

Belajar dari kaca pembesar yang mengumpulkan cahaya ke satu titik hingga dapat membakar kertas tadi, 

aku perlu mengumpulkan dan mengarahkan energiku ke hal yang jadi tujuanku 
(cieeee, bijak sekali kamu nak....hahahahahaha).

I believe, saat kita fokus pada apa yang jadi tujuan kita, ada sesuatu yang terjadi, akan ada dampak yang muncul. Karena kalo kita dah komit sama apa yang jadi tujuan kita, susah untuk perhatian kita teralihkan pada hal yang lain. Semua yang kita kerjakan adalah demi mencapai tujuan itu tadi. We know our purpose, so we live in it.

Jadi, tetapkan, apa yang jadi tujuan kita

What is your purpose? Find it.

Then, when u find your purpose.....

Pastikan kalo segala USAHA DAN ENERGIMU dikerahkan untuk   mencapai tujuan itu.

Kita hanya bisa membawa dampak kalo kita mampu untuk fokus ^^V

So, yuk FOKUS PADA TUJUAN kita!!!


Palangkaraya, 19 Februari 2011
-Mega Menulis-
blog comments powered by Disqus

FoLLoWeRs