.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Tuesday, March 15, 2011

Jangan Menolak Pertolongan TUHAN


Pagi tadi heboh banget di rumah, aku bangun jam stengah 6-telat dari biasanya, gara-gara jam 2an aku kebangun dan agak lama baru tertidur lagi. Para kurcaci (sepupuku yang masih SD n SMP) lebih parah lagi, mereka masih tidur dengan enaknya. Fiuh...dilema, mau dibangunin kok enak banget mereka, dari zaman Adam ampe sekarang gak tobat-tobat, gak pernah tuh mau sekolah bangun sendiri, mesti dibangunin melulu, ampe yang ngebangunin pegel. Tapi kalo gak dibangunin juga aku yang repot, wong mereka berangkat bareng aku, cape dueecchhhh.... 

Kami berangkat dari rumah LIMA BELAS MENIT sebelom jam 7, padahal jam 7 di kantorku apel pagi dan kantorku juaaauhhhhnya POLLLL.....Ndak perlu lah ya kuceritakan kehebohan berikutnya, kayak: Gita bingung cari HP-nya dan menuduh sang kakak-Kezi menyembunyikan Hpnya, jaketku yang nyaris tertinggal, udah nyampe pertigaan dekat rumah dan baru nyadar helmku ketinggalan. DANNNNN...puncaknya adalah, pas aku dah ngantar Kezi aku baru nyadar BENSINKU SEKARAT, dah ngelewatin garis merahnya....HADUUUHHHHH (gini panjangnya kok dibilang gak cerita Meeeegggggg ^^’)

Pas nyadar bensin sekarat, di jalan sambil bawa motor aku mikir, beli bensin gak ya, ga papa lah beli eceran 1 liter doang di pinggir jalan ntar kalo ada, daripada tar ndorong motor...Gak lucu kan, pagi-pagi olahraga gitu. TAPIIIIIII...........berhubung dah mepet apel pagi dan aku gak mau telat, aku juga mikir, ah TUHAN pasti cukupkan kok sampe di kantor, pulangnya aja ntar ngisi sempat kok, cukup Meg, cukup......cukup......aminnn......
Dan, dari kejauhan aku ngeliat warung di pinggir jalan yang jual eceran bensin, aku makin dekat dan teringat satu ayat:JANGAN MENCOBAI TUHAN ALLAHMU Meg....tuh ada bensin.....

Aku memperlambat motorku dan akhirnya berhenti mengisi bensinku, yeahhh....aku kurang beriman ya  kalo TUHAN sanggup mencukupkan bensinku sampe kantor? Maybe, hehehehe....Tapi kupikir lagi, bukan kebetulan TUHAN taroh tu warung seblom aku nyampe kantor, itu pertolongan TUHAN buatku, bensin yang tepat pada waktunya, kalo aku gak mau ngisi gak tau apa jadinya, gak perlu deh mencobai TUHAN. Udah dikasi pertolongan kok masih ngeyel, minta perrtolongan sesuai CARA kita. TUHAN dah kasi pertolongan dengan cara-Nya, jangan sok-sokan minta segala sesuatu berjalan sesuai yang kamu mau Meg, hehehehehehe....

Nyampe kantor jam 7 lewat dikit, dan ternyata aku gak telat apel, blom pada datang kok teman kantorku yang lain, hahahahahaha. Thx GOD... ^^

Teringat pernah baca 1 cerita ilustrasi tentang seseorang yang tertimpa musibah banjir, dia dan keluarganya berhasil menyelamatkan diri dan naik ke atap rumahnya berhubung air dah tinggi buanget. Dia berdoa dan minta pertolongan TUHAN, dan 3x datang pertolongan, dari tetangganya, dari Tim SAR, dan dari aku lupa satunya, nah...tiap pertolongan yang datang dia tolak, karena dia yakin TUHAN sendiri yang akan langsung datang menolong dia. Akhirnya, dia dan keluarganya tidak terselamatkan karena TUHAN tidak langsung datang menolongnya. Fiuhhh...bodo banget ya?

Hehehehe, kadang kita juga gitu lho, kita minta pertolongan TUHAN dan berharap Dia menolong kita dengan cara yang kita mau, jadi saat ada jalan yang diberikan TUHAN kita menolaknya (karena beda dengan ‘cara’ yang kita yakini), padahal bisa jadi itu emang  pertolongan dari TUHAN, yahhhh....ga seekstrim cerita tadi sih. Tapi seringkali kita ‘buta’ dan gak ngeliat tangan kasih-Nya yang selalu tersedia bagi kita. That’s true loooo.....

Open ur eyes, pertolongan-Nya selalu tersedia bagimu. Jangan menolak-Nya!!

Kasongan, 15 Maret 2011
-Mega Menulis-

No comments:

blog comments powered by Disqus

FoLLoWeRs