.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Monday, May 30, 2011

The 5 Pillars of Manhood (How Men Should Love & Respect Women)

Pertama kali dengar eh baca tentang The 5 Pillars of Manhood dari blognya Stephanie di sini http://withintakapipisbrainandheart.blogspot.com/2011/02/5-pillars-of-manhood.html?spref=fb  trus dikasih link juga ma Stephanie ke penulis aslinya, Pastor Jaeson Ma di sini http://www.alivenotdead.com/jaesonma/365-DAYS-OF-LOVE-DAY-284-THE-5-PILLARS-OF-MANHOOD-HOW-MEN-SHOULD-LOVE-RESPECT-WOMEN--profile-1088641.html yang judulnya gini The 5 Pillars of Manhood (How Men Should Love & Respect Women). Karena yang nulis ini cowok, tentunya jadi menarik kan? Dan, aku mulai membaca.....
                                                                                                                          
Dengan susah payah aku ngebacanya (maklum, Bahasa Inggris pas-pasan, fiuuhhh.....), dan begitu selesai ngebacanya, yang terpikir adalah: Wuihh....Keren banget!!! Orang lain harus baca ini juga (terutama cowok, hehehehe, iye kan Step? ^^V).

Sempat baca komentar dari yang ngebaca postingannya Stephanie, dan nanya, “Where are the Godly men?”, itu pertanyaanku juga sebenarnya, then Stephanie answered, aku lupa kata-kata persisnya gimana, tapi menurutnya adalah tanggung jawab kita juga, para cewek, untuk membantu para pria being Godly men.

Sekarang, aku coba merepost lagi dalam bahasa Indonesia (dengan bantuan program translate tentunya, huahahahaha) supaya lebih banyak yang membaca dan ngerti, maklum pengalaman pribadi pusing kalo baca dalam bahasa Inggris, harus translate segala, hiks. Errr....berhubung bahasa Inggrisku juga pas-pasan, jadi ampuni daku ya kalo ada yang agak ngaco terjemahannya ^^’ Semoga bisa jadi berkat....

5 Pilar Pria Dewasa (Bagaimana Seharusnya Seorang Pria Mencintai dan Menghormati Wanita)
Aku menghabiskan waktu dengan sekelompok pria di gereja kami untuk mempelajari apa yang perlu dilakukan seorang pria Allah untuk mencintai dan menghormati wanita. Di masa sekarang, pria bukanlah pria, mereka adalah anak laki-laki . Kebanyakan pria masih ingin menikahi ibu mereka, memiliki wanita yang melayani dan merawat mereka, tidak mau mengambil inisiatif atau komitmen dalam hubungan, kebanyakan pria masih hidup dalam ketakutan, tidak mau mengejar panggilan mereka dengan tetap berada di zona aman. Ini menyedihkan, mengecewakan dan standar harus diubah.

Wanita tidak ingin menikah dengan anak laki-laki, mereka ingin menikah dengan seorang pria. Wanita tidak ingin anak laki-laki sebagai pendamping hidup yang harus diurus dan dijaga sepanjang waktu, mereka ingin dipimpin, dikejar dan mengalami petualangan hidup yang menarik. Jika anda pergi ke sebagian besar Gereja-gereja di Barat hari ini, anda akan menemukan bahwa pria Allah sangat sedikit jumlahnya, sebaliknya ada banyak wanita Allah. Sangat mengecewakan, tapi aku mendengarnya dari banyak wanita sepanjang waktu, "Pendeta Jaeson, di manakah pria Allah?"

Hari ini, saudara dan pemimpin dalam komunitas GBS, Daniel Ra menjelaskan Allah menunjukkan kepada kami  "5 pilar kedewasaan" bagaimana seorang laki-laki harus mencintai, menghormati dan melayani wanita. Itu mencerahkan dan menguatkan dari apa yang saya ajarkan kepada para pria selama bertahun-tahun ketika tiba saatnya untuk mengejar wanita Allah, tentu saja tak satu pun dari kita sempurna, kita semua memiliki kesalahan, tetapi kita berusaha untuk menjadi lebih baik dari hari kemarin, setiap hari berusaha untuk menjadi lebih seperti Allah, menjadi seperti Yesus, menjadi seorang pria beriman yang terhormat.

5 Pilar Kedewasaan Pria:
  1. Memimpin
Seorang pria harus menjadi pemimpin dalam suatu hubungan, dalam perkawinan, dalam sebuah keluarga. Tidak ada alasan. Seorang wanita tidak ingin membuat keputusan untuk suaminya, dia ingin suaminya untuk memimpin dalam hubungan. Seorang pria harus mengambil inisiatif. Seorang pria Allah adalah seorang pemimpin bukan pengikut, seorang pelayan tapi bukan seorang budak, seorang pahlawan dan bukan pengecut. Seorang pria Allah mengenal Allah dengan baik dan karena itu mengenali pula siapa dirinya. Dia pertama-tama harus menjadi pemimpin rohani, emosional, mental dan fisik, dia harus menetapkan standar untuk orang lain yang akan mengikutnya.

  1. Melindungi
Pria Allah akan melindungi pasangannya. Itu berarti dalam hidupnya dia bersedia dan akan selalu memberi perlindungan bagi wanita yang dicintainya. Setiap keputusan yang ia buat dalam hubungan adalah demi melindungi wanitanya. Seorang wanita perlu merasa aman, bahwa dia dilindungi dan aman dengan pasangannya. Dia tidak perlu menebak-nebak, bertanya-tanya apakah dia akan baik-baik saja, atau merasa hati dan pikirannya dipermainkan oleh pria. Pria Allah tidak hanya melindungi wanitanya secara fisik, tapi juga mental, emosional dan spiritual. Yang ada dalam pikirannya adalah keamanan, kesejahteraan dan keutuhan pasangannya.

Untuk para Pria Kristen, jangan  memperkosa seorang saudara perempuan secara emosional, bermain dengan hatinya dan mengatakan  padanya anda hanya saudara atau  teman. Itu omong kosong. Sadarlah!! Anda mengejar seorang wanita Allah karena ia adalah ciptaan Allah yang berharga, jangan mengejarnya hanya untuk mempermainkan emosi mereka, kecuali Anda bersedia menyatakan dengan jelas niat Anda dan  menentukan arah hubungan dari awal. Pemerkosaan emosional sama menyakitkannya bagi seorang wanita seperti perkosaan fisik. Wanita adalah makhluk emosional dan hati mereka bukanlah untuk dipermainkan. Lindungilah hati saudara perempuanmu!

  1. Menyediakan
Pria Allah akan melakukan apa pun untuk menyediakan kebutuhan hidup wanitanya. Ini menyangkut masalah keuangan, bagaimana pemenuhan kebutuhan dasar dan keinginan wanita tersebut. Ketika seorang pria meminta seorang ayah untuk melepaskan putrinya dalam sebuah pernikahan, sang ayah tidak akan bertanya, "Bagaimana kehidupan rohanimu?" Tidak, hal pertama ayah akan tanyakan adalah, "Bagaimana kamu memenuhi kebutuhan anakku?" Karena bagian seorang pria adalah  menyediakan bagi orang lain, terutama istri dan anak-anak. Jika seorang pria tidak bisa menyediakan, dia bukanlah manusia. Tuhan memberi kita tangan dan kita harus menggunakan tangan kita untuk bekerja, tidak ada alasan untuk menjadi malas, Tuhan menciptakan kita untuk memerintah bumi. Wanita tidak diperlakukan sebagai mainan, piala atau barang mewah, wanita adalah ciptaan Allah tertinggi, dia adalah gambar Allah.

Saya memberitahu pria sepanjang waktu, "Perlakukan wanita seperti ratu dan anda akan hidup seperti raja." Jangan pelit,  anda perlu berkorban saat mengejar seorang wanita. Ini tidak hanya dilakukan sekali, tapi perlu dilakukan terus menerus. Wanita diciptakan untuk kecantikan. Mereka diciptakan indah, untuk merasa cantik harus diperlakukan indah. Anda tidak menangani mawar tanpa perawatan, itu adalah sama dengan seorang wanita Allah, anda memperlakukannya dengan kehormatan, hati-hati dan rasa hormat. Praktis, itu berarti anda tidak mengajak seorang perempuan ke tempat ‘murah’  di kencan pertama, anda membawanya ke tempat yang menyakiti dompet anda, tapi itu sangat berharga, karena dia layak mendapatkannya.

Untuk mencintai seorang wanita kita harus menyediakan kebutuhannya pada setiap tingkatan- kebutuhan dasar mental, emosional dan spiritual mereka, jika tidak hati mereka akan mati. Jadilah seorang pria, yang menyediakan bagi wanita anda.

  1. Integritas
Seorang pria Allah adalah orang memegang kata-katanya. Terlalu banyak pria yang mengingkari janjinya, mempermainkan hati wanita, mengencani wanita dan menganggapnya sebuah permainan, dan tidak memiliki hormat pada wanita sama sekali. Ini menjijikkan. Di masa lalu, ketika seorang pria berkata "Peganglah janjiku.” Maka kata-kata itu seolah-olah kontrak yang sebenarnya telah ditulis, karena kata-kata anda adalah reputasi Anda. Berapa banyak pria yang kita kenal sekarang yang mengatakan satu hal, tetapi melakukan yang lain? Pria yang tidak menepati janji mereka, atau menindaklanjuti dengan komitmen mereka. Dalam budaya kita, kita tidak menganggap serius kata-kata, tetapi dalam Tuhan  kata-kata adalah segalanya. Berkat dan kutukan keluar dari mulut yang sama. Apa yang keluar dari mulut kita menentukan apa yang benar-benar dalam hati kita.

Seorang wanita menginginkan pria yang berintegritas. Seseorang yang mengatakan apa yang dia lakukan dan melakukan apa yang dia katakan. Seseorang yang dapat dipercaya kata-katanya. Jadi, sebagai seorang pria anda harus memperhatikannya. Kata tak ada artinya jika tidak didukung dengan tindakan. Jangan katakan maaf kecuali jika Anda bersungguh-sungguh. Jangan katakan maaf kecuali Anda dapat membuktikan  permintaan maaf Anda dengan melakukan hal yang benar. Integritas adalah melakukan apa yang benar, apakah ada orang yang melihat atau tidak. Integritas adalah apa yang anda lakukan ketika tidak ada orang yang melihat. Apakah wanita anda mempercayai anda sepenuhnya? Jika tidak, itu adalah pertanyaan tentang integritas. Jangan mengatakan pada seorang wanita anda mencintainya kecuali anda menunjukkan cinta anda, kata-kata sangat berat. Seorang wanita tahu apa yang dimaksudkan seorang pria dengan kata-katanya.

Jadi hiduplah dengan kata-kata Anda, hiduplah dengan tindakan, jadilah bukti hidup atas keyakinan, nilai-nilai dan komitmen. Jangan terlibat dalam hubungan, kecuali Anda yakin ini adalah apa yang Anda inginkan dan Tuhan sedang memimpin anda berdua untuk melakukannya. Saya sudah menceritakan kesalahan saya di masa lalu, dimana saya masuk ke suatu hubungan tanpa memikirkan tentang konsekuensi dan melindungi hati saudara, saya harus menebus kesalahan dan berhadapan dengan dosa dan kebodohan saya. Percayalah saudara, jangan melakukan apa yang saya lakukan di masa lalu, jangan main-main dalam hubungan, jangan memberi makan keinginan daging anda, melainkan carilah Tuhan, anda harus jujur, blak-blakan dari awal tentang komitmen Anda dan visi Anda untuk hubungan dan tetaplah berpegang pada kata-kata anda. Jadilah pria berintegritas.

Jika Anda mengejar wanita, itu harus dengan tujuan pernikahan. Jika tidak, hentikan permainanmu dan dia. Ini bukan tentang menemukan wanita yang tepat, ini tentang menjadi orang yang tepat. Yang dimulai pertama kali dengan mengenal Allah dan kemudian mengenal diri anda, maka anda akan tahu bagaimana mencintai dan menghormati seorang wanita.

  1. Keberanian
Anda bukanlah seorang pria sampai anda menaiki tembok besar Cina! Ini adalah apa yang dikatakan di tembok besar sebenarnya. Yah, aku telah mendaki tembok besar Cina jadi saya rasa saya harus menjadi lebih dari seorang laki-laki daripada yang lain, hanya bercanda ^^. Apakah intinya? Ini adalah pesan keberanian. Ini adalah pesan petualangan. Seorang pria Allah adalah seorang pria pemberani, seorang pria petualang, seorang pria yang bersedia untuk mengambil risiko dan melakukan hal yang mustahil. Pria lahir untuk hidup dalam petualangan besar. Pria diciptakan untuk bertempur. Pria  diciptakan untuk menyelamatkan keindahan. Pria diciptakan untuk hidup.

Sayangnya, kebanyakan laki-laki tidak hidup. Kebanyakan laki-laki adalah pengecut, penuh ketakutan dan takut gagal.Terpenjara oleh pemikiran mereka sendiri dan apa yang orang lain pikir tentang mereka. Banyak laki-laki adalah anak-anak yang hanya menunggu persetujuan ibu mereka, atau persetujuan orang lain dalam masyarakat. Kebanyakan pria yang saya tahu hidup untuk menyenangkan manusia, bukan untuk menyenangkan Allah. Mereka lebih takut orang lain menolak mereka atau tidak menerima mereka jika mereka memilih mengambil jalan yang berbeda.

Kebanyakan pria mati, hanya sedikit yang benar-benar hidup.

Wanita tidak menginginkan pria atau laki-laki yang baik, wanita menginginkan pria yang memiliki misi, pria petualang, pria  yang berbahaya. Inilah sebabnya mengapa banyak wanita tertarik pada ‘badboys’ karena ‘badboys’ hidup dengan risiko, bahaya, misteri dan tidak dapat ditebak. Pria diciptakan untuk hidup tak kenal takut, untuk hidup oleh iman. Tetapi jika anda berjalan ke sebuah gereja hari ini apa yang anda temukan adalah sekelompok anak laki-laki bermain dengan mainan mereka, bekerja dalam bidang yang dapat diduga-tidak hidup sesuai dengan panggilannya dan hidupnya membosankan. Menyedihkan, tapi sebagian besar pria mendapatkan petualangan dari bermain video game atau menonton TV, apa yang terjadi pada para pria?

Seorang pria pemberani  adalah seseorang yang dalam takutnya memilih untuk bergerak maju dan mempercayai  Tuhan, menetapkan untuk mematuhi Allah berapa pun harganya, karena itulah yang terpenting. Kita membutuhkan pria yang memiliki hati yang hidup, hati yang penuh gairah dan sebuah misi untuk mengubah dunia. Ada biaya yang mahal untuk menjadi seorang pria pemberani, ada harga yang harus dibayar jika kita ingin menjadi pahlawan nyata, itu berarti kita bersedia bertindak berlawanan dengan sifat kita dan mengikuti Tuhan melawan segala rintangan dan hidup dengan kehormatan, keberanian dan kebenaran.

Ketika seorang wanita menemukan seorang pria pemberani, ini akan mendorong dia untuk menjadi semua yang Allah inginkan bagi hidupnya. Sebagai seorang pria, tujuan anda bukanlah menemukan bagaimana  seorang wanita melayani Anda, tapi bagaimana anda dapat melayani wanita anda? Sebagai seorang pria, tujuan Anda bukanlah mengetahui bagaimana seorang wanita dapat melayani semua yang menjadi tujuanmu, tapi bagaimana Anda bisa melakukan semua yang Anda mungkin bisa untuk mewujudkan kepenuhan Allah dan kemuliaanNya dalam hidup wanita anda.

Pria  memimpin, melindungi, menyediakan segalanya, hidup dengan kata-kata Anda dan hidup dalam petualangan bersama Roh Kudus — mentaati Tuhan, bukan manusia dan Anda menjadi sebagaimana rancangan Allah sebenarnya- dan wanita Anda akan mencintai Anda untuk itu.

Gimana para wanita?
Tidakkah ini pria yang kau inginkan?
Hehehehehe.....Pastinya ya.... ^^V
Dan para pria, gimana?
Tidakkah kalian ingin menjadi pria yang demikian? ^^’
Pasti bisa!! Dengan pertolongan Tuhan tentunya. Amin....

Kasongan, 30 Mei 2011
-Mega Menulis-

4 comments:

Anonymous said...

Thanks meg, I am so blessed. I hope, I can be a Godly man

Mega said...

Sipppp, aku berdoa supaya makin banyak pria Allah... pray 4 u too anonim ;-)

Mega said...

Sipppp, aku berdoa supaya makin banyak pria Allah... pray 4 u too anonim ;-)

Anonymous said...

Thanks meg, I am so blessed. I hope, I can be a Godly man

blog comments powered by Disqus

FoLLoWeRs