.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Thursday, August 18, 2011

Apa yang Kamu Beri Makan?

Seorang minaku (bhs. Dayak:mina=tante) bercerita kalau di tempatnya ada seorang tetangganya yang baru saja memotong ayam ras-nya, yang beratnya mencapai 14 kg.

Aku bengong, busyeetttt...Monster ayam tuh!!! Aku bertanya, kok bisa sih sebesar itu (padahal rata-rata berat ayam potong gitu Cuma 3 kg). Gimana aku gak heran coba....

Trus minaku (sambil ketawa) bilang,Ya iyalah tumbuh besar, namanya juga dipelihara, diberi makan terus.

“Hahahahaha, iya lah, mina.....taulah dikasih makan, tapi kan biasanya gak seberat itu....”

“Iya ken (bhs. Dayak: aken=keponakan), kalo biasanya 40 hari sudah dipotong, nah ayam yang ini, dipelihara hampir 5 bulan, makanya besarnya samapai segitu.”

“Ooooo.....pantesssss...”, maklum lah saya kalo begitu ^^


PERHATIKAN KALIMAT BERCETAK TEBAL DI ATAS!
Dunno why, kalimat minaku itu jadi perenunganku.

Apa yang sudah kamu beri makan terus-menerus selama ini, apa yang kamu pelihara, akan bertumbuh jadi besar. 

Coba aja deh.....

Misalnya, kamu punya peliharaan 2 ekor anjing(mau bilang pelihara kucing, tapi aku gak suka kucing :p) trus yang satu dikasih makan mlulu, kamu plihara baik-baik. Sedangkan yang satunya lagi gak pernah dikasih makan. Kira-kira mana yang bertumbuh paling besar dan kuat?

Begitu juga dengan keseharian kita, apakah roh yang ada pada kita sudah kita pelihara dengan baik? Bagaimana pertumbuhannya? Sudahkah diberi makan? Bagaimana roh kita bisa kuat menghadapi segala permasalahan kalo Cuma diberi makan seminggu sekali? Kalo tubuh jasmani saja kita beri makan 3 kali sehari, kenapa kita mengabaikan roh kita yang tiap hari menjerit-jerit ‘minta makan’? TER....LA...LU.... (bang Haji bilang ^^V)

Keinginan-keinginan daging alias hawa nafsu juga, kalo diberi makan dan diturutin terus juga bakal tambah gede, tambah kuat deh, ntar bakal susah buat ngelepasnya. Coba kalo dari awal gak dikasih makan, dia gak akan punya kekuatan untuk dipuaskan, tapi kalo sekali dua kali diturutin, haisss...besok-besok kita yang dah gak punya kekuatan untuk say ‘NO’.

Dosa yang kita lakukan tu berawal dari keinginan lo....

INGIN INI, INGIN ITU...

Nah, begitu kita ‘beri makan’ keinginan ini, mulailah esoknya (bahkan gak nyampe besok, itungan jam dah laper lagi) ‘keinginan’ ini minta dipuaskan lagi.

Sekali kita berkata ya dan memuaskan keinginan daging kita, semakin cepat keinginan ini timbul lagi, dan semakin cepat kita memberinya makan. Yang awalnya mikir-mikir, trus lama-lama gak pake mikir, kita langsung beri makan, kita lelah mendengar dia merengek-rengek!

Sampai sekarang, aku bergumul dengan dosa kerakusan, hiks..... I like food, makanan apa aja dah, kagak ada pantangan. Sering kali kalo ketemu makanan enak gak kira-kira dah kalo dah makan. Pernah suatu kali aku bertekad, mau menahan diri alias diet.... Nyoba ngikutin program detoks, itu loo.....ngubah pola makan dan ngebuang racun-racun dalam tubuh dengan makanan-makanan tertentu, buah dan sayur, gak makan gorengan, makan rebusan, dll. Kapan-kapan aku cerita deh tentang detoks. Aku Cuma sempat jalanin 3 hari, hahahahahaha.

Hari pertama berat banget booooo..... Secara, dah biasa tiap hari nih perut dikasi makan 3x sehari, rutin bertahun-tahun, nasi dan teman-temannya, lah ini.....Cuma boleh minum jus buah, busyeetttttt!!!! Mana kenyang lah?? Oke, sebenarnya kenyang sih, tapi, mulut nih ga enak, ga biasa makan buah. BERAAATTTTTT.....banget!!! Perutku menjerit-jerit minta nasi, minta lauk, minta makanan yang biasa aku makan pokoknya. Jadi supaya berhasil, aku musuhan dah sama meja makan, hahahahaha, soalnya kalo dah liat makanan, bisa-bisa gagal nih program. Finally, I can through that 1st day.

Hari kedua, again....aku menjauhkan diri dari yang namanya makanan/orang makan/orang masak, apa aja lah yang bisa ‘memancing’ keinginan untuk makan nasi plus lauknya. Ternyata, hari kedua gak seberat hari pertama looo... cckkk...cckkk....cckkk.....gak nyangka. Aku lolos.

Pas hari ketiga, something happen, aku membawa diriku ke dalam pencobaan, hahahaha, gara-gara ngerasa ‘dah kebal’ ketemu makanan enak, aku pede aja dibawa ke suatu acara yang ada makan-makannya. Ternyata eh ternyata, aku gak kebal sama sekali, di hari ketiga....I WAS FAILED. Awalnya sok-sokan Cuma mau makan dikit buat ngehormatin tuan rumah, tapiiii.....yeahhh, bisa ditebak endingnya, AKU KALAP!!! Fiuuuhhhh.....

AKU KALAH *ngibarin bendera putih*
Dan sampe sekarang, blon nyobain detoks lagi, gkgkgkgkgk.

Contoh yang mungkin agak maksa ya....^^V tapi mengingat perjuanganku 3 hari detoks (eh, gak nyampe deng), kupikir itu dah memberikan gambaran, betapa susahnya ngelawan keinginan buat menolak dosa. Sudah biasa diberi ‘makan berlebihan’, secara dah bertahun-tahun kayak gitu, begitu aku mulai bilang ‘NO’, itu susaaahhhhhhhhhhhhhhhh.....buanget. Nget. Serius. Keinginan itu demikian kuatnya, dan supaya keinginan itu bisa diredam, aku harus menjauhkan diri dari segala bentuk ‘makanan enak’, menjaga mataku, huaaaa.....butuh perjuangan.

Mangkanya, mending dari awal, KEINGINAN-KEINGINAN yang gak sehat alias BIBIT DOSA alias HAWA NAFSU, JANGAN PERNAH DIBERI MAKAN!!!

Ntar dia bakal merengek-rengek minta makan terus, dan bakal nyusahin kita, bakal merugikan!!
Jaga hati!
Jaga mata! Kalo emang dah tau kita lemah, jangan ngeliat hal-hal yang memancing ‘kelaparan’ KEINGINAN tadi, bakal gawat....!!!
So, waspadalah!!
Jangan sembarangan memberi makan!



Kasongan, 18 Agustus 2011
-Mega Menulis-


No comments:

blog comments powered by Disqus

FoLLoWeRs