.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Friday, August 5, 2011

Byson oh Byson......

Beberapa hari lalu Mona menanyakan ke Manogar tentang motor Yamaha Byson yang udah dipesannya ampir setaon, kok gak ada kabarnya dah datang blon. Waktu dengar percakapan mereka aku geleng-geleng dalam hati (piye caranya tuh geleng-geleng dalam hati? Hahahaha). Gimana gak heran, kebayang gak sih, hanya demi motor itu, temanku si Mano sampe rela mesan dulu dan ninggalin duit ke salesnya, eh...ampir setaon blon juga ada kabar, busetttt, segitunya dia menginginkan tu motor, mbok beli motor yang ada aja lah. Gak ngerti saya cara berpikir cowok satu ini *again geleng-geleng, tapi kali ni gak dalam hati, geleng-geleng bneran saya*

Tak disangka-sangka, tadi siang, keponakan bos kami yang kerja di tempat Manogar mesan tu motor bilang kalo tu motor dah ada, tapi berhubung banyak yang ngantri mesan, dan orang yang seharusnya dapat gak suka Byson Putih, si sales nawarin ke Mano, tapi Mano harus bayar lebih. Si Mano bilang mau mikir dulu, coz dia kan pengennya Byson Merah.....


Sambil mikir rupanya dia searching di google buat ngeliat tampang Byson Putihnya, then he found tu motor sama kerennya dengan yang merah kok. Dan dia bilang mau aja dapet yang putih itu.

Aku sempat ngeliat waktu dia nunjukin tu Byson Putih, iya sih ya, motor laki banget, keren boooo...aku yang cewek dan gak ngerti motor aja, pas ngeliat langsung suka, ASLI, No DOUBT, tu motor emang keren d^^b Apalagi kalo merah, WOW.WOW.WOW. Super keren pasti!!! Subjektif banget aku ya, iya laaaa..... soalnya I love RED ^^V

Pokok’e si Mano udah pasrah dapat yang putih pun tak apa katanya, berhubung yang merah gak ada. Nah, entah gak tau napa, tau-tau katanya blon pasti juga dia dapet Byson Putih. Salesnya minta dibayar lebih untuk apa gitu, aku gak ngerti dah, aku sampe heran, segitu ribetnya ye Cuma buat dapetin sebiji motor KEREN tadi, hahahaha. Dan rupanya gak aku aja yang heran, bosku juga heran, kok si Mano ngebet banget pengen ni motor, mbok beli yang ada aja, banyak kok yang gak kalah kerennya dan yang pasti gak seribet ngusahain dapet tu Byson. Aku ketawa-tawa aja dan Cuma bisa bilang, “Ya gimana lagi, wong si Mano maunya itu kok pak.”

Pas aku dan Mano pulang bareng, aku tanya ke dia, emang napa sih segitunya mau tu motor, ternyata emang ‘hanya’ karena dia suka. Cckk...cckkk...cckk....demi itu, dia ngelakuin apa aja. HERAN. Emang sih tu motor buagusss buangetttt, bahkan mungkin tu Byson motor terbaik menurut Mano. Tapi layakkah harga yang bakal dia bayar untuk ngedapetin tu motor? Ini gak Cuma masalah harganya yaaaa....tapi juga tentang waktu yang dia habiskan untuk nunggu dapetin tuh motor (sampe tulisan ini dilaunching, aku blon liat Mano naek tu motor L ), blon lagi keselnya ngerasa dipermainkan ma sales motor itu. Wahhhh, kalo aku ma mending yang ada aja lah, kagak tahan nunggunya booo....:p

But, jujur, ngeliat si Mano hari ni, aku respek banget, coz aku belajar gimana dia mau bersabar menunggu yang terbaik, biarpun harus korban duit, korban waktu, dan korban perasaan pula. That’s cool Gar! d^^b Dia gak nurunin standarnya dan beralih melihat yang baik tapi melepaskan yang terbaik. O, iya...gak Cuma itu, ternyata dia mau kompromi kok, yang awalnya pengen merah, tapi berhubung yang putih juga keren, dia juga bersedia kompromi. Gak ada harga mati, tapi dia terbuka buat menerima yang beda dengan yang dia inginkan, tanpa nurunin standarnya.

Melalui kasus Byson ini, GOD remind me to learn from Mano ^^ I learn these:
1.     Bahwa untuk mendapatkan yang terbaik dari Allah (entah itu pekerjaan, pasangan hidup, tempat tinggal, pendidikan, pertumbuhan, perwujudan visi, jawaban doa, dll), seringkali kita harus bersedia menanti dengan sabar. Masa sih kalo Mano bersedia menunggu setaon (bahkan lebih) untuk dapetin ‘hanya motor’, aku gak bersedia menunggu untuk hal-hal terbaik yang Allah siapkan buatku.

2.      Untuk dapetin yang terbaik, harus berani bayar harga lebih dibanding hanya untuk dapetin yang baik. Kayak si mano tadi, asal tau ya, dia ga Cuma brani bayar sesuai harga yang ditetapin dealer buat tu motor, aku tau dia brani bayar lebih tetek bengek laen, entah buat salesnya, asal dapat tuh motor. Begitulah....Untuk dapetin yang terbaik, mungkin korban duit, korban waktu, korban tenaga ato bahkan perasaan, tapi believelah yang terbaik diberikan Allah tepat pada waktunya ^^

3.      Jangan merasa puas mendapatkan yang baik ato yang kurang baik, jika kita bisa mendapatkan yang terbaik. Allah sudah menyediakan yang terbaik, tapi seringkali hanya karena kita gak sabar, kita menurunkan standar dan memilih yang ada. Sama aja tuh artinya kita meragukan kemampuan Allah memberikan yang terbaik. Dia Allah yang selalu memegang teguh perjanjian-Nya looo, janji-Nya tu YA dan AMIN. Jangan bimbang dan ragu, kuatkanlah hatimu daaalam menanti janji-Nya digenapi.

4.      Yang terbaik adalah yang dari TUHAN loooo..... Jadi, jangan bersandar kepada pemikiran kita sendiri, tapi MUST WAJIB KUDU HARUS tanya Tuhan, which one is the best. Belajar terbuka pada kehendakNya, dan dengar-dengaran denganNya.

Yahhh......, itulah yang aku diingatin banget hari ini oleh TUHAN, gara-gara kasus Bysonnya si Manogar, hehehehehe. Suka banget pelajaran hari ini. Tengkyu Gar, dah jadi alatNya untuk mengajarku, sepenuh hati aku berdoa, kamu dapatkan motor terbaik buatmu yang dari Tuhan \(“,)/
Terima kasih TUHAN, buat pelajaran hari ini, like this dahhhh..... d^^b



Palangkaraya, 5 Agustus 2011
-Mega Menulis-

No comments:

blog comments powered by Disqus

FoLLoWeRs