.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Tuesday, September 6, 2011

Aku dan Lukaku

Membaca postingan terbaru Stephanie yang ini  mengingatkanku pada sakit hati yang kurasakan beberapa bulan lalu, saat hubunganku dan ex berakhir. Hatiku sakittttttttttttttt.............. banget, ibaratnya luka fisik yang berdarah-darah, kali itu hatiku yang berdarah-darah, hiks :p

Sekarang hatiku sudah gak sesakit di awal dulu, tapi masih ada nih bekas-bekasnya, terkadang nyerinya timbul, dan rasa sakit itu muncul ^^’

Seperti luka/sakit fisik, saat hati sakit, yang perlu kita lakukan adalah MENGAKUI KALAU KITA TERLUKA, kalo kita sakit. Dan tidak mengingkarinya.

Beberapa minggu ini aku mengingkari luka pada kakiku.
Telapak kakiku terluka, awalnya lukanya kecil, gak tau napa, entah karena apa, tapi saat itu aku berkata pada diriku sendiri,”Ah, gak papa, ntar juga sembuh sendiri.”

Aku berusaha menyembunyikannya dari orang lain, malu, jelek banget dah rupanya. Tiap ada orang, entah keluarga ato teman yang gak sengaja liat lukaku trus nanya,”What’s wrong with u?”, I say,”Nothing, I’m fine. I’ll be better.” (Sok English neh...)

Sembuhkah?
Gak! Lukanya bertambah lebar. 

Kok bisa?
Gara-gara perbuatanku sendiri, hehehehe.
Dah tau kalo kaki tu gampang kotor, gampang infeksi, eh...aku gak melindungi kakiku, tambah parahlah ya...
Gak pernah dikasih obat juga sih, iya laaa.....wong menurutku gak sakit, bisa sembuh sendiri, jadi gak perlu obat kan? ^^V *sok pinter*
Trus...tiap agak kering, aku korek lagi lukanya, nah...kapan sembuhnya?
Diobatin kagak, ditambahin lukanya iya :p

Sampai akhirnya, mamahku ngomel-ngomel dan maksa aku ke dokter, haduhhhh....ke dokter kulit pula, bawa luka gak keren gini kan malu (gimana mau keren, wong menjijikkan gitu). Sempat pake acara menghindar, tapi omelan mamahku bikin gak tahan, yo wes....TERPAKSA aku mengakui kalo aku butuh ke dokter, catet ya AKU TERPAKSA, hehehehehe.

Ditemani mamahku, aku ke dokter (kayak anak kecil aja kamu Meg ^^). Trus pas disuruh nunjukin lukaku ke dokter, aku malu lhoooo....tapi gimana mau disembuhin kalo Dia gak liat lukaku kan? TERPAKSA (lagi), dengan berat hati aku angkat kakiku ke depan tu dokter buat diperiksa. Aku membayangkan wajahnya bakal jijik ato gimana, tapi ternyata tu dokter tersenyum penuh pengertian, suka deh ngeliatnya, apalagi dokternya masi keliatan cakep biarpun dah tua, hahahahaha. O,iya tu dokter juga pesan, kalo masi sakit, datang lagi ke tempat prakteknya, gkgkgkgk. Dasar ni dokter, ogah ah datang lagi, tu brarti aku gak sembuh-sembuh kan ^^’ 

Trus, dia kasi resep obat 3 macam, 2 tablet, 1 nya lagi salep. Sambil menjelaskan aturan pakainya tu obat, dia berikan beberapa saran buatku, seperti jangan menggaruk ato mengelupas luka yang dah mau kering, jaga kebersihan biar gak infeksi, dll.

Aku menuruti saran dan minum obat yang diberikannya. Minum obat ma gampang, tiap abis makan ingat tuh. Ngolesin salep yang kadang lupa, suka nunda-nunda sih. Trus...yang paling susah tu ngelakuin sarannya untuk gak mengelupas luka saat mulai kering, lukanya terasa gatal, jadi pengen garuk tuh bawaannya, kacau...!!!
Sekarang kakiku dah mendingan, gak separah dulu. Tapi bekas lukanya masih ada nih, hiks. Mana salepku ketinggalan pula di Palangkaraya *nangis*

Mungkin, menyembuhkan luka hati agak mirip prosesnya dengan menyembuhkan luka kakiku, hahahahaha *maksa* ^^V  Ok deh, di postinganku selanjutnya aku akan ceritain proses penyembuhan luka kaki eh hatiku :p


Kasongan, 6 September 2011
-Mega Menulis-

No comments:

blog comments powered by Disqus

FoLLoWeRs