.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Tuesday, November 29, 2011

Abduhhhh, Makasihhhhh....T_T

Pagi tadi aku bangun jam 4 pagi, SATE dan diingatkan Tuhan untuk menyerahkan kekuatiranku pada Dia yang memeliharaku, ayatnya di 1 Petrus 5:7.

YES. AMEN. Aku bertekad akan menyerahkan kekuatiranku padaNya.
Pagi tadi aku bertekad untuk STOP KUATIR, no worry deh hari ini, pemeliharaanNya sudah terbukti sempurna selama ini, apa lagi yang aku kuatirkan? Ya kan? ^^

Aku bersiap menyetrika pakaian yang akan aku pakai hari ini, celana panjang hitam+atasannya baju KORPRI, hari ini upacara memperingati Hari KORPRI. Dan tahu kah kalian? Ternyata eh ternyata, celana panjangku kagak ada ^^ jadi kan tiap Jumat pulang kantor aku langsung ke Palangkaraya, pake celana panjangku, dan aku lupa bawa lagi tu celana pas hari Seninnya (aku kira stok celanaku masih ada T_T lalai ih aku). Yo wes lah, aku putuskan untuk beli aja toh Jumat ntar emang aku bakal make lagi, ga papa lah nambah celana lagi, wong rumah dekat pasar kok, ntar aku ke pasar, pikirku.

Aku sempatkan membuat sarapan. Trus aku ke pasar. Dan tebak, toko-toko dah buka blom? TENTU SAJA BELUM. Believe it or not, aku gak kuatir kok, percaya aja.....aku kan dah serahkan kekuatiranku padaNYA ^^V Kuputuskan pake seragam biasa hari Selasa, dan di tas aku bawa seragam KORPRI, sapa tau ntar pas aku berangkat beneran dah ada toko yang buka. Pukul 7.30 aku berangkat dan lewat pasar, aku perhatikan toko-toko baju yang ada. Hayooo...uda ada toko yang buka blom? ^^’ Iyeeeee, uda ada 1 toko yang buka, hahaaaayyyy....MANTABBBB!!! Dapat ukuran yang pas, dapat harga murah pula. Thanks’s GOD \(“,)/ Aku bisa ikut apel KORPRI jadinya...Senangnyoooo....

Habis apel, balik ke kantor, pekerjaan dah menanti, pertanggungjawaban kegiatan pelatihan blom kelar dari kemaren, hari ini sebagian aku serahkan bendahara dan KaSubBag.Keuangan kami untuk diverifikasi, yang laen nyusul deh ntar, pusing aku...gawean numpuk. Hampir selese sih, targetku besok selesai semua. Kagak enak, tiap hari bendahara di kantor ktemu aku pasti nanya gini:
“SPJ SUDAH BELUM MEG? KAPAN”

Mak janggggg....tu SPJ gak dikit ya, buanyak bo.....Tanganku sampe pegel ngetik. IYE. NGETIK. PAKE MESIN TIK booooo..... Tanganku dah keriting nih. Kalo di kompie ma enak, ada filenya tinggal ganti, print, nah kalo ngetikkkk??? Ngulang lah kalo salah T_T Oke, semua yang diketik dah beres sih hari ini, tinggal melengkapi beberapa hal yang lain. Yang jelas targetku tuh besok clear. BESOKKK YAAA...Bukan hari ini! ^^

Rencana tinggal rencana, aku berencana gitu, dah bikin target yang asoy....Tiba-tiba datanglah sekretaris  dinas   kami manggil aku dan bilang kalo sore ini latihan drama buat Natal jam 5, kagak boleh telat katanya, fiuhhhh....padahal aku mau lembur ngerjain laporan. Yes, goldarku A, jadi kalo aku punya target besok slese, that means besok TINGGAL NYERAHIN, hari ini aku bakal all out deh ngerjain semua. HADUHHHH...T_T

Beberapa saat kemudian bendahara kami-Mr.Abduh Sihombing datang ke ruanganku dan beginilah percakapan kami:
Abduh : Meg, ada yang salah ni ketikanmu.
Me       : Hah? Beneran Duh? Masa sih?
Abduh : Iya ni, masa gitu aja salah, kayak gak pernah bikin aja. Ini gini....bla..bla..bla... *sambil nunjukin bagian-bagian yang salah*
Me       : *lemes* Jadi gimana Duh?
Abduh : Ya digantilah....
Me       : *tambah lemes* Haduh, besok aja yaaa.....
Abduh : Yu ja, kubawa dulu yang salah ni, selesaikan dulu yang  lain, aku tunggu sampe sore, aku mau lembur.

Aku mau nangisssss....TUHAN, aku capekkkkk.....aku lelah berurusan sama mesin ketik, hiks. Hari ini aku lelaahhhhhh T_T Akhirnya aku kerjakan yang lain dulu. Dalam hati kebayang dah mesti ngetik lagi, jadinya ngerjain pekerjaan yang aku kerjakan saat itu pun terasa melelahkan.

Trusss.....1/2 jam sebelom jam pulang kantor, datanglah perintah dari Kabidku untuk membuat sambutan untuk Kepala Dinas kami yang akan membuka acara pelatihan besok pagi, sore ini harus dah diprint. Huaaaaa....*tereakkkkkkk dalam hati* Tertunda lagi pekerjaanku sebelumnya demi membuat sambutan T_T

Setelah sambutan aku print, aku lanjutkan pekerjaanku sebelumnya, pokoke aku kerjakan sebisakulah sebelum latihan drama (nanggung pulang, gereja tempat kami latihan dekat kantor). Dan tau gak sih, waktu aku lagi ngerjain itu, si Abduh datang lagi ke ruangan kami,”Astaga, apa lagi ni yang salah?”, pikirku. Aku dah pasrah aja. “Masih ada hari esok Meg...Jangan memaksakan diri”, aku menghibur diriku

Demikian percakapan kami:
Abduh : *meletakkan map berisi  berkas yang salah sebelumnya* Ni dah kuganti yang salah, coba cek lagi, trus tanda tangan kalian.
Me       : *tampang gak percaya* Hah? Dah diganti Duh? *WHAT?WHAT?WHAT?*
Abduh : Iya.
Me       : *memandang Abduh dengan senang, hampir nangis bahagia boooo....* Abduhhhhh...makasihhhhhh.....baek banget kamu. Aduh Abduh, baiknya kamu..... Makasih Duh...
Abduh : *ngeloyor pergi*

ASTAAAGAAAAAA.......
Baek banget kawanku ini T_T
Abduh makasih banyak yaaaa....... *terharu*
Gimana gak terharu, dia kayak jawaban doaku yang bahkan belum terucap, hiks..... T_T
Yang aku tau, dia juga sibuk banget, kerjaannya bahkan lebih banyak dari aku, tapi dia mau nolongin aku, bahkan tanpa diminta.
Abduh. Makasih.Makasih. Makasih. Makasih. Makasih. Makasih. Makasih
Berapa kali pun ngucap terima kasih rasanya gak cukup ^^
Abduh, makasih.....
Aku senang. Senang. Senang. Senang.
Tengkyu bro....... \(“,)/

TUHAN luar biasa euy, kasih bendahara dan teman sebaek Abduh *ngerayu Abduh biar ditolongin lagi, huahahahahaha. Don’t push your luck Meg :p*  
Makasih Tuhan, dah gerakkan hati Abduh (dan tangannya ^^V) buat menolongku.
Mengucap syukur buat kebaikan hatinya, buat kepekaannya. LUAR BIASAAAA.....!!!
Jujur, aku gak sempat berdoa or say something ngadu ke TUHAN pas nyadar kerjaanku numpuk dan ada yang salah gitu, pikiranku dan tanganku dah sibuk mikir ngerjain tu kerjaan.

Tapi again, DIA buktikan kalo Dia perhatikanku.
Bagi sebagian orang, perkara kecil memang apa yang terjadi padaku hari ini.
Tapi ini BESAR buatku.
Well, this is what I think, kalo untuk ‘hal kecil’ aja TUHAN perhatikan kita, oh betapa.....hal besar pun juga Dia pasti perhatikan, ya kan? ^^
Sungguh kubersukacita hari ini...
He show me, no reason to worry about everything happen (or WILL or DO NOT happen in my life), pemeliharaanNya sungguh sempurna.
Terima kasih TUHAN.... T_T



Kasongan, 29 November 2011
-Mega Menulis-

Saturday, November 26, 2011

Photo Session in Barata-Natal 2 Tahun Lalu (ato 3 tahun lalu)

Tadi pagi SMS-an sama Edo (anak remaja di Pemuda Remaja gerejaku), jadi teringat kegilaan yang aku lakukan bersama anak SPPR (Seksi Pelayanan Pemuda Remaja) Mahanaim. Huaaaa......Kangen euy mngulangnya lagi, gkgkgkgkgkgkgk. Bukan rahasia lagi, kalo di SPPRku aku tuh yang paling tua, hahahahahaha, tapi berhubung kumpul sama ABG-ABG, aku keikutan gaya mereka deh ^^' (gak sadar diri). Dan sampai sekarang aku masih aktif mengikuti kebaktian SPPR. Well, ini dilema sih buatku sebenarnya....Di gerejaku, untuk kebaktian pemuda dan remajanya digabung, padahal kan pergumulanku dah beda ma mereka *sigh* Tapi untuk gabung sama SPW (Seksi Pelayanan Wanita) pun agak gimanaaaaa gitu, habis yang disitu ibu-ibu yang udah pada merit DAN punya anak gede semua, pokoke disini rata-rata aku panggil tante, gak nyaman diriku, hiks. Seandainya, kayak di Jogja ya, ada yang namanya PDM (persekutuan Dewasa Muda) yang spesial buat mereka yang udah lulus kuliah or dah kerja gitu, kan sesuai. Yeah, ga papalah gabung ma mereka, kan aku masih muda dan imut (imut dari Hongkong Meg!:p)

Eniwei, ada memeori gak terlupakan bareng mereka, beberapa tahun lalu, sepulang dari mengikuti kebaktian Natal yang diadakan di SPPR lain, aku dan anak-anak SPPR Mahanaim memutuskan jalan bareng ke sebuah pusat perbelanjaan di kota kami-BARATA. Jangan ngebayangin mall kayak yang di Jawa sono ya, BARATA ma cuma mirip-mirip ma RAMAYANA or ROBINSON gitu. Dan, tau gak sih yang kami lakukan di sana, kami berfoto-foto dengan cueknya di sana (alamaaakkkkkk...gak yakin aku sekarang ngulang lagi, maluuuu...), untung aja gak diusir satpam, hehehehehe.

Ini beberapa foto yang kami ambil waktu itu, cekidot:

cici-koko-me
di depan kamar ganti (alamaaaaakkkkkk......)
nansi-cici-edo-koko-me-cici-dhea
di arena bermain (sejenis Timezone gitu laaaa...)


tariikkkkk mangggggg.............................!!!
me-love this pic ^^V

Liat gak mas-mas yang pake baju putih di sampingku? Dia kerja di BARATA dan khusus kami culik buat foto bareng, alamaaakkkkk...serasa artis ya mas? :p

Inilaaahhhhh.....tempat sampah BARATA...DENGGG!!!

aku di depan mobil aja dahhh...
(tau diri, gak muat di dalam, hahahahahaha)


ini lucu deh pas dah diedit ^^'

numplek jadi satu di kamar ganti, cckkk...cckk...cckkk....

sumpe dah...ni foto yang edit Edo ^^', mosok aku bilang dia genteng, halllaaaaahhhhh......

ceritanya tokoh utama yang difoto ntu pohon natal, kagak tau nape, malah ketutup
DUASAAAARRRR.....


ALAMAAAKKKK....
lumayan narsis ya aku? Maklumlah, jalan ma anak muda, jadi kebawa, hohohohohoho....
Kangen juga euy foto-foto gini ^^'


Palangka Raya, 26 November 2011
-Mega Menulis-

Friday, November 25, 2011

Menjadi Guru untuk Sesaat

Kalo hari ini gak online, gak bakal tau tuh aku kalo hari ini hari guru, trus tadi baca tulisannya Dhieta  tentang ibunya yang guru di sini , jadi pengen nulis tentang guru juga *kagak kreatip banget Meg, ikut-ikutan aje kamu* Tak apalah, sekali-kali.....

Waktu aku masuk kampung minggu lalu, aku nyicipin jadi guru sekejap. Ceritanya Pak Kades di Desa Rantau Pandan yang tempatnya kami inapin punya 3 orang anak, cowo-cewe-cowo, yang paling tua namanya Dadan, dia kelas 6 SD, ngakunya sih ranking 1 di sekolah, tapi matematikanya parraaaahhhhhhh...... How did I know? Iye lah, pas malam, habis kami makan malam bareng, temanku Manogar dan aku ngajarin dia ngerjain soal-soal UAN tahun sebelomnya. Alamakkkk, nyaris frustasi aku, ngerjain 5 soal aja ngejelasinnya lebih dari se-jam. Dia pembagian aja blon bisa coba. Miris gak sih? Trus, aku dan Mano berapa kali berpandangan n speechles, bingung gimana njelasin konsep pecahan tu sama si Dadan kalo pembagian aja dia gak lancar *geleng-geleng*

Ternyata...mengajar itu SUSAAAHHHHHH...... *sigh*

Yahhh...kalo Cuma ngajar di depan kelas, nyampein materi doang sih semua orang bisa, tapi menyampaikan materi HINGGA murid paham dengan yang kita sampaikan, itu amat teramat sangat super SUSAAAAHHHHHH..... Aku merasakannya. Sakit hati aku kalo murid sampe gak paham-paham.

ASLI, waktu itu aku putar otak sampai berapa derajat gitu supaya bisa nyampaikan materi dengan cara yang si Dadan paham. Kalo Cuma rumus or kasi tau gimana cara ngerjainnya bisa aja sih, tapi aku pengen pastikan dia paham dengan konsepnya, aihhhhh.....Saking gregetannya, aku kesel tuh sama gurunya Dadan, ngapain aja sih dia sampe anak kelas 6 gak ngerti pecahan. Waktu itu aku ngerasa pengen aja keluar dari kerjaanku sekarang dan pindah ngajar anak-anak di desa. Kasian mereka....Guru-guru di desa yang kami datangin rada ngaco, sering turun n pulang ke kota, jadi murid-muridnya banyak gak ngerti pelajarannya. Paling kasian kan kalo udah ujian ntar, gimana mau lulus coba, aku prihatin L

Err...Sok-sokan banget sih kamu Meg, kayak yang bisa ngajar aja? Gak gampang tauk! Hahahahahaha, iye, tau gak gampang....for you know ya, sbenarnya aku gak terlalu sabar nanganin anak kecil, tapi kalo masalah ngajar emang gregetan kalo yang diajar gak paham-paham. Pokoke gimana caranya aku pengen buat dia paham *suka penasarannya kumat* Dan kalo dia udah paham, rasanya PUASSSSSSS....buanget!! ASLI, ada sukacita tersendiri, ngerasa gak sia-sia deh ngajarnya. Kayak dah dapat reward gitu deh..... SERU pokoknya....

Emang jadi guru gak gampang. Aku salut banget sama ibunya Dhieta yang diceritain Dhieta di link di atas, waktu baca itu aku mikir,”Guru kayak gini nih yang aku mau....” Banyak lo sekarang yang jadi guru cuman gara-gara jadi guru gajinya gede kalo udah sertifikasi. Trus guru kan formasi PNS yang paling banyak dicari tuh sekarang. Jadi kasarnya, kalo mau jadi PNS, jadi guru dah...peluang dapatnya lebih gede dibanding formasi tenaga teknis, coz emang banyak dibutuhin.

Aku juga pernah sih waktu awal lulus sempat mikir n nyesal, napa ya gak kuliah jadi guru aja dulu, guru kan gajinya gede sekarang, gak kayak zaman dulu boooo.... CCkkk..cckkk...cckkk.... Betapa matrenya kamu Meg, hahahahaha. Serius, aku sempat mikir gitu, gkgkgkgkgkgk. Trussss...kan aku suka ngoceh tuh, jadi tersalurkan kan hobi cuap-cuapku di depan kelas ^^V  Dan, ini yang paling penting guru punya banyak hari libur!!! Murid libur, guru libur, blon lagi kalo ambil cuti. Mantabbbbb kannn????? Oh, diberkatilah engkau para guru ^^V

Tapi aku nyadar, ngapain nyesal, bukan jadi guru kali ya panggilanku, dan aku kan Cuma mikir enaknya aja. Padahal jadi guru juga ngeliputin banyak hal gak enaknya, contohnya...perasaan gregetan n penasaran waktu muridnya gak ngerti apa yang diajarin. I can feel that. Sampe sekarang kalo ingat Dadan aku jadi kasiaaannnnnn...banget sama murid-murid SD di sana. Apa guru-guru juga kepikiran murid-muridnya gitu ya waktu mereka gak ngerti apa yang dia ajarkan? Wahhh....kalo gitu, guru pasti gak nyenyak tuh tidurnya, sibuk mikirin cara supaya muridnya bisa maju. Itu beban yang luar biasa looo....

Aku salut sama guru-guru yang setia dengan panggilannya buat ngajar, mereka yang rela mengajar dengan setia dan tanggung jawab dimana dia ditempatkan, bahkan di pelosok-pelosok. Mereka hebat, ini baru namanya guru teladan....d^^b

Di hari guru ini, aku berdoa supaya para guru terutama yang di Indonesia benar-benar mengerjakan panggilannya dengan sukacita dan memberikan yang terbaik dalam pengajarannya, demi kemajuan anak-anak bangsa, demi Indonesia jaya \(“,)/ Terus maju para guru Indonesia! Jerih payah kalian gak akan sia-sia. TUHAN memberkati kalian....!


Palangka Raya, 25 November 2011
-Mega Menulis-

Dalmatian

Tau lah ya ANJING DALMATIAN?
Itu loooo...anjing yang warnanya putih dengan totol or noda-noda hitam di badannya....
Aihhhh, gak mungkin lah ya gak tau, kan dulu rame banget tuh filmnya 101 DALMATIAN.
Masi lupa? Kalo iya, nih liat gambarnya....


Udah biasa lah ya kalo ngeliat ginian?
Hahahahahaha....
Gimana dengan KUDA DALMATIAN?
Dah pernah liat blon?
Kalo blon, liat ya.....


Nah, waktu kami dinas minggu lalu ke Desa Tumbang Katei, Kecamatan Bukit Raya, teman-temanku menemukan KAMBING (nyaris) DALMATIAN, hehehehehehe. Kagak percaya?
Inilah dia...... KAMBING (nyaris) DALMATIAN yang berhasil mereka abadikan fotonya.....


Loh, kambingnya kok bisa berdiri Meg?
UPPPSSS Sori Mon ^^V....Hahahahahahaha. Yang berdiri tu bukan kambing loooo....
Itu teman seruanganku Mr. Raimuna Candra ato yang lebih sering aku sebut MONA di cerita-ceritaku ^^

Kayaknya kurang jelas ya KENYARISAN penampakan tu kambing sama dalmatian-dalmatian di atas, ok deh, liat gambar berikut:








Piye?
Keren juga ya, di Desa Tumbang Katei nun jauh di mato, ada yang mencoba membudidayakan jenis baru KAMBING DALMATIAN ^^ Untuk ke depannya perlu diperhatikan terus nih, sapa tau dari KAMBING (nyaris) DALMATIAN bisa jadi 100% KAMBING DALMATIAN :p

Postingan gak penting ya? Gkgkggkgkgkgk. tapi lucu kan kambingya, apalagi yang berdiri pake 2 kaki tadi, huahahahahahaha *dijitak Mona nih aku*


Kasongan, 25 November 2011
-Mega Menulis-

Thursday, November 24, 2011

Anyaman Biasa

Kalo sebelumnya aku pernah nampilin foto anyaman motif Dayak, 
kali ini ada anyaman biasa  yang sering dipake untuk meubel kayak kursi, meja, lemari dan teman-temannya,  bahkan juga digunakan untuk pembuatan sket ruangan, plafon atau pintu, dengan kombinasi kayu. 
See this, beda banget sama gambar anyaman yang pernah kuposting sebelumnya.











See the different? Lebih nyeni yang mana?
Lebih susah yang mana?
Yang motif Dayak kan?
Kalo ini ma, berulang-ulang gitu aja kan polanya....^^


Tetap sih, semua bakal keren kalo dah di produk....
Tergantung selera masing-masing sebenarnya ^^
Which one do you like?


Kasongan, 24 November 2011
-Mega Menulis-

Anyaman Motif Dayak

liat deh warna merahnya, pake pewarna alami lo ini.....
ini topi looooo......keren kan???

coba hitung, ada berapa macam motif di sini? 
satu dari banyak motif di anyaman besar di atas
motif anyaman yang lain


me, hehehehehe ^^V


Well, I'm so proud dengan orang Dayak yang bisa membuat anyaman-anyaman indah seperti yang kutampilkan disini. Susah lo itu bikinnya, bahkan konon motif anyaman suku Dayak tu susah lo ditiru, berbeda dengan anyaman  dari daerah lain.

Aku punya juga foto anyaman yang sering dipake untuk motif meubel seperti kursi, meja, keranjang, tas, dll, tapi emang beda banget dengan anyaman penduduk asli Dayak. Ntar deh aku cari dan aku aplot.....

Sayangnya, generasi muda tidak mewarisi keahlian menganyam seperti orang tua dulu, padahal kekayaan budaya ini sayang kalau hilang dan gak ada pewarisnya *sedih*


Kasongan, 24 November 2011
-Mega Menulis-

Thanksgiving Thursday:The Journey

Thanksgiving Thursday

This post is for the "Thanksgiving Thursday" program of Hanshinta. To join this program or just simply read more posts of "Thanksgiving Thursday", click HERE. Count your blessings & be grateful everyday! =)

I’m home now....
Sedang melihat foto-foto perjalanan kami minggu lalu dan aku tersenyum, oh....betapa bersyukurnya aku boleh mengalami perjalanan minggu kemaren. Luar biasaaa...\(“,)/ Kalo aku ingat lagi, banyak sekali yang aku syukuri dari perjalananku kemaren.

Minggu kemaren aku jadi gadis petualang, hehehehehe, aku dan keenam orang kawanku keluar masuk desa demi menunaikan tugas negara, lebaaayyyyyyy.....^^’ Ada 6 desa dari 3 kecamatan yang kami kunjungi dalam rangka PM2L-Program Mamangun Mahaga Lewu, sebuah program yang dicanangkan Gubernur kami,Bapak Agustin Teras Narang  untuk membangun desa-desa terpencil. Tiap dinas memiliki programnya masing-masing di desa-desa yang telah ditentukan. Berhubung Kabupaten kami kaya dengan rotan, maka untuk tahun ini kami dari Dinas Perindustrian Perdagangan Koperasi dan UMKM Kabupaten Katingan mengadakan pelatihan membuat kerajinan industri berbahan rotan di keenam desa tadi.

Perjalanan yang kami lakukan benar-benar berkesan buatku, maklum....baru kali itu perjalanan dinas yang masuk ke desa langsung, biasanya kan kita Cuma perjalanan ke ibukota kecamatan doang, nah ini.....bner-bner bertualang deh. Perjalanannya menjadi menarik karena sebagian besar kami lakukan melalui sungai, aku anggap wisata susur sungai dah ^^’ Luar biasa pemandangan di kiri-kanan kami, mengutip kata-kata Widya kawan kampusku, kiri-kanan hutan kabeh, hahahahaa....Gak segitunya kali Wid.... :p Wong di kiri kanan ada desa kok (kadang) ^^V, trus...ada deretan pohon duren, makkkk....sayang blon musim tuh di hulu sungai. Udaranya segar boooo.....

Pernah pas naik klotok (sejenis perahu bermotor tapi kecil), dari tengah klotok yang melaju di sungai aku melihat pemandangan luar biasa eksotik, kiri kanan berbagai macam pohon dan tumbuhan, rotan, bambu, pohon durian, anggrek hutan yang cantik, dan berbagai tanaman lain, monyet yang bergelantungan di pohon, kupu-kupu yang terbang, burung di pohon, huaaaa.....Indah banget. Dalam hati berucap, “Luar biasa Tuhan...” dan gakl bisa ngga aku memuji Dia dan bernyanyi bagi-Nya, bodo ah motoris di belakangku (sopir klotoknya) anggap apa, wong suara klotoknya berisik kok, hahahahaha-gak tau dia dengar apa gak ^^’ Tapi, bneran deh, ngeliat itu semua, pemandangan yang luar biasa. Well Dit, kayaknya gak akan kutukar dengan Bali deh, hahahahaha *menghibur diri*

Gak hanya indah sih perjalanan di sungai, ada yang mengerikan lo , apalagi waktu arus deras atau waktu kami melewati beberapa riam. Pernah tuh riam di Sungai Katingan masuk berita di sini  Tau kan olahraga arung jeram, nah paling bagus arung jeram tuh di riam-riam gini. Kalo di Jawa kayaknya jarang ya dengar ada yang meninggal waktu arung jeram, tapi di riam Mangkikit Sungai Katingan sudah beberapa kali memakan korban, kalo pengemudi klotok kurang lihai, salah-salah terjadi hal-hal yang tidak diinginkan, apalagi bila air sungai surut, waaaa....bakal bahaya tuh, klotok bisa karam. Bisa terbalik segal, hiiiiiiii...sereeeemmmmm.......

Sebelum riam Mangkikit di pinggir sungai ada tempat menurunkan penumpang, sehingga bila motoris gak yakin bisa melewati Riam Mangkikit dengan penumpangnya, maka penumpang bisa diturunkan dan mereka berjalan di darat sementara klotok melewati riam tersebut. Kemarin kami diturunkan ^^’ Tak apalah, demi keselamatan. Lagipula dalam perjalananku beberapa bulan lalu aku sudah merasakan melalui Riam Mangkikit ini dengan klotok langsung. Emang mendebarkan boooo.....  Ada beberapa riam lain sih kami lewati, tapi gak semengerikan Riam Mangkikit ini.

Pernah saat kami menggunakan klotok yang kecil dan arus cukup deras, aku takut, dalam hati aku bilang,”TUHAN, aku takut...” , dalam hatiku diingatkan perkataan Yesus yang dibangunkan murid-muridnya waktu ia tidur, padahal badai datang menerpa kapal yang mereka naiki. Yesus bilang,”Mengapa kamu takut, hai kamu yang kurang percaya.” GUBRAKK!!!! Dan akhirnya aku tidur cobaaaa.....Hahahahahaha. Yang terjadi, terjadilah...... Aku tenang kok dalam penjagaan-NYA. Teman-temanku sampe heran tuh, mosok orang pada tegang coz arus deras, trus pas lewat riam, aku tidur dengan tenang, pokoknya pas di saat-saat genting aku didapati tidur ^^ Waktu perjalanan santai, aku ma asik aja baca buku ato main sama mereka, orang yang aneh ya diriku.

Perjalanan darat juga ada sih, tapi gak banyak yang bisa aku ceritain. Aku gak suka perjalanan darat, mati gaya boooo, mau tidur jalannya jelek n naik turun gitu, mau baca buku juga sakit mata ^^’ Yang aku lakukan Cuma bernyanyi-nyanyi ngikutin lagu yang diputar sang sopir, tapi giliran lagu dangdut yang diputar, aku Cuma bisa DIAM. Seballlll...kagak tau lagunya sih! Pemandangan di jalan ma, kebun sawit, kebun karet, kebun singkong, o iya...ada juga yang udah mulai nanam buah naga di Katingan. Memasuki jalan perusahaan kayu yang bakal sering diliat adalah kayu-kayu besar yang diangkut perusahaan, mak jangggg.....tu kayu diameternya gede-gede lo, dan entah berapa kubik kayu yang berpapasan dengan kami sepanjang jalan. Pantas aja hutan di kalimantan mulai gundul kalo gini. Emang sih tu perusahaan pasti punya yang namanya HPH (Hak Pengusahaan Hutan) yang dikeluarkan pemerintah dan mereka wajib menanami kembali tempat yang dah mereka tebang pohonnya, tapi rasa-rasanya gak sebanding deh.Aaarrggghhhhh.....seballlll..... Eh,tadi gak banyak yang diceritain, kok jadi banyak nih, gkgkggkgkgkgk.

Pernah 2 kali kami terpaksa menginap di 2 desa yang bukan tempat tujuan kami gara-gara kemalaman di jalan dan sang motoris takut melanjutkan perjalanan. Iya laaaa....di sungai gelap gitu apa gak serem, akhirnya kami berhenti di desa dan tidur di sana. Thank’s GOD, kami selalu diterima dengan baik, padahal kan mereka yang kami tumpangi itu kan gak kenal sama kita, dan gak berkewajiban nerima rombongan kami. Oh, betapa aku bersyukur TUHAN berikan mereka hati dan rumah yang terbuka lebar bagi kami. Cuma ditumpangin tidur ma biasa aja kali yeeee...Well, itu bukan hal yang biasa menurutku, apalagi mengingat yang ikut menumpang di rumah mereka terdiri dari 7 orang(di satu desa malahan plus 2 motoris ikut nginap), bukan hanya 1 ato 2 orang. Luar biasa kan baiknya mereka?!! TUHAN luar biasa deh.  Mereka gak Cuma nerima kami, tapi juga ramah dan baik banget. Senang punya teman baru di Desa Tumbang Tundu dan Desa Teluk Bemban, Bidan Tata, Bapa Gebril dan istri, Abang dan keluarga, entah kapan kami jumpa lagi, tapi kalo TUHAN izinkan, kita pasti bertemu lagi. Tuhan Yesus memberkati kalian. Kalo ada sumur di ladang boleh kita menumpang mandi, kalo ada Mona di ladang mendingan gak usah mandi, hahahahahaha ^^V Piss Mon.....

Di Tumbang Tundu juga aku belajar jadi isteri yang cakap, hehehehehe. Ceritanya kan kami semua dah capek di perjalanan, berhubung kami numpang, seminimal mungkin kami berusaha gak terlalu ngerepotin tuan rumah yang dah berbaik hati kami tumpangi, jadi makan kami siapkan sendiri. Berhubung aku cewek sendiri, coba tebak siapa yang repot kalo dah mau makan? ME dong.....Terpaksalah awak bekerja sendiri, jujur, aku TERPAKSA, mending gak usah makan daripada repot gini, nyediain makanan buat banyak orang padahal kita kan sama capeknya, gak adillll....Nah, di tengah ketidakadilan itu (lebaaayyyyy.....)  tiba-tiba aku dengar bosku bilang ke tuan rumah kalo kami tu seruangan di kantor udah kayak PAHARI (bhs. Dayak, pahari=saudara) jadi ingat wanita Amsal 31 yang ngasi makanan buat seisi rumahnya, buat keluarganya. Well, bukankah mereka ini juga keluargaku sekarang? Dan aku langsung bersukacita saat itu, dapat kesempatan langsung buat berlatih dari TUHAN ^^V Senang banget euy, aku dengan segala keterbatasan gak bisa ngejalanin apa yang kubaca dari buku pemberian Kezia sepenuhnya, tapi TUHAN ingatin aku untuk tetap berlatih jadi wanita yang Dia inginkan. Sejak saat itu, tiap dapat kesempatan masak di perjalanan (walopun Cuma yang praktis-praktis), aku menjalaninya dengan ringan hati ^^

Satu hal lagi yang aku syukuri, aku gak pernah ngangkat barang berat boooo, padahal aslinya bawaanku seGABAN, maklumlah...buat perjalanan panjang, masa pake baju or dalaman harus side A dan side B? Gak tahan aku :p Thank’s GOD buat saudara seperjuanganku yang notabene cowok-cowok ini, aku bisa berjalan lenggang kangkung, hahahahahaha. Praise The Lord....buat mereka yang bersedia menanggung beban yang seharusnya kupikul, aku bersyukur lahir sebagai seorang wanita ^^ SERIUS, lewat perjalanan ini aku menyadari lagi betapa nikmatnya jadi seorang wanita. Mereka menjagaku dan mengawasiku as their sister. Aku tanpa malu bisa minta ditemani atau ditungguin kalau malam harus turun ke sungai untuk ‘setor’. Dan saat aku minta tolong, sepanjang mereka bisa, mereka pasti menolongku. Tapi belajar gak manja juga sih aku ^^V Thank’s GOD, I’m a woman \(“,)/

Melihat kehidupan di desa yang sederhana, aku juga belajar untuk gak ngeluh waktu ‘terpaksa’ menjalani apa yang biasanya mereka jalani. Mosok aku ngeluh, Cuma beberapa hari aja kok. Sedangkan mereka yang selama hidupnya menjalani itu aja bisa kok, masak aku gak bisa. Tiap tergoda untuk ngeluh, aku diingatkan untuk bersyukur.

Tau gak sih, di desa banyak banget orang-orang tua yang punya kemampuan luar biasa dalam menganyam, anyaman motif Dayak yang susye itu looooo...bukan sembarang anyaman, hasilnya pun keren, asli HANDMADE tanpa campur tangan mesin. Gak kebayang deh gimana dia buatnya, wong rotan yang dia anyam tu tipisssss...banget. Gimana coba dia ngalusin tu rotan manual? Rapi pula. Pewarnaannya pun alami, kagak pake cat segala macam, tapi pake pewarna alam. Wuihhhh...luar biasa TUHAN ciptakan alam ini ya, blom lagi bagaimana Dia ciptakan orang-orang  dengan kemampuan menganyam gitu, sedang anyaman biasa aja dah susah, apalagi denagn motif-motif Dayak gitu, mantaaabbbbb....kapan-kapan aku upload deh hasil anyaman mereka. Bahkan di Desa Rantau Pandan ada bapak tua berumur 60-an dan BUTA, tapi bisa membuat lampit dari rotan untuk dijual. LUAR BIASA!! Aku melihat bapak itu, berdoa dalam hati bersyukur buat teladannya, luar biasa orang setua itu dan BUTA tapi masi mau bekerja beras dan produktif di masa tuanya, semoga aku juga jadi wanita yang demikian di masa tuaku nanti ^^

Intine, aku bersyukur untuk perjalanan yang aku alami minggu kemaren.
Bersyukur TUHAN ajarkan dan perlihatkan banyak hal yang gak pernah aku lihat.
Bersyukur boleh mengalami perjalanan ini.
Terima kasih TUHAN....\(“,)/

I’m home now...and give YOU praise for the journey.
AMAZING.....!!


Kasongan, 24 November 2011
-Mega Menulis-



Wednesday, November 23, 2011

Kelas Isteri yang Cakap


Pernah cerita kan aku, beberapa minggu yang lalu kalo aku dikirimin Kezia sebuah buku? Thank’s a lot Kez..... \(“,)/ Buku dari Kezia adalah sebuah buku karangan Donna Partow yang berjudul Becoming the Woman God Wants Me to Be, aku ada share dikit di sini . Buku ini mengajak kita para wanita untuk menjalani kehidupan wanita di Amsal 31, dah pernah kan baca perikop ini? Judulnya Puji-pujian untuk isteri yang cakap. Seperti apakah isteri yang cakap? Let’s see this part.....

Isteri yang cakap siapakah akan mendapatkannya? Ia lebih berharga dari pada permata.
Hati suaminya percaya kepadanya, suaminya tidak akan kekurangan keuntungan.
Ia berbuat baik kepada suaminya dan tidak berbuat jahat sepanjang umurnya.
Ia mencari bulu domba dan rami, dan senang bekerja dengan tangannya.
Ia serupa kapal-kapal saudagar, dari jauh ia mendatangkan makanannya.
Ia bangun kalau masih malam, lalu menyediakan makanan untuk seisi rumahnya, dan membagi-bagikan tugas kepada pelayan-pelayannya perempuan.
Ia membeli sebuah ladang yang diingininya, dan dari hasil tangannya kebun anggur ditanaminya.
Ia mengikat pinggangnya dengan kekuatan, ia menguatkan lengannya.
Ia tahu bahwa pendapatannya menguntungkan, pada malam hari pelitanya tidak padam.
Tangannya ditaruhnya pada jentera, jari-jarinya memegang pemintal.
Ia memberikan tangannya kepada yang tertindas, mengulurkan tangannya kepada yang miskin.
Ia tidak takut kepada salju untuk seisi rumahnya, karena seluruh isi rumahnya berpakaian rangkap.
Ia membuat bagi dirinya permadani, lenan halus dan kain ungu pakaiannya.
Suaminya dikenal di pintu gerbang, kalau ia duduk bersama-sama para tua-tua negeri.
Ia membuat pakaian dari lenan, dan menjualnya, ia menyerahkan ikat pinggang kepada pedagang.
Pakaiannya adalah kekuatan dan kemuliaan, ia tertawa tentang hari depan.
Ia membuka mulutnya dengan hikmat, pengajaran yang lemah lembut ada di lidahnya.
Ia mengawasi segala perbuatan rumah tangganya, makanan kemalasan tidak dimakannya.
Anak-anaknya bangun, dan menyebutnya berbahagia, pula suaminya memuji dia:
Banyak wanita telah berbuat baik, tetapi kau melebihi mereka semua.
Kemolekan adalah bohong dan kecantikan adalah sia-sia, tetapi isteri yang takut akan TUHAN dipuji-puji.
Berilah kepadanya bagian dari hasil tangannya, biarlah perbuatannya memuji dia di pintu-pintu gerbang!
AMSAL 31:10-31

Sounds so perfect ya Wanita Amsal 31 nih.
Kalo kita pake nih Amsal sebagai referensi bagi kita dan memandang diri kita sendiri, apakah kita melihat seorang isteri yang cakap?
Well, aku pribadi sih BELUM, masih jauhhhhhhhh......

Ya iya lah Meg, wong kamu belom nikah, gimana bisa disebut isteri yang cakap? *geleng-geleng*  Istrinya sapa kamu? Untuk disebut istri kan kamu harus punya suami?

Eitss, jangan salah, selain punya suami dunia (nantinya), aku punya suami Sorgawi. Kagak percaya? See this :
Sebab yang menjadi suamimu ialah Dia yang menjadikan engkau, TUHAN semesta alam nama-Nya; yang menjadi Penebusmu ialah Yang Mahakudus, Allah Israel, Ia disebut Allah seluruh bumi. Yesaya 54:5

So, I’m a wife...... \(“,)/
I’m GOD’s wife.

Apapun keadaanmu sekarang temans, menikah atau melajang, TUHAN kita mau kita menjadi isteriNya yang cakap, seperti di Amsal 31 itu loooo.....

Kuakui (sekali) lagi, aku belum menjadi isteri yang cakap, susah banget boooo....Kalo kagak percaya itu susah, baca lagi deh Amsal di atas. Entah gimana dengan kalian, tapi tiap aku baca itu aku ngerasa THAT’S NOT ME BANGET.... Kalo Donna Partow bilang di sampul bukunya : 90 hari panduan untuk menjalani Amsal 31. Well, aku kayaknya butuh seumur hidup uuntuk bisa menjalaninya *sigh* Berats memang, tapi aku mau menjadi istri yang cakap bagi Allah, dan menjadi wanita yang diinginkanNya.

Aku belum menjalankan proyek per harinya, ada banyak tindakan praktis dari Amsal 31 ini, doa, ayat hapalan, renungan maupun aplikasi Amsal 31 ini untuk dilakukan tiap hari, selain itu disarankan membuat catatan untuk tiap harinya. Aku ingin melakukannya. Rencana sih dari Senin lalu aku mau memulai tapi berhubung aku ada dinas ke kampung-kampung selama 6 minggu, agak repot membuat catatan pribadi. Akhirnya kuputuskan hanya akan membaca buku itu sepanjang perjalananku kemaren, dan aku berhasil menyelesaikannya. Aku semakin tertarik untuk memulai proyek ini, karena sasaran menjadi wanita Amsal 31 ini mencakup semua bidang kehidupan kita, gak Cuma rohani, tapi juga iman, keluarga, kesehatan, penampilan, manajemen rumah tangga, pelayanan, bisnis, manajemen diri, dll.

Sepanjang perjalanan kemaren, aku hanya merenungkan 2 ayat ini:
Isteri yang cakap siapakah akan mendapatkannya? Ia lebih berharga dari pada permata.
Hati suaminya percaya kepadanya, suaminya tidak akan kekurangan keuntungan.
Amsal 31:10-11

Sedikit ya, Cuma 2 ayat....Tapi saat aku memikirkan ayat tersebut dan menyimpannya dalam hatiku, timbul pertanyaan dalam hatiku....

Apakah aku lebih berharga dari permata?
Benarkah?
Apakah hidupku saat ini akan mendatangkan pujian,”Kamu lebih berharga daripada permata Meg?” dari suami duniawiku nantinya?
Aku tau TUHAN sangat mengasihiku dan Dia menganggapku berharga hingga mau mati untukku, tapi apakah aku sudah menjadi isteri yang cakap bagiNya?
Apakah aku telah menggunakan kepercayaan yang TUHAN berikan kepadaku dengan baik?
Apakah Dia bisa mempercayaiku sepenuhnya untuk melakukan yang benar di setiap waktu?
Apakah bosku, keluarga dan teman-temanku percaya sepenuhnya padaku?
Sudahkah aku membawa keuntungan bagi mereka yang ada di sekelilingku?
Apakah aku selalu melakukan yang benar waktu gak ada orang lain yang melihat?
Apakah aku akan tetap setia dan rajin waktu sendirian?
Apakah aku mengerjakan setiap tanggung jawab dan tugasku dengan baik dan bersukacita? Atau sambil mengomel dalam hati?

Hahahahaha, hanya 2 ayat itu, tapi sepanjang perjalanan dinas kemaren, banyak kali pun aku ditegur, setiap aku melakukan sesuatu yang tidak benar atau gak seharusnya kulakukan, dalam hati berbicara,”Istri yang cakap gak gini lo Meg.” DENGGG!!! Kemudian, tinggallah diriku memilih, mau melakukan apa yang akan dilakukan seorang istri yang cakap bila di posisiku atau nggak. Emang sih, aku gak hapal Amsal 31 tadi (o, iya di buku ini ada proyek menghapal seluruh bagian Amsal 31:10-31, sehingga di akhir 90 hari nanti kita hapal), tapi secara naluri, waktu aku akan (atau sudah) melakukan sesuatu yang gak seharusnya dilakukan wanita Amsal 31, AKU TAHU. Gak tahu napa, AKU TAHU. Analisaku sementara sih, karena aku merasa TUHAN tu suamiku, aku tahulah (sedikit banyak) mana yang menyenangkan hatiNya dan mana yang ngga ^^V

Mungkin banyak yang bertanya-tanya, ngapain sih berlatih menjadi istri-Nya TUHAN, gak mungkin banget kan? Menjadi isteri manusia biasa aja gak gampang, susye bin capek (iya gak para wanita yang menikah?Hehehehehehe), lah ini...pake berlatih jadi istriNya Tuhan, apa gak lebih susah tuh? PASTI dung susah, standarnya Tuhan kan tinggi boooo....Tapi kawans, let me tell you this, bukankah bila kita telah terbiasa menyenangkan hatiNYA, dan jadi isteri yang cakap bagiNYA, bukankah menjadi isteri yang cakap bagi suami duniawi kita bukan lagi hal yang susye bin capek?

Aku mau berjuang dan berlatih menjadi isteri yang cakap bagi TUHANku, dan bila Dia mau pakai buku ini untuk membentukku menjadi isteri yang menyenangkan hatiNya, aku mau. Hehehehe, jadi ingat teman-teman blogger yang juga dibentuk Tuhan lewat kelasnya masing-masing, ada Stepgun dengan Kelas Karamelnya , Kezia dengan Beauty Classnya , dan Dhieta di kelas Padang Gurun . Sepertinya kali ini Tuhan punya kelas khusus buatku kali ini, Kelas Isteri yang Cakap *ngarang* ^^’


KELAS ISTERI YANG CAKAP
Ditujukan bagi para wanita yang telah menikah atau masih melajang, dan mau menjadi isteri yang cakap bagiNya.

Hahahahaha, kelas yang aneh ya, namanya pun aneh. Sori women, aku gak bisa bikin nama yang bagus *sigh* ^^’ Tapi percayalah, menjadi isteri yang cakap dan lebih berharga daripada permata adalah hal yang indah, karena tujuannya pada akhirnya adalah menyenangkan Dia, TUHAN semesta alam, suami sorgawi kita.

I know, ini bukan kelas yang mudah, kalo mudah ma setahun dua tahun aku dah lulus kali. Ini bakal jadi kelasku seumur hidup ^^’ Dan aku akan menjalaninya hanya karena aku yakin TUHAN memampukanku dan turun tangan sendiri membentukku, aku percaya Dia pun akan berkata padaku:

Mega-IsteriKU yang cakap, milikKU.Kamu lebih berharga dari pada permata.
AKU percaya kepadamu, AKU tidak kekurangan keuntungan.
Kamu berbuat baik kepadaKU dan tidak berbuat jahat sepanjang umurmu.
Kamu mencari bulu domba dan rami, dan senang bekerja dengan tanganmu.
Kamu serupa kapal-kapal saudagar, dari jauh kamu mendatangkan makananmu.
Kamu bangun kalau masih malam, lalu menyediakan makanan untuk seisi rumahmu, dan membagi-bagikan tugas kepada pelayan-pelayanmu perempuan.
Kamu membeli sebuah ladang yang kamu inginkan, dan dari hasil tanganmu kebun anggur ditanami.
Kamu mengikat pinggangmu dengan kekuatan, kamu menguatkan lenganmu.
Kamu tahu bahwa pendapatanmu menguntungkan, pada malam hari pelitanmu tidak padam.
Tanganmu ditaruh pada jentera, jari-jarimu memegang pemintal.
Kamu memberikan tanganmu kepada yang tertindas, mengulurkan tanganmu kepada yang miskin.
Kamu tidak takut kepada salju untuk seisi rumahmu, karena seluruh isi rumahmu berpakaian rangkap.
Kamu membuat bagi dirimu permadani, lenan halus dan kain ungu pakaianmu.
AKU dikenal banyak orang karenamu.
Kamu membuat pakaian dari lenan, dan menjualnya, kamu menyerahkan ikat pinggang kepada pedagang.
Pakaianmu adalah kekuatan dan kemuliaan,kamu tertawa tentang hari depan.
Kamu membuka mulut dengan hikmat, pengajaran yang lemah lembut ada di lidahnmu.
Kamu mengawasi segala perbuatan rumah tangga, makanan kemalasan kau makan.
Anak-anakmu bangun, dan menyebutmu berbahagia, AKU memuji engkau:
Banyak wanita telah berbuat baik, tetapi kau melebihi mereka semua.
Kemolekan adalah bohong dan kecantikan adalah sia-sia, tetapi isteri yang takut akan TUHAN dipuji-puji.
Diberilah kepadamu bagian dari hasil tanganmu, biarlah perbuatanmu memujimu di pintu-pintu gerbang!

“Huaaaa.....betapa aku rindu KAU mengatakan itu semua padaku suatu hari nanti ya TUHANku \(“,)/ Aku akan melakukan apa saja untuk lulus dalam kelas ini. Aku mau tunduk padaMu. KeinginanMU akan menjadi keinginanku. Apa yang menyenangkan hatiMU, itulah yang akan aku lakukan. Pimpin aku TUHAN. Ajari aku ya TUHAN. Amin”

Ok, sekian dulu ya....
Next time aku akan share apa yang aku dapat di kelas ini.
Cyu.....


Kasongan, 23 November 2011
-Mega Menulis-



blog comments powered by Disqus

FoLLoWeRs