.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Monday, April 30, 2012

I Just Want You Fan eh...GOD ^^


Ada sms masuk di hapeku, kubuka, dari Fani, sahabatku, isinya gini:
Meg, aku lagi belanja nih di Cempaka Mas. Kamu mau apa?

Fani sedang di Jakarta, diklat prajabatan yang diikutinya sudah selesai, time for shopping dah. Biasa tuh, kalo pas dia ke Jakarta dan belanja-belanji pasti dia sms aku nanya aku pengen apa, ato mau nitip beli apa. Maklumlah, harga barang di Jakarta lebih murah daripada disini, jadi aku sering nitip ato dibelikan apa gitu sama dia. Thank’s dear Fan....^^

Nah, biasanya kalo Fani sms gitu, langsung tuh aku berpikir, barang apa yang aku inginkan trus langsung sms dia deh barang yang aku inginkan. Tapi kemaren, TUMBEN banget, TANPA MIKIR, aku langsung balas smsnya gini:
Gak ada. Gak pengen apa-apa. Cepat ja pulang. Kangen aku sama kamu.

Hahahahahaha, jijay-jijay bajay gak sih sms balasanku waktu itu?
Dah kayak orang pacaran yang kangen berat aja kan? ^^’
Tapi bener-bener, ASLI, kangen berat aku sama kawanku ini. Gak ketemu sebulanan ada kali ya kami, kanggeeenn......T_T Kangen jalan sama Fani, karokean, makan bareng dimana aja, makan gorengan di KFC, cerita-cerita ngalor ngidul sambil keliling Palangkaraya di mobilnya, curhat kerjaan, ngobrol gak jelas, ngeluh gak jelas,  de del el lah barengan. Gak mikir dah pengen apa-apa, I want her!!! Hahahahahahha. Sok swit yeeee....!! Tapi emang itu yang kurasain.  Gak pengen barang apa-apa. Gak pengen macam-macam. I just want her to be here with me. Hahaaaaayyyyyyy....! ^^V *ayo Fan, muntah....*

Yeah, kuakui, segitu kangennya aku sama dirimu Fan, sampe-sampe aku gak kepengen barang apa-apa dari Jakarte. I just want you Fan....... *mata berkaca-kaca, pipi memerah ^^V*

Okayyyy.....Gara-gara smsan sama Fani waktu itu aku jadi mikir, kapan ya terakhir kali aku bilang ke Tuhan Yesus kayak yang aku bilang ke Fani:
Tuhan aku gak pengen apa-apa. I just want You. Aku gak perlu apa-apa. Aku gak butuh apa-apa lagi. KehadiranMu dah cukup buatku. *peluk Tuhan Yesus*


Palangkaraya, 28 April 2012
-Mega Menulis-


(again) Yang Terbaik


Minggu ini, kegiatan di bidang kami adalah mengadakan sebuah pelatihan pembuatan kerajinan rotan. Pesertanya adalah pengrajin yang berasal dari beberapa kecamatan di kabupaten kami. Nah, setelah beberapa kami memfasilitasi pelatihan, baru kemaren ini lah peserta pelatihannya rada cerewet menurutku. Aku sempat kesal. Aku emang sedang berada di titik jenuh, kebayang gak sih, dah 2 bulan berturut-turut ini, setiap bulannya kami ngurusin 3 pelatihan. Mana aku gak fit pula minggu ini ^^

Jadi gini ceritanya... Setiap hari, ada 2 kali jam coffe break buat para peserta. Kami menyediakan teh, kopi dan 2 buah kue untuk setiap peserta pada setiap waktu coffe break. Nah, karena ingin memberikan yang terbaik, aku selalu memesan kue di sebuat depot yang emang terkenal dalam membuat kue-kue di kota kami, kue-kuenya enak. Macem-macem dah jenisnya:lemper goreng, pie buah, lumpia, lemper, tahu ayu, roll tart, risoles, kue lumpur, dll. Yaelah,nulis ini aja bikin air liur netes....^^ Dan perjuangan banget tuh aku bawa kuenya, pake motor, 4 macam kue sejumlah 35 biji per macamnya, sendirian, pake motor, diikat deh kotak kue tu di motorku, kebayang gak sih. Mana jarak ke tempat pelatihan tu 18 km bo......Tiap hari aku bawa bawaan segaban gitu demi ngasi yang terbaik.

Selama aku beberapa kali nanganin pelatihan, gak pernah tuh ada yang complain masalah kue-kue coffe break. Nah, kemaren dongggg....tau-tau beberapa peserta complain dan bilang seleranya gak sama kue-kue gitu, kalo bisa pengen kue-kuenya diganti dengan gembili ato ubi rebus, kacang ato jagung rebus, ato pais...!!!! Bengong lah aku, yak ampun, dikasih kue yang enak-enak kok mintanya aneh-aneh ya mereka ini *geleng-geleng* Aku ngerasa kesel. Aku dah berusaha ngasih yang terbaik, tapi kok malah mereka minta kayak gitu. Emang sih, selera tiap orang gak beda, dan gak mungkin ya menyenangkan semua orang. Tapi tetep aja aku keseeeeellllll......!

Walopun kesel, akhirnya aku jelasin baek-baek sama mereka, kalo aku dah terlanjur pesan kue-kue untuk kegiatan selama beberapa hari itu, dah nentukan pula kue-kuenya sama yang buat, pastinya si pembuat kue dah belanja bahan dong, kasian dia kalo disuruh ngganti kan?

Gimana tuh rasanya kalo kita dah memberikan yang terbaik tapi malah dicomplain, kesel kan?
“Tuhan aku kesel,dah berikan yang terbaik kok malah gini.”, ucapku dalam hati.

Dan ada pertanyaan gini timbul : Terbaik menurut siapa Meg?
Ya menurutku lah ya.... ^^V

Gimana kalo yang terbaik menurutmu beda dengan menurut para peserta itu Meg?
Jiaaahhhhh, can not say anything lah kalo gitu, jelas gagal lah aku memberikan yang terbaik, kalo standar terbaik mereka beda denganku.

Jadi, kamu mau pakai standar siapa Meg?
Kalo aku memaksa menggunakan standarku, berarti aku gak mempedulikan para peserta itu dong.
*diam*

Jadi perenunganku juga....
Bukankah demikian pula dengan apa yang aku lakukan bagi Tuhan selama ini.
“This is my best Lord”, gitu aku bilang. Tapi benarkah yang aku brikan bener-bener yang terbaik bagiNya, jika aku melakukannya hanya dengan hikmat dan pemikiranku sendiri, tanpa memperdulikan apa yang Dia inginkan. Apakah ini yang terbaik bagiNya?

Yang terbaik bukan sekedar usaha terbaik dengan semua yang aku miliki.
Yang terbaik bukan tentang yang termahal, yang terindah, yang terbesar, yang termanis, ato yang terenak MENURUTKU...

Yang terbaik adalah melakukan seperti yang TUHAN mau...
Yang menyenangkan hatiNya....

Ingat Meg, saat kamu ingin memberikan yang terbaik bagi TUHAN YESUS, pikirkan tentang Dia. Apa yang paling Dia inginkan, apa yang disukaiNya, apa yang membuatNya tersenyum. Bukan dengan hikmat dan pikiranmu apa yang terbaik bagiNya, tapi ini adalah tentang Dia dan hanya untuk Dia ^^

Let’s giving our best to The Lord ^^


Palangkaraya, 28 April 2012
-Mega Menulis-

Calon Mertuaku ^^'


Mamahku punya seorang teman akrab, well....mari kita sebut dia Tante X! Nah, si tante ini hobi banget nyomblangin orang. Udah banyak tuh korbannya ^^ Beberapa tahun yang lalu, dia niat banget nyomblangin aku sama keponakannya.  Aku  BETE lah, dicomblangin tuh gak banget lah  menurutku.

Waktu itu mamahku, lagi ribut gitu nanyain,”Kapan?”, ahhhh....you knowlah ‘kapan’ apa yang dimaksud. Pernah tuh, mamahku ketangkap kering sama aku, sedang ngomong ke sodara juga gini “Carikanlah buat Mega....”. *tepok jidat* Alamaaaakkkkkk, malu-maluin kan? Makanya, aku pikir tuh tante pengen nyomblangin aku gara-gara dapat ‘bisikan’ dari mamahku. Kesel kan digituin?!!! L Nah, kalo di rumah Tante X ada acara aku selalu diundang, ditelepon langsung sama tuh tante, disuruh datang. Ogaaahhhhh.....!!!! :p Inti ne, gagal lah acara comblang-mencomblang itu gara-gara aku gak ada respon. O,iya...sempat kok aku berkawan sama keponakan tuh Tante X di fb. But di FB, malah makin ‘gak banget’ lah aku sama tu orang. MISSION FAILED.

Nah, beberapa minggu yang lalu, gak ada angin gak ada hujan, tuh Tante X malah sempat bilang ke mamahku, kalo aku gak jadi sama keponakannya, biar aku jadi sama anaknya doang. ALAMAAAKKKK.....!!! Ada-ada aja gak sih? Mamahku ma Cuma senyum-senyum doang nanggapin tuh tante.

Nah, ini yang ter-GRES, masih fresh from the oven, aku baru tau juga kemaren, kejadiannya minggu ini. Mamahku dan adekku maen bertemu tak sengaja dengan  Tante X. Entah darimana pembicaraan tahu-tahu berlanjut ke ngomongin kalo aku mo punya rumah di Kasongan. Eh, si Tante X dong, tau-tau ngomong gini ke mamahku:

Tante X : Nanti aku ikut ya, kalo kebaktian masuk rumah baru Mega....
Mamahku: Iya gampang aja nanti kalo ada kendaraan....
Tante X : Ga papa Mamah Mega, nanti aku bawa mobil sendiri aja, kita sama-sama. Aku mau liat rumah calon menantu.
Mamahku : Aminnnn.... (tertawa gak jelas)
Adekku : (nahan ketawa)
Setelah mereka berpisah, adekku ngakak gak tertahan.

*) Pembicaraan ini sebagaimana telah diceritakan emakku dan adek bungsuku tercinta.

Tuingggg...tuinggg..........
CALON MANTUUUU????
Meeeee???!!!
Sumpeee looo?
Tu tante calon mertuaku dunk?
GUBRAKSSSS...!!! Huahahahahahaha. *ketawa guling-guling*

Gubraks dah aku pas dengar cerita adek dan mamahku. 
Emang kocak banget tuh tante ya... *geleng-geleng*
Gimana gak kocak, for you know yeee....Me-27 years old, dan anak tuh tante yang paling tua tuh umurnya baru 21 ato 22 gitu. Gileeerrrrrr.....!!

Baru kali ini ya, aku ketemu emak-emak yang hobi nyomblangin orang. Dan, kok dia selalu jadikan aku tergetnya buat dicomblangin?
Apa ada tulisan di jidatku “CARIKAN PASANGAN DUNK” ?
*sigh*

Palangkaraya, 28 April 2012
-Mega Menulis-



Saturday, April 21, 2012

Ada-Ada Aja Ya CaraNya Tuhan ^^'

Seminggu yang lalu, sewaktu pulang ke Palangkaraya, aku menyempatkan diri menghubungi instruktur yang akan melatih adalam pelatihan yang diadakan dinas kami. Lumayan jauh bo tempatnya. Aku dah bersiap-siap mau berangkat, dah pamit juga sama mamahku.
Me                       : Mah, aku mau ke tempat instruktur buat pelatihan kami.
Mamah                : Pelatihan apa?
Me                       : Bikin kerajinan rotan.
Mamah                : Ohhhh, mamah punya kenalan yang pinter juga buat kerajinan dari rotan.
                             Tetangga   kita dulu kok, tantenya Ian (nama salah satu anak pemuda remaja di
                             gerejaku).
Me                       : Aih, telat lah rekomendasinya, udah dapat ini kok aku.
Mamah                : Emang siapa yang kamu datangin ni
Me                      : Bu Rimince namanya, gak kenal juga paling mamah, jauh rumahnya, di daerak
                             Kereng  Bangkirai sana.
Mamah                : Naaaa, kayaknya itu tantenya Ian, mamah ikutlah.
Me                       : (bengong) Ngapain mamah ikut?
Mamah                : Ga papa, jalan-jalan aja.....
Me                       : (speechless, pasrah)

Mamah dunk yang bawa motor di depan, katanya takut coz aku suka ngebut, hahahahaha. Di jalan, tau-tau mamah ngambil jalan yang gak pernah kami lewatin seblomnya. Emang suka tuh mamah nyoba jalan yang baru, bener-bener niat jalan-jalan. Ternyata eh ternyata, di jalan itu ada terminal besar gitu, baru dibangun deh kayaknya. Tau gak sih komentar mamahku ngeliat tuh terminal?
“Emang ya, ada-ada aja jalannya kalo Tuhan mau nunjukin terminal ni sama mamah.”
WHATTTT? Hahahahaha, ngakak lah aku dengar komentar mamah tu, penting ya Tuhan nunjukin tuh terminal baru sama mamah, buat apa coba?!! Yaelah, mamahku ada-ada aja ^^’ Sepanjang jalan ngakak lah aku.

Dan tau gak sih, pas kami nyampe di tempat ibu instruktur itu, begitu ibu itu keluar dari rumahnya, langsung dah dia memeluk mamahku. BENERRRR LOOOO, ibu itu dulu tetangga kami ternyata, cckkk...cckkk...cckkk.....aku cuman bisa geleng-geleng. Asik lah kedua ibu-ibu ini bercerita. Ibu itu gak nyangka kalo Mega yang dulu mungil sekarang dah besar, dan aku ini anaknya mamahku. Again, mamahku ngomong gini,”Ada aja ya bu caranya Tuhan mau kita ketemu, aduhhhhh......” (mulai tuh pelukan lagi, cipika cipiki mereka ^^).

Saat aku dengar mereka bercerita, si ibu tadi heboh menceritakan apa aja yang diperbuat mamahku sama dia, yang baik-baik kok, dan tebakkk.....mamahku lupa kalo dia pernah melakukan itu. Hahahaha, kocak deh ngeliatnya. Mamahku gak ngerasa dan si ibu tadi ngotot *geleng-geleng*. Dan pulangnya mamahku pulang membawa berkat, dompet rotan dari si ibu tadi, GRATIS!!! Dan sebuah tas rotan yang harganya dipotong dari harga jual biasanya. Aihhhh, rezekinya mamahku.

Pulangnya dong, mamahku ngomong gini,”Ada aja ya caranya Tuhan mau ngasih aku dompet baru, tas baru segala pula.”


Again dunk, aku ngakak dengar kalimat ini kesekian kalinya dari mamahku hari itu:
“ADA AJA YA CARANYA TUHAN......”

Jadi perenunganku, you’re right mom.....ADA AJA YA CARANYA TUHAN.....
Dia punya berbagai macam cara...
Untuk melepaskan kita dari segala kesulitan
Untuk memenuhi kebutuhan kita
Untuk mengajarkan kita sesuatu
Untuk mempertemukan kita dengan mereka yang mengajarkan kita tentang kehidupan
Untuk membuat kita makin mengenalNya
Untuk menegur kita
Untuk membuat kita tersenyum
Untuk memberikan kejutan-kejutan kecil
Untuk menunjukkan cintaNya
Untuk membawa pasangan hidup kita ke hadapan kita*ehemmm...ehemmmm....^^V
DLL dah.....

Seringkali caraNya gak bisa kita duga, seringkali caraNya gak enak, seringkali Dia membuat kita terkagum-kagum.  Yang jelas, jalan-jalanNya luarrr biasaaaa.......!!!
CaraNya menunjukkan kasihNya pada tiap orang berbeda.
CaraNya menolong kita berbeda-beda mungkin.
CaraNya mendidik kita gak sama.
CaraNya memulihkan kita beda.
ADA-ADA AJA YA CARANYA TUHAN ^^v



Kasongan, 21 April 2012
-Mega Menulis-

Antara Palangkaraya dan Kasongan


Pertanyaan Ani di postinganku sebelomnya, tentang yang aku mau pindah, membuatku ingin menuliskan ini, hahahahaha.

Palangkaraya, ibukota Kalimantan Tengah, sebuah kota kecil yang mungkin tempat aku dibesarkan. Aku lahir di Jogja (yeah, papah mamahku ketemu di Jogja waktu papahku kuliah), dan umur 2 tahun kami sekeluarga pindah ke Palangkaraya, karena papah emang kerja di Palangkaraya. Di sini, adekku nambah 2 orang ^^

Bagi orang lain, mungkin Palangkaraya gak ada istimewanya. Tapi kalo aku boleh nyombong, hehehehehehe, di sini jauh lo dari bencana-bencana, iyeee......beneran. Seumur-umur aku disini gak pernah tuh ngalamin bencana-bencana kayak yang aku liat di berbagai tempat melalui TV....

Mau gunung meletus, kagak mungkin, kagak ada gunung di sini.
Mau gempa, well, sepengetahuanku yang sedikit tahu ini ^^V...lempeng di Pulau Kalimantan ini dah stabil yo(kagak bisa aku njelasinnya, mungkin yang kuliah di Jurusan Geologi bisa menjelaskan?^^V), jadi kemungkinan buat gempa tuh kuecilllll.......
Tsunami? Tsunami kan dipacu gempa tuh, kagak ada gempa gimana mau tsunami? ^^’ Lagipula letak Palangkaraya ni jauh’e pol dari laut, so....aman.
Banjir kayak yang di Jakarta sampe berenang-renang ato naek perahu karet kayak di Jakarta, hmm.....tak pernah awak mengalaminya di sini.
Jadi gak mengherankan lah ya, kalo dulu sempat ada wacana akan memindahkan ibu kota negara ke Palangkaraya, hehehehe. Eniwei, kok aku jadi promosi ya? ^^’

O, iya salah satu sebab lagi aku senang di Palangkaraya adalah, NO MACET HERE, huahahahahaha. Sempat tuh aku dulu di Jakarta beberapa hari menikmati kehidupan jalanan, hais.....^^V Jalanan yang macet gitu, yang kalo mau kemana gitu hitungannya gak ada menit-menitan, adanya jam-jaman. Duh, nampaknya bisa gilo aku, gak tahan....ATO bisa-bisa aku bertapa sajo di rumah, hahahahahah ^^’ Jadi aku salut banget sama teman-teman yang tinggal di Jakarta.  Mereka hebat banget d^^b

Eh,Palangkaraya bakal jadi tempat yang gak ngenakin kalo dah musim kabut. Nah loooo, bingung kan, ada musim kabut segala? Iyeee...jadi kalo musim kemarau, orang-orang pada ngebersihin tanahnya dari semak-semak dll ato ngebuka hutan supaya bisa ditanamin ato ditinggalin, kan susye  dan cape tuh kalo dengan cara biasa, yo wes dibakarlah beberapa area. Karena acara bakar-bakarannya berjamaah, kabut asapnya jadi buanyak tuh. Nah, inilah sumber ekspor asap yang sempat kita kirimkan ke beberapa negara tetangga kayak Malaysia dan Singapura beberapa waktu yang lalu. Kalo dah lagi parah-parahnya, pernah tuh sampe jarak pandang Cuma beberapa meter gara-gara kabut. Alhasil transportasi terganggu, pesawat pun gak bisa mendarat di bandara, dan....kalo parah, SEKOLAH LIBUR ^^V Kalo gak terlalu parah, paling kita kemana-mana mesti pake masker. Tapi akhir-akhir ini gak pernah sih musim kabut yang parah kayak dulu. O, iya pemerintah provinsi sampe bikin hujan buatan lo dulu waktu musim kabut parah.

Palangkaraya juga minim hiburan lo, mal Cuma 1, dan mungkin kawan-kawan yang dari Jawa kalo maen ke sini pasti ketawa, mal-nya kecil gitu, hehehehehe. Bahkan baru beberapa tahun ini di Palangkaraya ada bioskop 21 dan tempat karaoke, hahahaha. Jadi jangan heran kalo hiburanku waktu kecil adalah buku! Bukannya maen di mal ato jalan-jalan kemana gitu, hohohohoho, kasian banget ya? ^^’

Lulus SMA aku meninggalkan Palangkaraya,dan kuliah di Jogja, selepas lulus, balik lagi dunk aku ke Palangkaraya ^^V Habis lulus kuliah, aku gak langsung kerja, karena merawat papahku yang sakit. Sampe akhirnya papah meninggal. Sempat kerja di Palangkaraya selama 2 tahun, akhir tahun 2009 aku mengikuti tes CPNS di Kasongan. Kasongan ni ibu kota dari Kabupaten Katingan, sebuah Kabupaten di Provinsi Kalimantan Tengah yang jaraknya sekitar 1,5 jam perjalanan dari Palangkaraya. Puji Tuhan, aku dapet. Aku mulai bekerja di Dinas Perindustrian Perdagangan Koperasi dan UMKM Kabupaten Katingan pada bulan Februari 2010 ^^

Mamah dan adek-adekku tinggal di Palangkaraya dunk. Semula sempat terpikir buat PP aje Palangkaraya-Kasongan tiap hari naik motor. Sama aja kan jauhnya perjalananku yang beda kabupaten ini dengan yang di Jakarta, hahahahaha. Lagipula, banyak kok orang lain yang bekerja di Kasongan, tapi berdomisili di Palangkaraya, gitu pikirku. Tapi setelah mempertimbangkan resiko ato masalah yang terjadi di perjalanan, hujan, mogok, ban bocor, kecapean ato ngantuk di jalan, akhirnya rencana itu batal! Akhirnya, selama hampir 3 tahun di Kasongan aku tinggal di tempat tanteku.  Dulu kan hari kerja Senin-Sabtu, nah tiap Sabtu pulang kantor aku langsung meluncur ke Palangkaraya, berweekend ria di sono, trus ntar hari Senin pagi-pagi banget aku langsung ngantor tuh. Sekarang, sejak hari kerja jadi Senin-Jumat, aku bisa pulang tiap Jumat sore, dan balik lagi ke Kasongan Senin pagi ^^

Kupikir-pikir, gak mungkin lah ya aku tinggal selamanya di tempat tanteku, hehehehe, tanteku ma senang-senang aja, gak masalah, malah rame di rumah. Tapi di tahun ketiga ini aku membulatkan tekad (cieeee...) untuk punya rumah sendiri. Rumahnya kecil doang kok, KPR BTN yang tipe 36 gitu loooo....kecillllll, tapi lumayanlah buat ditinggalin ntar, toh aku Cuma sendiri, gak perlu space yang luas, hahahaha. Bergumul juga sih, ntar bayar kreditannya dari mana, mikir buat keperluan bulanan pula ^^ Tapi ya sudahlah, anggap aja nabung, lagian aku mau belajar percaya, Allahku Allah yang menyediakan. Membangun rumah ni bner-bner bikin aku ketar-ketir lo masalah duit. Baru megang duit honor apa gitu, ato baru dapat gaji, eh....datang dunk sms dari tukangku minta bayar ini itu or beli ini itu, hahahahaha.

Sampe-sampe aku bilang dunk sama mamahku, tahun ini aku gak bisa beli apa-apa, gak bisa berboros ria, ato refreshing gitu. Trus mamahku bilang, tiap aku ngerasa gak bisa beli apa-apa, aku disuruh datangin tu rumah (yang lagi dibangun) dan memandang-mandang tu rumah, supaya berasa beli apa-apa. Bener sih kata mamahku, kalo dah ngeliat tu rumah, berasa kok ^^V

Selama ngebangun rumah ni, aku ngalamin Allah kita emang Allah yang menyediakan. Saat aku perlu uang untuk beli ini itu buat tuh rumah (keramik, cat, batu, semen, dll), Dia berikan cukup dan tepat pada waktunya. Gak berlebih, tapi CUKUP. Dan tepat pada waktunya.

Ngalamin sendiri, bikin rumah gak gampang, aku kan wanita, hohohoho, jadi gak tau tuh masalah pertukangan, blom lagi kalo dah ada tambahan ini itu,standar dari BTN kan gak banget ^^’, jadi banyak tuh biaya tambahan. Saat aku mengeluhkan ini ke teman-teman di ruanganku (yang cowok semua itu), mereka bilang, makanya.....bikin rumah tu ntar, nunggu dah bersuami, haissss.....Sangat gak menghibur. Bikin kesel gak sih digituin? ^^ Tapi ya sudahlah, ngapain dipikirin. Eniwei, kok aku jadi curhat rumah sih, kan judulnya antara Palangkaraya dan Kasongan ni posting? Hehehehehe. Gubrakssss.

Kembali ke Kasongan. Kalo Palangkaraya kota kecil yang hiburannya dikit. Nah Kasongan, lebih sepi lagi, hahahahahaha. Kalo pengen bertapa, ke sini yukkksss...^^V Jam 9 malam gitu, jalanan dah suepiiiiiii.....buanget! Serius dah! Kalo gak percaya ke sini deh, kutunggu loooo.....Hahahahaha. Di sini, aku ngabisin waktu cuman di kantor dan di rumah, bingung juga mau kemana ^^’ Tapi berhubung aslinya aku orang rumahan, nyantai aja sih.

Yah, begitulah, Palangkaraya dan Kasongan tempat aku tinggal sekarang. Ada yang tertarik ke sini?


Kasongan,21 April 2012
-Mega Menulis-

Setia


Deras hujan yang turun mengingatkanku pada dirimu,
Aku masih disini untuk SETIA.....

Hahaaayyyy, lagi melow ni saya ^^V
Pasti sedikit doang yang tau penggalan lagu di atas. Lagu lawas dari Jikustik, judulnya SETIA. Jadi ingat bassisnya yang chubby, si Icha (bukan Echa looooo...hahahahaha).
Eniwei, beneran lagi hujan nih, ketahan di kantor. Boro-boro mau weekend dan pulang ke Palangkaraya, mau pulang ke rumah di Kasongan aja gak bisa T_T

Kenapa aku ingat lagu di atas? Separuhnya karena melow-melow di hari hujan, separuhnya lagi gara-gara bos-bosku(iyeee.....jamak tuh, bosku banyak. Ada Kasi, ada Kabid, ada Kadis. Jadi strataku yang staf ini paling bawahlah kalo di kantor ^^’). Bos-bosku lagi ngomongin masalah Politikus Yang Makannya Rakus di Kakus :p Pembicaraan masalah politik gitu lah, aku gak mudeng dan gak tertarik sebenarnya.
Tapi, ada bagian pembicaraan mereka yang menggelitikku (haiyaaaa...bahasamu Meg...), ceritanya mereka lagi membicarakan seseorang yang dianggap berpotensi dan punya kans lah jadi Kepala Daerah. Nah, ternyata beliau ini mengeluarkan pernyataan kalo dia blum tahu bakal maju ato ngga dalam pemilihan ntar, yang jelas dia SETIA sama partainya. Eh, tahu-tahu ada yang berkomentar, “Bapak setia sama partai, apakah partai itu setia sama bapak?” (Maksudnya, apakah tu partai setia dan mengusung dia sebagai calon Kepala Daerah?). Konon, Bapak itu terdiam, iya lah...itu pertanyaan gak memerlukan jawaban. Ditanyakan seolah-olah Cuma buat mengejek,coz bukan rahasia lagi, di politik kebanyakan ngurusnya kepentingan. Mana ada mikir setia apa kagak.

Yang di pikiranku saat itu adalah....
Seandainya tu partai gak setia dan mengusung calon lain, apakah Beliau tadi akan berhenti setia?
Apa beliau tetap mendukung dan tunduk pada keputusan partai?
Atau ia akan berbalik kepada partai lain?
I don’t know....

Dan di sore yang hujan ini, aku teringat Dia
Dia yang kesetiannya gak pernah berhenti
Yang bahkan ketidaksetiaan pun tidak dapat menggagalkan kesetiaanNya
Dia memutuskan tetap setia, apapun yang terjadi

Betapa aku bersyukur memiliki Allah yang setia ^^
Terkadang aku berpikir, pernahkah terlintas di dalam pikiranNya untuk menghentikan kesetiaanNya, lalu meninggalkanku? Apa ya yang membuatNya tetap bertahan?
Oh betapa aku tahu, aku gak layak memiliki kesetiaanNya. Aku gak menyalahkanNya kalau Dia memilih pergi. Tapi Dia tetap tinggal bersamaku. He stays. True love stays and He stays.

Gak mudah lo untuk setia tu. Sapapun yang tidak setia, yang suka lirik kanan lirik kiri kalo jauh dari pasangan, tau banget hal ini, hahahahahahaha :p
Mudah untuk setia saat yang padanya kita setia, juga setia pada kita. Tapi bagaimana kalau dia tidak setia. Apakah kita sanggup bertahan dan tinggal.
Tetap setia pada dia yang tidak setia pada kita???!!
“Ngapaen???!! Sori aja ya...”, gitu jawab kita.

Lalu, bagaimana mungkin Allah tetap setia....
Saat kita mengutamakan hal lain daripada Dia.
Saat kita lebih memilih menyenangkan manusia daripada menyenangkanNya.

Well, syukurlah kesetiaanNya tidak bergantung pada kesetiaanku, kalo ngga...HABISLAH AKU. Entah sudah jadi apa aku sekarang?

Hikssss....T_T
*Peluk Tuhan Yesus*
Aku gak tahu bagaimana Kau melakukannya ya Tuhan, tapi aku berterima kasih.
Terima kasih Tuhan. Terima kasih. Terima kasih.....
Terima kasih karena gak pernah meninggalkanku. Terima kasih karena selalu mengasihiku.
Terima kasih karena Kau setia.


Kasongan, 20 April 2012
-Mega Menulis-



Thursday, April 19, 2012

MengenalMu

Makan besar dan enak awak ni tadi malam, hohohohohoho, gratis pula...!!! Yeeeeyyyyy, hidup makan gratis \(“,)/ Maklum lah, sedang bikin rumah, jadi bener-bener mengencangkan ikat pinggang deh. Ngurang-ngurangin jajan dan pengeluaran yang gak perlu. Uang pun gak pernah nginap lama di tangan, sebentar aja tu duit dah disulap  jadi batu, bayar tukang, cat, keramik, dll. Ohhhh....suka dukanya bikin rumah T_T Berasa penghasilan menguap, hahahahahahaha.

Oke, back to makan gratis, ceritanya si Ucok, kawanku di Seksi Pelayanan Pemuda Remaja di gerejaku tu dah setahun ini kerja di kabupaten yang sama denganku, tapi dia ditempatkan nun jauh di mato, di Kecamatan Petak Malai, Tumbang Baraoi. Katanya sih, 6 jam dari Kasongan (tempatku tinggal). Aku bilang katanya, karena emang aku blom beruntung nyampe sana ^^’ Si Ucok ni lagi ikut Diklat di Kasongan, jadi ceritanya pas kami SMS-an kami janjian makan bareng, tentunya aku ditraktir, kalo gak, gak berangkat aku, huahahahahahaha, piss Cokkkk ^^V

Gak perlu panjang lebar lah ya masalah makan, aku makan kuenyang dan super enak. Well, sebenarnya gak se’super’ itu sih-enak saja cukup,tapi yang menjadikan super adalah, karena aku dibayarin, huahahahahahaha ^^V

Tau gak sih yang paling aku suka kalo jalan dan makan-makan sama teman? Bagian ngobrol sambil makan tu looo...Dan kemaren dari obrolan sama Ucok kembali diingatkan sesuatu. Ceritanya Ucok share kalo di tempatnya tuh dia jadi Ketua Pemuda Remaja di gerejanya, mantaabbbb.....Aku bangga samamu Cok d^^b Dia sempat mengeluhkan keadaan di tempatnya yang sedikit banget tenaga kesehatannya, pegawai-pegawai ma maunya ditempatkan di kota doang. Bahkan ada yang mundur waktu tau ditempatkan di kampuang nan jauh di mato.

“Kalo aku sih, dimana Tuhan tempatkan, bersyukur aja.”, gitu ucap Ucok.
Ccckkk...cckkk...cckkk... MANTAB d^^b

Seberapa banyak dari kita yang mau ditempatkan Tuhan ‘dimana saja’?
Well, kalo tempatnya enak, kita pasti menerima dengan senang hati, sukacita melimpah, bunga-bunga dimana-mana (komik cewek banget sih :p)
Tapi gimana, kalo ‘dimana saja’ itu berarti....
Tempat gak kita inginkan.
Keadaan-keadaan yang gak enak.
Situasi yang menyakitkan.

Hmm....Kalo ini sih, buruan aku angkat kaki dan ambil langkah seribu aja deh Tuhan...^^V *jujur banget kamu nak, mau enaknya aja, haissss*

Kita (eh aku deng ^^) sering lupa kalo Tuhan bisa melepaskan kita dari pergumulan kita, membawa kita ke tempat yang enak, memberikan apapun ato membebaskan kita dari keadaan yang gak kita inginkan SEKARANG JUGA. Tapi kalo demikian, kita gak akan mengenalNya dengan benar. Kita gak akan mengenal siapa Allah kita yang sebenarnya. SERINGKALI, kesulitan dan pergumulan yang kita alami lah yang membawa kita mendekat kepadaNya, dan mengenalNya.

Jadi ingat deretan kalimat indah yang dikirimkan ke emailku oleh seorang teman, begini:

Jika engkau tidak pernah merasa sakit,
Bagaimana engkau tahu bahwa Aku Penyembuh?
Jika engkau tidak pernah tanpa kesulitan,
Bagaimana engkau tahu bahwa Aku Pelepas?
Jika engkau tidak pernah menghadapi persoalan,
Bagaimana Aku dapat memanggilmu pemenang?
Jika engkau tidak pernah merasa sedih,
Bagaimana mungkin engkau tahu Aku Penghibur?
Jika engkau tidak pernah berbuat salah,
Bagaimana kau tahu Aku ini Pengampun?
Jika engkau tahu segalanya,
Bagaimana engkau tahu bahwa Aku mampu menjawab semua pertanyaan.
Jika engkau tidak pernah mengalami kesulitan,
Bagaimana engkau tahu bahwa Aku Penolong?
Jika engkau tidak pernah hancur,
Lalu bagaimana mungkin engkau tahu bahwa Aku Pemulih?
Jika engkau tidak pernah menghadapi masalah,
Bagaimana mungkin engkau tahu bahwa Aku mampu menyelesaikannya?
Lalu jika engkau mempunyai semua kemampuan,
Bagaimana mungkin engkau belajar bergantung kepadaKU?
Jika hidupmu sempurna,
Lalu untuk apa engkau memerlukan Aku?

Seperti Ayub yang berkata:
Hanya dari kata orang saja aku mendengar tentang Engkau, tetapi sekarang mataku sendiri memandang Engkau. Ayub 42:5

Aku juga ingin mengenal Engkau, Tuhan.
Bukan dari kata orang.
Bukan dari kata buku.
Tapi aku ingin mengalami Engkau.
Bahkan jika itu berarti aku harus mengalami apapun yang gak ingin aku alami. (Well, daftarnya bakal panjang banget ^^' tapi You know the best Lord, I believe in You.Hatiku percaya.)

Sekarang, dimanapun Tuhan menempatkan aku, apapun kondisi yang diizinkanNya terjadi. Melalui semuanya.....aku ingin mengenalNya.

*singing*
Ajarku mengenalMu, bawaku lebih mengenalMu
PribadiMu yang kurindu, ajarku mengenalMu


Kasongan, 19 April 2012
-Mega Menulis-

Tetanggaku (di Masa Depan)


Kemaren tuh ya, sebelon aku berangkat wawancara sama orang bank untuk kredit rumahku (yeayyyyyy......Sebentar lagi aku punya rumah sendiri, hohohohohohoho, thank’s  LORD...\(“,)/), aku mampir buat ngeliat dah sampai mana tuh rumah dibuat. Ternyata, lagi dicat dan kamar mandinya lagi dipasang keramik. Lagi asik nonton tukang, eh tiba-tiba ada suara yang kukenal memanggil:
“Meee...gggaaaaa.... Meee...gaaaa....“ (dengan suara berat gitu, biar agak horor, hahahahaha)
Gak deng becanda, suara aslinya cempreng kok, pake tereak pula ^^ :
“Kak Megaaaa....”

Aku mencari sumber suara itu, eh....ternyata si Dea Fortunella Ee Di Jendela Sambil Bernyanyi Lalalalala yang memanggil, hehehehe. Dia nih sepupuku yang baru kelas 2 SD. Dibilang sepupu juga sebenarnya keluarga jauh si, tapi dirunut-runut emang kami hitungannya sepupu, gara-gara tanteku nikah sama om-nya si Dea ini. Jadi bner kan kalo kami sepupu? Hohohohoho

“Dea, ngapain kamu di sini?”
Dea nyengir-nyengir dan menunjuk sebuah rumah,”Itu rumah kami kak.”
Aku melihat arah yang ditunjuknya, alamaakkk...tepat DI DEPAN RUMAHKU.
“Hah? Di situ Dea?”, tanyaku kurang yakin.
“Iya kak, di situ. Di sebelah rumah kami tu tempatnya Om Ebit.” (Om Ebit ni Omnya Dea, yang berarti Omku juga kan? hahahhahah)

Hahahahahaha, mantaaabbbbb.....d^^b
Aku tau sih papah mamahnya Dea ngambil rumah di kompleks yang sama, tapi aku gak tahu kalo letak rumahnya begni dekat. Kereeennnn..... ^^

Tinggal dekat keluarga. Asik kali kan, gak sendirian di lingkungan baru. Kalo ada apa-apa kan bisa minta tolong. Ada sepupu-sepupu kecil yang bikin ramai. Trus bisa nitip rumah kalo aku pulang ke rumah ortu di Palangka Raya, ahhhhh...Tuhan Yesus so sweet banget sih. Menempatkan orang-orang yang tepat di sekitarku. Aku terharu, berasa dijagain olehNya, hohohohohoho. Banyak tangan-Nya yang menjagaku. Tetangga baruku ntar adalah om dan tanteku, hahahahahhaha.

Trus pas aku wawancara, ternyata di tempat wawancara ketemu beberapa orang yang juga wawancara. Saat menunggu dipanggil, aku ngobrol sama seorang pria (ehemmmm...hahahahahaha, kumat ganjennya :p) yang ternyata rumahnya tepat DI SAMPING rumahku. Alamaakkkkk, ketemu tetanggaku (di masa depan) lagi hari itu. Ada-ada aja *geleng-geleng*


Kasongan, 19 April 2012
-Mega Menulis-


blog comments powered by Disqus

FoLLoWeRs