.....apa aja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang gak kusuka,apa yg ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Thursday, October 18, 2012

Hasil The Power of Kepepet

Hasil The Power of Kepepet :

Nasi Goreng Jawa + Telor Mata Sapi Setengah Matang

Ayooo...tebak apa ini? Hahahaha. Soale waktu aku kirimin via watsap ke seorang temanku, dia salah mengira :p

Sup Telur Kocok

Schotel Bihun Goreng

Sosis Gulung Roti Tawar

Puding Anggur Tipu-Tipu

Bihun Goreng Bakso


Kenapa makanan-makanan di atas kubilang sebagai hasil dari “The Power of Kepepet”?
Karenaaa....
Sejak punya rumah, aku TERPAKSA memasak, hehehe... (Katanya mau jadi isteri yang cakap kayak di Amsal 31 Meg, kok masak aja terpaksa? *geleng-geleng* Tobat Meggg...)
Aku nih, dari dulu, aslinya gak bisa masak looo... (Eh, sampe sekarang juga blom bisa :p) Bumbu-bumbu ato bahan buat masak A atau masak B, mana hapal saya?? Gkgkgkgk.

Sampe-sampe waktu SMA, mamaku maksa aku belajar masak dengan bilang gini:
“Ntar suamimu mau dikasih makan apa kalo kamu gak bisa masak?”
Dan dengan enaknya, aku menjawab, “Ya udah, cari suami yang kaya dunk mah, biar bisa beli di luar, atau nggaji orang buat masak ato ngerantang, bereskan mah?” (Jangan ditiru!!! Anak nakal nih.)
Eh, mamah gak nyerah dan bilang gini, “Iya, puji Tuhan kalo dapat suami yang gitu, kalo gak gimana?”
Dan aku pun masih berjuang hingga titik darah penghabisan dan bilang,”Yah, kalo gitu aku cari suami yang sama kayak aku, hobi makan nasi, indomie sama telor, gampang to?” (Kalo Cum nasi, indomie sama telor goreng ma sambil tutup mata pun aku bisa masaknya, hohoho).
Daaaannnn, mamah pun mengibarkan bendera merah putih eh putih :p
Yihaaa...\(“,)/

Tak disangka-sangka, beberapa minggu ini aku jadi masak-masak  (buat  indomie or  goreng telor tidak aku masukkan dalam kategori masak, hihihihi). Selama ini aku makan dengan beberapa sumber:
-beli di warung/orang yang menjajakan ke kantor
-makan roti tawar/indomie/telor/kornet/sarden
-memanaskan makanan dari rumah di Palangkaraya (maklum, di rumah kan ada warung makan, jadi kalo pas aku pulang, bisa bawa beberapa jenis makanan tahan lama yang bisa aku bawa ke Kasongan, jadi tinggal dimasukin kulkas, trus dipanasin dunk tiap mau makan :p)

Aku baru sebulanan tinggal di rumah baru, dan bulan kemaren aku sering banget pergi perjalanan dinas ke kecamatan, jadi blom bosan lah ya makan makanan kayak di atas. Dan belum berasa tuh kalo pengeluaran jadi gede kalo beli melulu. Nah, bulan ini aku bosan sarapan gitu-gitu aja menunya. Mau beli pun mikir-mikir, keuangan mepet bo...
Coba itung ya, misalkan tiap makan @ Rp.10.000,- (terkadang lebih mahal dari ini, tapi berhubung sarapan itungannya gak sampai segini, kita pukul rata saja ya ^^), trus sehari makan 3 kali, kalikan 30 hari. Nah lo, itungannya jadi:
Makan = 10000 x 3 x 30 = Rp. 900.000,-
Mungkin gak seberapa bagi orang lain, tapi buatku yang gajinya dah disunat tiap bulan sama bank, lumayan tuh. Yahhh...akhirnya, Xena turun dah ke dapur :p Jadi, foto-foto tadi adalah hasilnya.
Karena kepepet, jadi lah masakan-masakan itu, hahaha...
Kalo ditanya enak apa kagak, dengan bangga aku akan berkata:
YAKINLAH, SEMUA BISA DIMAKAN, huahahaha... ^^ *jawaban macam apa ini*
Well, kalo aku sendiri yang bilang enak, ntar pada gak percaya, tapi sejauh ini, Sosis Gulung Roti Tawar sama Bihun Goreng Baksonya enak kata teman-teman kantorku (aku bawa ke kantor, hehehe).

Dan sekarang waktunya berterima kasih. Kudedikasikan masakan tersebut kepada:
-Yang pertama dan terutama, Tuhan Yang Maha Baik yang telah menciptakan teknologi internet ,juga memberikan kemampuan buatku memodifikasi resep-resep dari Mbah Google (secara, bahan-bahan di resepnya banyak yang aku gak punya :p)
- Mamahku, yang katanya sebelum nikah gak bisa memasak, tapi setelah menikah ternyata jadi koki yang masakannya paling banyak kunikmati seumur hidupku. Dan hampir semuanya enak (ada sih yang kagak, hahaha). Karena tahu latar belakang ini, aku jadi yakin, ntar aku juga bisa kayak mamah ^^
-Istri yang cakap di Amsal 31 yang SELALU BANGUN DAN MENYEDIAKAN MAKANAN BUAT SEISI RUMAHNYA SETIAP HARI, sungguh teladanmu membuatku yang malas memasak ini jadi bertobat dan komit kalo aku harus bisa menyediakan makanan bagi seisi rumahku  (Siapapun dirimu nyonya, aku yakin, kau telah menginspirasi banyak wanita ^^)
-Wanita-wanita baik hati yang aku kenal di inet, yang berbagi foto masakannya, resepnya, dan pengalamannya memasak, baik yang aku kenal macam Kak Lia, Ci Shinta, Grace, Cella, dan buanyak lagi yang aku gak kenal.  Kalian sukse membuatku ngiler dan jadi pengen masak. Teruskan pekerjaan baik kalian yaaa...
-Mbah Google yang resepnya buanyaaakkk buanget dan bersedia memberikan resepnya secara ikhlas tanpa mengharap kembali
-Teman-teman yang rela gak rela , suka gak suka, telah menerima kiriman foto masakanku via watsap dan membuat semangatku memasak dari hari ke hari semakin besar :p

Dan, bagi pembaca blog ini, aku minta tolong, please doakan aku semoga tidak hanya semusim saja aku rajin memasak, hahaha....

Kasongan, 18 Oktober 2012
-Mega Menulis-



7 comments:

Lia said...

megaaaa.... kamu luarbiasa! :) seneng liat hasil2 masakanmu! btw knp itu namanya puding anggur tipu-tipu? jangan2 belinya pake acara nipu yah? GKGKGKGKGK ( gaya kamu ketawa nih ) ;p

Mega said...

Iya kak, pake acara nipu 7 hari 7 malam looo...gkgkgkgkgk. Btw, tu puding 'cuma' jelinya nutri sari, trus dikasi anggur. Soale susu ga ada, santan ga ada ^^' Nanggung belanja kalo blom ngabisin stok di rumah ^^

Rachel Joanna said...

Hahaha...siiip kak Meg !

Aku juga gitu, dulu paling anti masuk dapur (kecuali buat ambil makanan..:P), lebih milih ngendon di kamar kalo pas mama repot masak... sekarang aku jd suka nyoba2 resep masakan rumahan, hehe... belajar dr wanita di amsal 31 :))


Semangaaaaaat!!

Welly Lokollo said...

Megaaaa, kamu luar biasa banged..Aku juga lagi dalam posisi kaya kamu. Harus masak demi untuk hemat :P

Mega said...

Rachel: Hehehehe, kenapa ya kebanyakan kita ni waktu kecil pada males masuk dapur? Hayo kita bikin gerakan masuk dapur! \(",)/

Welly: Luar biasa kepepet Wel, makanya bisa :p Di papua kalo beli mahal2 ya Wel, makanya harus masak? ^^ Temanku pernah di Papua, alamakkkk, muahaaalll...muahaaalllll.. Mari kita semangat masuk dapur \(",)/

Arga Litha said...

josss .. komennya sama: “Ya udah, cari suami yang kaya dunk mah, biar bisa beli di luar, atau nggaji orang buat masak ato ngerantang, bereskan mah?” hahahah

Arga Litha said...

josss ... “Ya udah, cari suami yang kaya dunk mah, biar bisa beli di luar, atau nggaji orang buat masak ato ngerantang, bereskan mah?”

blog comments powered by Disqus