.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Saturday, June 1, 2013

Melayani dan Berbagai Hal yang Diperlukan



Sewaktu pelayanan di UKM Kristen (semacam PMK) dulu, zaman-zamannya banyak kegiatan yang membutuhkan dana macam acara YBC (Youth Bible Camp), Paskah, Natal, Musyawarah Anggota, RG (Retreat Regenerasi)-well, baru nyadar nih, kok disebutnya RG ya...kok bukan RR gitu, hahahaha-, dll. Sebagai pengurus atau panitia di UKM pasti pernah lah ya ngersain cari dana dengan berbagai cara, dari yang ngamen, jualan makan, jualan baju, jualan stiker, jualan kaos,jualan koran, jualan bunga, bikin proposal dan masih banyak lagi usaha dana yang dilakukan agar kegiatan bisa terselenggara. Kalo ngeliat ke belakang lagi, mengingat-ingat ap aja yang sudah aku lakukan dulu, aku Cuma bisa geleng-geleng, senyum sendiri, hahahahaha. Yang awalnya ngamen malu-malu, lama-lama jadi malu-maluin  :p Capek sih, tapi it was fun ^^ Tuhan Yesus mencukupkan apa yang kami perlukan.


Di saat capek, kesal, frustasi sama deadline hari-H yang dah deket.Waktu itu ngobrol-ngobrol dan berandai-andai, coba ya...kami punya banyak uang, gak perlu repot cari dana, tinggal fokus memikirkan acara aja. Ini...sudah kita yang bikin planning, terus kita yang cari dana, ehhh...pelaksana kegiatannya kita sendiri.  Malah pernah ada satu kegiatan, yang setelahnya selesai pengurus dan panitianya masih mencari dana yang kurang, duhhh...miris banget ya. Punya hati buat melayani, punya tenaga, tapi terbentur dana. Anehnya, dari tahun ke tahun sejak aku mulai mengenal UKM Kristen sampai aku lulus, semua kegiatan penginjilan, persekutuan itu masih ada. Padahal kalau dipikir di zaman kuliah gitu, kiriman pas-pasan, hidup jauh dari perantaun tapi kami gak Cuma mikirin kuliah, tapi juga pelayanan. Pernah suatu kali aku membayangkan, apa kata ortuku ya kalau aku ngamen, hahahaha...^^

Semua ada masanya. Dan masa melayani di saat kuliah, sungguh gak terlupakan buatku. Apalagi bagian mencari dana itu, hohohoho. Dulu kami membayangkan, seandainya ada yang menjadi donatur dan membiayai semua kegiatan, kayaknya asyik ya. Tapi sekarang, aku malah membayangkan gini, seandainya waktu itu kami punya dana berlimpah, belum tentu kami belajar banyak hal. Belum tentu karakter kami terbentuk.

Kalau kami gak merasakan susahnya mencari dana, apakah  kami akan berdoa dan terus mengetuk (bahkan menggedor) pintu kemurahan Allah? Belum tentuuuu....
Kalau kami gak merasakan susahnya mencari dana, apakah kami akan begitu mengucap syukur saat dana itu disediakan oleh Allah? Mungkin tidak. Mungkin kami akan merasakannya sebagai hal yang biasa saja.
Kalau kami tidak pernah mengalami dana yang dibutuhkan gak terpenuhi, apakah kami punya kesempatan belajar mengucap syukur meskipun Allah tidak memberi?

Banyak kali, yang aku pelajari dulu. Antara lain belajar mengerti pula posisi orang lain. Tidak kebetulan, aku sudah merasakan hampir semua bagian. Di saat berada di seksi acara, keinginan untuk melakukan yang terbaik, seringnya memerlukan dana yang gak sedikit. Dan kalau aku gak pernah berada di seksi usaha dana, tentunya aku menganggarkan tanpa berpikir keas untuk menghemat, tapi karena aku pernah merasakan susahnya di seksi usaha dana. Kebayang gak, seksi lain mengajukan anggaran dana yang diperlukannya, sementara seksi usaha dana bertugas mencari dana tersebut. Sedih kan? Hahahaha. Emang sih, dalam usaha mencari dana tersebut ntar sama-sama. Tapi kan tetap aja tuh, giliran ada kegiatan mencari dana, seksi usaha dana yang repot bin pusing, karena itu tanggung jawabnya.

Omong-omong, pasti pada bingung ya, kok PMK kami kayaknya organisasi banget sih. Emberrrr....!! namanya juga Unit Kegiatan Mahasiswa Kristen, jadi ada struktur pengurusnya gitu, dam ada SK dari pihak universitas untuk organisasi ini. Apalagi kalo udah Musyawarah Anggota, hadeehhhh...yang namanya bahas AD/ART tuh ya, bisa 2 harian, dari pagi-malam, ckckckckck. Eh, kok jadi ngelantur dan nostalgia gini ya :p Kembali ke laptop deh...

Aku padahal mau ngomongin betapa waktu pelayanan di kampus dulu, dana merupakan sesuatu yang sangat diperlukan dalam pelayanan. Apalagi waktu itu kami belum punya penghasilan.
Dan, sampai sekarang pun, dana sangat dibutuhkan dalam pelayanan.
Untuk pergi menjangkau suatu tempat dibutuhkan biaya, apalagi jika yang dijangkau daerah terpencil, biayanya akan berlipat. Belum lagi transport. Belum lagi apa yang akan kita lakukan di sana juga membutuhkan biaya. Mungkin orang akan berkata, masa pelayanan ujung-ujungnya duit, kok mikir duit melulu, jangan kuatir, Allah mencukupkan.
Yes. Aku mengamini itu.
Dan aku sangat mendorong kawan-kawan yang ingin mendukung kegerakan Allah juga berpartisipasi dalam masalah dana ini.

Pengalaman mission trip kemarin mengingatkanku masa-masa pelayanan di UKM. Aku sungguh mengucap syukur, Allah gerakkan orang-orang untuk memenuhi keperluan dana untuk mission tri kemarin. Dari yang ikut membeli kaos sampai mengirimkan bantuannya melalui rekening LF.

Bukannnn...aku bukannn.... mau meminta-minta dana khusus untuk misi di LF!! ^^
Aku mendoakan dan mendorong teman-teman untuk mulai mengambil bagian dalam memberikan persembahan dana untuk misi penginjilan di mana saja Tuhan taruhkan di hati kita. Ini berawal dari keprihatinanku, masih ingat gak ceritaku tentang beberapa orang yang menghubungi Cakra-kordinator mission trip kemarin dan bilang ingin ikut, tapi tidak mempunyai dana. Bayangkan, dia punya hati untuk pergi melayani, tapi hanya karena tidak ada dana, dia mundur tanpa kabar.

Sebelumnya, Cakra memang sudah menginformasikan dana yang kami perlukan untuk pergi ke desa tujuan kami beserta biaya konsumsi selama di sana dari jauh hari. Tujuannya jelas, supaya yang ingin pergi mulai dapat membuat rencana, baik dalam merencanakan cutinya sampai biaya yang diperlukan. Itu baik sekali. Tapi bagaimana dengan orang-orang yang ingin berangkat tapi belum mempunyai penghasilan tetap?

Tau gak, aku nyaris gak berangkat lo mission trip kemarin. Gara-garanya, di ruanganku, bos-bosku merencanakan perjalanan dinas bagi mereka di ruangan kami, jadi....aku terpaksa tinggal di kantor dunk, kan gak ada orang. Padahal aku pengen banget pergi, tapi karena itu, aku dah bersiap mengabari Cakra aku gak bisa pergi. Tak disangka, sehari sebelum keberangkatan bos-bosku, tiba-tiba kepala dinasku pergi perjalanan dinas, sehingga surat perjalanan dinas bosku tidak ada yang menandatangani, batal tuh mereka pergi,...\(“,)/ Praise God...hohohoho. Aku berangkat dunk. Akhirnya aku bilang bosku, aku mau izin, dan diizinkan.

Aku harus mengakui kendala terbesar untuk melakukan misi seperti ini bagi yang sudah bekerja adalah masalah waktu.
Dan bagi yang belum bekerja adalah masalah biaya.
Ada seseorang yang bilang, ini masalah hati aja. Kalo punya hati buat pelayanan, pasti bisa dunk menyediakan waktu dan biaya. Okeee.....masuk akal. Tapi jangan lupa, saat kita bekerja dan tidak menjadi bos, tentunya kita sangat terikat dengan aturan untuk masalah izin dan cuti. Begitu pula, seandainya orang yang belum bekerja ingin mengikuti misi ini, bisa kan dia menabung dari jauh hari, itu kata seorang kaan. Bener juga, tapi kita juga harus mempertimbangkan, pergi saja merupakan keputusan yang berat, apalagi jika dia harus mengumpulkan biaya yang tidak sedikit.

Baik kalau kita punya pemikiran demikian, dan juga ikut ambil bagian dalam pelayanan. Entah itu dengan pergi langsung, memberikan persembahan maupun mendoakan. Bukan bagian kita untuk menghakimi orang lain dan bilang,”Ah, dia gak punya hati untuk misi ini makanya dia gak pergi/memberikan persembahan/mendoakan.” Lah, apa gunanya?

Bagian kita adalah memberikan apa yang bisa kita berikan, sesuai yang sudah Allah taruh di hati kita masing-masing. Dan pastinya bukan menghakimi.
Jika bagianmu memberikan waktumu untuk pergi, pergilah melayani di ladang misi-Nya.
Jika bagianmu mendoakan, doakanlah dengan sungguh-sungguh.
Jika bagianmu memberikan persembahanmu untuk misi, berikanlah dengan sukacita.

Kalau dipikir Tuhan aneh ya, mengapa Dia tidak memberikan SEMUA yang diperlukan seseorang untuk melayaniNya lengkap dalam satu waktu.
Kenapa sih waktu kita muda dan imut, zaman-zaman kuliah gitu, waktu kita punya waktu dan tenaga untuk melayani, ehhh....Dia gak ngasih dana juga sekalian? Harus mencari dana dulu dunkkk...baru Tuhan kasih.
Kenapa juga, waktu kita dah bekerja dan masih punya tenaga, punya biaya tapi kesulitan mencari waktu melayaniNya (karena kesibukan pekerjaan dan keluarga)? Untuk mencari jadwal itu sendiri merupakan perjuangan looo....
Lah, di waktu tua, kita punya uang dan waktu, tapi tenaga sudah gak kuat kesana kemari. Gimana dunk?

Kenapa Tuhan gak berikan semua yang diperlukan pada satu masa?
Dan jawabannya indah sekali, supaya kita semua dapat mengambil bagian dalam pekerjaanNya.

Sesuai kasih karuniaNya, Dia berikan kekuatan dan kemampuan yang berbeda di tiap masa kita, dan Dia memberikan kesempatan bag kita untuk memilih persembahan apa yang ingin kita berikan padaNya,sesuai apa yang kita miliki saat itu.  Bukan berarti kita tidak bisa melakukan semuanya, bisa kok dengan pertolongan Tuhan, yakin. Tapi memang ada masa dimana kita bisa maksimal dengan beberpa hal yang kita miliki, namun tidak maksimal dalam hal lain. Tuhan mengenal kita. Tuhan tahu kita adalah debu yang terbatas. Dan dalam tiap keterbatasan kita, dalam setiap masa, Dia memampukan kita melampaui keterbatasan kita, karena Dia Allah yang tak terbatas.

Selamat melayani Dia dalam setiap masamu, dan persembahkan apa yang terbaik yang kau miliki pada masamu.

Kasongan, 30 Mei 2013
-Mega Menulis-

No comments:

blog comments powered by Disqus

FoLLoWeRs