.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Friday, July 26, 2013

Emakku Oh Emakku...



Aku sedang bikin dapur, yeeee....\(“,)/
Tapi sebenarnya bukan mau ngomongin itu sih, jadi ya, kemaren siang aku pesan batako 1000 biji, nah sorenya tu batako dianterin. Pas semua batako diturunin dari pick up oleh tiga pria bertopeng #hus# aku menyiapkan uang untuk membayar semua batako tersebut, eh...eh...mas-mas yang nganternya nolak, katanya itu baru 200 biji. Ntar dia balik lagi nganterin sisanya. Busyet 4x bolak-balik dunk. Kebayang gak tiga orang naikin tu batako dari tempatnya ke pick up, trus nurunin lagi di tempatku. Booo....gak kebayang, ckckckck....


Terus, aku sama mamah nyiapin minuman dan kue, perhitungan kami, kalo pun ketiga orang tadi puasa, pas maghrib udah jam berbuka, maka hidangan itu udah bisalah dimakan sama mereka. Tahu-tahu mamahku bilang gini,”Ga, mamah bikin nasi goreng lah buat mereka?”
Aku bengong,dan bilang,”Terserah mamah aja”. Yang berarti aku gak mau ikut repot *jahat*

Bukannnn...aku bukannya pelit ya...Makanya pake acara bengong segala, Cuma aku lagi gak pengen repot, serius, hehehe. Sebenarnya aku punya kesamaan sama mamah, kami suka membagikan makanan, masak sendiri  terus bagi-bagi ke tetangga ato ngajakin siapa gitu makan di rumah, we love to do that. Masalahnya, kalo aku lagi gak mood, waaaa...jangan harap :p Dan kemaren aku lagi gak mood, habis keliling-keliling sama mamah cari material buat bikin dapur, ngantuk banget, pengen nyantai ajah. Eh, mamah malah pengen masakin lagi buat orang lain, kupikir sih as long as aku gak repot, silakan aja mah ^^’

Mamahku ma master chef, masak gak pake mikir ato nyari resep di google kayak aku, jadi ya sreng...sreng...sebentar, jadi deh. Kebayang kan kalo diriku masak apa yang terjadi, googling dulu, nyiapin bahan, baru dah beraksi. Jadi ngiri dah sama mamah ^^’ Ketahuan yang gak biasa masak ya. Nah, satu hal lagi yang aku salut sama mamah, sehabis masak, dia menemani ketiga mas-mas tadi makan sambil ngobrol, bahkan sampai habis makanannya pun , believe it or not, mamahku selalu punya bahan untuk ngobrol, ckckck, perlu dicatat ya, mamahku sebelumnya gak pernah mengenal ketiga orang ini sama sekali. Heran gak sih? Itu ngobrolnya luaaamaaaa....buanget, sampe aku bete lo, secara, udah malem, terus kan maunya barang-barang segera diberesin *sigh*

Dan aku memang mengagumi mamahku untuk talentanya yang satu ini, cepet banget dia akrab dengan orang yang baru dikenalnya. Pernah suatu kali, mamah berkenalan dengan seorang ibu-ibu di kapal (zaman dulu naek kapal kami kalo mau ke Jawa), dan dalam sekejap dah berbagi makanan, tukeran nomor HP. Beberapa minggu kemudian ya , tahu-tahu si ibu itu telepon mamah dan menanyakan kabarnya.  Sebegitu berkesannya ibu itu sama mamah sampe dia menelepon mamahku Cuma buat ngobral-ngobrol, cekakak-cekikik

Trus nih, percaya gak, mamahku bisa lo ke pasar gak bawa uang dan pulangnya bawa belanjaan segabang. Gimana caranya? Banyak pedagang di pasar yang dengan rela hati sukacita menawarkan mamahku memilih barang dan besok-besoknya baru dibayar. Canggih kan? Pokoke mamahku guampuangggg...buanget cepat akrab sama orang lain, sama orang baru sekalipun. Mungkin karena mamahku ramah alias rajin menjamah #eh... :p Jadi orang-orang merasa dekat dengannya, what a gift. Jadi gak heran lah ya, kalo jalan-jalan ke luar rumah, maen tempat sodara ato temannya, eh...pulang-pulang bawa tanaman, makanan atao apa aja yang dikasih orang, hahahaha. Aku sama adek-adekku males kadang kalo diajak mamah nemenin kemana gitu, biarpun katanya sebentar, sebentarnya mamah ni beda banget sama sebentar pada umumnya, itu kalo dah ngobrol, alamaaaakkkk....harus kudu must wajib bawa buku bacaan kalo gak mau mati gaya ^^’

Well, sepertinya aku dan kedua adekku gak ada yang mewarisi perilaku luar biasa ini, hahahaha.
Walopun kadang ngeselin, tapi ini lucu juga. Lucunya gara-gara mamahku gampang akrab sama orang tapi juga sering lupa orang yang dikenalnya. Pernah suatu kali aku dan mamahku ditawarin ibu-ibu yang nampaknya kenal dekat sama mamah untuk menumpang mobilnya ke bandara (waktu itu demo menolak FPI masuk KALTENG, dan kami berangkat dari Bundaran Besar untuk ke bandara menolak kedatangan FPI), serius dah, ibu ini nampak akraaabbbbb...banget sama mamah. Ya udah, kami ikut mobilnya (motor ditinggal di bundaran) gara-gara bahaya kan ikut konvoi pake motor (waktu itu massa luar biasa banyaknya). Pas kami naek mobilnya, aku menyikut mamah pelan,
“Siapa tuh mah?Kenal dimana?” (ibu itu)
Mamah Cuma menggeleng dan bilang,”Gak tau, mamah lupa.”
Eh busyet ya, bengong dong aku, bisa gitu ya mamahku merasa santai tenang aman tenteram ikut orang yang gak dikenal #eh, gak diingat deng#, hahaha, asli...gak ada keraguan sedikitpun. Mantab kan?? Ckckckck... Kalo aku tanya sekarang pun, mamah gak ingat tuh ibu siapa, kenalnya kapan dan dimana #takjub
Aku geleng-geleng sampai sekarang tiap mengingat kejadian itu, mamahku emang luar biasa ^^V

Kasongan, 26 Juli 2013
-Mega Menulis-



No comments:

blog comments powered by Disqus

FoLLoWeRs