.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Tuesday, August 13, 2013

Komunikasi Ntu Wajib dalam Courtship



There is a book titled “Everything Men Know About Women” - It is filled with about 100 blank pages.

Hahahaha, ngakak ngebaca twit di atas hari ini.
Serius gitu, masa halamannya kosong semua :p
Gak lah segitunya ya ^^’
Eniwei, emang aku mengalami, dalam hubungan penting banget yang namanya komunikasi.
Hubungan apapun.
Dalam hubungan courtship apalagi *curhat*


Kesalahan utama yang sering dilakukan wanita (halaaahhhh...gak mau nyebut ‘aku’ gitu, enakan rame-rame kan ya, make kata ‘wanita’ :p) adalah berharap sang pacar bisa membaca pikirannya, alamak...lu kate pacarmu tu mentalis macam Deddy Corbuzier (well jadi penasaran, emang Deddy bisa baca pikiran istri eh mantan istrinya ya *kepo*). Aku melakukan kesalahan itu, dan berlindung pada sebuah kalimat ini:
“Kalo dia sayang aku, harusnya ngerti dunk apa yang aku mau, apa yang aku suka, apa yang aku gak suka. Gak usah diomongin harusnya dia ngerti dunk...”

Komunikasi itu penting.
Helloooowwww....hare gini baru nyadar Meg? Kemana ajaaa....???!!! Hahahahaha.
Mpok Lia yang pernah nulis tentang pentingnya komunikasi dalam hubungan suami istri pasti ngakak kalo baca postingan ini, secara, nampaknya dah sering banget dia mengingatkan hal ini.
Emang sih daku belum bersuami, tapi dulu waktu membaca tulisannya, aku angguk-angguk dalam hati kok *jangan tanya gimana caranya* dan bertekad bakal belajar berkomunikasi dengan baik nantinya dengan pacar.
Tapi emanglah ya, membaca dan mempraktekkan tu beda. TOTALLY DIFFERENT! Serius.
Prakteknya, aku kadang memilih aksi bungkam alias tutup mulut dengan abangku sewaktu ada masalah, maunya dia nyadar sendiri apa kesalahannya.  Kalo sama orang lain sih ngomong gampang, tapi kalo sama pacar, aku berlindung pada kalimat di atas:
“Masa dia gak kenal aku sih, harusnya ngerti dunk apa yang aku rasakan, masa nanya lagi sih...”

Jadi, kalo aku lagi marah, aku akan berwajah jutek, gak senyum, ngambek, gak banyak omong kayak biasanya, gak mau liat langsung mukanya. Maunya, abangku nyadar kalo bikin salah. Lah, si abang bingung dunk melihat aku yang jadi jutek, dan kalo bingung dia nanya...
Ini udah bener, dia nanya, tapi yang gak bener akunya ^^’
Abang   : Kamu kenapa?
Me         : GAK PAPA *sambil melihat arah lain*
Abang   : Beneran?
Me         : IYAAAA...! *udah pake nada tinggi*
Abang   : Kok beda dari biasanya, marah ya dek?
Me         : NGGAAA..... *tau orang marah kok nanya lagi*
Abang   : Abang salah apa dek?
Me         : *memandang gak percaya* Astaga.....!!! Masa gak nyadar sih salahnya apa abang ni?
Abang   : *muka bingung*
Kalo dah gini biasanya aku ngomong apa kesalahannya, dan believe it or not, abangku itu akan keheranan. Karena dia gak nyadar kalo apa yang dilakukannya itu ternyata kuperhitungkan sebagai kesalahan.  Ckckckck. Lalu dia akan segera minta maaf. Masalahnya, aku terlanjur bete karena dia gak nyadar sendiri, harus aku yang jelasin, ya udah suasana jadi gak enak *parah*

Pikiran “Harusnya dia ngerti aku” ini yang bikin komunikasi kacau, ini jadi bikin aku berpikir kalo bisa membaca pikiran pacar ato pacar mengerti aku tanpa dikasih tau adalah tanda dia mengasihiku. Padahal gak gitu juga kali....

Contoh, ada satu kebiasaan abangku yang aku gak suka. Nah, aku mau, tanpa dikasih tau, dia berubah sendiri. Kan asik tuh...Masalahnya, gak bisa gitu ternyata. Hingga suatu hari akhirnya kami saling ngomong. Itu pun karena kami membaca bareng sebuah buku dan diminta untuk jujur pada pasangan mengenai kebiasaannya yang gak disukai, TAPIIII...gak boleh membela diri ato menanggapi apa-apa, memberikan 1001 alasan kenapa kita bersikap demikian (termasuk karena lagi “dapat” :p). Prinsipnya hanyalh, setelah tahu, kita perlu mengubah kebiasaan buruk yang mengganggu itu. Dan kami mendapati banyak hal jadi berbeda saat kita komunikasikan dengan sikap hati yang terbuka, mau berubah. Aku jadi tahu kalo kebiasaanku ngambek waktu ada masalah membuat dia bingung banget karena gak tahurus dilakukan, dan gak tahu pula apa sebabnya. Demikian juga sebaliknya.

Setelah berkomunikasi, aku jadi tahu, terkadang yang membuat pria tidak bisa terbuka, atau menceritakan segala sesuatunya karena respon si wanita yang gak ngenakin. Jujur aja, waktu si abang bilang aku suka ngambek, aku mau membela diri juga, hahahahaha, tapi karena aturannya gak pake acara membela diri. Dan aku mau berubah jadi lebih baik. Aku menutup mulut rapat-rapat. Bukannya bilang,”Kamu jugaaaa...bla...bla...bla...”, berdiam diri itu susahhhhh....Apalagi kalo sedang menerima kritikan, gkgkgkgkg. Aku harus mengakuinya. Tapi saat dengar penjelasannya kalo saat aku ngambek mengakibatkan banyak hal gak enak, aku belajar berubah. Gak pake aksi demo tutp mulut apalagi bakar-bakar ban :p Aku menenangkan diri dan ngomong baik-baik. Dan, voila....masalah selesai! (Well, gak secepat itu sih :p Tapi paling gak kami saling tahu apa yang dirasakan masing-masing).

Contoh lain yang lucu, saat aku ulang tahun, aku ditanyain mau hadiah apa. Lah, aku bengong dong. Maunya kan, sebagai pacar taulah ngasi hadiah kejutan (yeaahhh, woman love surprise ^^V), ato paling gak, dia tahu kan kesukaanku apa, tinggal kasih dunkkk apa yang kusuka. ...Eh, ini masih pake acara nanya. Aneh ya aku, apa sih susahnya buat ngomong doang pengen apa, hahahaha. Tapi pikiran bodoh seperti “Dia harusnya tahu dunk apa yang aku suka”, masi tinggal di pikiranku. Sepertinya hadiah yang kalo diberikan tanpa aku sebutkan tu lebih berarti dibanding kalo aku udah kasih tau, pikiran konyol ya. Saat kami bicarakan, ternyata abangku jujur bilang dia bingung akan memberikan apa, dia tahu sih aku bukan tipe yang senang bunga atau coklat, dia ingin memberikan sesuatu yang bener-bener aku perlukan dan bisa aku gunakan, dia punya bayangan tapi gak yakin, makanya dia bertanya ^^

Yah, jadi ternyata emang bener kata Mpok Lia, komunikasi tu super duper penting.
Kalo banyak rumah tangga bisa hancur ato bahkan dingin karena gak ada komunikasi yang baik antara suami istrinya, apalagi dalam hubungan yang masih pacaran. Mendinglah ya pacaran bisa putus, lah kalo dah nikah trus gak bisa putus trus hubungan jadi dingin, aihhhh....sapa yang mau, gak ada dunkkk...!!!

Mungkin gak separah yang aku tuliskan di awal ya, dimana pria gak tahu apapun tentang wanita sehingga kita harus selalu berkomunikasi, hahaha. Tapi, komunikasi memang perlu. Ini kebutuhan mereka yang ingin punya hubungan makin intim. Karena mustahil kita punya hubungan yang dekat dengan seseorang yang gak mau membicarakan isi hatinya dengan jujur pada kita. Mengetahui pikiran-pikiran terdalam seseorang membawa kita pada pengenalan yang dalam akan dia.

Sampai saat ini, kami berdua (aku dan abangku) masih  terus belajar bagaimana mengkomunikasikan apa yang kami rasakan dan pikirkan dengan dengan sikap yang benar dan memuliakan Allah (gak pake nada tingggi or bentak-bentak, or diam-diaman). Doakan kami ya.... ^^

Kasongan, 13 Agustus 2013
-Mega Menulis-

10 comments:

Dhieta said...

Akuuuu... mendoakanmu dan abangmu Meggie ahahaha....

Rachel Joanna said...

sama kak Meg, ak jg sering mmbiarkan pacar ak bwt menebak apa yg dpikiranku,ujung2nya ak mlh tmbh bete -.-a

Mega said...

Rachel : Gak usah pake acara tebak2 buah manggis gitu Jo, gkgkgkgk. Pada dasarnya, pria2 ini pengen bikin kita senyum bahagia, jadi asal kita ngomong aja, mereka akan berusaha.

Dhieta : Tengkyu Ditttt... :p BTW, tumben bukan komen aku mau kawin, huahahaha *malah mancing*

FarhaElein said...

Cieee...mbak Megaaa...
Aku jg mendoakan kalian ^^

FarhaElein said...

cieeeee... mbak Mega...

Mega said...

Farha : Cieeee...Farhaaaa...*loh?!!*

Volare Amanda said...

Tunggu.. sepertinya saya ketinggalan kabar nih... :O

Mega said...

Manda:Kabar yang mana ya? :p

Volare Amanda said...

kabar kalo mbak mega uda masuk masa courtship.. :D

Mega said...

Manda : Loh? Kan kapan hari ada masuk Seputar indonesia? :p Gak nonton po? Gkgkgkgk

blog comments powered by Disqus

FoLLoWeRs