.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Monday, August 19, 2013

SMS Tetanggaku Pagi Ini



TANAMAN DISIRAM GA.
Gitu isi sms tetanggaku pagi ini.
Serius.
Well, gak pake huruf kapital semua gitu sih, tapi isinya sama.
*sigh*


Jadi malu nih, ketahuan gak ngurus tanaman.
Pembelaan diriku adalah, kemaren sore pulang kantor aku flu berat, jadi habis minum obat langsung tidur. Gak pake mandi. Tepar abis. Di kamar gak ngapa-ngapain. Bangun pagi tadi dah seger, tapi telat bangun, gak ada waktu buat urus tanaman deh.
ALASAN.
Padahal emang dah berapa hari gak nyiram tanaman T_T

Iya nih, lagi males ngurus bagian luar rumah, berantakan booo...
Habis bikin dapur di rumah, jadi di luar rumah material berhamburan. Berbagai peralatan nukang numpuk aja di samping rumah, fiuhhhh....
Lagi males banget nih. Parah.
Eh, pagi ini disms gitu sama tetanggaku, mau gak mau jadi tertampar juga nih, diperhatikan segitunya sama tetanggaku rupanya keadaan rumahku, huhuhuhu.
Trus agak siangan baca postingan Stephanie yang judulnya K.E.R.A.J.I .N.A.N , kali ini aku tertendang juga, huhuhuhuhu. Emang ya, Tuhan menghajar gak nanggung-nanggung, ngingatin anaknya yang males ini emang gak cukup sekali nampaknya.

And here I am, diingatkan untuk rajin (again).
Gak boleh males!
Ntar jadi kesaksian yang gak bener.
Tetangga lo yang jadi alarmnya sekarang.
Ntar kalo dah punya suami terus males piye.
Kalo punya anak masi males piye, ntar membesarkan anak yang pemalas juga dunk.
Ih, serem amat yaaa.....
Ogah ah.

Diingetin Stephanie ayat ini:
Ia mengawasi segala perbuatan rumah tangganya, makanan kemalasan tidak dimakannya. Amsal 31:27

Pantes aja ya, wanita yang cakap di Amsal 31 tu gak males, dia pasti tahu apa yang terjadi kalo dia males, kata saudara kita sih, lebih banyak mudaratnya daripada manfaatnya. Kalo seorang istri males, maka yang akan terjadi kemungkinan (menurutku) adalah:
-          Rumah berantakan macam kapal pecah habis kena badai
-          Suami gak betah di rumah (bayangkan, sang suami minta tolong istrinya bikin kopi ato ngapen, trus selalu dijawab ‘MALES’, huaaaa...apa kata dunia)
-          Lingkungan rumah gak sehat (ya iya lah, rumah gak pernah dibersihin, apa gak jadi sarang penyakit)
-          Membesarkan anak yang pemalas juga (anak belajar dari ortu sih biasanya, jadi kalo ibunya pemalas, gimana anaknya mau rajin, contohnya darimana)
-          Jadi pembicaraan tetangga (Nah looo... ini berarti dah jadi kesaksian yang gak bener nih perkara malas ni)
-          Mempermalukan TUHAN (katanya aktif di gerejaaaaa....tapi kok pemales sih *tepok jidat*)
Bersyukur banget punya tetangga yang perhatian dan mau mengingatkanku lewat sms seperti tadi pagi. Tapi amit-amit, jangan sampai terulang ah, hehehehe, malu juga kalo dapat sms gituan melulu :p Tapi Tuhan Yesus emang baik, ada aja caranya buat mengingatkanku. Kalo dari tulisan komunitas blogger ma biasa, hahaha, tapi hari ini luar biasa. Dia pakai tetanggaku. Bahkan dari orang yang gak pernah terpikirkan, TUHAN tunjukkan kepeduliannya padaku. Pada kemalasanku, yang harus segera dibuang, diganti dengan kerajinan \(“,)/

Jadiiii....
Stop malas-malasan Meg!
Yang rajin.
Rajin kan pangkal pandai :p
Biasakan diri untuk rajin.
Latih diri untuk rajin.
Jangan makan makanan kemalasan Meg.

Kasongan, 16 Agustus 2013
-Mega Menulis-


No comments:

blog comments powered by Disqus

FoLLoWeRs