.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Wednesday, September 11, 2013

And You will Learn



Senang banget membaca  postingan Novi yang berjudul Lesson From My Student   Novi adalah seorang guru looo.... ^^ Dan di postingannya itu, dia berecerita tentang banyak hal yang dipelajarinya dari muridnya. Membaca tulisan Novi, aku jadi teringat seorang ibu guru berumur 50 tahun yang mengajar di Papua, aku pernah mewawancaranya untuk Majalah Pearl  beberapa waktu yang lalu. Aku lupa edisi ke berapa yang jelas temanya tentang Misi. Ibu guru yang mengajar di Papua itu bukan asli sana lo, dia berasal dari Jawa. Kalo mau baca cerita lengkapnya, klik di sini  , rupanya aku juga pernah postingkan di blogku ini, gkgkgkgk.  Ibu itu sangat ramah lo, padahal aku juga kenalnya dari temen doang, dan wawancara juga Cuma dari telepon, tapi dia baek banget, dan berasa bener kecintaannya sama pelayanannya.

Membaca kisah Novi aku jadi pengen membaca lagi wawancaraku dengan ibu guru di Papua itu, dan betapa terkejutnya aku ternyata dia juga bernama Novi, hahaha. Kebetulan? I don’t think so, hehehe. Interesting dunk. Bahkan aku exciting menulis ini. Luar biasa bagiku, 2 guru ini berkata hal yang sama. Mereka sama-sama mengatakan kalau mereka bukan Cuma mengajar, mereka juga belajar banyak hal, bahkan bu Novi berkata demikian:

“Dan sekarang saya merasakan Tuhan kirimkan saya ke sini untuk sekolah loooo.Bukan sekedar melayani. Saya ke sini bukan untuk mengajar saja  Mega. Saya ke sini untuk sekolah. Sekolah kesetiaan, sekolah kesabaran, banyak sekali pelajaran yang Tuhan berikan kepada saya di sini. Dan saya bersyukur diberi Tuhan kesempatan belajar di sini. Saya sungguh-sungguh merasakan dulu belajar Firman Tuhan  dan pelayanan di Jawa, belum merasakan benar-benar Tuhan beker ja di situ. Nah, di sini saya betul-betul merasakan pimpinan Tuhan, dan di sini saya benar-benar gak bisa mengharapkan orang lain selain Tuhan. Saya merasakan benar-benar belajar di sini.


I’m so proud with them. Dua Novi yang sama-sama belajar banyak hal saat mereka mengajar. Padahal, kurasa ada juga guru lain yang hanya sekedar menjalankan tugasnya tanpa mendapatkan pelajaran apa-apa. Hanya mengerjakan tugasnya sebagai rutinitas tanpa menyadari kalo di sekolah mereka terkadang bukan hanya berperan sebagai pengajar, tapi juga sekaligus yang diajar. Kupikir, kedua Ibu Guru Novi ini punya satu kesamaan, mereka sama-sama memiliki hati yang mau diajar. Saat kita punya hati yang mau diajar, tebak apa yang terjadi? Kita akan belajar jauh lebih banyak daripada yang kita kira selama ini. Aku teringat ayat ini:

” Aku hendak mengajar dan menunjukkan kepadamu jalan yang harus kautempuh; Aku hendak memberi nasihat, mata-Ku tertuju kepadamu. Janganlah seperti kuda atau bagal yang tidak berakal, yang kegarangannya harus dikendalikan dengan tali les dan kekang, kalau tidak, ia tidak akan mendekati engkau.. Mazmur 32:8-9


Tuhan ingin mengajari kita banyak hal, tiap hari mataNya tertuju pada kita. Melihat kesiapan kita menerima pelajaran dariNya. Hati yang siap dan mau belajar adalah sesuatu yang jarang dimiliki masa kini. Kita (aku juga) sering tenggelam dengan rutinitas pekerjaan tanpa menyiapkan hati menerima pengajaran dari Tuhan. Padahal, Tuhan bisa pakai apa saja, siapa saja, bahkan rutinitas dalam pekerjaan  kita untuk mengajari kita banyak hal. 

Mungkin saja guru lain juga melihat hal yang sama seperti yang dilihat Novi, tapi apakah mereka juga mendapatkan pelajaran? Belum tentu.
Mungkin saja selain Ibu Novi di Papua, guru lain di Papua (atau bahkan seluruh dunia) juga sama-sama berhadapan dengan beragam tingkah murid yang menguji emosi mereka, tapi apakah mereka menyadari sedang belajar di sekolah kesabaran? Belum tentu.

Apapun yang kita kerjakan, kita dapat menemukan hal baru setiap harinya untuk kita pelajari, jika kita punya hati yang mau diajar, jika kita mau mengarahkan mata kita kepada Tuhan dan berkata:
Baiklah Tuhan, apa yang Kau ingin aku pelajari dari hal ini?
And you will learn ^^
Selamat Belajar!

Kasongan, 6 September 2013
-Mega Menulis-


No comments:

blog comments powered by Disqus

FoLLoWeRs