.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Saturday, September 14, 2013

Hidup Memang Gak Adil



Hidup ini emang gak adil. Baru tahu ya Nit?
Pengen deh ngomong gitu ke Nita, gkgkgk, eh..dah aku omongin kalii :p


Jadi gini Nita komen di postinganku yang berjudul ‘Kenapa Mau Jadi PNS?’ dan bilang sistem DUK yang dipake dalam pertimbangan pemberian jabatan ke PNS tu gak adil.
Well, siapapun boleh bilang aku pesimis, gak berpengharapan or apapun lah ya...
Tapi aku pikir emang keadilan tu relatif.
Woooo...ada yang protes nih bentar lagi, gkgkgkgk.
Gak papa deh protes gak bayar :p Tapi coba deh dengerkan eh maksudku baca pemikiranku ini, kenapa aku berpikir demikian.
Pertama-tama, menurut pengamatanku, keadilan itu mengandung nilai subjektif lebih tinggi dari yang kita kira. Apa yang aku pandang adil, belum tentu menurut orang lain, begitu pula sebaliknya. Tergantung kepentingan dan pengaruhnya terhadap orang itu.
Contoh :
-          Seorang pembunuh dijatuhi hukuman dalam sebuah pengadilan selama X tahun, udah hukuman maksimal lah pokoknya di mata hukum. Oke, di mata hukum keluarga korban mendapatkan keadilan, tapi bagaimana dengan keluarga korban? Apakah sudah merasakan keadilan? Ini masalah nyawa lo...Bagaimana jika yang dibunuh adalah seorang kepala keluarga yang memiliki 5 anak. Cukup adilkah hukuman tersebut?
-          Dalam sebuah pekerjaan,  oke mari kita sepakat berandai-andai pekerjaan ini adalah PNS :p Dua orang pegawai mendapatkan gaji yang sama setiap bulannya, pangkat mereka sama, masa kerja sama. TETAPI yang satu mengerjakan lebih banyak dari yang lain, apakah adil? Bagi yang mengerjakan lebih sedikit akan berpikiran, iya lah wajar gaji sama, kami punya pangkat dan masa kerja yang sama. Sedangkan yang lebih banyak mengerjakan akan berpikir ini tidak adil.
See? Tergantung kepentingan lah penilaian adil dan gak adil.
Perlu ada persamaan persepsi untuk mendapatkan pandangan yang sama mengenai adil dan tidak adilnya sesuatu. Dan sekali lagi, karena kepentingan tiap orang berbeda, susah bagi semua pihak untuk merasakan keadilan yang sama.

Lalu, bagaimana caranya mendapat keadilan?
I don’t know.
Dulu, aku pernah diingatkan juga mengenai hal ini.
Bahwa kehidupan memang gak dirancang untuk adil, kehidupan adalah serangkaian kesempatan memuliakan Allah. Bagaimana di dalam setiap yang terjadi, kita memiliki sikap yang benar dan tetap memuliakan BAPA kita yang di sorga. Itulah tujuan hidup kita. Itulah yang harusnya dilakukan (aihhh...aku menulis ini dan menampar-nampar diriku sendiri).
Saat aku diperlakukan adil (menurutku), aku seharusnya mengucap syukur kepada Tuhan, karena mendapatkan keadilan di muka bumi ini, gak mesti nunggu di sorga ^^V
Saat aku diperlakukan gak adil (kembali menurutku), adalah saat aku bisa memuji Tuhan, bersyukur karena diingatkan bahwa hanya Dia lah satu-satunya yang adil dan benar dalam segala keputusanNya. Saat nampaknya aku diperlakukan gak adil, karakterku terbentuk dari bagaimana aku biasa bersikap.

Saat aku mulai mengeluh, ini akan menjadi kebiasaan, aku akan menjadi seseorang yang hanya tahu mengeluh saja. Dan apakah yang aku dapat dari mengeluh selain hidup yang terasa semakin berat?
Kehidupan ini terlihat gak adil.
Tiap orang hanya mencari kepentingannya sendiri.
Sangat berat mendapatkan keadilan dari makhluk yang hanya mementingkan dirinya sendiri.
Dan keadilan nampaknya hanya dimiliki mereka yang lebih kuat, lebih kaya atau berkuasa.
Saat aku merasa hidup gak adil, saat aku merasa tertindas, Firman Tuhan menguatkanku.


Bahwa aku tertindas itu baik bagiku, supaya aku belajar ketetapan-ketetapanMu. Mazmur 119:71

Tidak ada sesuatu yang diizinkan Tuhan terjadi tanpa Dia punya tujuan. Tuhan benar dalam segala ketetapanNya dan aku perlu belajar mempercayaiNya. Melakukan yang terbaik, melakukan yang benar sesuai FirmanNya dan menjadi apa yang telah Dia tetapkan bagiku, menjadi semakin serupa dengan Kristus. Jika Kristus telah diperlakukan gak adil seumur hidupnya, namun tidak pernah berbuat dosa, bahkan tetap taat pada BAPA-Nya, apa yang membuatku berpikir aku tidak perlu mengalami berbagai ketidakadilan.

Hidup ini gak adil. Itu benar. Tapi aku meyakini segala sesuatu yang terjadi, mampu dipakaiNya untuk mendatangkan kebaikan dalam hidupku, untuk memberikanku kesempatan memuliakan Tuhan dan membentuk karakterku.
Saat aku diperlakukan gak adil aku belajar untuk berdoa seperti ini:

Aku sangat tertindas, ya Tuhan, hidupkanlah aku sesuai dengan firmanMu. Mazmur 119:107

It’s all about GOD. Ini tentang Tuhan dimuliakan di tengah ketidakadilan yang terjadi. Dan satu-satunya cara yang aku ketahui adalah saat aku memutuskan untuk bersikap sesuai firmanNya, karena hanya firmanNya yang menghidupkan aku.
Bagaimana aku hidup seharusnya bergantung pada bagaimana aku menanggapi firmanNya.
Hidupku hanya ditentukan oleh firmanNya.
Ketidakadilan akan terus terjadi, tapi melalui firmanNya, Tuhan akan memampukanku menghadapinya. Bukankah Yesus sudah datang untuk membebaskan orang tawanan, memberikan penglihatan bagi orang buta, dan membebaskan orang yang tertindas. Kita hanya perlu berlari padaNya dan pada firmanNya.

Kasongan, 13 September 2013
-Mega Menulis-




No comments:

blog comments powered by Disqus

FoLLoWeRs