.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Monday, September 30, 2013

Rohani, Sekuler dan Belajar Membuat Donat :p



Dear Anggit,
How are you? Sedang kedinginankah? Gak terbayang kalo di Kasongan suhunya sama kayak di sana, pake sweater deh aku sepanjang hari, hehehe. Hari ini lagi puanas-puanasnya, setelah tadi malam hujan deras. Memang aneh di sini, tempat lain kekeringan, eh...disini sering hujan, tiap berapa hari hujan lo, padahal aku dengar tempat lain dah kekeringan aja. Tapi ya itu tadi, jadinya kalo dah gak hujan, puanase pol-polan kayak hari ini ^^’  Maaf ya Nggit, baru sempet bales suratmu  sekarang, little busy last week, huhuhuhu, kata abangku berkatku sedang melimpah :p Gimana di sana, sudah menjalin persahabatankah dengan teman-teman barumu? Kamu pasti ketemu banyak orang yang menarik dan jadi berkat buatmu, menyenangkan bukan ternyata menjalin persahabatan dengan orang yang baru kamu kenal ^^


I’m so blessed Nggit baca suratmu,  I agree with you, Love is a verb. Mengasihi berarti bertindak, gak Cuma ngomong. Dan berbagai contoh yang kamu berikan bener-bener praktis dan bisa kita lakukan setiap harinya. Kita hanya bisa mengasihi kalo kita udah ngerasain pengalaman dikasihi, karena gak mungkin kita memberikan sesuatu yang gak kita miliki kepada orang lain. Karena kita dah dikasihi Tuhan, seharusnya kita bisa mengasihi dunk, tapi sayangnya secara alami kita tahu, mengasihi berarti berkorban, dan berkorban bukan sesuatu yang ingin kita lakukan, lebih mudah menerima daripada memberi, ya kan?

Seorang kawan pernah berkata, kita lahir sebagai penerima, iya lah ya...dari lahir kita disuapin, dipakein baju, digendong kesana kemari. Jadi kita harus berlatih untuk mengubah kebiasaan kita yang diberi dan dilayani sejak kecil ini. Mungkin kita dapat mulai melakukan tindakan-tindakan kecil bagi orang lain, sehingga kita terbiasa mengasihi mereka melalui pelayanan kita. Kemarin, seorang kawan kantorku tahu aku lagi sibuk, dan tau-tau tanpa diminta ia menawarkan bantuannya untuk melakukan sesuatu, dan u know Nggit, I feel loved ^^ Melayani merupakan tindakan kasih, melakukan sesuatu bagi orang lain tanpa diminta, even small things, membuat mereka merasa dikasihi. Aku sudah mengalaminya, hohohoho ^^V

Seminggu ini aku 2 kali bikin donat Nggit, hahahaha, sedang belajar bikin donat sampai sukses :p
Kemaren dapat berkat panggangan donat yang pake listrik gitu, asik lo, jadi bisa bikin donat mini dengan bentuk yang bagus, hohohoho. Trus kan gak perlu digoreng, jadi lebih sehat lah ya ^^V Hasilnya belum perfect menurutku, kalo dimakan sih masih bisa, habis pulak dilahap orang rumah, jadi semangat nyoba terus, hahahaha. Gini kapan dietnya ya Nggit, secara donat tu ada tepung, telur, mentega, gula, gkgkgkgk. Ah, gak papa lah ya, toh gak digoreng *ngeles*

Minggu ini aku mulai (lagi) mendisiplinkan diri dalam hal keuangan. Karena sungguh uang tu bisa jadi hal yang rohani. Well, di dalam Tuhan ma sebenare ga ada yang sekuler dan yang rohani lah ya, segala sesuatu bisa jadi rohani saat kita dengan sadar melakukannya buat kemuliaan Tuhan, dengan sikap hati yang benar. Saat aku masih kuliah, aku teringat seorang pembicara di ibadah persekutuan kami mengadakan survey kecil-kecilan, dia menanyakan kepada kami masing-masing berapa banyak waktu yang kami berikan untuk Tuhan setiap harinya, berapa menit/jam dan aktivitas apa yang dilakukan buat Tuhan. Kami semua didapati memberikan beberapa menit atau beberapa jam buat Tuhan, dan aktivitas yang kami perhitungkan dilakukan buat Tuhan adalah hal-hal seperti: Saat Teduh, pelayanan, berdoa, membaca Alkitab, dan sejenisnya.  

Menarik bukan Nggit , bahwa kami memisahkan mana hal yang rohani dan mana yang sekuler dengan begitu pandainya :p Kuliah bukanlah untuk Tuhan, mengerjakan tugas kampus bukanlah untuk Tuhan, dan masih banyak lagi yang kami lakukan entah untuk siapa. Padahal, semuanya seharusnya kita lakukan untuk Tuhan. Cara kita mengerjakan segala aktivitas kita, sikap kita dalam mengerjakannya seharusnya adalah sesuatu yang bisa kita persembahkan buat Tuhan. Yang menjadikan sesuatu itu rohani ato sekuler bukanlah apa yang kita kerjakan atau jenis pekerjaannya, melainkan sikap hati kita dalam mengerjakannya. Dan akhir-akhir ini aku belajar lagi tentang hal ini, menyelidiki sikap hatiku dalam mengerjakan segala hal, apakah telah aku persembahkan untuk Tuhan, atau hanya rutinitas yang datang dan pergi begitu saja dan tidak bernilai kekekalan. Just for having fun atau hanya untuk melahap waktu yang tersedia ^^

Sebab segala sesuatu adalah dari Dia, dan oleh Dia, dan kepada Dia: Bagi Dialah kemuliaan sampai selama-lamanya! ( Roma 11 : 36)

It’s all about God. Segala yang ada di dalam hidupku, apa yang aku lakukan, semuanya seharusnya untuk Tuhan. Bukan sepuluh persennya, bukan sebagian kecil, atau bahkan sebagian besarnya. Tapi SEGALANYA. SEMUANYA. Uang, waktu, pemikiran, perbuatan, apapun yang bisa kita pikirkan adalah milik kita adalah bukan milik kita, semua dari Tuhan dan untuk Tuhan, untuk kemuliaanNya.

Dulu aku tertawa saat mendengar kisah seorang teman yang menceritakan tentang kenalannya yang begitu setia dengan perpuluhannya, namun menggunakan sisa yang ada padanya dengan tidak bertanggung jawab. Seolah-olah, hak Tuhan hanya 1/10 atas apa yang jadi miliknya. Padahal Tuhan layak mendapatkan semua yang ada pada kita. Dia kira Tuhan hanya peduli 10 % dari miliknya tanpa memperhatikan yang  90%. Bukankah sama dengan orang Kristen yang mengira Tuhan hanya peduli pada hal-hal tertentu dalam hidupnya, seperti bagaimana dia berdoa, bersaat teduh, atau pelayanan.  Dia lupa (atau tidak tahu) bahwa Tuhan juga peduli bagaimana dia bekerja, atau memperlakukan rekan kerjanya.  Melakukan segala sesuatu dengan sikap hati yang tertuju kepada Allah seharusnya menjadi gaya hidup kita yang mengaku anak-anakNya, ya kan Nggit? ^^

Aku berdoa supaya kita semua menyadari hal ini dan mulai berhenti memisahkan hal yang sekuler dan rohani di dalam hidup kita. Kemudian mulai melakukan segala hal dengan sikap hati yang benar,untuk kemuliaan BAPA kita yang di sorga.  Amin

O, iya thankies ya buat requestmu akan prayer requestku *halahhhh* aku gak akan melewatkannya, hehehehe. Please pray for me ya Nggit, pekerjaan di kantor lagi lumayan banyak, supaya aku tetap melakukan tugas dengan sikap yang memuliakan Tuhan, biasanya sih kalo di bawah tekanan gini bawaannya jadi yang mengeluh melulu, jelek banget kan? Trus tolong doakan mbah buyutku (ibunya eyang), yang sedang sakit di Jogja, umurnya udah 105 sih, jadi emang penyakit tua lah, semoga di masa tuanya ini, sebelum Tuhan memanggil, dia mengenal Tuhan Yesus dan menerimaNya sebagai Juruselamat pribadinya. Itu aja dulu Nggit,kalo ada tambahan darimu, aku rela kok, hohohoho. Anggit ada prayer requestkah? Share dunkkk... I will pray for you dear. Tuhan Yesus memberkatimu.

Kasongan, 30 September 2013
Love,


Mega



2 comments:

Asyiknya Menulis said...

105 tahun?sesuatu bangat ya meg bisa sampai umur segitu :)

Mega said...

iyaaa....aku pas tau juga kaget, maksudku aku tau mbah buyutku udah tua, tapi setua itu tetap aja bikin geleng2 ^^

blog comments powered by Disqus

FoLLoWeRs