.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Monday, September 2, 2013

[Tags!] Mengingat Umur


Gara-gara mampir di blog Sepatu Merah dan liat postingan ini , aku jadi pengen buat juga nih postingan sejenis. Aku bakal bikin postingan dengan tema tertentu dan berlabel [Tags!], aku mengajak blogger yang udah mampir untuk posting dengan tema yang sama di blognya. Gak pake nyebut nama sih, biar yang punya nama gak berasa ditodong, hehehehe, sapa yang mau aja. Tujuannya sih, ngajak supaya aktif nulis, ngbersihin debu-debu di blognya, sekalian meramaikan dunia blogging, hahaha, kan asik tuh, begitu ada yang searching tema tertentu, tau-tau alamat blog kita yang nampang :p (eksisss...^^’). Kalo sudah, silakan tinggalin link blognya di comment, I want to read ur post too.


Okeh, tanpa basa-basi lagi (karena udah kebanyakan basa-basinya) sebagai apresiasi kepada Mbak Okke (empunya blog sepatu merah) yang udah ngajakin posting ginian, kali ini postingan pertamaku sama dengannya yang bertemakan Mengingat Umur. Cekidot.

Pernah lupa umur gak sih. Oke, kalo lupa kok kayaknya gak mungkin ya, maksudku gini, sebelumnya kita gak terlalu peduli umur kita berapa,trus tahu-tahu ada moment yang bikin kita ingat-ingat umur lagi. Kayak aku nih, yang sebelumnya berasa 17 tahun, eh jadi ingat umur sebenarnya yang 28. Kejadian (yang langka) ini terjadi apabila:
1.      Baca postingan yang ngomongin tentang ‘UMUR’
Hahahaha, iye, macam postingannya Mbak Okke yang ngomongin umur gitu, kan aku jadi ikut mendesah dalam hati (gimana coba caranya :p),”Umurku dah 28, bentar lagi kepala 3...”.

2.      Tiap ngisi formulir yang mewajibkan nulis umur ato TTL
Terakhir ini di kantor dibagiin formulir dari ASKES buat update database yang mereka punya, yo jelas lah, ditanyain TTLnya, jadi ingat dah umur yang 28 ini, hohoho.

3.      Waktu ulang tahunku dan ulang tahun keluarga ato kawan dekatku
Soale, tiap aku ultah kan pasti aku berdoa,”Tuhan, terimakasih karena hari aku dah berumur XX-tahun (sesuai ultah di tahun itu), ....”. Lalu kalo ultah keluarga ato kawan dekat kan aku doain mereka sambil nyebutin umurnya, nah, jadi ingat umur sendiri juga deh :p

4.      Kalo ketemu temen yang udah punya anak
Serius. Kalo, ketemu temen yang punya anak, kan jadi nanya nih, umur anaknya berapa. Trus jadi mikir,”Wahhh..udah gede banget ya anaknya, dah umur segitu, padahal kan emak/babenya kan baru umur segini, sama kayak aku”. Hahahaha, yo iyo lah, jadi ingat umurku lagi kan, gkgkgkgk.
5.      Kalo pas ada keluarga/temen yang nikah trus ada yang nanya,”Kapan nyusul? Ayo, ingat umur looo...”
Emang kenapa aku harus nyusul? Trus kenapa juga harus diingatin umur? Emang kenapa kalo umurku 28? Emang ada gitu UU yang mencantumkan batas umur buat nikah? Gak ada kan? Suka-suka kita kan? Kok orang laen mesti ingatin aku umurku gitu *hembusin asap dari telinga*

6.      Saat sadar melakukan hal yang konyol
Hal-hal yang konyol seperti apa? Kayak di suatu sore aku dan Fani main monopoli berdua di depan ruko seseorang, hahahaha. Ato waktu aku dan anak SPPR maen ke Barata dan berfoto pakai properti yang dijual di sana (diem-diem tentunya, biar gak ketahuan pramuniaganya :p). Atooo...pas. Kalo dah nyadar ngelakuin hal-hal yang kayaknya gak mungkin dilakukan orang-orang seumurku (28), lah, jadi teringat dah sama si umur :p.

7.      Tiap dipanggil “Bu’
Iyeee....Namanya di kantor, dah biasa kali ya dipanggil ‘Ibu’. Tapi berhubung daku masih muda (hohohoho...), berasa ada penolakan gitu dipanggil ‘Bu’, mbok dipanggil ‘Mbak’ aja, kan umurku baru 28, hellooowwwww.... Tapi kan mau protes gak mungkin. Yo wes lah, pasrah sempurnalah, huhuhuhu.

8.      Setiap membaca ayat ini:
Ajarlah kami menghitung hari-hari kami sedemikian, hingga kami beroleh hati yang bijaksana.Mazmur 90:12
Apakah arti hidupmu? Hidupmu itu sama seperti uap yang sebentar saja kelihatan lalu lenyap. Yakobus 4:14b
Gak tahu napa, kalo pas ada pembacaan Alkitab ato khotbah tentang ayat ini, jadi keingetan, “Umurku sekarang udah berapa ya?”

Dan, mengingat-ingat umur, terkadang mengingatkanku pada perkataan bijak seseorang yang berkata demikian:
Tidak penting seberapa lama kita hidup, dibandingkan dengan bagaimana kita hidup.

Kasongan, 2 September 2013
-Mega Menulis-

No comments:

blog comments powered by Disqus

FoLLoWeRs