.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Sunday, November 3, 2013

Arisan

Bukan...bukannn....Aku bukan mau ngomongin film berjudul Arisan kok. Eh, pernah nonton film ini gak sih? Ini film dah jadul banget, waktu aku muda dulu lah keluarnya (sekarang dah tua ceritanya :p), kalo ga tahun 2003, tahun 2004 gitu. Ceritanya berkisar kehidupan beberapa sahabat yang berusia 30an, dengan segala pergumulan mereka, arisan menjadi ajang bagi mereka menampilkan citra diri terhebat mereka, untuk menutupi berbagai permasalahan dalam hidupnya. Sebenarnya di antara mereka ada yang gay, ada yang berusaha punya anak supaya tidak ditinggal suaminya, dll. Endingnya? Coba deh ditonton sendiri :p Eh, tadi katanya gak mau ngomongin film, kok malahan diomongin panjang lebar gini, tapi dibuang sayang ya,hahahahaha #apaan coba

Eniwei, dah pernah ikut arisan blom? Pernah lah ya...
Suka ikut arisan ga? Kalo aku sih biasa aja, gak yang suka banget, cuma kalo pas diajakin dan kira-kira dananya ada buat nabung, yo wes ikutlah...
#ini dari tadi nanya sendiri jawab sendiri,akakakakak

Jadi ya, mamahku sukaaaa...buanget ikut arisan, aku baru tahu nih,gkgkgkgk. Banyak kali arisan yang diikutinya, dan kalo dah dapet tuh ya, mamahku suenengggnnnnyyyaaa....bukan main. Dan terus terang ini mengherankanku, secara uang yang didapat kan uangnya sendiri, kok segitu banget ya senangnya, aneh kan? Kan? Tapi kata mamah sih beda, kan kalo dapatnya tuh biasanya pas perlu berasa banget manfaatnya (lah,kalo pas perlu gak dapat-dapat tapi malah harus bayar, apa gak sedih, gkgkgk).Yahhh, up to you lah mah, hehehehe.

Trus ya, ada juga yang bilang arisan tu sama kayak nabung.Well, aku juga kayaknya termasuk aliran ini, secara, kalo yang dah dapat duluan di awal biasanya aku nawarin kalo ada yang mau dapat duluan. Emang si menyenangkan buatku pas dapat di akhir, ada kepuasan karena tau ternyata aku bisa arisan eh nabungin uang sampai segitu, hohoho.

Kenapa juga Meg ga nabung secara konvensional alias nabung beneran? Komitmen atuh macam arisan, jadi kan sama aja ya....
Karena ya, kalo ma jujur nih, aku ga yakin bisa nabung segitu kalo ga lewat arisan. Kalo arisan tu berasa ada unsur dipaksa, kudu wajib must setor duit pokoknya. Kan kalo gak bayar malu atuhhh...tau-tau ditagih. Yeah...paling gak,diingetinlah pasti sama bendahara arisan tiap waktu mau ngocok arisan supaya bayar. Salut juga nih sama bendahara yang bertanggung jawab ngumpulin duit arisan, ga gampanglah ngingatin peserta-peserta arisan buat bayar. Lagian kasian juga sama yang dapat kalo ternyata gak full dapetnya gara-gara ada yang belum bayar. Kalo sampe ditagih dan diingetin buat bayar tu rasanya gimanaaa...gitu,ga enak banget pokoknya, makanya deh dengan kesadaran dan kerelaan diri aku setor uang arisanku.

Well, ini juga alasan kenapa aku aktifin potong gaji rutin setiap bulan supaya bisa punya tabungan khusus buat dana pensiun. Mendisiplinkan diri dengan memaksa diri ceritanya,hahaha.

Terkadang, saat berkomitmen melakukan disiplin rohani, seperti halnya arisan, kita memerlukan seseorang seperti halnya bendahara arisanku. Seseorang yang mengingatkan kita akan komitmen kita, menegur kalo kita melanggar komitmen kita. Seseorang yang mau mengambil tanggung jawab menjadi penjaga dan rekan kita dalam bertumbuh secara rohani.

Bila kita memiliki masalah dengan komitmen-komitmen dalam disiplin rohani, baik itu saat teduh, membaca Firman Tuhan, menulis catatan saat teduh, perpuluhan, atau berbagai komitmen lain (percayalah, kita tidak pernah kekurangan alasan untuk mengabaikan komitmen kita). Kita dapat mulai menyatakan komitmen kita kepada orang yang kita percaya sehingga dia dapat turut menjaga komitmen kita. Saat kita hanya berkomitmen tanpa diketahui orang lain, kita mudah sekali untuk jatuh dan gagal.

Kita tidak harus menjadi lone ranger yang berjuang seorang diri. Jika kita mau, kita bisa menjadi power ranger yang saling dukung dalam pertandingan iman kita #loh, segala bawa-bawa power ranger,hahahaha. Tapi ngerti kan maksudku? Hohohohoho.

Kasongan, 2 November 2013
-Mega Menulis-

No comments:

blog comments powered by Disqus

FoLLoWeRs