.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Friday, November 1, 2013

Demo Buruh dan Keinginan Tak Berbatas

Mengangalah aku mendengar tuntutan buruh di Jakarta yang katanya sebesar Rp. 3,7 juta. E tolong ya...itu juauh lebih besar dari gaji pokok PNS golongan III a (seperti aku),alamaakkkk....kalah bo gajiku sama buruh, hehehe. Katanya sih sebelumnya Rp.2,2 juta. Alamaaaakkkk (lagi :p) ini ma sama dengan gaji PNS gol III a #tepok jidat.

Ngiri Meg sama buruh?
Iya sih,awalnya ngiri abiez,secara kalo dipikir-pikir jadi gak habis pikir juga, kok bisa gitu ya?
Ini yang salah,gaji mereka yang terlalu besar ato gajiku yang terlalu kecil yah? Hahahahaha.

Aku dah nyicipin di Jakarta beberapa hari,well...di Jakarta semua ada. Dari yang paling murah sampe yang paling mahal ada. Mau makanan murah di warteg ato warung pinggiran ada kok,kalo ke restoran ato mall ma jangan dibilang lagi dah,harganya emang kelewat kejam (paling ngga buatku),kalo makan tiap hari di restoran ato mall si jujur aja aku gak sanggup deh dengan gajiku sekarang. Buruan aja kibarin sapu tangan putih lah aku. Kalo sekali-kali makan di restoran,oke lah...Trus masalah pakaian, booo....Jakarta tu jadi surga sekaligus neraka belanja deh, aku bisa beli baju murah buat dijual lagi di Palangka Raya. Kembali lagi sih,semua harga ada, dari yang super murah sampe yang super mahal. Nah,kalo untuk rumah lah yang jelas-jelas pasti mahal, harga tanah gila-gilaan booo....Tapi kalo buat yang laen,silakan bandingkan dengan kota lain,pastinya di Jakarta harga kebutuhan pokok lebih murah daripada kota lain. Oke,bandingkan lagi harga bensin di tempatku yang eceran dah Rp.8 rb,gilo kan? Belom lagi kalo di pedalaman sana, bisa deh nyampe Rp.10 rb.

Standar hidup di Jakarta lebih mahal Meg? Iya kali ya...
Tapi kalo dicek lagi, apa benar demikian?
Standar hidup ato gaya hidup sih? Kalo gaya hidup yang mahal sih gaji berapa aja gak bakal cukup kaleeee....!!!

Aku juga jadi pengen dunk ngeluhin gajiku, jadi pengen demo juga macam buruh di Jakarta, sapa tau gajiku juga naek, huahahahaha.
Tapi dipikir-pikir lagi, halahhh....ngapaen juga pake acara demo dan berorasi segala kalo yang bikin ngerasa kurang mulu tu gaya hidup yang mahal.

Terkadang kita gak bisa bedain mana keinginan dan mana kebutuhan. Kebutuhan ada batasnya tapi keinginan gak berbatas. Kalo keinginan ma gaji 100 juta sebulan juga kurang.

Kebanyakan orang pengen kaya,ato ngalamin yang namanya kebebasan finansial lah bahasa kerennya. Aku juga lo pengen, bisa membelanjakan uang dan gak mikir cukup apa gak tuh ntar sisanya buat hari-hari ke depan (halahhhh....:p), bisa ngangkut semua buku yang di Gramedia dan toko buku laen, punya anak angkat sebanyak-banyaknya, sekolah lagi, dll. Banyak keinginanku, dan sepertinya jadi kaya adalah solusinya, tapi ayat ini menampar-namparku :
Jauhkanlah dari padaku kecurangan dan kebohongan. Jangan berikan kepadaku kemiskinan atau kekayaan. Biarkanlah aku menikmati makanan yang menjadi bagianku.
Supaya, kalau aku kenyang, aku tidak menyangkal-Mu dan berkata: Siapa TUHAN itu? Atau, kalau aku miskin, aku mencuri, dan mencemarkan nama Allahku. Amsal 30:8-9

Aku mau menikmati apa yang menjadi bagianku dengan sukacita.
Gak perlu lah mengeluh.
Gak perlu lah demo.
Gak perlu lah merengek-rengek meminta apa yang ditetapkan bukan jadi bagianku.
Aku mau bersyukur kepada Tuhan atas pemberianNya, mencukupkan diri dan mengelola apa yang ada aja.Supaya aku gak melupakan Dia atau mencemarkan namaNya.

Jakarta, 1 November 2013
-Mega Menulis-

2 comments:

Lasma Frida said...

Thx Mega. Jd ikt bersyukur.

Mega said...

mari bersyukurrr...^^

blog comments powered by Disqus

FoLLoWeRs