.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Thursday, November 7, 2013

Untuk Papah

Hari ini hari pertama dalam rangkaian #30harimenulissurat  dan aku ingin menuliskannya pertama kali untuk papahku tercinta. I miss him so much.

Pah, aku kangen papah nah....
Kangen melihat muka papah secara langsung. Sekarang cuma bisa liat foto papah kalau kangen :'(
Aku bukan orang yang pintar bicara langsung untuk bilang sayang ato cinta sama keluarga dan aku nyesal gak pernah bilang: "Aku sayang papah."
Tapi sungguh, aku sayang papah.
Iya lah pah, kita sekeluarga emang gak pernah bilang langsung kalo sayang. Kita gak pintar lah mengucapkan secara langsung perasaan kita. Gak pernah sepertinya kalimat "papah sayang kamu nak", terucap langsung dari papah buatku. Pengennn...banget dengar ini. Tapi sekarang sudah gak mungkin, ntar aja lah pah di kekekalan #wink2.
Aku gak pernah bilang langsung:
Aku sayang papah.
Aku sayang mamah.
Aku sayang Adi.
Aku sayang Ruri.
Padahal, aku pengeeeennnn...banget bilang ini. Tapi karena kalimat ini gak pernah terucap di keluarga kita, aku pun gak bernah berucap gitu. Berasa aneh kayaknya kalo bilang, hehehehe.
Aku tahu kok, papah sayang aku. Aku bisa rasakan tiap papah mencium keningku. Aku masih ingat kok dulu sewaktu SD kalau papah mengantarku sekolah, papah mencium keningku. Begitu juga tiap ulang tahun, papah mencium kedua pipiku, baru kemudian keningku. Terussss....tiap selesai liburan papah melepasku untuk kembali kuliah ke Jogja, gak lupa papah cium keningku. Aku kangen papah....T_T
Terkadang, kalo aku bangun pagi, aku ingat papah. Gimana ngga, dulu dari kecil tiap pagi papah yang bangunkan kami untuk berangkat sekolah. Aku kangen dibangunin papah lagi, hohohohoho.
Makasih lah pah, karena selalu berusaha memenuhi kebutuhan keluarga kita. Kalo aku mengingat masa kecilku, aku gak pernah berkekurangan, banyak hal yang aku inginkan, papah berikan. Segala yang terbaik papah usahakan buat kami.
Papah memang jarang bicara banyak, kita jarang ngobrol, dan ini hal lain yang aku sesali banget. Banyak sekali yang ingin aku bicarakan. Tapi kita gak pernah punya kesempatan itu. Saat subuh kita nonton bola bareng pun, kita asyik menonton tanpa terlalu banyak ngobrol, kecuali papah mengomentari pertandingan yang berlangsung atau kenangan papah tentang statistik atau sejarah tim yang sedang bertanding. AC Milan dan Tim Oranye Belanda adalah tim favorit papah sepanjang masa, hahaha, aku masih ingat pah. Tau gak sih pah, abang juga Milanisti looo....Seandainya papah sempat menonton bola bareng abang pertndingan Milan, hehehe.
Pah, aku ingat looo...papah menungguku di depan rumah sewaktu SMP dengan berkacak pinggang karena aku pulang lebih malam dari biasanya, sampai-sampai teman yang mengantarku pulang ketakutan. Dan sewaktu SMA, bila ada teman pria yang mengantar dan menjemputku di rumah, papah pasti mengintrogasiku dan bertanya siapa dia, anak siapa dia, aku hanya akan tertawa dalam hati.
Terima kasih ya pah. Papah banyak memberikan contoh nyata dalam memberi, aku salut pah, tapi kadang juga sebel, kok papah bisa segitunya ya, memberi tanpa memikirkan diri sendiri. Kalo meminjamkan aku bisa mengerti, tapi memberi? Huaaa....!!! Aku ingat papah pernah bilang gini sama mamah:
"Kalo nunggu punya banyak untuk nolong orang, nunggu sampai kapan ndu?"
Dan kalo mamah bilang itu akan menghabiskan uang yang ada, papah akan bilang,"Ya udah, ntar cari lagi..."
Wakakakak, mamah cuma bisa diam habis itu. Papah ni, adaaa...ajaaa....:p
Papah ingat lah, sewaktu papah cuci darah pertama kali, sebelumnya papah minta aku berdoa bersama papah, papah minta aku yang berdoa. Dan papah tau gak, itu saat aku palinggggg.....merasa dekat dengan papah. Saat kita berdua bersama menghadap Tuhan, mengucap syukur buat apa yang diizinkanNya terjadi dan meminta mukzizatNya. Kita menangis bersama. Kita memohon kemurahan Tuhan bersama, dan aku merasakan kasih dan damai sejahteraNya yang luar biasa melingkupi kita. Sejak itu, tiap pagi aku lihat papah berdoa dan baca Alkitab tiap pagi. Senang banget pah ;-) Seandainya kita lebih sering berdoa bersama dan punya mezbah keluarga lah pah.
Makasih pah lah, buat semua yang sudah papah beri buatku.
Aku kangen papah sekarang.
Aku sayang papah.
Sampai jumpa di kekekalan pah...
Kasongan,7 November 2013
-Mega Menulis-

No comments:

blog comments powered by Disqus

FoLLoWeRs