.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Friday, March 7, 2014

IMAMAT....done!! \(",)/


Fiuhhh….Akhirnya selesai juga baca Imamat. Bener banget Nita, ngebaca Imamat tu perjuangan yang lebih berat daripada baca Keluaran kemaren, asli mikirnya jadi, “IKI OPO TO, ribet banget ya hidup di zaman ini”, hahahaha. CIYUS dah.  Jadi bener-bener mensyukuri pengorbanan Tuhan Yesus. Karena Tuhan Yesus kita menikmati kasih karunia Allah. Dan, beneran dah, ngebaca ribetnya tu hukum-hukum dan aturan, aku beneran geleng-geleng dah, gak sanggup rasanya kalau harus melakukan semuanya itu. 


Trus yang aku pelajari (tsahhhhh…), terutama di bagian korban –korbanan itu adalah:
Kalo daku hidup di zaman itu, harus siapin hewan korban yang buanyaaaaakkkkk…buanget :p *sigh* Secara, banyak kali korban yang harus dipersembahkan, ada korban bakaran, korban sajian, korban keselamatan, korban penghapus dosa,  korban penebus salah. Jadi berpikir, di zaman itu terjadi ketidak adilan besar-besaran,  kenapa binatang-binatang itu yang jadi korban.
Dan selama aku berpikir demikian, aku diingatkan kalo ketidak adilan lain juga terjadi. Seharusnya aku yang menerima hukuman atas dosa-dosaku. Tapi Tuhan Yesus yang menerima hukuman. Ini jauh lebih gak adil lagi. Dia gak bersalah. Dia Tuhan. Kenapa Dia yang menanggung semuanya *hening*. Sungguh jadi mensyukuri karya keselamatan Allah atas hidupku. Dia gak harus melakukan semua itu, tapi Dia mau. Tuhan sungguh baik \(“,)/

Aku juga belajar, kalo di zaman itu persembahan buat Tuhan tu punya ketentuan umum sebagai berikut:
Yang tidak bercela
Yang terbaik
Yang menyenangkan Tuhan
Yang berkenan pada Tuhan
Nah, jadi ingat ayat ini :
Karena itu, saudara-saudara, demi kemurahan Allah aku menasihatkan kamu, supaya kamu mempersembahkan tubuhmu sebagai persembahan yang hidup, yang kudus dan yang berkenan kepada Allah: itu adalah ibadahmu yang sejati. Roma 12:1
Persembahan kepada Tuhan sekarang ini adalah tubuh kita alias hidup kita, tentunya bukan hidup yang sembarangan tapi yang kudus dan berkenan kepada Tuhan.


Sebab Akulah TUHAN yang telah menuntun kamu keluar dari tanah Mesir, supaya menjadi Allahmu; jadilah kudus, sebab Aku ini kudus. Imamat 11:45
Kuduslah kamu bagi-Ku, sebab Aku ini, TUHAN, kudus dan Aku telah memisahkan kamu dari bangsa-bangsa lain, supaya kamu menjadi milik-Ku.Imamat 20:26
Alasan hidup kudus adalah karena ALLAH ITU KUDUS.
Kekudusan rupanya menjadi identitas penting umat pilihan Allah. Yang membedakan bangsa Israel dengan bangsa lain yang mengenal Allah adalah kekudusan. Hidup kudus menunjukkan siapa Allah mereka, siapa pemilik mereka.

Pada waktu kamu menuai hasil tanahmu, janganlah kausabit ladangmu habis-habis sampai ke tepinya dan janganlah kaupungut apa yang ketinggalan dari penuaianmu, semuanya itu harus kautinggalkan bagi orang miskin dan bagi orang asing; Akulah TUHAN, Allahmu." Imamat 20:22
Wow.Wow.Wow. Baca bagian ini mengingatkan kisah Boas dan Rut, iya gak sih? Rupanya itu dah ditetapkan Tuhan dan sekian lama ada di Imamat ini,ehh…daku baru nyadar :p Rupanya Boas orang yang tahu dan taat dengan hukum Tuhan. Dan sapa kira meninggalkan hasil ladang karena ketaatan sama hukum Tuhan jadi awal kisah romantis mereka ^^ Rut yang memungut sisa ladangnya Boas akhirnya jadi istrinya, hahayyyyy.....!!!

Apabila saudaramu jatuh miskin, sehingga harus menjual sebagian dari miliknya, maka seorang kaumnya yang berhak menebus, yakni kaumnya yang terdekat harus datang dan menebus yang telah dijual saudaranya itu. Imamat 25:25
Eh…eh…Ini juga yang terjadi waktu Boas mau mengambil Rut jadi istrinya looo….^^ Keren ya Boas tu, dia bener-bener memahami dan mengerti hukum Tuhan, dan yang terpenting dia taat. Dia gak memaksakan diri untuk mendapatkan yang dia inginkan. Dia tetap mengikuti aturan Tuhan. Kereennnnn…. d^^b
Kenapa pulak ya jadi ngomongin Boas, hahahaha. Ini kan baca Imamat :p

Aku harus menuliskan bagian ini di sini, indah banget janji Tuhan bagi bangsa Israel yang hidup menurut ketetapan Tuhan, asliiii…aku terharu ngebacanya T_T :
Jikalau kamu hidup menurut ketetapan-Ku dan tetap berpegang pada perintah-Ku serta melakukannya, maka Aku akan memberi kamu hujan pada masanya, sehingga tanah itu memberi hasilnya dan pohon-pohonan di ladangmu akan memberi buahnya. Lamanya musim mengirik bagimu akan sampai kepada musim memetik buah anggur dan lamanya musim memetik buah anggur akan sampai kepada musim menabur. Kamu akan makan makananmu sampai kenyang dan diam di negerimu dengan aman tenteram. Dan Aku akan memberi damai sejahtera di dalam negeri itu, sehingga kamu akan berbaring dengan tidak dikejutkan oleh apapun; Aku akan melenyapkan binatang buas dari negeri itu, dan pedang tidak akan melintas di negerimu. Kamu akan mengejar musuhmu, dan mereka akan tewas di hadapanmu oleh pedang. Lima orang dari antaramu akan mengejar seratus, dan seratus orang dari antaramu akan mengejar selaksa dan semua musuhmu akan tewas di hadapanmu oleh pedang. Dan Aku akan berpaling kepadamu dan akan membuat kamu beranak cucu serta bertambah banyak dan Aku akan meneguhkan perjanjian-Ku dengan kamu. Kamu masih akan makan hasil lama dari panen yang lampau, dan hasil lama itu akan kamu keluarkan untuk menyimpan yang baru. Aku akan menempatkan Kemah Suci-Ku di tengah-tengahmu dan hati-Ku tidak akan muak melihat kamu. Tetapi Aku akan hadir di tengah-tengahmu dan Aku akan menjadi Allahmu dan kamu akan menjadi umat-Ku. Akulah TUHAN, Allahmu, yang membawa kamu keluar dari tanah Mesir, supaya kamu jangan lagi menjadi budak mereka. Aku telah mematahkan kayu kuk yang di atasmu dan membuat kamu berjalan tegak." Imamat 26:3-13

Huaaaaa…..Praise The Lord, akhirnya selesai juga baca Imamat. Perjuangaaannnnnn \(“,)/ Kadang males dan pengen berenti rasanya. Sampe-sampe aku memaksa diri lo ini, gak baca buku lain sebelum selesein baca Imamat, hahaha, parah ya sampe segitunya. Motivasinya kacau :p Tapi pada akhirnya aku harus mengakui kalo aku menikmati kok pelajaran yang Tuhan berikan selama aku baca Imamat ni, beneran deh, Firman Tuhan tu tiap dibaca memberikan sesuatu yang baru, walopun awalnya bosan sangat sampe pengen rasanya langsung ganti kitab selanjutnya (hahahaha).

Sampe jumpa di BILANGAN, doakan daku ya…

Kasongan, 7 Maret 2014
-Mega Menulis-


No comments:

blog comments powered by Disqus

FoLLoWeRs