.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Thursday, March 6, 2014

Terang Ngumpul Sama Terang



“Kalau terang ngumpul sama terang melulu, siapa menerangi siapa nih jadinya?”

Lupa deh, kalimat dari sapa di atas, yang jelas sih dari kakak tingkat yang dah mau wisuda. Jadi setiap mau periode wisuda di kampusku dulu, di UKM Kristen diadain Persekutuan Wisuda yang spesial ngundang kakak tingkat yang akan diwisuda periode itu, acaranya akan diisi dengan kesaksian dari si kakak, kesan pesannya dan share segala macam lah, lalu kita bakal doa bareng buat kakak-kakak tersebut.


Lulus kuliah dan terjun bebas di dunia kerja adalah hal yang bikin kita exciting, antara semangat dan penasaran apa yang menanti kita. Dulu aku gak pernah membayangkan dunia kerja sebagai  dunia yang mengerikan, tapi ternyata… sikut sana-sini, konflik sana-sini, nangis di sana-sini, marah sama si A dan B, kerjaan seabrek-abrek. Ah, indahnya masa-masa di kampus, pengen deh balik lagi :p Menyenangkan banget deh kuliah dan pelayanan, jadi pengen balik lagi, hahahaha. Masa-masa nyaman. Dan, iya, seorang kakak dulu pernah bilang suatu saat kita harus keluar dari zona nyaman dan memasuki dunia yang beda.

Kalo di UKM dulu aku selalu ngerasa ada komunitas yang mendukung kita, mendoakan,da nada  tempat untuk  sharing bareng dan saling nguatin. Pernah jadinya ngebayangin pengen kerja di lingkungan yang full timer pelayanan gitu, kayaknya adem ayem deh hidup. Kayaknyaaaa….sihhhhh :p Enaknya ngayal ya gitu, ngebayangin sesukanya, termasuk yang nyaman-nyaman doang. Tapi perkataan si kakak itu menyadarkanku (cieee…), ada saatnya kita perlu keluar dari zona nyaman, dan taat pergi ke tempat Tuhan mengutus kita, dimanapun Dia mau. Lingkungan pekerjaan kita sekarang pasti beda lah dengan lingkungan kita pelayanan, tapi bukankah setiap kita dipanggil Tuhan jadi terang dimanapun kita berada.

Terang akan berguna di tempat yang gelap.
Terang ngumpul sama terang mlulu, siapa menerangi siapa?

Demikianlah hendaknya terangmu bercahaya di depan orang, supaya mereka melihat perbuatanmu yang baik dan memuliakan Bapamu yang di sorga. Matius 5:16

Kasongan, 5 Maret 2014
-Mega Menulis-

2 comments:

christine natalia said...

Sekarang akuuu nyemplung di tempat kerja yg full time pelayanan kakk.. dann mmm gak 'seterang' itu jg ternyata malah hrs lebih jagaa hati supaya ga gampang 'ih, pendeta koq kayak gitu'.... :p

Mega said...

Huahaha...kalo ngebayangin emang jatohnya yg enak2 aja yg dibayangin :p Di bayangan eike kan kalo dah kumpul sesama terang enak ya, ternyata gak gitu juga rupanya. Susah ya gak ngomong "ih. pendeta kok kayak gitu", pasti lah ada godaan ngomong gitu apalgi kalo liat ada yang gak sesuai ya, aku juga kadang gitu, gak usah pendetang deh, sesama teman aja yang kristen tapi kelakuannya amit2 juga jadi pengen bilang,"Ih, ngakunya anak Tuhan kok gitu".

blog comments powered by Disqus

FoLLoWeRs