.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Tuesday, June 17, 2014

Belajar Masak dan Kelembutan Hati (Nah lo, apa hubungannya...)



“Kalo masakan mamakku tu rasanya beda eh sama istriku, enakan masakan mamakku, makanya pasti aku makan lebih banyak kalo mamakku yang masak daripada pas istriku yang masak”, aku melongo mendengar seorang kawan menceritakan hal tersebut.


Aku bertanya-tanya, pernah gak ya kawanku mengatakan hal itu kepada istrinya, hahahaha.

Gak lama kemudian, timbul ketakutan dalam diriku. Gimana kalo suami masa depanku juga berkata yang sama ya, alamakkkk..atiiiitttt. Dimana-mana, dibandingkan emang gak enak lah ya :p Makanya Meg, dulu kemana aja waktu disuruh mamah belajar masak?
Jadi nyesal kok dulu aku ndableg banget, disuruh mamah belajar masak waktu SMP, bilangnya ntar aja pas SMA. Giliran SMA, bilangnya ntar pas kuliah. Pas kuliah malah ngabur kuliah di Jogja, hahahaha. Sekarang baru deh belajar maksa, bukan karena dipaksa mamah lagi, tapi karena terpaksa, hohoho. Maklum, beli tu berasa banget muahalnya, jadi harus masak deh. Belajar masak dikit-dikit deh sekarang. Baru deh ngerti kenapa dulu mamah mokso-mokso aku turun ke dapur. Biarpun gak masak buat keluarga, paling ngga buat sendiri, perlulah tu belajar masak.
Syukurlah ga ada kata terlambat untuk belajar.  Orang kantor jadi kelinci percobaan buat masakanku sekarang :p

Well, kembali ke temanku tadi, aku beneran ngebayangin lo kalo ntar punya suami dan dia mikirin hal yang sama dengan si kawan. Ya iya lah, seumur-umur dari kecil ampe gede dia masakan mamaknya, ya wajar aja lah ya kalo itu jadi makanan paling enak :p Apalagi kalo dibandingkan sama aku yang baru kemaren sore turun ke dapur #sigh. Kibarkan bendera putih dah.

Sewaktu aku menceritakan ini ke abangku, dia tertawa. Loh, ngapain stress. Mending minta aja resepnya sama mamak, dan belajarlah gimana masaknya dari mamak.
Iya juga ya, kok jadi tolol gini sih, hahahaha.
Kalo mo bisa ya belajar.

Gak usah nyerah duluan. 
Gak usah stress duluan.
Kan masih bisa belajar  :p
Jadi ingat, kalo gak Ci Lia,Ci Sarah apa ya yang bilang kalo kita harus punya hati yang mau belajar.
Ga boleh berhenti belajar. Harus punya hati yang selalu mau belajar. 
Jangan pernah menganggap diri sendiri bijak. 
Jangan merasa paling pinter dan paling tahu tentang segalanya. 

Kupikir-pikir, punya hati yang mau belajar erat kaitannya dengan kelembutan hati. Karena orang yang hatinya lembut dah pasti lebih gampang diajar dibandingkan yang keras hati.  Bukan yang ngomong doang lembut tapi hatinya keras.  Itu orang lain sih, kalo aku ma lembut luar dalam. Wakakakak. (Taruhan, ada aja yang gak terima dan muntah baca pernyataanku barusan.LOL).

Kasongan, 17 Juni 2014
-Mega Menulis-

No comments:

blog comments powered by Disqus

FoLLoWeRs