.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Thursday, July 3, 2014

Orang Batak yang Hemat #eh



Ngakak-ngakak baca postingan Echa di sini, jadi ingat pengalamanku dengan abangku yang asli Batak :p Begini ceritanya... Waktu aku ke Jakarta,kaitan kalungku putus tus, jadi ngga bisa dipake deh. Harus beli kaitan yang baru deh. Kalung ini terbuat dari emas putih dan merupakan pemberian mamahku. Kalo dijual ya gak mungkin, wong dikasih sama mamah mosok dijual (lagian suratnya aku lupa dimana, akakakak). Lagian rugilah kalo jual emas putih karena harganya pasti jatuh.  Sekalian deh aku mo servis HP.


FYI ya, kalo mo beli emas untuk investasi, mending beli perhiasan emas amerika (yang kuning) itu dibanding yang perhiasan  emas itali (yang putih tu), karena harganya gak jatuh-jatuh amat kalo dijual lagi. Nah, lebih baik lagi beli LM (yang kadar emasnya nyaris 24 karat dan bentuknya batangan itu) kalo emang buat investasi. Karena kalo jual perhiasan emas sih ntar dipotong lagi tuh sama ongkos bikinnya, kalo LM kan ngga.  Emang sih ya, secara bentuk, emas kuning kurang cantik dibanding emas putih, soale emas kuning kalo karatnya semakin besar  makin rapuh, pernah ga pake cincin emas yang waktu di awal beli bulat sempurna, trus pas dah dipake lama kelamaan peyot sana peyot sini, dah ga bulat beneran lagi? Ya gitu lah emas yang karatnya gede, rapuh. Jadi nih ya, dah jadi pedoman pribadiku, kalo beli perhiasan, yang emas kuning buat disimpan tok (alias investasi), kalo yang buat dipake ya beli emas putih. Eh, kok jadi ngelantur ya :p

Oke,kembali ke jalan yang benar. Mumpung di Jakarta,kan biasanya di sini lebih murah ya harga barang,  aku minta tolong abangku nemenin aku cari kaitan kalung pengganti punyaku. Kami mampir keliling nanya-nanya beberapa toko emas  dekat tempat tanteku dan menanyakan harga pengait kalung tersebut, ratusan ribu bo, mikir-mikirlah aku, ya wajar lah mahal, wong dari emas, mosok mo harga sepuluh ribu :p hahahaha. Sayang kali rasanya mengeluarkan uang segitu. Mungkin karena melihat aku masih merasa berat mengeluarkan uang segitu, akhirnya aku diajak abangku ke ITC Cempaka Mas, cari tempat servis HP, sekalian jalan-jalan sambil mikir. Tapi di jalan dia nanya gini:
Abang   : Emang kalungnya mo dijual lagi ya dek?
Me         : Ngga lah bang, ini kan dari mamah.
Abang   : Oh, ya udah ntar cari aja pengait yang dari besi.
Me         : O,iya ya bang *happy membayangkan berapa ratus ribu yang dihemat.
Dan jadi mikir, busyet ya ni abang, beli barang nanya dulu fungsinya apa. Which is good sih, hahaha.

Di ITC Cempaka Mas, kami bertanya ke penjual pernik-pernik gitu, ada jual pengait ga, dan tau gak berapa harganya saudara-saudara? SEPULUH RIBUUUUUU!!!! Aku dah mo ngeluarin dompet ya, wong dah senang banget menghemat ratusan ribu. Eh, si abang ,malah ngajak cari yang lain. Dibandingkan lagi sama yang lain, sapa tahu lebih murah. Yowes, aku ikut aja. Nah, ternyata harganya banyak yang buka 10 ribu (belum ditawar), paling yang murahan dikit ya 8 ribu, beberapa kali dapet ya harga segitu, kalo gak 10 ribu ya 8 ribu. Sepuluh ribu aku dah hepi, 8 ribu apalagi, ehhhh si abang nawar dunk jadi 5 ribu. Kebayang gak sodara-sodara? Udah paling murah masih nawar lagi, huaaaa…*tepok jidat*, tapi dapat dunk 5 ribu. Luar biasa kan, demi hemat 3 ribu sampe keliling-keliling dan pegel. Aku rodo mangkel sih sebenernya, secara ya, kita jarang ketemu, maunya spending time dengan duduk kemana ngobrol, lah ini?!!! Ckckckck. Tapi di sisi lain, salut juga. Coba sodara-sodara, cari dimana cowok yang bisa nawar *bangga.

Pas nyari servisan hape juga kayak gitu kejadiannya, tanya ke tiap tempat, membandingkan harganya. Alamaaaakkkk. Aku dah jelasin sama abangku, kalo di Palangka Raya, untuk servis kayak gitu paling gak habis sekian ratus ribu.  Nah, di Jakarta tu dah separo lebih murah harganya dari yang aku informasikan, udah  murah kan? Eh, si abang malah ngajak survey lagi. Alamaaakkkkkk…. Perasaanku waktu itu campur aduk, ya jengkel lah, ya kagum lah (kagum karena dah macam ibu-ibu aja dia, nawarnya ngotot, pake acara pura-pura pergi segala). Akhirnya dapat deh tempat servis yang murah, bukan yang paling murah aku yakin, karena masih banyak yang belum kami tanyain, tapi berhubung aku dah cemberut, akhirnya pencarian kami berakhir, hahahaha.

Perjalananku hari itu yang membuatku mengenal satu lagi sifat abangku, perhitungan banget dia sama duit, bahkan yang bukan duitnya, hahahaha :p Asli deh, baca postingan Echa tentang kepelitan bapaknya (maaf Om ^^V) mengingatkanku sama kejadian bareng abangku. Kayaknya setipe  lah ya 2 orang Batak ini.LOL. Kalo aku sih emang gak pelit lah ya, tapi berhemat, akakakak. Asli, hemat banget deh, asal gak ketemu buku yang lagi diskon, hahahaha :p Jadi, apakah semua orang Batak pelit eh perhitungan? Mari kita tunggu kesaksian-kesaksian lain.

Kasongan, 3 Juli 2014
-Mega Menulis-

2 comments:

abeth purple said...

sebenernya sish bukan plit meg..tapi perhitungan... *apa bedanya coba* hihihihihih
tapi emg gitu biar ngga gampang ditipu padahal ak mah orgnya segitu dibilang terima2 adja wkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwk....

Mega said...

Beda kok Beth *biar abeth senang* hahaha. Aku sih terima2 aja karena, dah kena harga Palangka yang jauh lebih mahal, jadi denger dah separo harga di Jakarta ya udah seneng. Lagian capek euy keliling2 cuma selisih berapa ribu :p

blog comments powered by Disqus

FoLLoWeRs