.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Thursday, March 5, 2015

Kocaknya Mamahku (2)




Hari Minggu kemaren aku dibuat senyum-senyum walopun ditambah geleng-geleng gara-gara mamahku. Mamahku emang kocak banget, hehehe. Kalo mau tahu kekocakannya yang lain lihat di sini

Jadi, di hari Minggu yang panas banget, enaknya ngulet di tempat tidur, tiba-tiba mamahku memaksaku membesuk babi kami yang dah melahirkan(jiah…manusiawi sekali jadinya ya, babi melahirkan dibesuk :p). Memang sudah beberapa tahun ini kami bekerja sama dengan orang untuk berternak babi. Kami nitip orang lain untuk pelihara dan kami sediakan makanannya, tapi orang itu yang ngurusin sehari-harinya, ntar hasilnya dibagi 2. Bo, lumayan lo hasilnya, ingat banget aku, modalnya 2 juta beli seekor babi betina yang udah siap nikah eh kawin :p Sampe sekarang dah beranak pinak dan dijual beberapa kali, pernah dipotong dan masih ada sampe sekarang. Amazing kan?

Eniwei,aku rada males sebenarnya ngebesuk tu babi soale terakhir kami kesana aku bete, mosok ya begitu kami datang dulu mamahku langsung nyelonong ke kandang di belakang rumah orang yang memelihara dengan pedenya. Begitu aku tanya yang mana babi kami, mamahku bilang gak tau #sigh. Terus yang pelihara ternyata lagi keluar dan Cuma ada anaknya yang masih SD 2 orang, masih kecil lah, paling kelas 3 ato 4 lah paling gede.Lah, mamahku nanya ngotot ke 2 anak itu yang mana babi kami, yeee…mana mereka tahu. Dan itu ditanyakan berkali-kali loooo…#geleng-geleng.  Segala ditanya ke mereka yang punya kami yang mana anak babinya #jedutin kepala ke tembok. Mana mereka tahu Mah? #gemes

Nah, makanya waktu diajak itu aku males kalau mamah gak nelpon dulu ke yang pelihara, ada gak dia di tempat? Panas booooo...Akhirnya mamahku menelpon tante yang pelihara tu babi. Gini percakapannya, o iya…aku bisa dengar karena mamah kalo nelepon pasti pake loudspeaker
Mamah : Halo Mamah D***?
Tante Mamah D*** : Iya. Ini siapa ya?
Mamah : Mamah Mega ni. Aduh, nomorku gak disimpanlah…
Tante Mamah D*** : Ohhh…Kenapa Mamah Mega?
Mamah : Gimana kabar babi kita?
Tante Mamah D*** : *diam sesaat* Hah? Babi?
Mamah : Iyaaa…Ada berapa babi kita?
Tante Mamah D*** : Ada dua babiku.
Mamah: *kaget* HAH? Kenapa Cuma 2? Maka beranak lagi babi kita?
Tante Mamah D*** : *bingung* Loh? Kenapa nanya babiku Mamah Mega?
Mamah : *mulai bingung juga* Ini mamah Dedi kan?
Tante Mamah D*** : Iyaaaa…
Mamah : Mamah D*** dimana? Ada di rumahkah? Aku mau ke sana liat babi.
Tante Mamah D*** : Di Kurun Mamah Mega, di mana lagi?
Mamah : Loh? Ini bukan Mamah D*** yang di Palangka kah? Aduh…maaaf, salah nelepon aku. Aku tadi amu nelpon temanku Mamah D** * juga dia di Palangka. Maaflah… Apa kabar?
Tante Mamah D*** : Iya, gak papa Mamah Mega.
Dan mereka ngobrol untuk beberapa menit.
Sementara aku dan adek perempuanku dah ngakak guling-guling. Ada-ada aja si Mamah.
Dan begitu selesai menutup telpon tahu gak mamahku ngomong apa? Ini ngomongnya nyntai tanpa rasa bersalah lo:
“Salah nelpon Mamah, itu Mamah D*** yang di Kurun, rupanya dia pelihara babi juga, 2”
HUAHAHAHAHA.

Akhirnya, kami berdua pergi juga membesuk tuh babi di hari Minggu siang yang panas itu. Puji Tuhan, kali ini tante itu ada. Total jenderal, sisa 10 anak babi kami, yang mati 20 ekor. Hadehhhh….sedih jadinya, kan 20x 500 ribu sepuluh juta boooo T_T Matinya gara-gara sakit gitu ato diinjak emaknya. Nah, untuk acaraku bulan Mei ntar kan kami berencana memotong salah satu induknya. Mamahku tahu-tahu bilang ke tante yang pelihara itu, mau gak ntar tolongin kami potong dan masaknya. Loh? Mengangalah aku. Gimana gak nganga, secara, ini yang ketiga kalinya mamah minta tolong orang untuk melakukan hal tersebut (masakin). Ntar yang bakal beneran masak sapa coba? Ketiganya bersedia loooo…#jedutin kepala ke kandang babi. Aku diam aja. Heran. Speechless. Pas pulang di motor dunk, aku baru nanya ke mamah, ini yang bakal beneran masak sapa sih. Mosok 3 orang dimintain tolong gitu, tar kalo gak jadi kan ga enak. Emang mau dibagi 3? Kan gak enak pulak. Mamahku dengan santainya ngomong,”Ah, gak papa juga kalo gak jadi…kan yang penting dah ada yang mau bantuin masak”. Gubraaakkkkk!!!

Pas pulang ke rumah, mamah melewati jalan pulang yang jauh (entah napa, kalo kami jalan berdua, mamah lebih suka bawa motornya dan aku yang membonceng.LOL) beda dengan jalan yang kami lalui sewaktu berangkat. Kutanya dong.
Aku : Mo kemana lagi Mah?
Mamah : Isi bensin.
Aku : Oh….
Habis isi bensin juga tau-tau kami ke arah yang beda dengan rumah.
Aku : Kemana lagi Mah?
Mamah : Cari nanas. Mamah pengen nanas.
Aku : Kenapa gak cari yang dekat rumah aja? Panas banget lo ini Mah.
Mamah : Males ngupasnya, maunya yang langsung makan.
Aku : Kan dekat rumah ada Mah yang jual rujak buah, beli nanasnya aja kan bisa, gak usah buah yang lain. Udah dikupas itu.
Akhirnya mamah setuju, dan berbalik arah ke rumah. Yang bikin bengong dan ngakak lagu, waktu pesan rujak buah mamah bilang gini,”Bungkus pak, papaya sama semangkanya aja.”
WHAAATTTTT????
“Nenasnya mana Mah?”, demikian pikirku.
Kutunggu-tunggu, kok mamah gak nambahin nanasnya dalam pesanan.
Weleh. Weleh….Sambil senyum-senyum aku bilang ke mamah,”Mah, katanya pengen nanas?”
Mamahku tersadar, dan akhirnya memesan nanas.

Huahahaha, mamahku kocak banget.
I love yu pul Mah :*

Kasongan, 5 Maret 2015
-Mega Menulis-

No comments:

blog comments powered by Disqus

FoLLoWeRs