.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Wednesday, March 11, 2015

Tambal Gigi dan Kemalasan



Hari ini aku ke dokter gigi gara-gara Fani, hahaha, piss Fan ^^V Kawanku yang satu ini emang aware banget masalah kesehatan, maklum papahnya dokter. Jadi beberapa minggu yang lalu dia menasehatiku tentang beberapa hal yang katanya pengetahuan dasar sebelum menikah, di antaranya perlunya  mengikuti serangkaian tes darah sebelum menikah, mendapatkan vaksin TT dan…ini yang aku lupa tuliskan sebelumnya, Fani udah protes kok aku gak masukkan ini,LOL, katanya perlu juga tuh aku ke dokter gigi untuk periksa dan menambal gigi jika ada yang berlubang. Alasannya? Kurang lebihnya Fani bilang gini:
“Lu kan ntar bakalan kissing sama laki lo. Nah, kalo gigi lo berlubang trus kalian kissing dan bertukar bakteri gimana? Jadi penyakit tauk!”
LOL
Readers, kalian ketawa kan bacanya?
Aku juga ketawa waktu itu, tapi Fani serius lo ngucapinnya. Pake acara melotot dengan mata indah bola pingpongnya pulak :p

Yeah, setelah kemaren aku minta rujukan dari Puskesmas untuk ke poli gigi di RS, hari ini aku ke RS. O, iya… bagi para pengguna ASKES or BPJS (nama barunya sekarang), fyi, kalo mo berobat ke RS, minta dulu rujukan dari Puskesmas. Aku minta rujukan ke RS gara-gara di Puskesmas sini gak ada dokter giginya. Lumayan atuh…gratis diperiksa dokter gigi di RS, you know kan kalo ke praktek dokter gigi, mahal. Kalo udah dapat rujukannya, jangan lupa foto kopi ASKES/BPJS dan rujukan tadi, soale rujukan tadi berlaku satu bulan untuk ke poli yang sama. Kayak aku nih, hari ni ke poli gigi di RS, rujukan yang aku punya tuh bisa buat ke poli gigi sampe sebulan ke depan. Tapi kalo aku perlu ke poli penyakit dalam di RS, aku harus minta rujukan lagi ke Puskesmas.

Nah, singkat cerita, pas di poli gigi, dokternya bilang gigiku harus ditambal, tapi kali ini ditambal sementara doang, minggu depan baru ditambal permanen. Tuh kan…untung aja aku foto kopi rujukannya, jadi minggu depan tinggal ke RS aja, gak perlu minta rujukan lagi di Puskesmas.

Pulangnya, aku laper donggg…Terakhir makan sore kemaren. Tadi pagi gak sempat sarapan. Pengen banget makan nasi goreng. Udah masak nasi sih di rumah, tapi males banget pulang dan masak. Iya sih, rumahku dekat dengan kantor, tapi lagi males masak nih, padahal bahan-bahan buat nasgor juga ada kok. Akhirnya aku memutuskan makan di warung makan nasi goreng di pinggir jalan. Enak kan, tinggal duduk, gak usah ribet, tunggu bentar dan clingggg…TINGGAL MAKAN! :p Aku menunggu sebentar, nasi goreng datang dan…biasa aja tuh rasanya. Heran deh, kok kata temanku nasi goreng di situ enak ya? #sigh. Tahu gini masak sendiri deh :p Tapi ya sudahlah, siap suruh malas masak? Begitu hendak membayar, aku kaget, ENAM BELAS RIBU!!!! T_T MUAHAALLLLLL!!! Untuk sepiring nasi goreng yang rasanya biasa aja, gak pake telor, cuma suwiran ayam seiprit, enam belas ribu tu muahal banget. Emang sih, sejak mo merit, aku jadi lebih perhitungan sama duit, tapi walopun belom mau merit pun itu nasgor termasuk mahal loooo. Hari ini kemalasanku harus kubayar dengan mahal!!!

Lebay banget ya aku, duit segitu aja kok dibesar-besarkan? Hahahaha.
Tapi beneran deh, sepanjang jalan balik ke kantor tadi aku mikir gini:
“Itulah kalo malas Meg, jadinya rugi kan? Makanya jangan malas!”
Malas sikat gigi habis ngemil malam juga berakibat gigi berlubang lo Meg #sigh.
Males ada akibatnya looo…. :p


Oleh karena kemalasan runtuhlah atap, dan oleh karena kelambanan tangan bocorlah rumah. Pengkhotbah 10:18


Kemalasan akan membuat kita membayar lebih dari yang ingin kita bayarkan.

Kasongan, 11 Maret 2015
-Mega Menulis-

No comments:

blog comments powered by Disqus

FoLLoWeRs