.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Thursday, May 28, 2015

Emang Situ Doang yang Bisa Ngomong Sembarangan?



Lucu ya, mendengar orang yang suka ngomong seenaknya ke orang lain, berkata kasar tanpa menimbang-nimbang perasaan orang lain lalu saat orang lain melakukan demikian padanya, dia tak terima.
Pernah bertemu makhluk seperti itu?
Gregetan ya?

Suatu hari, saat kami belum menikah, aku dan abangku pernah berandai-andai, eh…lebih tepatnya aku yang berandai-andai lalu aku memaksanya ikut juga.LOL. Orang Batak terkenal ceplas-ceplos dan apa adanya sewaktu ngomong kan? Yeahhh…abangku juga begitu :p Dahulu, aku pernah mendengar cerita dari seorang teman wanita yang orang Jawa, sementara suaminya orang Batak, saat pertemuan keluarga, salah seorang keluarga suaminya berkata ke suami temanku, di hadapan temanku,”Kenapa sih ko sama boru Jawa? Emang gak ada boru Batak yang lain?”. Sakit hati lah temanku itu. Apalagi, hal itu gak terjadi hanya sekali. Beberapa kali terjadi saat pertemuan keluarga dia mendapat perkataan dan perlakuan yang gak enak dari orang-orang nyinyir. Gak semua seperti itu, tapi memang ada orang yang seperti itu.

Aku menceritakan hal itu ke abangku sambil berkata,”Hadehhhh….aku membayangkan lo bang gimana kalau aku dapat perlakuan kayak gitu kalau kita sudah merit.”

“Trus kamu bakal gimana dek?”, tanya abangku balik.

MIKIR.

“Diem aja kali awalnya (Jawa banget ya aku.LOL). Walopun jengkel, kayaknya aku diam aja bang. Sambil ngeliat sikon dulu. Ada abang ngga di situ? Kalo ada, Abang bakal ngapain, bakal jawab apa. Intinya sih, kalo aku sudah jadi istrimu ya aku biarkan suamiku bertindak dulu. Gak mungkin kan suami biarkan istrinya dihina gitu.”, aku menjawab demikian.

“Iya lah dek. Gak mungkin abang biarkan.”

“Emang abang bakal gimana?”, tanyaku penasaran.

“Senyum-senyum aja. Dijawab aja pake becanda. Biar yang ngomong gitu bingung. Ya intinya gak usah dibalas lah omongan gak baek itu.”

Aku mengangguk-angguk,”Tapi kalo dia masih kayak gitu, ato nanya-nanya yang nyinyir gitu, aku lama-lama bisa juga balas jawab lo bang kalo gak tahan.”, kataku lagi.

“Emang kamu mau bilang apa dek?”

“Kalo tu orang tanya terus-terusan, napa ko gak sama boru Batak, kubilang aja kalo menurutmu yang terbaik boru Dayak, bukan boru Batak”, kataku penuh kemenangan.

“HUS…!!!” Jangan gitu lah dek, jangan balas kejahatan dengan kejahatan. Gak baek sama orang ngomong kayak gitu, apalagi pas kena yang lebih tua. Kalo ditampar pipi kiri kasihlah pipi kananmu”, si abang mulai menasehatiku.

“Iya sih bang, bolehlah kasih pipi kanan waktu ditampar pipi kiri, kalo sekali-kali, lah….kalo ditampar terus-terusan? Sapa yang tahan? Lagian bodoh banget kita kalo dah tahu mau ditampar masih memberi diri buat ditampar. Lagian, jadi orang yang suka ngomong kasar dan seenaknya, tapi giliran dengar orang ngomong gitu ke dia lalu gak terima, apaan tuh? Dia kira Cuma dia yang bisa ngomong seenaknya? Orang lain juga bisa.”

Abangku tersenyum,”Cieeee…yang bisa ngomong seenaknya. Tapi abang yakin adek gak bakal kayak gitu, adek kan baek. Lagian dek, batu yang ditetesi air kan bisa berlubang. Kalo kita baik dan tetap baik sama orang yang jahat sama kita, lama-lama dia luluh dan malu sendiri kok, ya kan?”

IYA BANGGGG…..
Aku tahu, abang benar, kasih gak pernah gagal.
KASIH GAK PERNAH GAGAL. (sebut 3x-dan sebut lagi berulang kali, saat mengasihi terasa susah)

TAPIIIII….. sampe sekarang tetap ga habis pikir sih ada orang yang kayak gitu, yang suka ngomong seenaknya tapi gak mau orang ngomong seenaknya ke dia. Orang yang selalu mikir kalau  Cuma dia yang berhak ngomong sembarangan tapi sangat sensitif dan marah besar saat orang lain menyinggungnya. EGOIS.

Bila Anda mengatakan apa yang Anda pikirkan, jangan harap hanya mendengar apa yang Anda sukai. Malcom S. Forbes

Kasongan, 28 Mei 2015
-Mega Menulis-

No comments:

blog comments powered by Disqus

FoLLoWeRs