.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Thursday, June 4, 2015

Dinas Oh Dinas...

#RandomNulis2015
Hari ke-4

“Enak kamu Meg lah, baru masuk langsung dapat dinas, lah aku ni mana. Dari awal tahun gak ada dibawa orang dinas”.
DEG.

Langsung berasa ga enak deh aku dengarnya.Aku tahu kawanku ini gak bermaksud membuatku gak enak, kawanku ini hanya menyatakan dengan jujur perasaannya. Aku ngerti.

Aku juga jarang banget dinas sekarang, tahun ini baru 2 kali  (terhitung yang mau berangkat Senin ntar) T_T Boong banget kalo aku gak senang berangkat dinas. Boong banget kalo aku gak ngiri ngeliat orang yang berangkat dinas.  Tapiiiii...aku juga berasa gak enak. Setelah cuti panjang buat merit, ga kerja sebulanan lebih, datang-datang dapat dinas. Fiuhhh...berasa gak pantas juga sih nerimanya.

Ngadu-ngadu ke BABE, ngeliat dari berbagai sudut pandang dan belajar:
-          Kita gak pernah tahu kapan kita menuai apa yang telah kita tabur. Sebelumnya aku kadang iri ngeliat mereka yang kerjaannya gak dikejar deadline nyantai-nyantai tapi dinas luar melulu, sementara kami yang penyusunan program? Boro-boro. Kerjaan bagus ato laporan on time ga ada yang peduli, giliran telat? Diuber sekampung. Maybe, this time giliranku menabur tuaianku.LOL.

-          Saat kita ngerasa gak pantas menerima berkat yang kita terima saat ini, mungkin cara Tuhan mengingatkan,”Ini pemberianKU buatmu loooo...AnugerahKU buatmu Mega. Terima aja. Nikmatilah. Bersyukurlah Meg...."

-          Dan aku harus bersyukur, biarpun dinas ni mesti pake uang sendiri dulu (huhuhuhu T_T), tapi aku dapat kesempatan belajar sesuatu yang baru, bisa liat Jogja lagi, yuhuuuu....Jogja, I’m coming \(“,)/

-          Rasa iri itu bisa kita miliki, boong banget kalo ada yang bilang dia gak pernah ngiri. Aku sering kok iri, tapi kalo rasa iri dah muncul, itu reminder untuk aku mengingatkan diri sendiri kalau aku perlu bersyukur dengan apa yang aku miliki, jangan melihat apa yang gak aku miliki, ntar jatuh-jatuhnya jadi ngiri bin sirik.

-          Aku nyadar ucapan syukurku harusnya bukan karena dapat dinas apa gak. Selalu ada alasan untuk bersyukur, misal, aku bisa bersyukur karena punya suami yang ganteng dan baik hati(Ehemmmm....yang mau protes minggir, hahaha. Ya ga mungkin lah ya aku bersyukur atas suami orang lain.LOL)

- Untuk segala sesuatu ada masanya, dulu ada masa dimana aku sering dinas, sekarang masanya aku jarang dinas.Jadi,Tuhan izinkan aku merasakan semuanya.Puji Tuhan , Tuhan baek banget kan?Mosok aku mau menerima yang baik doang dari Tuhan?

-Dan di atas segalanya, TUHAN YESUS BAEK \(“,)/ Selamanya Dia baek. Ga nyambung? Biarin! Yang jelas Dia baek, dari selama-lamanya sampai selama-lamanya ^^

Udah ah, ngantuk :p

Kasongan, 4 Juni 2015
-Mega Menulis-



2 comments:

MaiaCan said...

Kak Megaaaaa,,,,
Aku juga pernah loh ngerasa dijadikan "anak tiri" bos karena jarang di-approve tugas keluar. Selalu aja temen2ku yang "ITU" mulu.
Tapi ke sininya menikmati aja sih, soalnya kalau tugas keluar tuh kadeang2 motivasinya hanya pengen melarikan diri sejenak dari rutinitas kerja yang tidak ada habisnya hehehe... :)*Nyatanya kalau pulang dinas malah tambah pusing, wong kerjaan yang ditinggal tetap harus kita kerjakan, jadi kerja 'double portion' gitu deh*

Mega said...

Maia: Hahaha, kompak dulu kita \(",)/ Maia kerja dimana? Emang ahrus dinikmati aja, kalo ngga maaaa...SUTRIS :p

blog comments powered by Disqus

FoLLoWeRs