.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Thursday, July 9, 2015

Abangku Masih Belum Bisa Membaca Pikiranku *sigh*



Barusan ditelpon mamah, Tambi Karla meninggal, kata Mamah aku kudu harus wajib ke tempat tambi yang meninggal itu. Baiklah, aku pulang Mah. So, aku menceritakan rencanaku pulang hari ini ke abangku.

Ujung-ujungnya ini isi WA kami:
Aku : Bang, jemput donggg…hehehe *istrimanja*  (fyi, abangku di Palangka Raya, aku di Kasongan, sekali jalan 1,5 jam deh  kalau naik motor. Ini 1,5 jam bukan karena macet kayak di Jakarta ya, jarak segitu kalau di sini karena jarak emang 80an km. Biasanya aku pulang bawa motor sendiri atau numpang siapa gitu, tapi sejak dah nikah emang mending cari tumpangan kata si abang :p)
Abang : Hehehehe
Aku : Jiahhhh….ketawa doang *sedih*
Abang : Trus? Beneran mau dijemput? (Yah, si abangggg….males ah, kok nanya gitu. Ngapain pake nanya sih? Mosok gak mau sih dijemput suami. Anyeeehhh.  Mbok romantis dikitlah, tiba-tiba muncul dan jemput kan asik. Kan tambah cinta aku jadinya dikasih surprise gitu *sigh*. Udah ah diemin aja. Kalau gak dijemput ya ntar usaha cari tumpangan lagi atau naik travel. Tapiiiii…katanya mau komunikasi Meg, katanya gak mau suruh abang baca pikiranmu, kok pake diem segala sih, akhirnyaaaa…ngmong deh)
Aku : Mauuuuu….
Abang : Hahahaha. Beneran abang jemputkah?Biar abang jemput. (Aih, nanya lagi, niat gak sih? Sayang gak sih sama istri? Huhuhuhu. Diemin aja deh. Eh, tapi…kan dah janji saling terbuka Meg :p, manaaa…manaaa….)
Aku : Ya kalo mau sih bang. Kalo ngga ya gak papa, ntar aku coba cari travel aja. (Serius, awalnya kalimat terakhir agak berat hati diketikkan ke abangku, maunya dijemput. Tapi dipikir-pikir lagi, kalo emang gak bisa ngapain dipaksa, daripada ntar pake acara perang dingin, ya udah, belajar legowo lah…)
Abang : Abang mau kok.
Aku : Ciyus?
Abang : Serius adekku.  Yo wes, ntar abang ke sana ya…. (Yuhuuuuuu…Makasih suamiku, abangku, sayangku, cintaku, belahan…ups jangan diterusin, ntar abang ngambek dan gak jadi jemput ^^V). I am happy wife \(“,)/

Kembali menyadari, KOMUNIKASI emang penting.
REMINDER for me, jangan pernah mengharapkan suami bisa membaca pikiran dan melakukan apa yang kita pikirkan jika tidak pernah dikomunikasikan.
Puji Tuhan, tadi gak pake acara ngembek eh ngambek.
Puji Tuhan, gak pake acara maksa.
Puji Tuhan abangku mauuuu….Hohohoho
I love you suamiku :* walaupun dirimu belum bisa membaca pikiranku, hehehehe.
I love you more abangku, lebih dari kemarin dan kurang dari besok.

Kasongan, 9 Juli 2015
-Mega Menulis-


4 comments:

febe amelia said...

Hihi lucu.. Tapi emang bener sih, kita gak pernah bisa ngarepin orang selalu mengerti apa yang kita mau tanpa kita bilang, dan kepekaan itu gak bisa muncul instan. Jadi, komunikasi memang paling penting dalam membangun suatu hubungan *gaya banget aku kayak udah nikah aja

Mega said...

Yuhuuu...Febe is back ^^ Iya Feb, harus komunikasi :) Kalo gak bahaya, perang dunia ntar :p

Uli Kerenzia said...

hahaha terhibur baca postingan u meg, dan pembelajaran buat aku hari ini dalam komunikasi dengan atasanku di kantor. Kita gak bisa maksa org baca pikiran kita hahaha. thank u buat postingan u

Mega said...

Uli : Iyaa...harus komunikasi Li. Tau sih harus gitu, tapi ya gimana, sering maunya dimengerti, hehehe ^^

blog comments powered by Disqus

FoLLoWeRs