.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Wednesday, September 2, 2015

Bersukacita dengan Orang yang Bersukacita



Bersukacitalah dengan orang yang bersukacita, dan menangislah dengan orang yang menangis! Roma 12:15


Dulu aku mengira menangis dengan orang yang menangis lebih susah dibandingkan dengan bersukacita dengan orang yang bersukacita. Berempati-turut merasakan yang orang lain rasakan hanya susah jika berkaitan dengan rasa duka. Benarkah demikian? Jika demikian, mungkin ayat di atas seharusnya hanya berbunyi ‘Menangislah dengan orang yang menangis’ TOK, toh bersukacita dengan orang yang bersukacita gampang dilakukan. Tapi ternyata tidak.


Aku mendapati, bersukacita dengan mereka yang bersukacita gampang dilakukan apabila yang dimiliki/didapatkan orang lain lebih kecil daripada yang kita milik, tapi bila yang terjadi sebaliknya? Huaaaa…susah booo!!! ^^’ Serius. Apalagi jika kita merasa orang tersebut tidak pantas mendapatkannya. Suatu hari, aku mendapatkan perjalanan dinas dalam daerah di Kasongan, aku seneng banget, secara dah jarang dinas sejak di bagian penyusunan program dan laporan. Lumayaaannn, dapat tambahan penghasilan dan refreshing dari kejenuhan di kantor. Tapi, you know what, rasa senang itu hanya bertahan sesaat. Tiba-tiba aku mendengar kalau seorang teman yang gak ada kerjaannya di kantor, yang masuk kantor suka-suka mendapatkan perjalanan dinas ke kecamatan lain (yang artinya uang harian lebih besar, lebih lama harinya, refreshing bangetlah ke luar daerah), sekejap saja rasa senangku menguap entah kemana. Jengkel. Marah. Iri. Yes, aku mengakui kalau aku iri. Ini gak adil.

See? Siapa bilang bersukacita dengan orang yang bersukacita itu gampang? SULIT.

Mungkin karena inilah Tuhan juga memberikan ayat ‘Bersukacitalah dengan orang yang bersukacita ‘ ^^V
Dia sangat tahu betapa kita perlu diingatkan untuk tetap beryukur untuk apa yang terjadi atas orang lain.
Dia tahu sulitnya kita bergumul dengan rasa iri, dan Dia ingin kita menang.
Dia ingin mengingatkan kalau Ia adalah BAPA yang baik. Bahkan jika kebaikanNya terlihat begitu besar di hidup orang lain dibandingkan di hidup kita, still, Dia Bapa yang sangat baik.
Dia ingin kita belajar untuk tidak iri alih-alih mensyukuri karuniaNya pada kita, besar ataupun kecil. Dia mau kita memahami bahwa berkat yang diberikanNya pada setiap orang berbeda dan kita diberiNya kesempatan bersukacita atas perbuatanNya, bahkan jika itu bagi orang lain.
Dia mau kita belajar mengasihi orang lain seperti mengasihi diri kita sendiri.
Dia mau mengingatkan kalau sukacita dan dukacita kita seharusnya tidak bergantung pada keadaan, tapi bergantung padaNya, pada kasihNya.
Dia ingin kita memiliki roh yang penuh sukacita,sehingga apa yang terjadi di luar, tidak mengusik kita.
Dia ingin agar damai sejahteraNya yang melampaui segala akal ada dalam hidup kita sehingga kita tidak perlu terguncang oleh rasa iri.
Dia ingin aku berlari padaNya, jujur mengungkapkan semua yang kurasa dan Dia ingin aku membiarkanNya memelukku dan berkata,”Mega,aku tahu yang terbaik untukmu. Bersukacitalah untuknya. ”.

Fiuhhh…

Kasongan, 2 September 2015
-Mega Menulis-

No comments:

blog comments powered by Disqus

FoLLoWeRs