.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Monday, October 3, 2011

Giving My Best

Hari Jumat kemaren, teman kantorku Wandi datang dan membawa formulir pendaftaran untuk mengikuti sertifikasi pengadaan barang dan jasa. Entah dia dapat darimana tuh. Dan dia mengajakku dan Manogar mengikuti sertifikasi itu. Mano ma udah pernah ikut beberapa kali, entah 2 kali ato 3 kali, dan tuh sertifikasi kayaknya emang sulit banget, jarang tuh yang sekali ikut langsung lulus. Makanya kalo ada yang lulus emang perlu ucapan syukur tuh nraktir sekantoran, hahahahahaha. BTW, Pak Deden, kapan nih traktirannya? :p Pak Deden nih Kasi (Kepala Seksi) ku, dan baru-baru ini dia lulus (setelah berapa kali tes pak? *wink-wink*).

Sebenarnya aku males ikut, masi banyak kerjaan (sok sibuk.com) lagian aku gak punya pengalaman sama sekali. Beda tuh ma Ogar, Pak Deden ato Wandi yang udah pernah ikut pelatihannya, bahkan udah nyemplung di bidang ini, dah jadi pejabat penerima hasil pekerjaan ato apa gitu, pokoke dah taulah..... ME? I have no experience, masa tau-tau ikut tesnya, sama aja kan kayak anak sekolah yang gak pernah belajar mata pelajaran tertentu, tau-tau disuruh ikut ujian pelajaran itu, duhhhh....mau lulus gimana kalo gitu? TAPI, aku akhirnya mengiyakan ajakan Wandi gara-gara dia bilang,”Ikut aja Meg, buat pengalaman.” Hahahahaha, aku kemakan tuh kalimat itu. Emang aku orangnya suka penasaran, payah....s. Yo wes lah pikirku, ikut aja, gratis ini, yang bayarin kantor juga kok, kalo bayar sendiri ma ogah :p Kalo lulus, puji Tuhan. Gak lulus pun puji Tuhan. Aku berserah lah. Pokoknya kalo sampe lulus ma itu karya Tuhan semata. Yang penting ikut.....

Tapi hari Minggu kemaren aku gelisah, kata-kata “yang penting ikut” itu entah kenapa membuat aku gak damai. Aku mulai merasa “yang penting ikut” tuh gak cukup. Teringat kak Ana yang dulu waktu masih di Palangkaraya iseng memutuskan ikut tes CPNS gara-gara disuruh mertuanya, buat ngisi waktu luang, dan dia mutusin ikut. Mirip gitu deh kayak aku, yang penting ikut, males tuh buat belajar. Tapi ternyata, tau-tau dia nanya aku, punya gak kumpulan soal-soal tes CPNS buat dipelajari, heran juga aku, buat apa belajar, kan dia Cuma iseng ikut. Dia diajar Tuhan, kalo Tuhan mau dia melakukan yang terbaik, dan itu berarti dia harus belajar.Ternyata eh ternyata aku juga merasakan yang dia rasakan waktu itu. NOW, I feel GOD is teaching me (again), He wants me to giving my best, doing my best for Him melalui tes ini.

Aku harus memberikan yang terbaik bagi-Nya, melakukan yang terbaik always, bahkan waktu aku mutusin ikut hanya untuk ‘mencari pengalaman’
Melakukan yang terbaik. Dia gak ingin yang kurang dari itu.
Gak ada tawar-menawar, hanya yang terbaik.

Dan tau gak bodohnya aku, di awalnya aku sempat mikir gini, “Kalo aku ikut dan lulus, nyata benar ini pekerjaan Tuhan, wong aku gak tau apa-apa kok. Segala kemuliaan atas kemenangan ini adalah bagi Tuhan. Tapi kalo aku ikut dan gak lulus, WAJAR aja dongggg....Wong gak belajar.”
Hahahahaha, terlihat rohani ya, kalo lulus pekerjaan Tuhan, kalo gak lulus ya wajar-wong gak belajar.
BAHHHH!!! Jadi kamu bergantung pada Tuhan ato diri sendiri Meg? Kok jadi gak jelas gitu sih :p

I am WRONG. BIG WRONG!
Saat aku berpikir gitu, aku tidak sedang melakukan dan memberikan yang terbaik buat Tuhan.
Masa sih Tuhan hanya dimuliakan waktu aku lulus?
Bukankah segala sesuatu adalah bagi kemuliaan-Nya?

Kalo aku dipercaya-Nya mengikuti sertifikasi ini, kesempatan ini adalah dari Dia, oleh Dia dan untuk Dia. Dia dimuliakan waktu aku melakukan yang terbaik dalam sertifikasi ini, apa pun yang kulakukan dari awal sampai akhir dapat memuliakan Tuhan.

Nah sekarang pertanyaan-Nya. Bagaimana Dia akan dimuliakan? Apakah ‘hanya’ kalo aku lulus?
NO.

Aku bisa memuliakan-Nya sejak saat ini.
Sejak aku memutuskan melakukan dan hanya memberikan yang terbaik bagi-Nya.
Saat aku belajar untuk tes tersebut, dan berusaha secara maksimal.
Just simple thing to say, but the hardest thing to do:
GIVING MY BEST

Sulit dilakukan bukan karena sulit lulus looooo....^^V tapi karena memberikan yang terbaik berarti MELAKUKAN YANG TERBAIK SELALU, bahkan di saat sulit.
Yang TERBAIK bukan berarti aku harus lulus.
Yang TERBAIK bukan berarti harus berada di puncak.
Atau harus rangking 1. Atau harus punya IP 4. Atau bisa melakukan semua hal.

MELAKUKAN YANG TERBAIK adalah....
Melakukan dengan maksimal sesuai kemampuan yang Tuhan berikan dan dengan cara yang benar.

Kalo TUHAN kasi kita kemampuan untuk dapat A waktu kuliah di mata kuliah tertentu, tapi kita males-malesan belajar, trus cuman dapat B. Itu berarti kita belom melakukan yang terbaik! Ya iyalah...wong dikasi kapasitas buat dapat A tapi ternyata kita gak maksimal berusaha. THAT’S NOT THE BEST.

Trus nih, misalkan TUHAN kasi kita kemampuan untuk dapat C, untuk mata kuliah tertentu, trus karena nyontek tau-tau kita dapat A. Apakah itu yang terbaik? NO. Caranya salah boooo.....AGAIN, THAT’S NOT THE BEST.

Itu ma analogiku aja. Hehehehehehehe ^^V

But, I’m sure TUHAN paling tau kemampuan maksimal kita. Entah dapat C atau A ^^
Kita gak akan tau kemampuan maksimal kita seharusnya berapa SAMPAI kita melakukan dengan sepenuh hati dan menggunakan segala kesempatan sebaik-baiknya, dengan cara yang benar tentunya ^^’

Dan mulailah, kemaren hari Minggu aku belajar, membaca baru sampai berapa pasal doang tu  PERPRES no.54 Tahun 2010 tentang pengadaan barang dan jasa itu. Pegel mataku, pusing dah, banyak istilah yang baru aku dengar *geleng-geleng* Aku dapat tu Perpres udah lama, copy paste dari bu Diah, tapi KAGAK pernah kubaca, gak minat, buanyak buanget tuh, aje gile, kalo diprint bisa jadi beratus-ratus halaman tuh, aku baru mulai baca kemaren itu. Hahahahaha. Serius, I’m not ready for the test Lord, but I will giving my best. I promise ^^V


Errrrrr.....
Astagaaaaaaa......!!!!Rasa humor Tuhan luar biasa deh d^^b
Nah, blon sempat tulisan di atas itu ku kuposting (pulsa modem blom aku isi, hiks) ehhhh.....tau-tau aku dan kawanku Manogar, dapat disposisi ikut BINTEK tentang kemetrologian dari tanggal 6-8 Oktober ini, yang berarti kami berdua gak bisa ikut sertfikasi yang kuceritain di atas!!!

Mak jangggggg.......!!!
TUHAN becanda nih? Buat apa dunk aku sempat belajar (dikitttt....) kemaren?
Hahahahahaha, piss Lord ^^V
Gak sia-sia kok, minimal aku ingat tuh apa beda pengadaan langsung dan penunjukan langsung.
Itu aja sih yang ingat, yang lain BLANK, hahahahaha....

Masa sih TUHAN, aku dapat tawaran ikut sertifikasi kemaren ‘hanya’ karena diriMU ingin mengajarkanku (lagi dan lagi) untuk always GIVING MY BEST?
Huaaaaaa...........*tereeeaaaaaakkkkk*
Pelajaran khusus buatku ya Tuhan? Aku tersanjung *blushing*

Hehehehehehehe. Seneng. Seneng. Seneng.
Ok, I get the point.
GIVING MY BEST.
Yes Lord, I do ^^
Aku suka saat Kau mengajarku seperti ini Tuhan. TOP deh d^^b

Makasih Tuhan buat pelajarannya....
Buat humornya juga, KAU luar biasa *wink-wink*
Love You Lord ^^


Kasongan, 3 Oktober 2011
-Mega Menulis-

No comments:

blog comments powered by Disqus

FoLLoWeRs