.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Tuesday, December 20, 2016

Dulu dan Sekarang

Huaaaa....Blogku berdebu!!!
#Cari sapu
#Ambil kemoceng

Sudah lama banget gak rutin tulis blog, tahu-tahu sudah mau berakhir saja tahun 2016. Resolusi untuk tulis blog tiap hari tahun depan tak berani lagi kuucapkan, secaraaaa...tahun 2016 ini saja jumlah tulisan yang aku posting gak sampai hitungan semua jari (jari tangan dan kaki kan 20 ya, ini ma gak nyampe). Alasan sih banyak. Mulai dari yang tepar selama hamil sampai yang sekarang susah menyediakan waktu buat tulis karena ngurus anak dan suami.
Saat siang gak ada kerjaan gini, aku malah mulai membandingkan masa sekarang dan masa laluku.

Dulu waktu single bisa sesukanya baca buku, nonton film, jalan-jalan, tidur. Sekarang ma, bisa tidur nyenyak semalaman saja langka banget.
Dulu, betah banget pantat nempel di kursi kantor seharian (paling-paling keluar kantor cuma buat makan siang), bahkan rela pulang kantor lembur nyelesaikan pekerjaan sampe tengah malam. Sekarang, sori saja, jam istirahat siang saja ingin pulang buat ketemu dan main dengan Sara.
Dulu sama suami kalau ingin makan nasi padang tinggal ngacir ke Rumah Makan Padang. Sekarang mendingan masak sendiri di rumah (walaupun kemampuan masak pas-pasan dan pakai tanya mbah google resepnya), yang penting di rumah sambil masak bisa main dengan Sara.
Dulu kalau belanja bulanan sama suami, gak pernah ketinggalan belanja coklat, coklat tu daftar wajib deh. Sekarang ma yang wajib susu sama popok, hahaha.
Dulu kalo belanja atau jajan ini itu gak terlalu perhitungan. Sekarang kalau mau belanja gak penting mikirnya, ini kalau beli susu jadi berapa kotak ya.LOL
Dulu malam tidur nyenyak, paling kalo gak nyenyaknya kalo gak karena aku gangguin suami (aku iseng ^^V) ya suami yang gangguin, sekarang tambah deh yang gangguin :p Puji Tuhan, Sara tidurnya kalo malam sudah kayak orang dewasa, paling banyak bangun 2x untuk minum susu.
Dulu kalo malam,dikelonin suami nonton film berdua. Sekarang ma kami berdua rebutan ngelonin anak ^^V
Dulu kalo mandi bisa berlama-lama pakai acara luluran, sekarang dongggg....mandi sebentar saja sudah was-was anak nangis, terus kadang pakai berhalusinasi lagi dengar suara tangisan anak, eh....kita sudah buru-buru selesein mandi ternyata si bocah masih tidur nyenyak.
Dulu tiap hari, sarapan dan makan malam selalu bareng suami, sekarang kalau mau makan berdua susah bareng karena tahu-tahu bisa saja Sara menangis dan ingin digendong, mau gak mau makan dipercepat dan salah satu mengalah mengurus Sara terlebih dahulu.
Dulu paling senang kalau disuruh dinas ke luar kota, maklum...kesempatan jalan-jalan bo. Sekarang galau, pengennya dinas di rumah saja #eh.
Dulu gak suka belanja online, sekarang suka ngintipin toko online ngeliat baju atau mainan bayi dan beli (akhirnya).
Dulu keluar rumah tinggal bawa badan (dan dompet plus hape) , sekarang kayak bedol desa sudah, bawa baju ganti Sara, popok, botol-botol susunya, susu, air panas, dll. Rempong banget, asli! :p
Dulu tak ada wanita lain dalam hidup suamiku selain akyu, sekarang saingan sama Sara, huahahahaha.
Dulu sedih kalo jatah buat belanja bersenang-senang (makan di luar,jajan di luar, nonton di luar-yang serba di luar lah :p) habis karena ngerasa gak kaya, sekarang ngeliat Sara bikin ngerasa jadi orang paling kaya di dunia walaupun gak punya uang.
Dulu kalo capek pengennya dipijat, sekarang pengennya ngeliat dan main sama anak, hilang sudah itu capek entah kemana.

Dan Tuhan mengingatkan aku:
Dulu ya dulu, nanti ya  nanti, sekarang ya sekarang.
Jangan sampai kita terlalu mengenang apa yang kita miliki masa lalu sampai-sampai kita tidak mensyukuri apa yang kita miliki sekarang. Jangan pula kita kuatir akan masa depan sehingga kita tidak menikmati masa sekarang.

Well, di siang hari ini aku menyempatkan diri menulis dan bilang, memang bener:
Untuk segala sesuatu ada masanya, untuk apapun di bawah langit ada waktunya. Pengkhotbah 3:1
Ia membuat segala sesuatu indah pada waktunya, bahkan Ia memberikan kekekalan dalam hati mereka. Tetapi manusia tidak dapat menyelami pekerjaan yang dilakukan Allah dari awal sampai akhir. Pengkhotbah 1:11

Setiap musim punya keindahannya sendiri.
Setiap masa ada sukacitanya masing-masing.
Asalkan kita bersama Tuhan, segala sesuatu dan masa akan jadi indah.

Kasongan, 20 Desember 2016

-Mega Menulis-

No comments:

blog comments powered by Disqus

FoLLoWeRs