.....apa aja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang gak kusuka,apa yg ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Saturday, April 21, 2012

Antara Palangkaraya dan Kasongan


Pertanyaan Ani di postinganku sebelomnya, tentang yang aku mau pindah, membuatku ingin menuliskan ini, hahahahaha.

Palangkaraya, ibukota Kalimantan Tengah, sebuah kota kecil yang mungkin tempat aku dibesarkan. Aku lahir di Jogja (yeah, papah mamahku ketemu di Jogja waktu papahku kuliah), dan umur 2 tahun kami sekeluarga pindah ke Palangkaraya, karena papah emang kerja di Palangkaraya. Di sini, adekku nambah 2 orang ^^

Bagi orang lain, mungkin Palangkaraya gak ada istimewanya. Tapi kalo aku boleh nyombong, hehehehehehe, di sini jauh lo dari bencana-bencana, iyeee......beneran. Seumur-umur aku disini gak pernah tuh ngalamin bencana-bencana kayak yang aku liat di berbagai tempat melalui TV....

Mau gunung meletus, kagak mungkin, kagak ada gunung di sini.
Mau gempa, well, sepengetahuanku yang sedikit tahu ini ^^V...lempeng di Pulau Kalimantan ini dah stabil yo(kagak bisa aku njelasinnya, mungkin yang kuliah di Jurusan Geologi bisa menjelaskan?^^V), jadi kemungkinan buat gempa tuh kuecilllll.......
Tsunami? Tsunami kan dipacu gempa tuh, kagak ada gempa gimana mau tsunami? ^^’ Lagipula letak Palangkaraya ni jauh’e pol dari laut, so....aman.
Banjir kayak yang di Jakarta sampe berenang-renang ato naek perahu karet kayak di Jakarta, hmm.....tak pernah awak mengalaminya di sini.
Jadi gak mengherankan lah ya, kalo dulu sempat ada wacana akan memindahkan ibu kota negara ke Palangkaraya, hehehehe. Eniwei, kok aku jadi promosi ya? ^^’

O, iya salah satu sebab lagi aku senang di Palangkaraya adalah, NO MACET HERE, huahahahahaha. Sempat tuh aku dulu di Jakarta beberapa hari menikmati kehidupan jalanan, hais.....^^V Jalanan yang macet gitu, yang kalo mau kemana gitu hitungannya gak ada menit-menitan, adanya jam-jaman. Duh, nampaknya bisa gilo aku, gak tahan....ATO bisa-bisa aku bertapa sajo di rumah, hahahahahah ^^’ Jadi aku salut banget sama teman-teman yang tinggal di Jakarta.  Mereka hebat banget d^^b

Eh,Palangkaraya bakal jadi tempat yang gak ngenakin kalo dah musim kabut. Nah loooo, bingung kan, ada musim kabut segala? Iyeee...jadi kalo musim kemarau, orang-orang pada ngebersihin tanahnya dari semak-semak dll ato ngebuka hutan supaya bisa ditanamin ato ditinggalin, kan susye  dan cape tuh kalo dengan cara biasa, yo wes dibakarlah beberapa area. Karena acara bakar-bakarannya berjamaah, kabut asapnya jadi buanyak tuh. Nah, inilah sumber ekspor asap yang sempat kita kirimkan ke beberapa negara tetangga kayak Malaysia dan Singapura beberapa waktu yang lalu. Kalo dah lagi parah-parahnya, pernah tuh sampe jarak pandang Cuma beberapa meter gara-gara kabut. Alhasil transportasi terganggu, pesawat pun gak bisa mendarat di bandara, dan....kalo parah, SEKOLAH LIBUR ^^V Kalo gak terlalu parah, paling kita kemana-mana mesti pake masker. Tapi akhir-akhir ini gak pernah sih musim kabut yang parah kayak dulu. O, iya pemerintah provinsi sampe bikin hujan buatan lo dulu waktu musim kabut parah.

Palangkaraya juga minim hiburan lo, mal Cuma 1, dan mungkin kawan-kawan yang dari Jawa kalo maen ke sini pasti ketawa, mal-nya kecil gitu, hehehehehe. Bahkan baru beberapa tahun ini di Palangkaraya ada bioskop 21 dan tempat karaoke, hahahaha. Jadi jangan heran kalo hiburanku waktu kecil adalah buku! Bukannya maen di mal ato jalan-jalan kemana gitu, hohohohoho, kasian banget ya? ^^’

Lulus SMA aku meninggalkan Palangkaraya,dan kuliah di Jogja, selepas lulus, balik lagi dunk aku ke Palangkaraya ^^V Habis lulus kuliah, aku gak langsung kerja, karena merawat papahku yang sakit. Sampe akhirnya papah meninggal. Sempat kerja di Palangkaraya selama 2 tahun, akhir tahun 2009 aku mengikuti tes CPNS di Kasongan. Kasongan ni ibu kota dari Kabupaten Katingan, sebuah Kabupaten di Provinsi Kalimantan Tengah yang jaraknya sekitar 1,5 jam perjalanan dari Palangkaraya. Puji Tuhan, aku dapet. Aku mulai bekerja di Dinas Perindustrian Perdagangan Koperasi dan UMKM Kabupaten Katingan pada bulan Februari 2010 ^^

Mamah dan adek-adekku tinggal di Palangkaraya dunk. Semula sempat terpikir buat PP aje Palangkaraya-Kasongan tiap hari naik motor. Sama aja kan jauhnya perjalananku yang beda kabupaten ini dengan yang di Jakarta, hahahahaha. Lagipula, banyak kok orang lain yang bekerja di Kasongan, tapi berdomisili di Palangkaraya, gitu pikirku. Tapi setelah mempertimbangkan resiko ato masalah yang terjadi di perjalanan, hujan, mogok, ban bocor, kecapean ato ngantuk di jalan, akhirnya rencana itu batal! Akhirnya, selama hampir 3 tahun di Kasongan aku tinggal di tempat tanteku.  Dulu kan hari kerja Senin-Sabtu, nah tiap Sabtu pulang kantor aku langsung meluncur ke Palangkaraya, berweekend ria di sono, trus ntar hari Senin pagi-pagi banget aku langsung ngantor tuh. Sekarang, sejak hari kerja jadi Senin-Jumat, aku bisa pulang tiap Jumat sore, dan balik lagi ke Kasongan Senin pagi ^^

Kupikir-pikir, gak mungkin lah ya aku tinggal selamanya di tempat tanteku, hehehehe, tanteku ma senang-senang aja, gak masalah, malah rame di rumah. Tapi di tahun ketiga ini aku membulatkan tekad (cieeee...) untuk punya rumah sendiri. Rumahnya kecil doang kok, KPR BTN yang tipe 36 gitu loooo....kecillllll, tapi lumayanlah buat ditinggalin ntar, toh aku Cuma sendiri, gak perlu space yang luas, hahahaha. Bergumul juga sih, ntar bayar kreditannya dari mana, mikir buat keperluan bulanan pula ^^ Tapi ya sudahlah, anggap aja nabung, lagian aku mau belajar percaya, Allahku Allah yang menyediakan. Membangun rumah ni bner-bner bikin aku ketar-ketir lo masalah duit. Baru megang duit honor apa gitu, ato baru dapat gaji, eh....datang dunk sms dari tukangku minta bayar ini itu or beli ini itu, hahahahaha.

Sampe-sampe aku bilang dunk sama mamahku, tahun ini aku gak bisa beli apa-apa, gak bisa berboros ria, ato refreshing gitu. Trus mamahku bilang, tiap aku ngerasa gak bisa beli apa-apa, aku disuruh datangin tu rumah (yang lagi dibangun) dan memandang-mandang tu rumah, supaya berasa beli apa-apa. Bener sih kata mamahku, kalo dah ngeliat tu rumah, berasa kok ^^V

Selama ngebangun rumah ni, aku ngalamin Allah kita emang Allah yang menyediakan. Saat aku perlu uang untuk beli ini itu buat tuh rumah (keramik, cat, batu, semen, dll), Dia berikan cukup dan tepat pada waktunya. Gak berlebih, tapi CUKUP. Dan tepat pada waktunya.

Ngalamin sendiri, bikin rumah gak gampang, aku kan wanita, hohohoho, jadi gak tau tuh masalah pertukangan, blom lagi kalo dah ada tambahan ini itu,standar dari BTN kan gak banget ^^’, jadi banyak tuh biaya tambahan. Saat aku mengeluhkan ini ke teman-teman di ruanganku (yang cowok semua itu), mereka bilang, makanya.....bikin rumah tu ntar, nunggu dah bersuami, haissss.....Sangat gak menghibur. Bikin kesel gak sih digituin? ^^ Tapi ya sudahlah, ngapain dipikirin. Eniwei, kok aku jadi curhat rumah sih, kan judulnya antara Palangkaraya dan Kasongan ni posting? Hehehehehe. Gubrakssss.

Kembali ke Kasongan. Kalo Palangkaraya kota kecil yang hiburannya dikit. Nah Kasongan, lebih sepi lagi, hahahahahaha. Kalo pengen bertapa, ke sini yukkksss...^^V Jam 9 malam gitu, jalanan dah suepiiiiiii.....buanget! Serius dah! Kalo gak percaya ke sini deh, kutunggu loooo.....Hahahahaha. Di sini, aku ngabisin waktu cuman di kantor dan di rumah, bingung juga mau kemana ^^’ Tapi berhubung aslinya aku orang rumahan, nyantai aja sih.

Yah, begitulah, Palangkaraya dan Kasongan tempat aku tinggal sekarang. Ada yang tertarik ke sini?


Kasongan,21 April 2012
-Mega Menulis-
blog comments powered by Disqus