.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Tuesday, March 22, 2011

Belajar dari Vio:Makan Sendiri

Leonard Oktavio Bajenta, biasa kami panggil Vio, 2 minggu kemaren suangggaaattttt merepotkan tiap jam makannya, susah banget makannya, dah disediakan makanan DAAANNNN DUSUAPIN, dia gak mau, fiuuhhhh...pusinglah emaknya. Orang tua mana yang gak gregetan ngeliat anaknya gak mau makan, sakit kan kalo terus-terusan gini. Sakit hatilah pasti sang emak ^^’ O, iya Vio ni balita berumur 1,5 tahun-sepupuku. Berbagai macam cara dah dicoba tanteku, dari yang ngajak Vio makan sambil main/nonton tv-biar lengah, diajakin jalan, diganti menunya-sapa tau dia bosan, dll dah.

Dan, tiba-tiba misteri terpecahkan, tiba-tiba beberapa hari lalu Vio makan buanyak, nyaris porsi orang dewasa, dan tau gak rahasianya apa? Dia makan sendiri, TANPA DISUAPIN!! Hahahaha, rupanya selama ini dia ngeliat semua orang di sekitarnya makan SENDIRI pake sendok, gak pake acara disuapin, dan anak sekecil itu dah belajar kalo SEPERTI ITULAH MAKAN SEHARUSNYA, nyendok sendiri, nyuap sendiri, hebat ya...... d^^b keren deh Vio....

Tau gak yang ironis banget, Vio sekecil itu dah PENGEN BELAJAR MAKAN SENDIRI, tapi ada lo orang Kristen yang udah gede tapi doyannya disuapin, gak mau makan sendiri, dia udah ngerasa puas kalo makan disuapin. Toh sama-sama kenyang pikirnya, ngapain makan sendiri? Ya to?

Ah, mana ada sih Meg...!!!!Ngawur kamu?! Ngarang aja.

Ih, beneran kok.

Coba ya pikir, TUHAN udah nyediakan makanan paling enak sedunia-FIRTU,  dan as I know FIRMAN TUHAN adalah makanan rohani bagi setiap kita yang ngakunya orang Kristen. Tapi nyatanya, ada orang Kristen yang hanya mau makan kalo disuapin, iye kalo tiap hari ada yang nyuapin, lah kalo Cuma nunggu tiap hari Minggu di Gereja, apa ntar lama kelamaan ga jadi orang Kristen yang sakit? Fiuhhh.....

Roh kita, seperti halnya tubuh jasmani kita perlu dikasih makan tiap hari, supaya tetap kuat dan bisa bertumbuh dengan baik hingga jadi dewasa. Kebayang gak kalo kita Cuma makan makanan jasmani seminggu sekali, jadinya piye tuh?Aku gak pernah nyoba sih, yeaahhhh...mungkin kita akan tetap hidup (ada penelitian yang bilang biarpun ga makan, asalkan minum kita masi bisa hidup untuk beberapa waktu) TAPIIIIII pertumbuhan kita akan terganggu dunk, ITU PASTI.

Nah, karena kita dah tau harus makan makanan rohani tu harus  tiap hari, ayu dunk, mulai makan sendiri, gak usah nunggu ada pendeta yang nyuapin, iya kalo tiap hari disuapin, lah kalo Cuma tiap Minggu? Behhhh......mau dapat kekuatan darimana?

Tiap hari, Senin-Selasa-Rabu-dst kita melakukan aktivitas yang berbeda tiap harinya, kadang kita beraktivitas lebih banyak, beban kerja kita jadi lebih banyak, makanya gak heran kita makan makanan lebih banyak ato dengan menu beda untuk mengimbangi aktivitas kita, kalo gak mungkin bisa colapse, hehehehe. Sama aja, tiap hari, Senin-Selasa-Rabu-dst, roh kita menghadapi banyak masalah, dikecewakan, disuruh menunggu, dikhianati, dll, tiap hari TUHAN menyediakan FirTu untuk kita ‘lahap’ supaya kita mampu menghadapi masalah yang PASTI kita hadapi tiap hari, dan PASTINYA lagi berbeda tiap harinya. So, masih mau CUMA DISUAPI MAKAN TIAP MINGGU doang?

Ga ada yang salah dengan ‘disuapi’ orang lain, seringkali TUHAN memakai orang lain untuk memberi roh kita kekuatan, tapi kalo kita jadi bergantung sama orang lain, kita akan KECEWA lo suatu hari nanti.Orang lain blom tentu mampu menyuapi kita tiap hari. Kita tetap perlu belajar makan sendiri, supaya roh kita bertumbuh dengan baik, masa kalah sama Vio sih, Vio aja MAU BELAJAR MAKAN SENDIRI, masa kita ngga? Maluuuuu.....

Emang sihhhh.....acara makan Vio jadi kayak medan perang, makanan bergelimpangan kesana kemari, ya  iyalahhhh...anak sekecil itu belajar makan sendiri, apa gak huebooohhhhh, tapi dia makan banyak lo, hahahahaha, dan dia kenyang. Mulai sekarang, dia akan belajar betapa enaknya makan sendiri. Gak gampang, apalagi dia terbiasa disuapin. Tapi, emang itulah proses. Saat kita belajar memberi makan sendiri roh kita, mungkin akan seperti Vio yang makanannya berhamburan kesana kemari karena dia gak tau mulai darimana, cara megang sendok pun beda ma kita yang udah biasa. Karena terbiasa disuapi, pada awalnya kita akan merasa kerepotan dan gak nyaman. Tapi yakin deh, seperti Vio yang sebentar lagi dia akan lihai makan sendiri, dan akan lebih menikmati waktu-waktu makannya, kita pun demikian ^^V

Selamat belajar makan sendiri ya.....!!!

Kasongan, 22 Maret 2011
-Mega Menulis-

No comments:

blog comments powered by Disqus

FoLLoWeRs