.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Sunday, June 29, 2014

Kocaknya Mamahku ^^



Sebagian besar mereka yang mengenal mamahku dan aku mengatakana kalau aku mewarisi beberapa hal yang menonjol dari mamahku, gampangnya dia akrab dengan orang yang gak dikenal, ketahanan mamahku untuk ngobrol berjam-jam ngalor-ngidul dengan orang lain, sampai kekocakan mamahku dalam merespon dan menyikapi berbagai hal yang terjadi di sekitarnya. Berikut beberapa hal yang aku ingat pernah dilakukan ato diucapkan mamahku yang membuatku geleng-geleng dan tersenyum kalau mengingatnya.


1.       Mamahku berlibur ke Kasongan tempatku, suatu hari kami berjalan-jalan keliling Kasongan dan tanpa sengaja bertemu dengan beberapa pemuda seusia anak kuliahan yang menyapa mamah dengan memanggil,”Budeeee…”, aku bingung kan, sapa pulak mereka, buda-bude dari mana. Lah, kalo mereka emang sodara kan kemungkinan besar aku kenal, bertanyalah aku sama mamah.

Me         : Sapa tadi mah?
Mamah                : Fanss….. *sambil senyum-senyum bangga*
Me         : #pingsan dengan sukses

Rupanya, gara-gara mamah setiap hari menjaga warung makan di samping rumah kami, mamah punya buanyak kenalan mahasiswa deh jadinya, kan rumah kami di kompleks kampus gitu. Mereka semua memanggil mamahku dengan sebutan “bude” ,“bule”,ato “ibu”, tapi paling sering dipanggil “bude” sih,  ikut-ikutan karyawan di warung. Nah, mahasiswa yang bertemu mamahku di jalan ato di mana aja lalu memanggilnya demikian akan disebut mamah sebagai “fans”nya. Dan….kejadian itu gak Cuma sekali lo di Kasongan terjadi, ternyata tetangga sebelah rumahku tu punya adik yang kuliah di Palangka Raya, dan “fans” mamahku juga :p Beberapa kali aku jalan-jalan sama mamahku di Palangka Raya juga aku bertemu fans-fans mamah ^^

Jadi, kalau kami jalan bareng lalu bertemu orang-orang yang memanggil mamahku “bude” dengan akrabnya,aku sudah gak akan bertanya : “ Sapa tu mah?”, aku akan bilang,”Fanskah mah?”, dan mamah akan kembali menampilkan senyum bangganya tanpa bosan karena punya banyak fans yang tersebar di berbagai tempat di sini. LOL.

2.       Suatu hari aku membantu mamah menjaga warung, err….aku bagian kasir sih sebenare, karena mamah selalu protes kalau aku yang mengambilkan nasi dan lauk untuk para pelanggan di warung, katanya kurang banyaklah, kurang inilah, kurang itulah, jadi aku menerima pasrah jadi penerima uang :p Nah, hari itu serombongan mahasiswa-mahasiswa datang bersamaan, mamah menyambut mereka dengan ramah.
Mamah                : Mau makan dek?
Salah satu mahasiswa    : (tertawa) Ya iya lah bude, emang mau ngapain lagi?
Mamah: Kirain mau ngeliat bude *senyum PD*
Semua mahasiswa           : #ngakak

3.       Kalo ini diceritain adekku Ruri. Kejadiannya waktu Ruri dan mamah naek motor, dan tahu-tahu di pinggir jalan ada orang rame-rame berkumpul. Mamah menghentikan motornya, bertanya pada orang di situ gini:
Mamah                : Ada acara apa dek? *di bagian ini aja adekku dah heran, gara-gara mamahku menggunakan kata ‘acara’*
Orang gak dikenal : Acara tabrakan bu. *tambah lagi mendengar jawaban ‘acara tabrakan’ gitu, gimana gak ketawa lah dia*

Aku juga ketawa mendengar cerita Ruri, lah biasanya sih kalo ada keramaian di pinggir jalan gitu kan pertanyaan kita seringnya,’Ada apa?’. Kalo nanya ‘acara apa’ gitu kesannya dah direncanakan lah ya, ckckckck. Mana yang jawab pula, pake bilang acara tabrakan #sigh.

4.       Waktu rame orang Dayak demo menolak kedatangan FPI di Palangka Raya dengan berkumpul di Bundaran Besar, aku dan mamah juga turut hadir di sana looo…. Sebenarnya, aku agak males ikut, tebak dunk siapa yang heboh bersikeras kalo kami harus datang? Yup. Mamahku dunk…!! ^^V Saat itu kami menitipkan motor di PALMA (Palangka Raya Mall) yang letaknya gak begitu jauh dari bundaran, nah…ternyata di sana kami menjumpai banyak orang yang kami kenal, tetangga, teman gereja, mahasiswa di kampus, teman kantor, dll.

Gak lama, mamah terlihat akrab ngobrol dengan seorang ibu-ibu, aku sih sibuk mengamati sekeliling, setelah mendengar orasi dan pernyataan sikap dari berbagai elemen masyarakat, berdoa bareng yang dipimpin pemimpin agama dari perwakilan agama yang hadir, kami semua diajak pergi ke bandara Cilik Riwut bersama-sama untuk menolak kedatangan si Ketua FPI Habib Brisik yang kabarnya akan datang siang itu :p Nah, aku udah ngebujuk mamahku buat gak ikut, pulang aja lah sudah pikirku. Males banget kan pake motor ke bandara siang-siang panas gitu berkonvoi ria (well, aku gak suka keramaian seperti mamah :p), eh…mamahku tercinta dunk bilang kalo kami ikut aja sama mobil ibu-ibu yang ngobrol dengannya itu, mereka akrab banget kok tuh ngobrolnya. Ntar pulangnya diantar lagi ke PALMA. Kutanya lah sama mamah, itu ibu siapa, kenal dimana (tanpa sepengetahuan ibu itu), tau gak jawaban mamahku sodara-sodara? GELENG-GELENG SENYUM-SENYUM sambil bilang ‘GAK TAU’. GUBRAAAKKKKKK!!!! Dan kami jadi lo ikut mobil ibu itu, hahahaha.

5.       Mamah baru keluar dari RS Mitra Keluarga di Jakarta, 4 hari setelah menjalani operasi usus buntu. Nah, di Jakarta kan kami tinggal di tempat omku, rumahnya kebetulan bertingkat. Sebelum sakit, kami biasa menempati kamar di lantai 2 bila berkunjung ke sana. Berhubung mamah baru operasi, jadi mamah “dipindahin” dunk ke kamar di lantai. Gak lucu banget kan kalo ntar bekas jahitannya robek, secara baru keluar RS, mosok mau masuk lagi. Ya namanya orang baru operasi ya janganlah naek turun tangga, jaga-jagalah tuh perut :p Mamahku ngeyel , dengan gagahnya naik tangga ke lantai 2, nah…begitu diingatin sama om dan tanteku kalo ntar bisa robek tuh jahitan kalo gerakan-gerakannya keterlaluan, tau gak mamah bilang apa? Mamah bilang gini : “MOSOK SIH JAHITAN 20 JUTA ROBEK?” (Biayanya habis kurang lebih segitu di RSnya). Apa gak BETE tuh om tanteku? Ya BETE, ya lucu,habisnya kalo orang tau mahal biaya RS kan ya jaga-jaga kesehatan lah ya supaya gak terjadi hal-hal yang gak diinginkan, lah mamaku? PD-PD aja ngomong gitu,ckckckck ^^’

Mamahku kocak banget kan? ^^
Makasih mah, buat banyak senyum yang timbul gara-gara ucapan ato apapun yang mamah lakukan. Mamah terbaik dan terkocak di dunia deh mamahku ni ^^ Semoga mamah selalu sehat dan Tuhan berikan alasan buat mamah tersenyum untuk tiap harinya. Amin

Palangka Raya, 29 Juni 2014
-Mega Menulis-

No comments:

blog comments powered by Disqus

FoLLoWeRs