.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Tuesday, August 23, 2011

Kerewelan Vio Akhir-akhir Ini


Akhir-akhir ini Vio-sepupuku yang berumur 1 tahun 10 bulan, rewelnyaaaaaa...bukan main. Ampun dah, gak kayak dulu. Sekarang kalo dia minta sesuatu trus gak diturutin, dia bakal ngelawan dengan ngamuk, tereak-tereak, nangis gak jelas, menghentakkan kakinya, bahkan yang ekstrim tadi pagi, dia berguling-guling di lantai sampe nangis, huaa........PARAAAHHH. Kalo diturutin melulu salah, coz yang diminta kadang aneh-aneh dan bisa membahayakan dia (secara masi kecil, blon tau apa yang dimintanya, asal minta doang), tapi kalo gak, huaaahhh....bisa ngamuk bin rewel dia :’(

Sampai-sampai sering terucap di antara aku, mamahnya Vio dan neneknya Vio gini, “Wah, enakan zaman Vio masi kecil dulu.” Maksudnya, waktu Vio blon bisa jalan, masi pasrah-pasrahnya waktu dikasi maupun gak dikasi apa yang dia mau, masi bergantung penuh tuh ma kita-kita yang dewasa. Gak ada tuh acara tereak n ngamuk plus guling-guling. Makin gede ni anak makin banyak maunya deh, ngeliat kakaknya minum es, dia minta. Ngeliat neneknya minum kopi, eh dia minta. Ngeliat emaknya motong-motong sayur pake pisau,eh...dia mau ikutan motong, haduhhhhh..... Ngeliat orang duduk di kursi plastik nonton TV, eh...dia juga mau bertahta disitu, cape dueeeehhhh......!!

Udah tau ngambek dan protes juga nih Vio. Geli juga sih ngeliat kelakuannya kalo lagi ngambek, masa ya...kalo biasanya dia mau pipis bisa bilang, biarpun gak jelas,”Cing Yo...” (baca:kencing Iyo) dan nunjukin celananya minta dilepas. Nah...kalo lagi marah, tau-tau tanpa lepas celana dia langsung pipis di tempat. Haduuuhhhh, kami Cuma bisa menahan jengkel, apalagi musim kemarau nih air rada susah *nangis*

Anak kecil ni, agak susah ya dikasih tau. Blom ngerti apa-apa sih...^^’ Pokoknya dia nih cepet banget ngeliat n nyerap apa yang ada di sekelilingnya, apa yang dilakukan kakak-kakaknya eh dia juga ikutin, apa yang dimakan ato diminum kakaknya eh dia mau juga, apa yang dipunya kakaknya dia juga mau. Taunya dia, kalo orang lain punya, dia harus punya. Orang laen boleh, dia juga harus boleh. Kayaknya dia anggap dia sama aja ‘hak-haknya’ kayak orang lain. Fiuhhh....Mana bisa sama, wong dia masi kecil, blom ngerti apa yang dimintanya, baek ato ngga untuk dirinya, pokoknya orang lain punya, dia juga mau!

Mirip sapa hayoooo kelakuannyaaaaa????
Mirik emaknya? Ato babenya?
Adaowwwww....*suara tereak coz kepalaku diketok emak dan babenya Vio*
Hehehehe, ampun mina....ampun ommm.....

SEBENARNYA, kalo mau jujur ya....., kelakuan kita yang katanye anak BABE di Sorga, mirip kok ama Vio. Kalo ngliat orang lain punya apa, kita juga minta sama BABE, kalo gak dikasih ngambek, protes, tereak, nangis, entah pake acara gulung-guling kayak Vio gak nih :p Kalo ada juga si kebangetan, hahahahaha. PADAHAL, bisa aja BABE kita gak memberikan yang kita pinta, karena Dia gak mau kita terluka. DIA tau yang terbaik kok. Kita kan sering minta sesuatu tapi asal minta, tanpa tau apakah yang kita minta baik ato ngga, kayak Vio, kayak anak kecil ^^V

Dari kerewelan Vio, akhir-akhir ini, aku belajar:

Apa yang baik untuk orang lain, blom tentu baik bagi kita.

Apa yang dimiliki orang lain, adalah milik orang lain, Allah sudah menetapkan bagian kita masing-masing. Jangan mengingini milik sesama.

Sebagai anak, kita memang boleh dan berhak meminta apa aja kepada BAPA kita, tapi sebagai BAPA, Dia berhak dong memilihkan yang terbaik.

Kalau Allah tidak memberikan apa yang kita inginkan ‘SEKARANG’, mungkin karena kita masi ‘KECIL’ dan blum cukup dewasa untuk menerima tanggung jawab ini, ingat, sapa yang dipercaya banyak juga dituntut banyak looo.....

Allah bisa beri ‘PISAU’ bagi kita ‘SEKARANG’, tapi jika kita blom siap dan mampu menggunakannya, ‘PISAU’ ini gak akan berguna, hanya akan melukai, Dia tau waktu terbaik untuk memberikan ‘PISAU’ ini.

Jangan suka rewel/ngambek/nangis/tereak/guling-guling (paraaahhhhh...) kalo BAPA ga memenuhi keinginan kita, kayak anak kecil aja tuh......:p BAPA gak tuli kok, telinganya gak kurang lebar untuk mendengar kita, tangan-Nya juga gak kurang panjang untuk memeluk kita (*serakah saya* gak cuman mau ditolong, tapi mau dipeluk juga)

Anak kecil selalu mau dituruti keinginannya, tanpa peduli keadaan orang tuanya. Padahal, orang tua gak selalu menuruti keinginan anaknya karena mereka peduli. BAPA kita peduli pada kita, makanya Dia tidak selalu memenuhi keinginan kita, apa jadinya kita kalau Dia selalu memenuhi keinginan kita?

Kasih gak selalu berkata ‘YA’, ia juga berkata ‘TIDAK’ jika ‘YA’ hanya menjadikan anak gampang, Dia mendidik anak yang dikasihi-Nya.

Jangan pernah meragukan kasih BAPA jika Dia berkata ‘TIDAK’.

Waaaa.....\(“,)/ Thanks’s to GOD, thank’s to Leonard Oktavio Bajenta (Vio) , I learn so much things this week....



Kasongan, 23 Agustus 2011
-Mega Menulis-



No comments:

blog comments powered by Disqus

FoLLoWeRs