.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Wednesday, August 10, 2011

Anak Nakal


Pernah gak ngeliat kelakuan ato tingkah anak kecil yang nakal ato baek banget, trus berucap dalam hati,”Penasaran saya, sapa nih ortunya, kok anaknya bisa gini ya?”

ATOOOO..... kamu tinggal bareng sebuah keluarga (entah ngekos ato ikut numpang) dan kagak betah lama-lama disitu, gara-gara anaknya si empunya rumah kelakuannya nyebelin? Soalnya, ini pengalaman seorang temanku yang pernah ngekos di suatu tempat yang enak buanget, tapi akhirnya pindah HANYA KARENA kagak tahan dengan kelakuan anaknya ibu kos. Tempatnya enak buanget lho, satu rumah ma ibu kos, trus makan sekalian dimasakin ibu kos (tinggal bayar bulanan, kayak ngerantang), nyuci guampang goz ada mesin cuci, pokok’e enak dah. Ehhh...dia pindah, coz anak ibu kos yang balita itu suka ribut n nggangguin dia, maklumlah...anak-anak, senang ngajak maen. Kalo pas dia lagi nyantai gak papa ya, tapi kalo pas pulang kerja dan capek, ato pas hari libur lagi pengen istirahat tau-tau diganggu, huaaaa.....Tak tahan lah.... Apalagi tu anak hiperaktif.

Akhirnya, dengan berat hati dia merelakan diri melepas segala kenyamanan dan fasilitas dari si ibu kos, ‘CUMA’ gara-gara kelakuan anak ibu kos tadi. Sayang banget sih pikirku waktu aku dengar ceritanya. Padahal menurut temanku, ibu kosnya tu baek banget, dah anggap dia kayak keluarga sendiri. Berhubung dia kerja jauh dari keluarga, betapa kehadiran keluarga kedua betapa berarti sebenarnya, tapi apa boleh buat, dah gak tahan dia katanya. Fiuhhh....Ada-ada aja ya?

Ngedengar ceritanya, aku jadi bercermin sendiri, gimana dengan diriku sendiri. Bagaimana sikapku sebagai PUTRI dari BAPAku di sorga. Apakah sikap dan kelakuanku membuat orang lain suka berada di dekatku dan BAPAku? Ato malah membuat mereka menjauhi BAPAku?

Apakah orang-orang yang melihatku jadi penasaran siapa BAPAku? Dan ingin mengenal-Nya?

Sudahkah sikap dan karakterku menunjukkan siapa BAPAku, ato malah aku jadi anak yang KAGAK ADA MIRIPNYA dengan BAPAku?

Jangan sampai orang yang punya kesempatan mengenal BAPAku yang baik itu, jadi menjauh, hanya karena sikap dan karakterku yang amit-amit ini.

Sungguh, BAPAku sangat baik looo.....^^

Tiada yang seperti BAPAku, mengenal-Nya tidak akan membuatmu menyesal. I promise.

Kalo banyak anak BAPA yang mengecewakan orang lain, termasuk aku, itu karena kami memang  gak sempurna seperti BAPA kami, tapi percayalah...tiap hari kami berjuang menjadi sempurna seperti BAPA, dengan pertongan Roh Kudus tentunya.

Aku berdoa supaya melaluiku yang tidak sempurna ini, orang lain boleh melihat kesempurnaan BAPAku.
Kalau untuk sempurna aku masih jauh, tapi setidaknya aku mau belajar mengasihi seperti BAPAku mengasihi.
BAPA, ajarku mengasihi. Mampukan aku mengasihi orang lain. Amin.




Kasongan, 10 Agustus 2011
-Mega Menulis-

No comments:

blog comments powered by Disqus

FoLLoWeRs