.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Tuesday, August 9, 2011

Day 6-Yesus Ditolak

Lukas 4:14-15 (Yesus kembali ke Galilea)

Lukas 4:16-30 (Yesus ditolak di Nazareth)

                                                                                                      

Kontras banget deh, baca bagian-bagian di nats ini, sesaat orang-orang terpesona mendengar Yesus mengajar, memuji-muji Dia, bahkan membenarkan apa yang dikatakan Yesus lalu timbul KEHERANAN kok Yesus bisa mengucapkan kata-kata yang indah hanya karena mereka nyadar Yesus yang sedang mengajar ini anak Yusuf-seorang tukang kayu di tempat itu.

 

Rupanya asal-usul seseorang, siapa ortunya, lebih penting dibanding apa yang dikatakan Yesus saat itu. Sedih banget gak sih, Cuma gara-gara mereka orang tau Yesus anak Yusuf, mereka melewatkan kabar baik yang dibawa Yesus.

 

Gak Cuma itu, bahkan, teguran dari Yesus pun dicuekin sama mereka, AGAIN, hanya karena mereka tau Yesus berasal dari Nazareth. Mereka malahan marah waktu ditegur. Mungkin mereka mikir,”Sapa kamu Sus, brani-braninya ngajar kami? Kamu kan sama aja kayak kami, orang Nazareth, bapakmu apa cuman tukang kayu. Kami knal dia, nah kamu anak kmaren sore sok-sokan ngajar kami!!!”

 

Seringkali, waktu mendengar nasehat/teguran dari orang, aku juga bersikap sama seperti orang-orang yang diajar Yesus waktu itu. Aku ngeliat dulu, ni orang yang ngomong sapa, dah bener blon, percuma juga pikirku nasehatin orang kalo gak bisa ngelakuin, ya to? Wajar kan aku mikir gitu? *Cari pembenaran ^^’* SALAH!! Itu ma egoku aja yang gak terima dikasih tau yang baik sama orang yang salah. Aku harus belajar merendahkan hati dan menerima dengan baik hal baik yang dikatakan orang lain.

 

Bagian tersulitnya adalah gak mikir ato ngucap,”Emang kamu gimana? Dah bner blom? Udah ngelakuin blom? Masa mau ngajarin orang lain, padahal gak pernah ngelakuin?”

 

Loh? Emang kenapa kalo tu orang cuman tau ngomong dan gak bisa ngelakuin?

Kan kamu gak rugi Meg kalo ngikutin omongannya?

Malah kamu yang rugi Meg kalo gak mau ditegur!

 

Meg, kalo kamu mendengar sesuatu yang baik ato ditegur oleh seseorang, stop melihat-lihat SIAPA yang mengatakan itu. Ato mencoba untuk mencari alasan untuk gak menerima perkataannya, hanya karena asal-usulnya. Kalo itu emang benar, terimalah dengan hati lapang dan sukacita. Bersyukur. Karena kamu masih punya kesempatan menjadi bnar.

 

Ingat Meg. Gimana pun asal-usul ato masa lalu seseorang, bisa aja kamu gak tau masa sekarangnya. Belajar percaya, TUHAN sanggup mengubahkan hidup siapapun looo.... Bahkan, kalo pun dia blon knal Kristus, sejahat dan sejelek apapun dia, TUHAN bisa memakai dia untuk membentuk dan menolong kamu. TUHAN berdaulat dalam segala sesuatu kan? ^^V

 

Itu yang aku dapat pas baca nats di atas, nahhh....yang bikin bingung ini:

 

Dan kata-Nya lagi: "Aku berkata kepadamu, sesungguhnya tidak ada nabi yang dihargai di tempat asalnya. Lukas 4:24

 

Emang kenapa to ga ada nabi yang dihargai di tempat asalnya? *garuk-garuk kepala*

 

 

 

Kasongan, 9 Agustus 2011

-Mega Menulis-


No comments:

blog comments powered by Disqus

FoLLoWeRs