.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Sunday, January 20, 2013

Dibenarkan Karena Perkataan dan Perbuatan



Lukas 4:14-22a

Kejadian ini terjadi beribu-ribu tahun yang lalu...

Yesus membaca kitab Yesaya di rumah ibadat di hadapan banyak orang, lalu membaca bagian ini:
“Roh Tuhan ada pada-Ku, oleh sebab Ia telah mengurapi Aku, untuk menyampaikan kabar baik kepada orang-orang miskin, dan Ia telah mengutus Aku untuk memberitakan pembebasan ke[ada orang-orang tawanan, dan penglihatan bagi orang-orang buta, untuk membebaskan orang-orang yang tertindas, untuk memberitakan tahun rahmat Tuhan telah datang.”
Kemudian Ia menutup kitab itu dan berkata:
“Pada hari ini genaplah nas ini sewaktu kamu mendengarnya.”


Perhatikan reaksi mereka yang mendengarNya!
Dikatakan begini: Dan semua orang itu MEMBENARKAN DIA dan mereka HERAN AKAN KATA-KATA YANG INDAH yang diucapkanNya.

Hari gini, susah banget nih didapati reaksi yang seperti itu sewaktu mendengarkan perkataan sesesorang. Apalagi saat menyaksikan perkataan elit politik di negeri ini, bah, jauh dari yang kita membenarkan dan merasa itu indah. Ya kan? In my case, gak usah lah melihat elit politik yang nun jauh disana itu. Perkataan beberapa petinggi di kantor pun amit-amit, jauhlah dari mendapatkan reaksi dimana kita yang mendengarnya turut membenarkan, dan merasa itu indah :p

Kenapa aku berkata demikian?
Karena seringkali ucapan yang terjadi di sekeliling kita BUKANLAH KEBENARAN, tetapi DUSTA.
Mengapa itu dusta?
Karena apa yang diucapkan sang pengucap seringkali gak sesuai dengan kelakuan si pengucap.
Nah, kalo dah demikian, gak ada pun keindahannya, yang ada malah kita jijik. Jadi memikirkan, bagaimana mungkin kalimat seindah itu diucapkan oleh orang yang gak pantas. Gak pantas karena dia Cuma ngomong doang, gak ada kesesuaian antara apa yang diucapkan dan apa yang dilakukan.

Bagaimana mungkin seorang pencuri dapat berkata,”Jangan mencuri”, lalu mengharapkan orang lain percaya kepadanya dan menuruti perkataannya, padahal semua tahu dia encuri. Mimpi aja kali! Apa yang dikatakannya tidak hanya diacuhkan yang mendengar, tatapi juga berujung cemooh.

How about us, kita yang mengaku anak Tuhan ini?
Sudahkah orang lain membenarkan perkataan kita dan menganggapnya indah?
Membenarkannya karena apa yang kita ucapkan sesuai dengan kelakuan kita. Dan memandangnya sebagai hal yang indah karena itu terjadi- bahwa di tengah-tengah orang-orang yang hanya pandai berkata, tapi tidak untuk melakukan-ternyata masih ada orang yang memiliki kesesuaian antara ucapan dan kelakuan?

It’s not easy. Aku mengakui itu. Dan saat menuliskan ini pun ada banyak suara yang mengingatkanku betapa sering aku juga gak bisa mempertanggungjawabkan kata-kataku dengan perbuatan yang sesuai. Aku sungguh berdosa.
Bagaimana mungkin kesaksianku tentang Allahku menjadi efektif jika apa yang aku katakan gak sesuai dengan yang aku lakukan.
Bagaimana mungkin aku mengatakan kebenaran tapi tidak melakukan kebenaran.
Bagaimana mungkin aku berkoar-koar tentang kasih, tapi aku membenci dan mengata-ngatai sesamaku.
Bagaimana mungkin aku menuliskan tentang kebaikan dan bermurah hati, sementara aku masih menahan kebaikan dari orang-orang yang berhak menerimanya.
Bagaimana mungkin aku mengaku sebagai anak Allah tetapi tidak berlaku sebagai anakNya.

Itu bukan kebenaran!
Dan itu sama sekali tidak indah Mega!

Perkataan indah kita, dibenarkan oleh perbuatan kita.

Kasongan, 19 Januari 2013-
-Mega Menulis-


No comments:

blog comments powered by Disqus

FoLLoWeRs