.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Tuesday, August 27, 2013

THIS IS NOT MY JOB!



THIS IS NOT MY JOB!!!
Pengen banget tereak gitu beberapa hari kemaren (dan sekarang juga) *sigh*
Beberapa hari yang lalu seorang kawanku anaknya sakit, sehingga dia minta izin pada hari Jumat untuk gak masuk kantor. Tebak, siapa yang ketiban kerjaannya?
*tunjuk diri sendiri* AKUUUU.....T_T
Padahal pekerjaan ini bukan tupoksiku, kok malah aku yang ketiban ni kerjaan ya, huhuhuhuhu
Mana yang bikin juengkel, ni kerjaan sebenarnya harus menunggu semua bidang mengumpulkan rencana kerjanya untuk tahun 2014 berupa kolom-kolom yang diisi dengan berbagai hal (capaian, target, keluaran, hasil, de el el). Lah, rupanya banyak bidang yang belum mengisinya dengan lengkap, alhasil, nunggu dunk, hiks.


Jumat kemaren (bayangkan, Jumat!!!!) aku baru pulang jam 6 sore. Itu pun aku bisa pulang gara-gara seorang tanteku menghubungiku mau menginap di rumah, kalo ngga, mana mungkin aku “dilepaskan” dari cengkeraman kerjaan ini.

Yang sangat menggangguku dan membuatku pengen mengeluh dan berteriak ‘THIS IS NOT MY JOB’
adalah (sekali lagi), ini bukan pekerjaanku. Oke lah, hari Jumat itu kawanku yang harus mengerjakannya anaknya sakit, sehingga dia tidak bisa melaksanakan tugasnya. Tapi, hari Senin ini, ketika yang seharusnya mengerjakan sudah ada, kok aku masih diminta mengerjakan pekerjaan ini beserta turunannya. Maksudku, ada tuh orang-orang yang tupoksinya adalah mengerjakan pekerjaan ini, ada orang-orang yang telah mengikuti diklat dan lebih mengerti pekerjaan ini, tapi, kenapa aku yang kebagian rempong? Hiks. Padahal, kalo yang mengerjakan adalah orang yang gak pernah mengerjakan, gak pernah dapat pelatihan, besar kemungkinan buat salah kan? I’m scared.

Salah satu kebiasaan jelek di kantorku adalah, seringkali saat pelatihan ato diklat, yang dikirimkan si A dan B, lah yang disuruh mengerjakan ntar si C. Gak nyambung kan?

Di instansi, ada yang namanya tupoksi alias tugas pokok dan fungsi. Tiap orang punya tugas masing-masing, apalagi yang telah menjabat jabatan tertentu. Lingkup pekerjaannya berkaitan dengan tupoksinya.  Jadi gak boleh tuh ya, misal aku yang di bidang industri, tanpa diminta tau-tau ngurus kerjaannya orang koperasi. Itu lancang. That’s not my job.  Kupikir, peraturan dibuat untuk keteraturan. Supaya kita tidak suka-suka mengerjakan pekerjaan yang ada. Kalo gak, ntar bakal terjadi kekacauan, ya kan? Seperti daku nih, yang disuruh mengerjakan pekerjaan X, padahal ada orang lain yang harusnya mengerjakannya. Gimana perasaannya? Dan bagaimana dengan pekerjaan yang harusnya aku kerjakan, bisa terbengkelai kan.

Dan, di saat aku ngedumel mengerjakan pekerjaan-pekerjaan itu, aku diingatkan ada bagian dari tupoksi  itu yang berbunyi  (kurang lebih) seperti ini:
Melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh Kepala Dinas.
Ini nih poin yang bikin gak bisa ngeles apalagi kabur *menunduk*

Di bagian ini, walopun aku ngedumel, mau gak mau, suka gak suka, aku jadi tetap harus mengerjakan apa yang aku kerjakan kemaren *aaaarrrggggghhhhh...*. Karena emang yang memintaku mengerjakan adalah Kepala Dinas alias Big Boss di kantor *nangis kon*. Jadi, gak peduli, aku masih ada pekerjaan lain yang merupakan tugasku (ada beberapa pekerjaan yang emang pekerjaanku jadi tertunda, nyebelin kan), ato pun yang aku kerjakan ini aku pekerjaan orang lain seharusnya, well... saat big boss bersabda, daku Cuma bisa nunduk dan mengerjakan (walopun ngomel). Karena, protes gimana pun percuma booo. Sometimes, jadi berasa dimanfaatin.

Kejadian ini membawaku pada perenungan, bahwa aku diingatkan Tuhan untuk gak berteriak “THIS IS NOT MY JOB” sama Tuhan. Pernah kan tuh, saat Tuhan memintaku mengerjakan sesuatu, aku juga beralasan:
“This is not my job, Lord...”
Beserta sederet alasan lain muncul.
Talentaku gak disini Tuhan.
Si A kan lebih pas mengerjakan ini dibanding aku.
Aku masih punya pekerjaan lain nih Tuhan.
*seenggaknya ini alasan yang aku berikan, entah kalo kamu*

Padahal ini yang nyuruh bukan sekedar kepala dinas lagi, tapi Penciptaku, Penulis Hidupku, King of Kings, dan aku masih banyak alasan. Betapa berani(dan bodohnya) aku T_T
Dia gak butuh alasan-alasanku (yang bagus itu)
Dia gak menginginkan penolakanku.
Dia ingin aku taat.

Masa sih Tuhan gak tahu talentaku, He knows lahhhh. Saat Dia ingin aku mengerjakan tugas dariNya, gak peduli apa pendapatku, bisa atau ngga aku, Dia hanya ingin aku taat. Dia Penciptaku, Dia lebih tahu apa yang bisa dan gak  bisa aku kerjakan, lebih tahu dari aku malahan. Taruhlah, aku merasa gak bisa mengerjakan, so what gitu loh? AnugerahNya pasti memampukan aku. I must learn to trust Him.

“Jangan aku Tuhan, tuh Harun aja, dia lebih pinter ngomong dibandingkan aku”, jadi teringat Musa yang ngomong gitu. Seakan-akan dia gak percaya pada penilaian Tuhan, siapa yang dipilihNya, sampai-sampai Musa harus ‘mengoreksi’ Tuhan seperti itu. Konyol ya. Itulah yang juga aku lakukan terkadang *sigh*

Pernah gak sih Tuhan memintamu harus mengerjakan sesuatu dan kamu berkata ‘nanti’, karena kamu gak ingin jadwal dan rancanganmu saat ini terganggu. Kita beranggapan apa yang kita kerjakan sekarang, jauh lebih penting dari apa yang Tuhan minta untuk kita kerjakan. Padahal, apa lagi sih yang lebih penting selain menjalankan tugas yang diberikan Sang Raja. Apa lagi yang lebih menyenangkan dibandingkan menaatiNya dengan penuh sukacita? Bukankah suatu kehormatan, saat Sang Raja di atas segala raja meminta kita untuk melayaniNya? Masa sih agenda kita lebih penting dari agendaNya. Loh, katanya hidup adalah untuk Dia... Mana buktinya...Mana...

Kasongan, 27 Agustus 2013
-Mega Menulis-



No comments:

blog comments powered by Disqus

FoLLoWeRs