.....apa saja yang terpikirkan,yang jadi perhatianku, kehidupanku, pengalaman(ku dan orang lain), apa yang kusukai, apa yang tidak kusuka,apa yang ingin kubagikan, apa yang menyentuhku,apa yang tidak ingin aku lupakan, yang menginspirasiku, yang menolongku, menguatkanku, dan berarti buatku.

Dan di atas segalanya, perjalananku bersama Yesusku, saat-saat aku belajar berjalan bersama-Nya, bergantung sepenuhnya kepada-Nya,menikmati pemeliharaan dan kasih-Nya yang sempurna atas hidupku.

Friday, September 6, 2013

Kenapa Mau Jadi PNS?



Saat aku bertanya kepada seorang teman, mengapa dia tertarik menjadi PNS, jawaban ini yang aku terima:
1.      Masa Tua Terjamin
Alasannya, dapat uang pensiun seumur hidup. The problem is, apakah uang pensiun itu cukup atau ngga, nah looo....Kemudian, ada wacana belakangan ini, uang pensiun gak akan diberikan per bulan, tapi setelah pensiun langsung total nominal xxx sebagai ganti pengabdian. Masalahnya kali ini, jika tidak bisa mengelola uang ini, dalam beberapa bulan, selesailah, habis. Tamat.


2.      PNS tu nyantai
Menurut kawanku itu, suatu kali dia pernah berurusan ke suatu instansi dan di sana dia melihat PNS yang asyik membaca koran, nonton TV, dan bahkan main pingpong. Bener sih. Aku gak akan mendebatnya, ada yang demikian. Because of what. PNS lebih banyak yang gak bekerjanya daripada yang bekerja. Lah, otomatis dunk, yang lebih banyak kelihatan yang gak bekerja daripada yang bekerja, wong yang bekerja sedikit doang :p Sebagai orang yang sering ketiban pekerjaan, aku bete kalo dengar dibilang PNS tu nyantai, hahahaha, soale aku sering kerepotan mengerjakan pekerjaan orang lain.  Kalo mau cuek dan gak pedulian sama pekerjaan, jadi PNS yang Cuma datang absen trus pulang, bisa sih. Toh gaji masuk rekening alias magabut. Yang macam gini pasti ada kok di kantor-kantor. Tapi puji Tuhan, aku gak bisa secuek itu.

3.      Bisa gampang minjam di bank
Aku akui, untuk pinjam duit di bank, PNS dapet kemudahan, karena gak ribet dan jaminan cukup surat-surat tertentu ajah, tog dipikir orang bank, pasti terbayar angsurannya, kan tinggal potong gaji.

4.      PNS tu kaya
Bo, pekerjaan yang gak bikin kaya tu sebenarnya bukan PNS loooo.Kalo mau kaya mending jangan jadi PNS. Serius. Temenku aja bengong pas tahu gajiku sebulan berapa. Gak percaya dia aku bisa hidup dengan gaji segitu, apalagi dipotong kredit rumah. Ya iya lah, masak sendiri bo dakuuuu, gimana gak ngirit. Beneran belajar mencukupkan diri dengan yang ada.Kalo ada PNS yang nampaknya hidup sejahtera banget alias KAYA. Aku yakin itu bukan hanya dari gajinya bo, pasti ada deh tambahan di luar gaji (ntah legal ato pun ilegal :p).

Lah Meg, kok kamu baru kerja 3 tahun bisa tuh ngambil rumah? Booo....I tell you yaaa, disini UM buat rumah tipe 36 Cuma 10 juta, lah daku awal kerja ikut tante, gaji ada sisanya dunkkkk. Mosok gak bisa sih nabung. Kalo dah ada uang mukan, tinggal bayar angsuran, potong gaji, beres dah.

Trus kenapa kamu mau Meg jadi PNS?
Believe me, awalnya aku gak mau, serius.
Dulu zaman kuliah aku pernah dapat visi kerja di pemerintahan.
Setelah lulus, mulai terlupakan, aku malah pengen kerja di swasta, tapi babeku keburu sakit, gak bisa kemana-mana dah. Trus disuruh ikut tes PNS berapa kali sama emakku. Jadi keinget visi yang dulu, yo wes daku coba berkali-kali eh dapet. So, I’m here now ^^V

Menyesal gak sih?
Terkadang.
Saat melihat situasi dan kondisi yang ada, terkadang menyesal, jujur nih. Tapi waktu berdoa, damai sejahtera yang melampaui akal muncul deh, jadi diingatkan tujuanku bekerja. Visiku bekerja itu apa sebenarnya. Jadi diingatkan lebih banyak berdoa. Karena kalo gak berdoa, mudah banget ngerasa marah bahkan gondok sama keadaan yang ada.

Lah kalo dipikir-pikir lagi ya. Kalo di swasta kita ingin mendapatkan kompensasi lebih macam jabatan or bonus, you just have to work harder and smarter.
Di dunia PNS ma kagak bisa cuma gitu.

Jabatan tuh gak cuma diliat dari kinerja, ada yang namanya DUK (Daftar Urutan Kepangkatan), jadi kalo kita masuk PNS tahun 2012 misalnya, trus kerja kita bagus nih luar biasa, tapi ternyata dalam daftar tadi kita masi urutan kesekian, kecil harapan untuk menduduki jabatan, karena masih banyak senior di atas kita yang urutannya lebih di atas kita. Kagak peduli nih, sang senior bisa kerja apa kagak. Nah, kalo mau punya jabatan dan nunggu giliran di kantor lama buanget. Jangan heran ada tuh orang yang pindah kantor suaya dapat jabatan. Sapa tahu ada kebutuhan di kantor lain akan seseorang yang pangkat/golongannya udah nyampe, baru deh, dapat jabatan. Penting pula nampaknya mengenal orang-orang yang berpengaruh kalo mau punya jabatan, ini sisi lain dari DUK (Daftar Urutan Kedekatan) :p. Katanya sih di BKD (Badan Kepegawaian Daerah) yang mengatur urusan kayak gini.  Tapi yang aku tahu kayak gitu sih.

Bonus? Hmmm.... Di luar gaji ada yang namanya SPPD alias Surat Perintah Perjalanan Dinas, kita ditugaskan melakukan suatu tugas tapi di luar kantor, sehingga ntar kita mendapatkan uang harian. The problem is, blom pasti tuh dapat yang namanya perjalanan dinas setiap bulannya. Tergantung ada gak diperintahkan sama yang berwenang, kalo ngga ma, mana dapet.

Sooo...masi mau jadi PNS? ^^

Kasongan,5 September 2013
-Mega Menulis-


4 comments:

Asyiknya Menulis said...

hehehe aku jadi teringat masa2 aku juga berusaha ikut tes cpns setelah tamat kuliah dulu. Tapi sampai sekarang tetap kerja di swasta :) :)

Lusiana_Blog ^_^ said...

wow thank u kak mega, bisa jadi bahan referensi ini. aku juga punya misi visi pribadi jadi pns taun ini mau coba disalah satu instansi pertanahan! smoga bisa memuliakan Tuhan .....

Lusiana said...

waw makasih kak mega sudah bahas ini, aku juga punya visi misi pribadi untuk kerja di salah satu instansi pemerintahan di bidang pertanahan, tahun ini aku coba dan smoga lulus dan bisa memuliakan Tuhan trus disana.

Mega said...

Lusiana : semoga dapat yang terbaik ya dek. dimanapun bekerja harus tetap memuliakan Tuhan ya ^^

Uli : Kadang aku masih ngebayangin kalo kerja di swasta gimana ya, kok nampaknya enak tuh, hehehehehe. emang ya, terkadang rumput tetangga nampak lebih ijo mlulu *sigh*

blog comments powered by Disqus

FoLLoWeRs